Perjanjian Linggarjati (Cirebon) 15 November 1946

Perjanjian Linggarjati

Perjanjian Linggarjati adalah perjanjian politik yang ditandatangani pada tanggal 15 November 1946 dimana Belanda secara resmi mengakui keberadaan Republik Indonesia dan yang menandai perjanjian diplomatik besar pertama dari Revolusi Indonesia. Belanda diwakili oleh Gubernur Hubertus van Mook dan Indonesia oleh Perdana Menteri Sutan Sjahrir. Pada tanggal 20 Juli 1947, sehari sebelum Eerste politionele actie “Aksi Polisi Pertama”, Letnan Gubernur Jenderal Huib van Mook membatalkan kesepakatan tersebut.

Latar belakang Perjanjian Linggarjati

Pada musim semi 1942, Hindia Belanda diserbu oleh Jepang. Selama tahun-tahun pendudukan Jepang, kaum nasionalis Indonesia, melalui kerja sama dengan penguasa pendudukan Jepang, berhasil meletakkan dasar-dasar negara merdeka di masa depan, dan setelah Jepang menyerah, sementara pemerintahan Belanda belum kembali, kemerdekaan Indonesia diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945. Pemerintah Belanda yang kembali berusaha memulihkan status quo sebelum perang, dan Perang Kemerdekaan Indonesia dimulai.

Belanda dilemahkan oleh Perang Dunia II, dan pada Oktober 1946 gencatan senjata diusulkan. Pihak Indonesia menerima usulan gencatan senjata, dan pada 11-12 November, perwakilan Indonesia dan Belanda mengadakan pembicaraan di desa Lingajati di pulau Jawa, yang menghasilkan kesepakatan.

Baca juga: Perjanjian Renville Antara Belanda dan Indonesia (1948)

Aksi Polisi (Politionele Acties)

Politionele Acties (Bahasa Belanda untuk “tindakan polisi”) mengacu pada dua serangan militer besar yang dilakukan oleh Belanda di Jawa dan Sumatera terhadap Republik Indonesia selama perjuangannya untuk kemerdekaan dalam Revolusi Nasional Indonesia. Di Indonesia mereka secara kolektif dikenal sebagai Agresi Militer Belanda (‘Dutch Military Aggressions’), meskipun istilah Aksi Polisionil juga dikenal.

  • Operasi Produk berlangsung dari 21 Juli sampai 5 Agustus 1947.
  • Operasi Kraai berlangsung dari Desember 1948 sampai Januari 1949.

Pemberontakan ini terutama bersifat gerilya kaum nasionalis Indonesia melawan pasukan Belanda

Pemerintah Belanda tidak mengakui Republik Indonesia sebagai negara merdeka, tetapi menganggapnya sebagai gerakan pemberontakan di wilayah jajahan Hindia Belanda.

Perlu dicatat di sini bahwa, dalam perjanjian Linggadjati (Linggarjati) yang akan dibahas di bawah ini, Republik telah mengakui kedaulatan Belanda selama masa transisi. Sebenarnya, ini bukan perang tapi pemberontakan. Belanda secara de facto mengakui Republik dalam perjanjian yang sama.

Dalam historiografi tradisional Belanda dan di media Belanda episode ini sering disebut dengan istilah ‘tindakan polisi’ yang digunakan oleh pemerintah saat itu (juga disebut ‘tindakan polisi’, bahasa Indonesia: Aksi Polisionil). Itu adalah nama untuk dua operasi ofensif, yang berlangsung beberapa minggu, oleh angkatan bersenjata Belanda selama Revolusi Nasional Indonesia. Operasi ini berlangsung di pulau Jawa dan Sumatra dari 21 Juli hingga 5 Agustus 1947 (aksi pertama, “Operasi Produk”) dan 19 Desember 1948 hingga 5 Januari 1949 (aksi kedua, “Operasi Gagak”) dan tujuannya mengembalikan kekuasaan Belanda atas daerah-daerah tertentu.

Oleh karena itu, tindakan polisi tidak sama dengan – tetapi merupakan bagian dari – perjuangan Kemerdekaan Indonesia. Pemberontakan ini terutama bersifat gerilya kaum nasionalis Indonesia melawan pasukan Belanda. Permusuhan itu berlangsung hingga gencatan senjata pada malam 10-11 Agustus 1949. Setelah itu, terjadi pertempuran di beberapa tempat, yang mengakibatkan juga tewasnya tentara Belanda.

Selama hampir 4 tahun kehadiran militer Belanda di Indonesia, sekitar 5.000 tentara Belanda kehilangan nyawanya, sekitar setengahnya akibat aksi pertempuran. Sisanya meninggal karena sakit dan kecelakaan. Puluhan ribu orang terbunuh di antara penduduk sipil Belanda (Indonesia), serta di antara orang Maluku dan Cina, sebagai akibat dari tindakan kekerasan oleh kaum nasionalis Indonesia. Di pihak Indonesia, sedikitnya kurang lebih 97.000 orang tewas akibat aksi militer Belanda, baik tentara maupun warga sipil. Selain itu, terjadi pluralitas kekerasan di antara orang Indonesia sendiri. Peristiwa Madiun telah menewaskan 35.000 orang komunis.

Setelah tahun 1949, perjuangan (selain kudeta terhadap mantan Kapten Westerling pada tahun 1950) berkobar sekali lagi. Itu selama permusuhan sebelum penyerahan Nugini Belanda pada tahun 1962.


Isi Perjanjian Linggarjati

Kesepakatan itu dibuat di Linggardjati (dalam bahasa Indonesia modern ejaan Linggarjati), sebuah desa pegunungan di Jawa Barat.

Untuk Belanda, Letnan Gubernur Jenderal Van Mook meninggalkan jejaknya pada negosiasi yang dilakukan pada tanggal 11 dan 12 November; untuk Indonesia yaitu Sjahrir.

Soekarno dan Hatta juga hadir pada penandatanganan pada tanggal 25 November 1946 di istana Rijswijk di Jakarta (sekarang disebut sebagai Istana Negara).

Singkatnya, perjanjian itu mencakup hal-hal berikut:

1. Belanda secara de facto mengakui kekuasaan republik atas Jawa, Madoera dan Sumatera.
2. Daerah yang diduduki di pulau-pulau ini oleh pasukan Belanda atau sekutunya ‘dimasukkan’ ke dalam wilayah Republik.
3. Belanda dan Republik bekerja sama “untuk mendirikan negara demokratis yang berdaulat atas dasar federatif, yang disebut Republik Indonesia Serikat”, yang akan mencakup “seluruh wilayah Hindia Belanda” sesegera mungkin.
4. Indonesia Serikat ini saat ini terdiri dari tiga negara bagian: Republik, Kalimantan dan Timur Besar.
6. Kerajaan Belanda (yaitu dengan Suriname, Antillen Belanda dan Nugini Belanda) dan Indonesia membentuk Uni Belanda-Indonesia, dipimpin oleh Mahkota Belanda (yaitu ratu/raja).
Semua ini harus diatur sebelum 1 Januari 1949.

Hasil dan konsekuensi

Pada tanggal 25 Maret 1947, Dewan Perwakilan Rakyat Parlemen Belanda meratifikasi perjanjian terpotong, yang ditolak oleh pihak Indonesia. Ketidaksepakatan lebih lanjut menyebabkan fakta bahwa pada tanggal 20 Juli 1947, perjanjian itu dihentikan oleh pihak Belanda.


Sejarah Nusantara – Kronologi Dari Zaman Prasejarah Sampai Sekarang

Nusantara pada periode prasejarah mencakup suatu periode yang sangat panjang, kira-kira sejak 1,7 juta tahun yang lalu, berdasarkan temuan-temuan yang ada. Pengetahuan orang terhadap hal ini didukung oleh temuan-temuan fosil hewan dan manusia (hominid), sisa-sisa peralatan dari batu, bagian tubuh hewan, logam (besi dan perunggu), serta gerabah. Klik disini untuk membaca kronologi sejarah nusantara dari zaman prasejarah sampai sekarang di Indonesia.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Jstor, Wikia, Local HistoriesBBCWorld Atlas

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Perundingan dan penandatanganan perjanjian gencatan senjata; Konferensi Linggadjati dengan dari kiri ke kanan: Schermerhorn, Lord Killearn dan Sutan Sjahrir.
Tanggal : 14 Oktober 1946.
Lokasi : Batavia, Indonesia, Indonesia, Hindia Belanda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-08-22T15:43:53+07:00 Agustus 21st, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment