Kerajaan Kalingga Kalingga (650–850) | Abad 6–7

Kerajaan Kalingga

Kerajaan Kalingga (juga bernama Heling dan Dupo dalam sumber Cina) adalah sebuah negara kolonial India dan sebuah kerajaan Jawa yang terletak di sisi utara Jawa Tengah.

Kalinga (Jawa: Karajan Kalingga; 陵 Hēlíng atau 婆 Dūpó dalam sumber-sumber Cina) adalah sebuah negara India abad ke-6 yang terletak di pantai utara Jawa Tengah, Indonesia. Kerajaan Kalingga merupakan sebuah negara Hindu-Budha paling awal di Jawa Tengah, bersama dengan Kuttai dan Tharumanagara, salah satu negara tertua dalam sejarah Indonesia.

Sejarah Kerajaan Kalingga

Lokasi pasti ibu kota Kerajaan Kalingga ini tidak diketahui, karena temuan arkeologis dan catatan sejarah dari periode ini jarang ditemukan. Namun, diperkirakan bahwa ini mungkin antara Pekalongan atau Jepara saat ini. Meskipun sebuah situs yang disebut Kelling ditemukan di subdivisi pantai utara Kabupaten Zeppera, beberapa temuan arkeologi di dekat Daerah Pekalongan dan Batang menunjukkan bahwa Pekalongan adalah pelabuhan kuno dan Pekalongan mungkin telah diganti namanya menjadi Pe-Kaling-an. Kalinga, yang ada antara abad ke-6 dan ke-7, adalah salah satu kerajaan Hindu-Budha paling awal yang didirikan di Jawa. Karena catatan sejarah negara ini jarang dan tidak jelas, informasi penting tentangnya berasal dari sumber-sumber Tiongkok dan tradisi lokal.

Sumber-sumber sejarah dari Cina tentang keberadaan kerajaan tersebut berasal dari Dinasti Tang. Menurut biksu Buddha Cina Yi Jing, biksu Cina lainnya bernama Huining tiba di Heling pada tahun 664 dan tinggal di sana selama tiga tahun. Di sana, dengan bantuan seorang biksu lokal, Jnanabhadra, ia menerjemahkan banyak tulisan tentang Buddhisme Hīnayāna.

Pada tahun 674, kerajaan diperintah oleh Ratu Shima yang dikenal dengan hukumnya yang sangat ketat mengenai pencurian dan kebohongan. Legenda mengatakan bahwa seorang raja asing meninggalkan sekantong emas di persimpangan untuk menguji kejujuran rakyat Kalingga dan tidak ada yang menyentuhnya. Tiga tahun kemudian, tidak ada yang berani menyentuh tas yang bukan milik mereka, sampai putra Pangeran Shima secara tidak sengaja menyentuhnya dengan kakinya. Sang ratu menghukum mati putranya sendiri, tetapi dia diselamatkan oleh seorang menteri yang memohon kepada ratu untuk menyelamatkan nyawa sang pangeran. Karena kaki pangeran yang menyentuh kantong emas, diputuskan bahwa kaki pangeranlah yang harus dihukum. Menurut buku selanjutnya, Karita Parahyankan, cucu Shima, Sanjaya, adalah raja kerajaan Sunda, kerajaan Galoh, dan pendiri kerajaan Medang.

Menurut Carita Parahyangan, sebuah kitab kemudian, Sanjaya, raja Sunda dan Galuh yang kemudian pendiri kerajaan Mataram kuno akan menjadi cicit Ratu Shima.

Antara tahun 742 dan 755, kerajaan tampaknya telah bergerak ke timur di Dataran Tinggi Dieng, mungkin sebagai tanggapan atas pengaruh dinasti Sailendra yang semakin berkembang.


Prasasti dan jejak temuan Kerajaan Kalingga

Di bagian barat Merapi terdapat prasasti Tukmas yang berasal dari zaman Kerajaan Kalingga. Mereka ditulis dalam bahasa Sansekerta dan membangkitkan sumber-sumber suci yang mengingatkan pada sumber-sumber di Sungai Gangga. Mereka juga menampilkan simbol-simbol Hindu.

Jejak lain dari periode ini adalah prasasti desa Sojomerto. Ditulis dalam bahasa Melayu, itu berbicara tentang seorang penguasa bernama Dapunta Selendra, putra Santanu dan Bhadrawati, suami Sampula. Profesor Boechari percaya itu bisa menjadi nenek moyang Sailendras.

Prasasti Tukmas diyakini berasal dari zaman Kalinga. Ditemukan di lereng barat Gunung Merapi di Dusun Dhaka, di desa Lebak di Kekamatan Grabag, Kabupaten Magelong, Jawa Tengah, menceritakan tentang mata air yang sangat suci dalam aksara Pallava dalam bahasa Sansekerta. Itu dipuja sebagai sumber sungai suci Gangga di India. Prasasti tersebut menggambarkan simbol-simbol Hindu seperti trisula, mandala, parashu (kapak), kalasenkha (keong), chakra, dan padma (teratai merah).

Prasasti Sojomerto lain dari periode yang sama ditemukan di desa Sojomerto di Kekamatan, Kabupaten Bantang, Jawa Tengah. Diyakini berasal dari abad ke-7 dan ditulis dalam aksara safron Melayu kuno. Prasasti tersebut menceritakan tentang Dapunta Selendra, putra Santanu dan Bhadravati dan suami Sampula. Sejarawan Indonesia Prof. Menurut Bochari, ini mungkin Dapunta Selendra, nenek moyang Silendra yang kemudian memerintah negara.

Temuan pada kedua prasasti c. Ini mengacu pada negara yang pernah berkembang sebagai kerajaan Saiva di pantai utara Jawa Tengah pada abad ke-7 dan sekarang dikenal sebagai Kerajaan Kalinga.


Sejarah Nusantara – Kronologi Dari Zaman Prasejarah Sampai Sekarang

Nusantara pada periode prasejarah mencakup suatu periode yang sangat panjang, kira-kira sejak 1,7 juta tahun yang lalu, berdasarkan temuan-temuan yang ada. Pengetahuan orang terhadap hal ini didukung oleh temuan-temuan fosil hewan dan manusia (hominid), sisa-sisa peralatan dari batu, bagian tubuh hewan, logam (besi dan perunggu), serta gerabah. Klik disini untuk membaca kronologi sejarah nusantara dari zaman prasejarah sampai sekarang di Indonesia.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Global Security, History of Culture

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjalasan foto: Prasasti Sojomerto. Abad ke-7, Kabupaten Batang, Jawa Tengah.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-16T00:41:45+07:00 September 6th, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment