fbpx

Strategi Perang – Udara, Laut, Darat – Contoh

Strategi Perang

Strategi perang militer berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan kampanye, pergerakan dan disposisi pasukan, dan penipuan musuh.

Jenis Strategi Perang

  • Strategi militer
  • Strategi operasi
  • Strategi medan tempur/taktik

1. Strategi Perang Darat

Posisi merupakan masalah dalam strategi. Strategi membedakan posisi garis luar dan posisi garis dalam. Negara berada pada posisi garis luar apabila dapat mengepung lawan atau musuhnya. Posisi garis dalam adalah posisi satu negara yang menghadapi kemungkinan permusuhan dari negara di sekelilingnya.

Contoh strategi perang darat

Jerman pada perang dunia berada pada posisi garis dalam. Pada perang dunia I Jerman bersekutu dengan Austria, keduanya terletak di Eropa Tengah. Mereka menghadapi Prancis dan Inggris di bagian barat, Rusia di bagian timur, dan Italia di bagian selatan. Pada perang dunia II, Jerman bersekutu dengan Italia menghadapi Prancis dan Inggrisdi bagian barat, Polandia dan Uni soviet di bagian timur. Prancis dalam kepemimpinan Napoleon Bonaparte sering kali berada di posisi garis dalam.

Untuk memperoleh kemenangan, pada posisi garis dalam membutukan kemampuan manuver yang cepat dengan daya pukul yang tinggi sedangkan pada posisi garis luar memerlukan koordinasi dan komunikasi yang baik untuk mempertahankan dan memanfaatkan posisinya. Namun sulit untuk mengkoordinasikan dua atau lebih negara yang berbeda, meskipun mereka bersekutu. Selalu ada kesalahpahaman akibat dari prestis dan kebanggaan nasional masing-masing.

2. Strategi Perang Laut

Kekuatan maritim sangat penting untuk mengembangkan kekuasaan negara maupun menjamin kesejahteraannya. Pengembangan kekuasaan negara lebih mudah dilakukan melalui laut daripada darat, seperti kekuasaan Spanyol atas dunia pada abad ke-16. Kekuasaan Spanyol direbut Inggris yang bersemboyan Inggris harus menguasai lautan untuk menguasai dunia meskipun surut pada abad ke-20. Negara lain, seperti Prancis dan Jerman juga ingin menguasai dunia dengan membangun armada lautnya. Pertempuran laut merupakan sebab terjadinya perang antara Prancis dan Inggris.

Contoh strategi perang laut

Negara yang ingin menguasai dunia selalu membangun armada laut. Kekuatan armada laut sebelum perang dunia II ditentukan oleh jumlah kapal tempur yang besar dan dilengkapi daya tembak, daya gerak, dan daya penahan. Pada perang dunia I berkembanglah kapal induk akibat perkembangan pesawat terbang untuk menyerang musuh atau lawannya dari jarak jauh. Pada perang dunia II, pertempuran laut dimenangkan oleh pihak yang memiliki banyak kapal induk yang dapat mengirimkan pesawat terbang berkali-kali untuk menyerang musuh, seperti: pertempuran laut Midway di samudra Pasifik antara armada Jepang dan Amerika Serikat. Meskipun berhasil menyerang pangkalan AS Pearl Harbor pada tanggal 7 Desember 1941, Jepang tidak dapat menghancurkan kapal induk AS. Sementara, Jerman mengembangkan strategi pertempuran laut dengan menggunakan kapal selam untuk memenangkan pertempuran dengan Inggris. Pada perang dingin, peran kapal selam menjadi sangat penting.

Strategi di laut adalah membangun kekuatan maritim yang berkembang dengan peningkatan kemampuan teknologi.

3. Strategi Perang Udara

Pada permulaan abad ke-20, sejak perang dunia I pesawat terbang telah dimanfaatkan dalam perang. Pesawat terbang dapat mengubah cara berperang secara radikal karena dapat menyerang langsung ke pusat pemerintahan lawan atau musuh. Kekuatan udara harus mengalahkan dan menghancurkan kekuatan udara lawan atau musuh, terlebih dahulu agar kekuatan lawan atau musuh dapat dikalahkan meskipun memiliki angkatan darat dan angkatan laut yang besar dan kuat. Fungsi utama kekuatan udara adalah menyerang basis industri dan keutuhan sosial musuh.

Contoh strategi perang udara

Strategi udara terbukti banyak meleset seperti di pertempuran Britania, Dresden, dan Vietnam tetapi terbukti kebenarannya ketika AS menggunakan bom atom yang dijatuhkan di Nagasaki dan Hiroshima pada perang dunia II. Perkembangan teknologi baru, yaitu penembakan dengan ketepatan maksimal jarak jauh, dipraktikkan dalam Perang Teluk I dan perang Irak.

Kekuatan udara menjadi lebih penting dengan adanya perkembangan peluru kendali dan roket.

Strategi perang

Strategi perang. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

Ahli Teori Strategi Perang

Strategi dan taktik militer sangat penting untuk melakukan peperangan. Secara luas dinyatakan, strategi adalah perencanaan, koordinasi, dan arah umum operasi militer untuk memenuhi tujuan politik dan militer secara keseluruhan. Taktik menerapkan strategi dengan keputusan jangka pendek tentang pergerakan pasukan dan penggunaan senjata di bidang pertempuran.

Ahli teori militer besar Carl von Clausewitz mengatakan dengan cara lain: “Taktik adalah seni menggunakan pasukan dalam pertempuran; strategi adalah seni menggunakan pertempuran untuk memenangkan perang.” Strategi dan taktik, bagaimanapun, telah dilihat secara berbeda di hampir setiap era sejarah.

Prinsip Strategi Perang dan Taktik

Komandan militer dan ahli teori sepanjang sejarah telah merumuskan apa yang mereka anggap sebagai prinsip strategis dan taktik perang yang paling penting. Napoleon I, misalnya, memiliki 115 prinsip seperti itu. Jenderal Konfederasi Nathan Bedford Forrest hanya punya satu: “Datanglah ke sana dulu dengan kebanyakan pria.” Beberapa prinsip yang paling sering dikutip adalah tujuan, ofensif, kejutan, keamanan, kesatuan komando, ekonomi kekuatan, massa, dan manuver. Sebagian besar saling bergantung.

Pasukan militer, baik berskala besar atau kecil, harus memiliki tujuan yang jelas yang diikuti meskipun ada gangguan. Hanya operasi ofensif – merebut dan mengeksploitasi inisiatif – namun, akan memungkinkan pilihan tujuan; pelanggaran juga sangat meningkatkan kemungkinan kejutan (siluman dan penipuan) dan keamanan (perlindungan agar tidak terkejut atau kehilangan kemungkinan mengejutkan musuh).

Kesatuan komando, atau kerja sama, sangat penting untuk mengejar tujuan, kemampuan untuk menggunakan semua kekuatan secara efektif (ekonomi kekuatan), dan konsentrasi kekuatan superior pada titik kritis (massa). Manuver terdiri dari berbagai cara di mana pasukan dapat dikerahkan dan dipindahkan untuk mendapatkan ofensif, massa, dan kejutan. Sebuah contoh terkenal yang menggambarkan sebagian besar prinsip-prinsip ini terjadi selama Perang Dunia II ketika pasukan Sekutu akhirnya menyetujui tujuan mengalahkan Jerman pertama dengan serangan langsung terhadap benua Eropa.

Di bawah komando gabungan yang dipimpin oleh Jenderal Dwight D. Eisenhower, mereka secara efektif mengerahkan pasukan mereka di Inggris, menipu Jerman mengenai titik invasi, mengumpulkan intelijen mengenai disposisi pasukan Jerman, dan mengatur manuver besar yang disebut Operation Overlord menjadi bergerak.

Namun, perhatian yang kaku terhadap prinsip perang bisa sangat disayangkan. Dalam menghadapi dua kekuatan angkatan laut Jepang, keputusan Laksamana William Halsey di Pertempuran Leyte Gulf untuk tidak membagi armada (prinsip massa) menyebabkan mengadu seluruh pasukan angkatan laut Amerika yang sangat besar terhadap armada umpan Jepang. Pembagian armada (manuver) masih akan membuat Halsey lebih unggul dari kedua pasukan Jepang.

Gerakan Manuver Strategi Perang

Klasifikasi jenis manuver militer yang sebenarnya dan variasinya telah lama menjadi bagian dari ilmu militer. Teknologi dan senjata baru belum secara drastis mengubah beberapa jenis manuver ofensif klasik: penetrasi, penyelamatan, manuver defensif-ofensif, dan gerakan belok.

Manuver strategi perang penetrasi

Penetrasi – salah satu manuver tertua – adalah serangan utama yang mencoba menembus garis musuh sementara serangan sekunder naik dan turun garis musuh mencegah pembebasan cadangan musuh. Manuver favorit Duke of Marlborough (awal abad ke-18), juga digunakan oleh Jenderal Bernard Montgomery di El Alamein (1942).

Proses menyelubungi atau membungkus

Merupakan manuver di mana serangan sekunder mencoba menahan pusat musuh sementara satu (amplop tunggal) atau kedua sisi (amplop ganda) musuh diserang atau tumpang tindih dalam mendorong ke belakang musuh untuk mengancam komunikasi musuh dan garis retret. Ini memaksa musuh untuk bertarung dalam beberapa arah dan mungkin dihancurkan dalam posisi.

Variasi baru termasuk pembalut vertikal (pasukan udara atau pasukan udara) dan amplop amfibi. Tercantum satu amplop dicapai oleh Alexander Agung di Arbela (atau Gaugamela, 331 SM), Robert E. Lee di Pertempuran Chancellorsville (1863), dan Erwin Rommel di Gazala (1942; mengarah pada penangkapan Tobruk); amplop ganda terkenal termasuk yang Hannibal di Pertempuran Cannae (216 SM), Pertempuran Perang Amerika Cowpens (1781), dan penghancuran Angkatan Darat Jerman ke-7 di Falaise Gap (1944).

Manuver defensif-ofensif dalam strategi perang

Termasuk serangan dari posisi defensif yang kuat setelah musuh yang menyerang dilemahkan dengan kekuatan, seperti dalam dua pertempuran dalam Perang Seratus Tahun, Pertempuran Cr (cy) (1346) dan Pertempuran Agincourt (1415), atau berpura-pura mundur yang berusaha untuk memikat musuh keluar dari posisi seperti yang dilakukan oleh William Sang Penakluk pada Pertempuran Hastings (1066) dan oleh Napoleon pada Pertempuran Austerlitz (1805).

Manuver belok (Turning maneuvers)

Adalah pendekatan tidak langsung yang berupaya mengayun di sekitar sayap musuh untuk mengancam pasokan dan jalur komunikasi musuh sehingga musuh terpaksa meninggalkan posisi yang kuat atau dipotong dan dilingkari. Napoleon adalah seorang ahli gerakan belok, menggunakannya berkali-kali antara 1796 dan 1812. Robert E. Lee menggunakan manuver di Pertempuran Bull Run Kedua (1862); perjalanan Jerman ke pantai Prancis pada tahun 1940 adalah contoh lain.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: BritannicaBBC (Inggris) dan BBC TimelinesHistory Net

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-02-19T14:21:38+00:00 Februari 19th, 2019|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment