Penyebab Bayi Lahir Cacat

Lahir cacat

Apa Yang Menyebabkan Bayi Lahir Cacat?

Cacat lahir dapat mulai terjadi pada setiap tahap kehamilan. Cacat lahir biasanya sudah terjadi pada 3 bulan pertama kehamilan, ketika organ-organ bayi mulai terbentuk. Hal ini merupakan masa yang sangat penting untuk perkembangan janin dalam kandungan. Namun, selama enam bulan terakhir kehamilan, cacat lahir juga bisa terjadi. Pada masa ini, jaringan dan organ terus mengalami pertumbuhan dan perkembangan sampai bayi siap untuk dilahirkan ke dunia.

Baca juga: Tips Menghemat Uang Saat Bayi Anda Lahir

Banyak faktor yang dapat menyebabkan bayi cacat lahir dan terkadang faktor-faktor ini tidak diketahui dengan pasti sebagai penyebabnya. Sulit untuk menemukan satu faktor tepat yang menyebabkan bayi cacat lahir karena biasanya terjadi dalam gabungan dari banyak faktor. Cacat lahir bisa muncul karena faktor genetik, gaya hidup dan perilaku ibu, penggunaan obat atau bahan kimia lain, infeksi selama kehamilan, atau kombinasi dari semua faktor ini.

1. Faktor genetik

Ibu atau ayah dapat menjadi pembawa kelainan genetik pada bayi mereka. Kelainan pada faktor genetik terjadi ketika satu atau lebih gen tidak bekerja dengan baik atau sebagian gen hilang. Gen bisa menjadi cacat karena suatu mutasi atau perubahan yang dialami oleh gen tersebut. Kelainan pada gen dapat terjadi pada saat pembuahan (saat sperma bertemu dengan sel telur) dan hal ini tidak dapat dicegah.

Baca juga: Perlengkapan Bayi Baru Lahir | Perlengkapan checklist penting: peralatan menyusui, kamar, pakaian, kamar mandi

2. Faktor gaya hidup dan lingkungan

Bayi cacat lahir bisa terjadi karena faktor lingkungan yang terjadi saat kehamilan, termasuk penggunaan obat, merokok, dan minum alkohol saat kehamilan. Faktor lainnya, seperti keracunan bahan kimia dan virus juga dapat meningkatkan faktor risiko bayi cacat lahir. Kehamilan di atas usia 35 tahun juga dapat meningkatkan risiko bayi lahir cacat. Oleh karena itu, sebaiknya Anda rencanakan kapan waktu yang paling baik bagi Anda untuk memiliki anak, jangan pada usia yang terlalu muda atau terlalu tua.

3. Paparan zat berbahaya (teratogen)

Agen teratogenik adalah zat yang dapat menyebabkan atau meningkatkan risiko cacat lahir. Teratogen meliputi:

  • Radiasi (terutama sinar-X)
  • Beberapa obat
  • Racun (terutama alkohol)

Kebanyakan wanita hamil yang terpapar teratogen memiliki anak yang sehat. Risiko cacat lahir tergantung pada periode pajanan, luas dan lamanya pajanan terhadap teratogen (lihat Pajanan selama kehamilan).

Paparan agen teratogenik biasanya mempengaruhi organ janin yang sedang berkembang pada saat terpapar. Misalnya, paparan agen teratogenik selama masa kehamilan sesuai dengan perkembangan struktur otak tertentu, dikaitkan dengan kemungkinan malformasi struktur ini yang lebih besar.

4. Nutrisi

Pola makan yang seimbang harus diikuti untuk menjaga kesehatan janin. Misalnya, diet rendah asam folat (folat) meningkatkan risiko spina bifida janin, atau kelainan lain pada otak atau sumsum tulang belakang, yang dikenal sebagai cacat tabung saraf. Sebuah bibir sumbing (ketika bibir atas dipotong menjadi dua) atau celah langit-langit (celah di lengkung langit-langit) juga lebih mungkin terjadi.

Obesitas ibu juga meningkatkan risiko cacat tabung saraf.

5. Infeksi

Beberapa infeksi pada wanita hamil dapat menyebabkan cacat lahir (lihat Infeksi selama kehamilan). Risiko cacat lahir akibat infeksi bergantung pada usia janin saat terpapar infeksi.

Infeksi yang paling mungkin menyebabkan cacat lahir adalah:

  • Varicella (cacar air)
  • Sitomegalovirus (virus yang masuk kedalam famili grup Herpesviridae: pada tubuh manusia, virus ini umumnya diketahui sebagai virus herpes manusia 5)
  • Megalerythema epidemik (infeksi parvovirus B19, flu tulang)
  • Virus herpes
  • Rubella
  • Sipilis
  • Toksoplasmosis (yang dapat ditularkan melalui kotoran kucing)

Seorang wanita mungkin mengalami salah satu dari infeksi ini dan tidak mengetahuinya karena gejalanya mungkin sangat ringan, atau bahkan tidak ada, pada orang dewasa.

Cacat Masa Kecil

Cacat pada masa kanak-kanak dapat memiliki dampak seumur hidup terhadap kesehatan fisik, mental dan emosional seseorang, serta situasi sosial mereka. Anak-anak penyandang cacat mungkin memiliki kebutuhan khusus, terutama mengenai kesehatan dan pendidikan, dan mungkin perlu menegosiasikan hambatan sosial dan lingkungan yang signifikan untuk berpartisipasi penuh dalam kehidupan sehari-hari.

Lahir cacat

Apakah cacat lahir itu?

Cacat lahir adalah cacat fisik yang sudah ada sebelum lahir. Mereka umumnya terlihat sejak tahun pertama kehidupan.
Meskipun penyebabnya sering tidak diketahui, faktor genetik dan lingkungan tertentu, serta infeksi, meningkatkan risiko berkembangnya kelainan ini.

Sebelum kelahiran, diagnosis mungkin didasarkan pada faktor risiko ibu, hasil USG, dan terkadang tes darah, amniosentesis, atau pengambilan sampel vilus korionik.
Setelah lahir, diagnosis dapat didasarkan pada pemeriksaan fisik, tes pencitraan, dan tes darah.
Beberapa cacat lahir dapat dicegah dengan memastikan bahwa Anda makan makanan yang seimbang selama kehamilan dan menghindari alkohol, radiasi, dan obat-obatan tertentu.
Beberapa cacat lahir dapat diperbaiki dengan pembedahan atau dikontrol dengan obat-obatan.

Cacat lahir dapat memengaruhi organ mana pun di tubuh, termasuk yang berikut ini:

  • Tulang, persendian dan otot
  • Otak dan tulang belakang
  • Saluran pencernaan
  • Jantung
  • Saluran kemih dan alat kelamin

Beberapa cacat lahir lebih umum daripada yang lain.

Cacat lahir adalah penyebab utama kematian bayi; beberapa bertanggung jawab atas kematian janin, yang menyebabkan keguguran atau kematian dalam rahim.

Sekitar 7,5% dari semua anak usia 5 tahun memiliki cacat lahir yang terlihat, meskipun banyak dari cacat ini ringan. Malformasi kongenital yang signifikan diamati pada 3 sampai 4% bayi baru lahir.

Beberapa cacat lahir dapat muncul secara bersamaan pada anak yang sama.

Penyebab dan faktor risiko

Menghadapi kompleksitas proses, yang dari telur yang dibuahi mengarah pada perkembangan jutaan sel khusus yang membentuk manusia, tidaklah mengherankan bahwa cacat lahir relatif umum. Meskipun penyebabnya biasanya tidak diketahui, faktor genetik dan lingkungan tertentu meningkatkan risiko terjadinya kelainan ini. Faktor-faktor tersebut antara lain paparan radiasi, obat-obatan tertentu (Beberapa Obat Yang Dapat Menyebabkan Masalah Selama Kehamilan), alkohol, kekurangan nutrisi, infeksi tertentu yang didapat oleh ibu, dan penyakit genetik.

Beberapa resiko bisa dihindari. Yang lainnya tetap terlepas dari niat baik wanita hamil untuk mengikuti gaya hidup sehat dan seimbang. Banyak cacat lahir berkembang bahkan sebelum seorang wanita mengetahui dia hamil.

Klasifikasi

Tipe Nama Jenis disabilitas Pengertian
A tunanetra disabilitas fisik tidak dapat melihat; buta
B tunarungu disabilitas fisik tidak dapat mendengar dan/ kurang dalam mendengar; tuli
C tunawicara disabilitas fisik tidak dapat berbicara; bisu
D tunadaksa disabilitas fisik cacat tubuh
E1 tunalaras disabilitas fisik cacat suara dan nada
E2 tunalaras disabilitas mental sukar mengendalikan emosi dan sosial.
F tunagrahita disabilitas mental cacat pikiran; lemah daya tangkap;
G tunaganda disabilitas ganda penderita cacat lebih dari satu kecacatan

Lahir cacat

Cara Mengurus Anak Cacat – Yayasan Pembinaan Anak Cacat Surabaya – YPAC

“Mereka mengharapkan perhatian dan pengertian, bukannya belas kasih”

Anak-anak penyandang cacat adalah salah satu kelompok yang paling terpinggirkan dan dikecualikan dalam masyarakat. Menghadapi diskriminasi dalam kehidupan sehari-hari dalam bentuk sikap negatif, kurangnya kebijakan dan undang-undang yang memadai, mereka secara efektif mendapat kekurangan dalam hal untuk mewujudkan hak kesehatan, pendidikan dan bahkan kelangsungan hidup mereka.

Informasi lebih lanjut, mohon klik disini.

Diagnostik

Sebelum lahir, ultrasound dan terkadang pencitraan resonansi magnetik, tes darah, amniosentesis, atau pengambilan sampel vilus korionik
Setelah lahir, pemeriksaan fisik, USG, computed tomography, magnetic resonance imaging dan tes darah

Sebelum lahir

Sebelum melahirkan, dokter akan menilai apakah seorang wanita berisiko lebih tinggi memiliki anak cacat lahir (tes diagnostik prenatal). Risikonya lebih tinggi pada wanita yang memiliki faktor risiko berikut:

usia lanjut
Keguguran berulang
Anak lain dengan kelainan kromosom atau cacat lahir, atau yang meninggal karena alasan yang tidak diketahui
Pada wanita ini, tindak lanjut dan pemeriksaan khusus mungkin diperlukan untuk memastikan anak berkembang secara normal.

Semakin sering, cacat lahir didiagnosis sebelum bayi lahir.

Ultrasonografi janin sangat umum terjadi selama kehamilan. Pencitraan resonansi magnetik (MRI) janin juga dapat dilakukan jika diindikasikan. Tes pencitraan ini seringkali dapat mendeteksi cacat lahir tertentu.

Terkadang tes darah dapat membantu membuat diagnosis. Misalnya, kadar alfa-fetoprotein yang tinggi dalam darah ibu dapat mengindikasikan kelainan bentuk otak, sumsum tulang belakang, atau organ tertentu lainnya (skrining trimester kedua). Baru-baru ini, dokter mulai menggunakan tes yang disebut analisis DNA janin yang bersirkulasi. Tes ini melibatkan pengambilan sampel darah wanita hamil dan menganalisanya untuk menentukan apakah janin memiliki penyakit genetik tertentu. Tes ini didasarkan pada fakta bahwa darah ibu mengandung sedikit sekali DNA (materi genetik) dari janin. Tes ini disebut skrining prenatal non-invasif (DPNNI). DPNNI dapat digunakan untuk mengidentifikasi peningkatan risiko trisomi 21 (sindrom Down), trisomi 13 atau trisomi 18, serta penyakit kromosom lainnya. Jika peningkatan risiko cacat genetik teridentifikasi, dokter biasanya melakukan tes lain yang lebih ekstensif.

Amniosentesis (mengeluarkan cairan dari sekitar janin) atau pengambilan sampel vilus korionik (mengeluarkan jaringan dari kantung yang mengelilingi janin) dapat membantu memastikan diagnosis. Analisis genetik dapat dilakukan pada sampel yang diambil.

Setelah lahir

Setelah lahir, dokter melakukan pemeriksaan klinis pada bayi baru lahir. Selama pemeriksaan ini, dokter memeriksa kulit, kepala, leher, jantung, paru-paru, perut, dan alat kelamin, lalu menilai sistem saraf dan refleks bayi baru lahir. Pada beberapa bayi baru lahir, penampilan fisik mungkin sudah menunjukkan beberapa patologi.

Di Amerika Serikat, sebagian besar bayi baru lahir menjalani pemeriksaan darah untuk mengetahui kelainan metabolisme tertentu.

Tes pencitraan, seperti ultrasound, computed tomography (CT), dan magnetic resonance imaging (MRI), dapat dilakukan tergantung pada hasil pemeriksaan fisik dan skrining.

Pengobatan

Terkadang operasi atau pengobatan.
Kelainan kromosom atau genetik tidak dapat diperbaiki.

Beberapa malformasi dapat diperbaiki seluruhnya atau sebagian dengan pembedahan. Pengobatan atau pembedahan dapat membantu mengontrol gejala yang disebabkan oleh kelainan bentuk lainnya.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Medicinet.comGov UK

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-05-02T04:10:43+07:00 Oktober 3rd, 2017|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment