Menjalani Kemoterapi – Proses, Persiapan dan Apa Yang Harus Diketahui Sebelum Memulai Kemoterapi?

Menjalani Kemoterapi

Adalah hal yang normal untuk merasa khawatir atau kewalahan saat mengetahui bahwa Anda akan menjalani kemoterapi. Informasi dalam artikel ini dapat membantu Anda mempersiapkan perawatan pertama Anda.

Sebelum Anda memulai / menjalani kemoterapi

Anda dapat mengharapkan langkah-langkah ini sebelum memulai perawatan:

Bertemu dengan ahli onkologi Anda. Sebelum Anda memulai kemoterapi, Anda akan bertemu dengan ahli onkologi medis Anda. Dia akan meninjau catatan medis Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Anda juga akan menjalani tes untuk membantu merencanakan perawatan. Perawatan Anda yang tepat bergantung pada:

  • Jenis, ukuran dan lokasi kanker
  • Usia
  • Kesehatan umum Anda
  • Faktor lain yang berbeda untuk tiap orang

Kebanyakan perawatan kemoterapi diberikan dalam siklus berulang. Lama siklus tergantung dari perlakuan yang diberikan. Kebanyakan siklus berkisar dari 2 hingga 6 minggu. Jumlah dosis pengobatan yang dijadwalkan dalam setiap siklus juga bervariasi bergantung pada obat yang diberikan.

Misalnya, setiap siklus hanya boleh berisi 1 pengobatan pada hari pertama. Atau, satu siklus mungkin mengandung lebih dari 1 dosis yang diberikan setiap minggu atau setiap hari. Setelah menyelesaikan 2 siklus, sering dilakukan evaluasi ulang untuk memastikan pengobatan berhasil. Kebanyakan orang menjalani beberapa siklus kemoterapi. Atau siklus pengobatan dapat berlanjut selama kemoterapi bekerja dengan baik.

Memberi izin untuk kemoterapi

Dokter Anda akan berbicara dengan Anda tentang risiko dan manfaat kemoterapi. Jika Anda memilih untuk memilikinya, tim Anda akan meminta Anda untuk menandatangani formulir persetujuan. Menandatangani formulir berarti:

  • Anda memberikan izin tertulis untuk perawatan
  • Tim Anda memberi Anda informasi tentang pilihan perawatan Anda
  • Anda memilih untuk menjalani kemoterapi
  • Anda memahami bahwa perawatan tidak dijamin memberikan hasil yang diinginkan

Makan makanan dan minum obat dengan kemoterapi

Tim kesehatan Anda akan memberi tahu Anda apa yang harus dimakan, diminum, atau dihindari pada hari-hari kemoterapi sehingga pengobatan akan bekerja paling baik. Setiap tubuh pasien berbeda. Banyak pasien yang mengatakan sering mual. Bahkan hanya mencium bau kopi, atau makanan tertentu sudah bisa membuat mual.

Pada umumnya, untuk menangani mual yang dipicu oleh kemoterapi, Anda dapat:
  • Makan yang tidak terlalu panas (seperti salad).
  • Porsi makan agak kecil, tetapi memakannya 4-5 kali sehari.
  • Hindari makanan favorit Anda. Jangan makan makanan favorit Anda jika Anda merasa mual. Hal ini dapat menciptakan asosiasi negatif dengan makanan tersebut dan saat Anda mencoba memakannya lagi, makanan favorit Anda dapat menyebabkan Anda merasa mual. Sebaliknya, makanlah makanan yang mudah dicerna seperti kerupuk, roti panggang, yogurt, kentang, kaldu, atau nasi.
  • Bicaralah dengan dokter Anda tentang obat mual. Obat-obatan umum untuk mual termasuk ondansetron (Zofran) dan prochlorperazine maleate (Compazine). Yang terbaik adalah minum obat ini sekitar satu jam sebelum makan. Ini akan membantu Anda memaksimalkan seberapa banyak Anda bisa makan dan memungkinkan Anda untuk lebih menikmati makanan Anda.
  • Hindari bau yang menyengat. Separuh dari sensor rasa kita berasal dari hidung kita, jadi hindari dapur saat keluarga atau teman Anda sedang memasak (ini akan menjadi waktu yang tepat untuk tidur siang di kamar Anda). Buka jendela untuk membantu menetralkan bau apa pun.
  • Hindari makanan hangat. Makanan dingin seperti yogurt dan es krim sering ditoleransi dengan baik. Coba biarkan makanan hangat Anda menjadi dingin selama 30 menit sebelum makan (ini juga akan memberikan lebih banyak waktu untuk berlalu saat mengangin-anginkan dapur). Jika Anda tidak sabar, letakkan hidangan hangat Anda dalam mangkuk besar berisi es agar cepat dingin.
  • Makan setiap 2-3 jam. Terkadang perut kosong menyebabkan perut mual. Cobalah untuk tidak membiarkan perut Anda benar-benar kosong dengan mengemil pretzel, biskuit, roti panggang, yogurt, keju, atau susu.
  • Makan apa yang ingin kamu makan. Jika Anda ingin makan makaroni dan keju, dan itu menarik bagi Anda, makanlah makaroni dan keju. Makanan sarapan untuk makan malam? Lakukan! Jangan mencoba memaksakan diri untuk makan makanan yang membuat perut Anda mual karena memikirkannya. Beberapa pasien dimatikan oleh makanan asin, beberapa oleh makanan manis. Beberapa pasien merasa bahwa semuanya terasa sangat hambar dan menikmati tambahan bumbu atau rempah-rempah. Sesuaikan bagaimana makanan Anda disiapkan sehingga menarik bagi Anda. Ini bukanlah pendekatan makan yang satu ukuran untuk semua.
  • Minumlah cairan di antara waktu makan / camilan. Mengisi perut Anda dengan cairan selama waktu makan akan ada lebih sedikit ruang untuk makanan! Anda akan merasa kenyang lebih cepat jika Anda minum terlalu banyak saat makan. Tetap terhidrasi itu penting, jadi minumlah cairan di antara waktu makan Anda. Tegukan kecil selama waktu makan harus ditoleransi dengan baik.
  • Gunakan jahe dan peppermint. Jahe dan peppermint adalah pengobatan kuno yang digunakan untuk mengobati mual. Buatlah secangkir teh jahe atau peppermint, atau belilah permen jahe atau peppermint. Taruh setetes minyak esensial peppermint pada tisu dan bawalah untuk Anda hirup. Jika Anda tahu Anda menyukai aroma peppermint, Anda bisa meletakkan tetesan di bawah kerah kemeja atau menyematkan saputangan dengan tetesan di bawah kemeja. Perhatian: pastikan Anda menemukan bau sesuatu yang menyenangkan sebelum mengenakannya pada pakaian Anda.

Beri tahu dokter Anda tentang obat resep dan non-resep yang Anda gunakan. Ini termasuk vitamin dan suplemen lain, seperti herbal.

Sebelum kemo

Untuk mempersiapkan kemoterapi dan di antara siklus, Anda akan menjalani sejumlah tes untuk membantu merencanakan pengobatan:

  • Berat dan tinggi badan diperiksa untuk mengetahui dosis yang tepat,
    tes darah dan urin untuk memeriksa seberapa baik ginjal dan hati.
  • Tes darah menghitung jumlah sel darah lengkap.
  • Sinar-x dan scan untuk memeriksa apakah Anda sehat untuk pengobatan dan melihat bagaimana tumor merespons pengobatan
    tes pemantauan jantung untuk merekam detak jantung Anda (ECG) atau ultrasound jantung (ECHO) untuk melihat apakah obat tersebut mempengaruhi jantung Anda.
  • Tes fungsi paru-paru untuk memeriksa efek dari beberapa obat kemoterapi pada paru-paru Anda.

Pada saat kemo

Saat menerima kemoterapi Anda akan:

  • Duduk di kursi empuk di kamar dengan pasien lain; Anda biasanya dapat berjalan di sekitar bangsal (misalnya jika Anda perlu pergi ke toilet).
  • Diberikan obat anti mual atau antiemetik agar tidak merasa mual
    dianjurkan untuk minum beberapa gelas air untuk membantu memastikan bahwa obat kemoterapi tidak terlalu lama berada di ginjal atau kandung kemih.
  • Dipantau selama sesi – perawat akan berbicara dengan Anda tentang cara mengelola efek samping.
  • Dapat melakukan perjalanan ke dan dari kemo sendirian, meskipun disarankan agar seseorang bersama Anda pertama kali jika Anda merasa tidak enak badan.

Banyak orang diberikan steroid dengan kemoterapi mereka untuk meredakan atau mencegah mual. Steroid juga dapat digunakan untuk mengatasi reaksi alergi, untuk membuat kemoterapi lebih efektif, atau untuk mengobati kanker secara langsung.

Steroid dapat menyebabkan gangguan pencernaan, peningkatan nafsu makan, iritabilitas atau perubahan suasana hati, kesulitan tidur atau peningkatan kadar glukosa darah. Beberapa orang juga mengalami kelemahan otot.

Setelah kemo

Reaksi tubuh pasien berbeda-beda, berikut hal yang seharusnya Anda lakukan setelah setiap sesi kemo:

  • Banyak istirahat.
  • Jangan memaksa beraktivitas berat jika kondisi tubuh lelah.
  • Jaga diri Anda dengan istirahat yang cukup, olahraga jika Anda merasa sanggup dan pertahankan nutrisi yang baik. Ahli diet klinis dapat membantu Anda dengan rekomendasi diet yang baik, terutama jika nafsu makan Anda terpengaruh selama perawatan.
  • Minum resep dokter anti mual secara teratur. Jangan sampai telat!
  • Beri tahu dokter atau perawat Anda jika Anda memiliki masalah pencernaan seperti diare, sembelit atau sakit perut atau jika Anda merasa mengalami reaksi alergi seperti ruam, gatal, gatal-gatal, jantung berdebar, pusing atau bengkak atau kesemutan di mulut atau tenggorokan Anda.
  • Hindari tembakau (rokok atau tembakau dikunyah) serta produk yang mengandung alkohol, jeruk, cuka, rempah-rempah, serta makanan dan minuman panas atau asam, yang dapat menyebabkan iritasi.
  • Minum banyak air putih (8-12 gelas setiap hari, jika memungkinkan) dan sikat gigi dengan lembut, hindari obat kumur yang mengandung alkohol karena dapat menyebabkan mulut kering dan iritasi.
  • Cari dan terima dukungan sosial dan emosional dapat meningkatkan penyembuhan dan membuat Anda merasa lebih baik.

Berikut beberapa tips untuk membantu mengurangi mual dan muntah

  • Makan beberapa makanan kecil dalam sehari.
  • Makan perlahan dan kunyah dengan baik untuk memperlancar pencernaan.
  • Minum sebelum dan sesudah makan, hindari minum saat makan
  • Jika gejalanya menetap, bicarakan dengan dokter Anda dan lihat opsi lain apa yang cocok untuk Anda.

Baca juga 👉 Kemoterapi – Penjelasan, Jenis, Tujuan, Berapa lama waktu yang dibutuhkan kemoterapi? Bagaimana kemoterapi diberikan? – Efek Samping!

Pertanyaan untuk ditanyakan sebelum kemoterapi dimulai atau menjalani kemo

Merupakan ide yang baik untuk mengajukan pertanyaan sebelum perawatan dimulai. Ini mungkin termasuk:

  • Pelajari lebih lanjut tentang jadwal dan efek samping dari perawatan khusus Anda.
  • Mendapatkan nomor kontak setelah jam kerja untuk dokter atau perawat Anda.
  • Di mana Anda akan menerima perawatan, seperti gedung dan lantai tertentu.

Berapa jam kemoterapi berlangsung?

Satu sesi kemoterapi berlangsung sekitar 2-3 jam pada umumnya. Pada beberapa orang dapat berlangsung lebih lama. Lama 1 siklus kemo berlangsung sekitar 3 minggu.

Berapa kali harus menjalani kemoterapi?

Kemoterapi dosis rendah biasanya membutuhkan waktu pengobatan sekitar 12 minggu. Setiap siklus kemoterapi akan diberikan setiap 1-2 minggu sekali.

Sehingga, kalau Anda dijadwalkan untuk menjalani 4 siklus kemoterapi, maka waktu yang dibutuhkan adalah 3 bulan – ini adalah perkiraan waktu tercepat.

Merencanakan perawatan dan menjalani kemoterapi Anda

Mempersiapkan efek samping. Tergantung pada efek samping paling umum dari kemoterapi Anda, dokter Anda mungkin merekomendasikan perencanaan untuk mual dan muntah, rambut rontok, masalah reproduksi, dan efek samping lainnya.

Bagian penting dari perawatan kanker adalah menghilangkan efek samping. Ini disebut perawatan paliatif atau perawatan suportif. Penting untuk berbicara dengan tim perawatan kesehatan Anda tentang efek samping spesifik yang Anda alami dan cara terbaik untuk mengelola dan mengobatinya.

Mengapa kemoterapi dapat menyebabkan rambut rontok?

Kerontokan rambut terjadi karena kemoterapi menargetkan semua sel yang dapat membelah dengan sangat cepat. Folikel rambut adalah salah satu struktur dalam kulit yang berfungsi menumbuhkan rambut. Folikel adalah salah satu sel dengan laju pertumbuhan tercepat dalam tubuh.

Apakah saya akan mengalami kerontokan rambut?

Sebagian besar kemoterapi akan menyebabkan penipisan rambut Anda. Namun, beberapa jenis kemoterapi dapat menyebabkan kerontokan rambut total.

Beberapa pasien ada yang memilih untuk menggunakan wig (rambut alsu), topi atau kerudung jika ini terjadi. Rambut biasanya mulai tumbuh kembali dua bulan setelah perawatan kemoterapi selesai.

Mendapatkan bantuan tentang keuangan dan pekerjaan. Sebelum kemoterapi dimulai, Anda mungkin ingin:

Hubungi organisasi yang dapat memberikan bantuan keuangan. Ini mungkin penting jika asuransi Anda tidak menanggung seluruh biaya perawatan.

Bicaralah dengan majikan Anda untuk mengatur waktu cuti untuk perawatan dan pemulihan.

Apa yang harus dilakukan sebelum menjalani kemoterapi?

Pasien disarankan untuk cukup beristirahat sebelum melakukan kemoterapi. Konsumsi makanan ringan juga diajurkan sebelum prosedur. Pasalnya, beberapa obat kemoterapi dapat memicu rasa mual. Pasien pun sebaiknya meminta bantuan keluarga atau teman untuk menemani setelah kemoterapi.

Berapa biaya kemoterapi?

Biaya kemoterapi bervariasi sesuai dengan jenis dan dosis kemoterapi yang Anda butuhkan, dan total durasi perawatan Anda.

Apakah saya dapat mengonsumsi vitamin dan obat pelengkap?

Vitamin dan obat-obatan tertentu dapat mempengaruhi kemoterapi Anda. Penting untuk memberi dokter Anda daftar obat-obatan yang Anda pakai, termasuk yang obat-obatan yang dapat dibeli bebas. Harap beri tahu dokter Anda jika Anda memulai pengobatan baru selama perawatan.

Apa yang harus dibawa pada saat menjalani kemoterapi?

Gunakan pakaian yang nyaman. Bawa buku bacaan, laptop atau HP. Bawa juga air minum.

Siapa saja Tim kemoterapi Anda?

Jika Anda membutuhkan kemoterapi, tim profesional medis yang sangat terlatih akan bekerja sama untuk memberi Anda perawatan terbaik. Tim Anda mungkin termasuk orang-orang berikut:

1. Ahli onkologi medis

Ini adalah dokter yang mengkhususkan diri dalam mengobati kanker dengan pengobatan. Ahli onkologi Anda bekerja dengan anggota tim lain untuk membuat rencana perawatan Anda. Ia juga bertanggung jawab atas perawatan kemoterapi Anda.

2. Perawat / suster onkologi

Seorang perawat onkologi merawat penderita kanker, termasuk memberikan kemoterapi. Dia menjawab pertanyaan dan membantu mendukung Anda dan keluarga Anda. Perawat Anda juga membantu memantau kesehatan Anda selama perawatan. Ini termasuk mengelola efek samping apa pun.

3. Profesional perawatan kesehatan lainnya

Anggota tim lainnya termasuk apoteker, pekerja sosial, ahli gizi, ahli terapi fisik, dan dokter gigi.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kanker Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-14T15:29:00+07:00 Agustus 13th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment