Pemilik Bulan – Siapa Pemiliknya?

Pemilik Bulan – Siapa Pemiliknya?

Apakah ada negara, perusahaan atau individu yang memiliki hak untuk memiliki benda langit atau mineral mereka? Siapa pemilik bulan?

Masalah dalam menentukan siapa pemilikan bulan

Kepemilikan daerah di Bumi adalah masalah yang kompleks. Kepemilikan tanah, daerah atau kewilayahan terus ditantang oleh pelanggaran batas, perselisihan, pertengkaran fisik, perselisihan hukum dan terkadang dapat menjadikan peperangan.

Orang di Bumi belum menetapkan siapa yang memiliki Arktik. Banyak negara-negara yang masih mempermasalahkan daerah kepemilikan atas wilayahnya. Negara-negara Asia memperdebatkan “kedaulatan pulau” di Laut Jepang, Laut Cina Selatan dan perairan lainnya. Ini hanya tiga contoh dari banyak ketidaksepakatan lama mengenai kepemilikan di Bumi.

Dengan kerumitan itu di Bumi, bagaimana kepemilikan planet, asteroid, atau hak atas mineral mereka ditentukan secara adil? Dan siapa pemilik bulan? mari kita baca perjanjian luar angkasa di bawah ini…

Baca juga ūüĎȬ†9 Negara Pemilik Senjata Nuklir – Ada sekitar 14.500 senjata nuklir di dunia

Perjanjian Luar Angkasa

Upaya internasional pertama untuk mengatasi kepemilikan angkasa adalah pada tahun 1967 ketika PBB mensponsori Perjanjian Luar Angkasa (secara resmi dikenal sebagai Perjanjian tentang Prinsip yang Mengatur Kegiatan Negara dalam Eksplorasi dan Penggunaan Luar Angkasa, termasuk Bulan dan Badan Angkasa Lainnya; bahasa Inggris: Treaty on Principles Governing the Activities of States in the Exploration and Use of Outer Space, including the Moon and Other Celestial Bodies).

Perjanjian ini didedikasikan ruang sebagai “provinsi seluruh umat manusia”. Itu melarang negara mana pun dari mengklaim wilayah dalam ruang. Perjanjian itu diratifikasi oleh 102 negara, termasuk Amerika Serikat dan semua negara lain dengan program luar angkasa aktif. Ini adalah perjanjian yang lemah karena negara mana pun dapat menarik diri dengan melayani pemberitahuan satu tahun.

Perjanjian Bulan

Pada tahun 1979, Perjanjian yang Mengatur Kegiatan Negara-Negara di Bulan dan Badan Angkasa Lainnya (juga dikenal sebagai “Perjanjian Bulan” = Agreement Governing the Activities of States on the Moon and Other Celestial Bodies¬†(also known as the “Moon Treaty”) diajukan oleh PBB. Tujuannya adalah untuk menempatkan kendali atas Bulan dan benda langit lainnya ke tangan komunitas internasional.

Di bawah perjanjian itu, segala penggunaan Bulan harus menguntungkan semua negara bagian dan semua orang. Tidak ada negara yang boleh menggunakan Bulan atau sumber dayanya tanpa persetujuan atau manfaat semua negara. Ini adalah perjanjian yang gagal karena hanya diratifikasi oleh 16 negara, tidak ada yang memiliki program ruang angkasa aktif.

Space Act of 2015 (keputusan ruang angkasa 2015)

Saat ini bangsa, negara dan perusahaan banyak memiliki harapan untuk menambang asteroid dan membawa mineral langka kembali ke Bumi. Yang lain berharap untuk membangun koloni luar angkasa yang hidup dengan menambang dan mengekstraksi oksigen dan air dari bebatuan benda langit. Pertanyaan “Siapa yang memiliki hak mineral?” adalah langkah lain selain “Siapa yang memiliki tanah?” dan “Siapa yang memiliki meteor / asteroid itu?”.

Untuk memungkinkan usaha ini secara hukum dimungkinkan di Amerika Serikat, Senat mengeluarkan Space Act of 2015 (Undang-Undang Daya Saing Peluncuran Ruang Komersial AS) pada 10 November 2015 dengan persetujuan bulat. Itu melewati DPR pada 21 Mei 2015. RUU ini menciptakan hak hukum bagi warga Amerika Serikat untuk memiliki sumber daya di ruang angkasa, membawa mereka kembali ke Bumi, dan menjualnya untuk keuntungan pribadi. Ini juga mengganti kerugian peluncuran ruang komersial hingga 2025.

RUU itu tidak termasuk ketentuan untuk menegaskan kedaulatan atau mengklaim hak eksklusif untuk badan langit mana pun. Ini adalah deklarasi sederhana bahwa orang Amerika akan memiliki hak untuk mengeksplorasi, mengekstraksi, dan mengekspor sumber daya dari dunia lain.

Jadi, belum ada yang akan memiliki Bulan atau benda langit lainnya – setidaknya tidak secara hukum. Pendapat pribadi penulis adalah bahwa tidak ada yang akan menambang Bulan atau asteroid, membawa komoditas yang dapat dijual kembali ke Bumi, dan mendapatkan keuntungan dari aktivitas itu di masa hidupnya. Satu-satunya pengecualian adalah jika pemerintah sangat mensubsidi misi atau barang-barang impor yang dijual di koleksi atau pasar museum dengan harga yang luar biasa.

Bacaan Lainnya


Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons¬†‚ÄúOoo begitu ya‚Ķ‚Ä̬†akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Sumber bacaan: Scientific American, Geology, Politico, The Conversation, BBC,

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-04-23T14:05:30+07:00 April 22nd, 2020|Geografi & Sejarah, IPA|0 Comments

Leave A Comment