Perjanjian Renville Antara Belanda dan Indonesia (1948)

Perjanjian Renville Antara Belanda dan Indonesia (1948)

Perjanjian Renville adalah perjanjian yang ditandatangani antara Belanda dan Republik Indonesia di bawah naungan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Perjanjian tersebut mulai berlaku pada tanggal 17 Januari 1948, perjanjian ini merupakan upaya untuk menyelesaikan perselisihan yang muncul setelah perjanjian Linggarjati ditandatangani pada tahun 1946. Perjanjian ini menetapkan gencatan senjata di sepanjang garis yang dikenal sebagai “garis Van Mook”, dinamai Gubernur Jenderal Belanda, yang menghubungkan posisi Belanda yang paling maju.

Perjanjian tersebut dinamai USS Renville, kapal perang Amerika yang ditempatkan di Teluk Batavia (sekarang Jakarta), di mana negosiasi diadakan.

Mengapa bisa ada Perjanjian Renville?

Pada tanggal 1 Agustus 1947, resolusi Australia yang menyerukan gencatan senjata antara Belanda dan Indonesia disahkan oleh Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Letnan Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Hubertus Johannes van Mook, memberikan perintah gencatan senjata pada 5 Agustus.

Pada tanggal 25 Agustus, Dewan mengadopsi resolusi yang diajukan oleh Amerika Serikat yang mengusulkan agar Amerika Serikat menawarkan jasa baiknya untuk menyelesaikan konflik antara Belanda dan Indonesia secara damai. Mediasi ini berbentuk “Committee of Good Offices” – “Committee of Good Offices (CGO)” – yang terdiri dari 3 orang perwakilan, satu dari Belanda, yang lain dari pihak Indonesia dan yang ketiga dikooptasi dari perjanjian. Belanda memilih perwakilan Belgia, Indonesia perwakilan Australia dan keduanya memilih Amerika sebagai anggota ketiga.

Beberapa hari kemudian, pada tanggal 29 Agustus 1947, Belanda menetapkan “Garis Van Mook” sebagai penanda batas wilayah yang mereka kuasai pada saat gencatan senjata. Tapi mereka termasuk sektor yang belum mereka ambil alih. Republik Indonesia hanya memiliki sepertiga pulau Jawa dan sebagian besar pulau Sumatera, tetapi kaum separatis kehilangan daerah-daerah utama yang memelihara pertanian. Blokade Belanda belum memutuskan mereka dari pasokan senjata, makanan dan pakaian mereka.


Bermulai dari negosiasi

Setelah diskusi panjang, para pihak sepakat untuk mengadakan konferensi di tempat netral. Amerika Serikat menyediakan kapal induk USS Renville yang berlabuh di Teluk Jakarta bagi para perunding, dan sesi informal pertama Komite dimulai pada 8 Desember 1947.

Delegasi Indonesia dipimpin oleh Amir Sjarifuddin, dibantu oleh Johannes Leimena; dari pihak Belanda, delegasi dipimpin oleh Jhr. Van Vredenburg, dibantu oleh Kolonel Abdulkadir Widjojoatmodjo.

Negosiasi sedang berlangsung di USS Renville antara Belanda dan Republik Indonesia

Negosiasi sedang berlangsung di USS Renville antara Belanda dan Republik Indonesia. Sumber foto: Wikimedia Commons

Pada tanggal 26 Desember, dengan negosiasi yang menemui jalan buntu, Komite mengeluarkan “pesan Natal” yang mengusulkan gencatan senjata dengan “garis Van Mook” sebagai garis pemisah, Belanda mundur pada garis yang diadakan sebelum Operasi Produk de Juli dan Indonesia Partai Republik yang bertanggung jawab atas administrasi sipil di daerah tersebut dievakuasi. Orang Indonesia menerima usul itu tanpa syarat, tetapi Belanda hanya menerima sebagian dengan mengajukan dua belas usul tandingan. Ini termasuk, antara lain, tuntutan untuk pemilihan umum yang bebas yang akan memungkinkan penduduk untuk memutuskan sifat hubungan mereka dengan masa depan Indonesia Serikat dan, untuk kedua kubu, jaminan kebebasan berkumpul dan berekspresi. Belanda menolak penarikan pasukan mereka dan perjalanan di bawah administrasi Indonesia di daerah-daerah itu kembali ke kendali mereka.


Tekanan Belanda di sela-sela perundingan Renville

Pada 19 Desember, Perdana Menteri Belanda, yang mengunjungi Medan, mengatakan harus ada solusi cepat dan “sangat disayangkan jika seruan terakhir ini tidak diindahkan”.

Sepuluh hari kemudian, Van Mook mengumumkan pembentukan negara bagian Sumatera Timur, yang menunjukkan bahwa Belanda masih dalam perjalanan untuk membentuk negara federal.

Kemudian, pada tanggal 4 Januari 1948, Belanda mengadakan konferensi perwakilan yang mereka pilih dari 10 wilayah Indonesia. Para wakil ini sepakat untuk membentuk pemerintah federal sementara sambil menunggu proklamasi Republik Indonesia Serikat, dengan Republik Indonesia diundang untuk bergabung sebagai mitra minoritas.


Sejarah Nusantara – Kronologi Dari Zaman Prasejarah Sampai Sekarang

Nusantara pada periode prasejarah mencakup suatu periode yang sangat panjang, kira-kira sejak 1,7 juta tahun yang lalu, berdasarkan temuan-temuan yang ada. Pengetahuan orang terhadap hal ini didukung oleh temuan-temuan fosil hewan dan manusia (hominid), sisa-sisa peralatan dari batu, bagian tubuh hewan, logam (besi dan perunggu), serta gerabah. Klik disini untuk membaca kronologi sejarah nusantara dari zaman prasejarah sampai sekarang di Indonesia.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, House of David, Wikia, Local HistoriesBBCWorld Atlas

Sumber foto utama: Wikimedia Commons

Penjelasan foto utama: USS Renville (APA-227) berlabuh di lepas pantai Vietnam Selatan, 1966. Kapal de Renville, di sini hampir 20 tahun setelah perjanjian ditandatangani pada tahun 1948.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-08-22T15:26:46+07:00 Agustus 21st, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment