Kanker Ovarium (Indung Telur) – Ciri, Gejala, Penyebab, Pengobatan, Stadium dan Perawatan

11 min read

Kanker ovarium indung telur wanita

Penjelasan Kanker ovarium

Kanker ovarium dimulai di sel-sel ovarium. Tumor kanker (ganas) adalah kumpulan sel yang dapat menyerang dan menghancurkan jaringan di sekitarnya. Itu juga dapat menyebar (bermetastasis) ke bagian tubuh lainnya. Tumor kanker ovarium diklasifikasikan menurut jenis sel di mana kanker terjadi.

Ovarium adalah sistem reproduksi wanita mengandung dua ovarium, satu di setiap sisi rahim. Ovarium – masing-masing seukuran almond – menghasilkan telur (ovum) serta hormon estrogen dan progesteron.

Kanker ovarium seringkali tidak terdeteksi sampai menyebar ke dalam panggul dan perut.

Pada stadium akhir ini, kanker ovarium lebih sulit diobati. Pada stadium awal, di mana penyakit ini terbatas pada ovarium, kemungkinan besar berhasil diobati.

Pada umumnya, pembedahan dan kemoterapi umumnya digunakan untuk mengobatinya.


Gejala

Kanker ovarium stadium awal jarang menimbulkan gejala apa pun. Pada stadium lanjut dapat menyebabkan sedikit gejala dan gejala nonspesifik yang sering disalahartikan sebagai kondisi jinak yang lebih umum.

Tanda dan gejala kanker ovarium mungkin termasuk:

  • Perut kembung atau bengkak
  • Cepat merasa kenyang saat makan
  • Penurunan berat badan
  • Ketidaknyamanan di daerah panggul
  • Perubahan kebiasaan buang air besar, seperti sembelit
  • Sering ingin buang air kecil

Baca juga ? Kista Ovarium – Ciri, Gejala, Penyebab, Pengobatan, Diagnosa dan Perawatan


Penyebab

Tidak jelas apa penyebab kanker ovarium, meski dokter telah mengidentifikasi faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko penyakit tersebut.

Secara umum, kanker dimulai ketika sel mengembangkan kesalahan (mutasi) pada DNA-nya. Mutasi memberitahu sel untuk tumbuh dan berkembang biak dengan cepat, menciptakan massa (tumor) sel abnormal. Sel abnormal terus hidup ketika sel sehat mati. Mereka dapat menyerang jaringan di sekitarnya dan memutuskan tumor awal untuk menyebar ke tempat lain di tubuh (bermetastasis).

Baca juga ? Sindrom Ovarium Polikistik (PCOS: Polycystic Ovary Syndrome) – Gejala, Penyebab, Pengobatan


Jenis Kanker Ovarium

Jenis sel di mana kanker dimulai menentukan jenis kanker ovarium yang Anda miliki. Jenis kanker ovarium meliputi:

1. Tumor epitel

Simulai di lapisan tipis jaringan yang menutupi bagian luar ovarium. Sekitar 90% jenis kanker ini adalah tumor epitel (kanker yang menyerang bagian permukaan ovarium).

2. Tumor stroma

Dimulai di jaringan ovarium yang mengandung sel penghasil hormon. Tumor ini biasanya didiagnosis pada tahap lebih awal daripada tumor ovarium lainnya. Sekitar 7% tumor ovarium adalah stroma.

3. Tumor sel germinal

Dimulai di sel penghasil telur. Kanker ovarium langka ini cenderung terjadi pada wanita yang lebih muda.

Baca juga ? Miom atau Mium (Uterine fibroid) – Penyebab, Jenis, Gejala, Diagnosa, Perawatan, Pengobatan


Diagnosa Kanker Ovarium

Untuk mendiagnosa, biasanya dokter akan melakukan:

1. Tes darah (tes CA125)

Jika dokter umum mengira gejala Anda mungkin disebabkan oleh kanker ovarium, mereka akan merekomendasikan untuk menjalani tes darah untuk memeriksa zat yang disebut CA125.

CA125 diproduksi oleh beberapa sel kanker ovarium. Kadar CA125 yang tinggi dalam darah Anda bisa menjadi tanda kanker ovarium.

Tetapi kadar CA125 yang meningkat tidak berarti Anda pasti menderita kanker, karena bisa juga disebabkan oleh kondisi lain seperti endometriosis, fibroid, dan bahkan kehamilan.

Jika tes menunjukkan tingkat CA125 yang tinggi, Anda akan dirujuk untuk pemindaian untuk memeriksa kemungkinan penyebabnya.

Terkadang tingkat CA125 Anda bisa normal pada tahap awal kanker ovarium. Jika Anda mendapatkan hasil tes darah normal tetapi gejala Anda tidak membaik, kembalilah ke dokter umum karena Anda mungkin perlu menjalani tes ulang.

2. Pemindai suara ultra (USG: Ultrasound Sonography Test)

Dokter umum akan mengatur agar Anda menjalani pemindaian ultrasound jika tes darah menunjukkan Anda mungkin menderita kanker ovarium.

Ini adalah jenis pemindaian di mana gelombang suara frekuensi tinggi digunakan untuk membuat gambar dari bagian dalam tubuh Anda.

Ada 2 cara ultra sound yang bisa dilakukan:
  • USG perut – alat kecil yang disebut probe ultrasonik dipindahkan ke perut Anda untuk membuat gambar ovarium Anda
  • USG transvaginal – pemeriksaan ultrasonografi dimasukkan ke dalam vagina Anda untuk membuat gambaran yang lebih jelas tentang ovarium Anda

Pemindaian dapat menunjukkan perubahan pada ovarium Anda yang dapat disebabkan oleh kanker atau masalah lain seperti endometriosis atau penumpukan cairan.

Jika ada kelainan yang ditemukan, Anda akan dirujuk ke spesialis untuk pemeriksaan lebih lanjut guna memastikan penyebabnya.

3. Tes lebih lanjut

Tes berikut dapat dilakukan oleh spesialis di rumah sakit untuk memastikan atau menyingkirkan kanker ovarium:

  • CT scan – jenis pemindaian di mana beberapa sinar-X diambil dari sudut yang berbeda untuk membuat gambar detail ovarium Anda
    rontgen dada untuk memeriksa apakah kanker telah menyebar ke paru-paru Anda
  • Biopsi jarum – jarum dimasukkan melalui perut Anda untuk mengeluarkan sampel sel ovarium, atau cairan dari sekitar ovarium, sehingga dapat diperiksa untuk kanker
  • Laparoskopi – sayatan kecil dibuat di perut Anda dan tabung tipis dengan kamera di ujungnya dimasukkan, sehingga ovarium Anda dapat diperiksa; sampel jaringan kecil juga dapat diambil untuk pengujian
    Jika kanker ovarium ditemukan, tes ini juga dapat membantu menentukan sejauh mana penyebarannya.

Kanker ovarium indung telur wanita
Tumor multikistik berukuran 20 x 16 x 9 cm pada ovarium kanan dengan berat 1.260 gram. Apendiks dan ovarium lainnya sangat normal. Bagian beku dari tiga blok perwakilan menunjukkan tumor musinus dengan proliferasi epitel yang menonjol. Tiga puluh enam blok tambahan menunggu untuk permanen untuk menyingkirkan karsinoma invasif yang nyata. Kanker Ovarium – Gejala, Penyebab, Pengobatan, Stadium dan Perawatan. Ilustrasi: PINTERpandai.com Sumber foto: Wikimedia Commons [foto bebas copyright, Anda dapat memamai secara gratis]

Pencegahan

Tidak ada cara pasti untuk mencegah kanker ini. Tetapi mungkin ada cara untuk mengurangi risiko Anda:

Pertimbangkan untuk meminum pil KB. Tanyakan kepada dokter Anda apakah pil KB mungkin tepat untuk Anda. Wanita yang menggunakan kontrasepsi oral mungkin memiliki penurunan risiko kanker ini. Tetapi kontrasepsi oral memang memiliki risiko, jadi diskusikan apakah manfaatnya lebih besar daripada risiko tersebut berdasarkan situasi Anda.
Diskusikan faktor risiko Anda dengan dokter Anda.

Jika Anda memiliki riwayat keluarga kanker payudara dan ovarium, bicarakan hal ini dengan dokter Anda. Dokter Anda dapat menentukan apa artinya ini bagi risiko kanker Anda sendiri.

Dalam beberapa kasus, dokter Anda mungkin merujuk Anda ke konselor genetik yang dapat membantu Anda memutuskan apakah tes genetik tepat untuk Anda. Jika Anda ditemukan memiliki mutasi gen yang meningkatkan risiko kanker ini, Anda dapat mempertimbangkan operasi pengangkatan ovarium untuk mencegah kanker tersebut.

Baca juga ? Organ dan Sistem Reproduksi Manusia, Hewan dan Tumbuhan


Pengobatan untuk kanker ovarium

Perawatannya bergantung pada hal-hal seperti seberapa jauh kanker telah menyebar dan kesehatan Anda secara umum.

Perawatan utamanya adalah:

  • Operasi untuk mengangkat sebanyak mungkin kanker – ini sering melibatkan pengangkatan kedua ovarium, rahim dan saluran yang menghubungkannya satu sama lain (saluran tuba).
    • Pembedahan biasanya melibatkan pengangkatan:
    • Baik ovarium maupun tuba falopi
    • Rahim (histerektomi)
    • Lapisan jaringan lemak di perut (omentum)
      Jika kanker hanya ada di 1 atau kedua ovarium, Anda mungkin hanya perlu mengangkat ovarium atau ovariumnya, membiarkan rahim Anda tetap utuh. Artinya, Anda mungkin masih bisa memiliki anak.
  • Kemoterapi – ini biasanya digunakan setelah operasi untuk membunuh sel kanker yang tersisa, tetapi kadang-kadang digunakan sebelum operasi untuk mengecilkan kanker.
  • Radioterapi – menggunakan pancaran radiasi yang diarahkan dengan hati-hati untuk membunuh sel kanker.Ini tidak terlalu sering digunakan untuk mengobati kanker ovarium, tetapi dapat digunakan:
    • Setelah operasi kanker ovarium dini, untuk membunuh sel kanker yang tertinggal.
    • Untuk mengecilkan tumor dan mengurangi gejala jika kanker ovarium telah menyebar dan tidak dapat disembuhkan.
      Efek samping yang umum dari radioterapi termasuk kulit yang sakit, kelelahan dan rambut rontok di area yang dirawat. Ini harus berlalu setelah pengobatan dihentikan.
  • Pengobatan akan bertujuan untuk menyembuhkan kanker bila memungkinkan. Jika kanker telah menyebar terlalu jauh untuk disembuhkan, tujuannya adalah untuk meredakan gejala dan mengendalikan kanker selama mungkin.

Baca juga ? Kanker Vagina – Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan


Stadium Kanker Ovarium

Pada stadium awal, kanker hanya terbatas pada salah satu ovarium.

Pada stadium dua, tumornya telah menyebar ke daerah tuba fallopii atau ke daerah rahim.

Pada stadium lanjut, biasanya daerah peritonium (selaput perut) sudah terkena sel sel kanker ganas, yang bisa juga menyebar melalui getah bening ke organ tubuh lainnya.

Empat tahap utama stadium kanker ovarium

  • Stadium 1 – kanker hanya menyerang 1, atau kedua ovarium
  • Stadium 2 – kanker telah menyebar dari ovarium ke panggul atau rahim
  • Stadium 3 – kanker telah menyebar ke lapisan perut, permukaan usus atau ke kelenjar getah bening di panggul atau perut
  • Stadium 4 – kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain, seperti hati atau paru-paru

Kanker Anda juga akan diberi “tingkatan atau kelas”. Ini adalah cara untuk menggambarkan seberapa cepat kanker mungkin tumbuh atau menyebar.

Nilai berkisar dari kelas 1 (lebih cenderung tumbuh lambat) hingga kelas 3 (lebih cenderung tumbuh dengan cepat).

Berapa lama Anda hidup setelah didiagnosis kanker ovarium?

Untuk semua jenis kanker ovarium, sekitar 3 dari 4 wanita dengan kanker ini hidup setidaknya 1 tahun atau lebih setelah diagnosis. Hampir setengah (46,2%) wanita dengan kanker ini masih hidup setidaknya 5 tahun setelah diagnosis. Tetapi, tergantung pada stadium, kondisi tubuh masing-masing pasien.

Wanita yang didiagnosis ketika mereka lebih muda dari 65 melakukan lebih baik daripada wanita yang lebih tua.


Prognosis dan kelangsungan hidup untuk kanker ovarium

Jika Anda menderita kanker ovarium, Anda mungkin bertanya-tanya tentang prognosis Anda. Prognosis adalah tindakan di mana dokter menilai dengan baik bagaimana kanker akan mempengaruhi seseorang dan bagaimana mereka akan menanggapi pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup bergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis, derajat, stadium, dan karakteristik lain dari kanker yang Anda derita, perawatan yang dipilih, dan respons terhadap pengobatan yang dapat meninjau semua ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup, untuk sampai pada prognosis.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik orang yang terkena (misalnya, apakah mereka merokok atau tidak) yang diperhitungkan oleh dokter saat membuat prognosis. Faktor prediktor memengaruhi bagaimana kanker merespons pengobatan tertentu. Kami sering membahas faktor prognostik dan prediktif bersama-sama. Keduanya berperan dalam memilih rencana pengobatan dan dalam menetapkan prognosis.

Berikut ini adalah faktor prognostik dan prediktif untuk kanker ovarium.

Stadium

Stadium adalah faktor prognostik terpenting untuk sebagian besar jenis kanker ovarium. Seorang wanita yang didiagnosis dengan kanker ovarium tahap awal memiliki prognosis yang lebih baik daripada seorang wanita yang didiagnosis dengan kanker ovarium lanjut.

Adanya sel kanker dalam cairan asites atau lavage peritoneal
Jika sel kanker ovarium hadir dalam asites (penumpukan cairan di perut) atau dalam cairan lavage peritoneum yang diambil selama operasi, prognosisnya lebih buruk.

Penyebaran ekstra ovarium

Tumor ovarium dapat menyebar ke organ lain atau permukaan lain di dekat ovarium. Jika ada banyak tumor di panggul atau perut, prognosisnya lebih buruk.

Jenis tumor

Jenis kanker ovarium tertentu memiliki prognosis yang lebih baik. Ciri-ciri dari jenis tumor tertentu sering kali berkaitan dengan tingkatan atau stadium tumor. Misalnya, sebagian besar tumor stroma ovarium adalah tumor tingkat rendah dan memiliki prognosis yang baik.

Kelas (grade)

Tingkat tumor merupakan faktor prognostik penting untuk kanker ovarium. Tumor tingkat rendah memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor tingkat tinggi.

Kanker tersisa setelah operasi

Penyakit sisa mengacu pada jumlah kanker yang tersisa setelah operasi. Jika tidak ada penyakit sisa, prognosisnya lebih baik daripada jika ada kanker yang tersisa setelah operasi.

Usia

Prognosis wanita muda dengan kanker ovarium lebih baik daripada wanita yang lebih tua.

Indeks fungsional

Indeks Fungsional mengukur seberapa baik seseorang mampu melakukan tugas-tugas umum dan aktivitas sehari-hari. Seorang wanita dengan indeks fungsional yang baik lebih mungkin untuk menanggapi pengobatan, mengalami efek samping yang lebih sedikit dan lebih parah, dan memiliki prognosis yang lebih menggembirakan.

Reaksi terhadap kemoterapi

Reaksi kanker terhadap pengobatan setelah siklus pertama kemoterapi dianggap sebagai faktor prognostik yang menguntungkan.

Antigen tumor level 125 (CA 125)

Penurunan kadar antigen tumor 125 (CA 125) setelah kemoterapi merupakan faktor prognostik yang menguntungkan.


Perawatan suportif untuk kanker ovarium

Perawatan suportif memberdayakan wanita untuk mengatasi hambatan fisik, praktis, emosional, dan spiritual dari kanker ovarium. Mereka adalah komponen penting dari perawatan yang diberikan kepada orang dengan penyakit ini. Ada banyak program dan layanan untuk memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas hidup mereka dan orang yang mereka cintai, terutama setelah pengobatan selesai.

Pemulihan dari kanker ovarium dan menghadapi kehidupan setelah pengobatan berbeda dari wanita ke wanita. Mereka bervariasi tergantung pada stadium kanker, organ dan jaringan yang diangkat melalui pembedahan, jenis pengobatan yang diberikan dan banyak faktor lainnya. Berakhirnya pengobatan kanker dapat menyebabkan emosi yang campur aduk. Bahkan jika pengobatan selesai, mungkin ada masalah lain yang harus diselesaikan, seperti mengatasi efek samping jangka panjang. Seorang wanita yang telah dirawat karena kanker ovarium mungkin mengkhawatirkan hal-hal berikut ini.

Harga diri dan citra tubuh

Harga diri mengacu pada bagaimana perasaan seseorang tentang diri mereka sendiri. Citra tubuh mengacu pada bagaimana seseorang memandang tubuhnya sendiri. Kanker ovarium dan perawatannya dapat memengaruhi harga diri dan citra tubuh wanita, seringkali karena menyebabkan perubahan pada tubuh, seperti:

  • bekas luka
  • rambut rontok
  • perubahan berat badan
  • gangguan seksual

Beberapa dari perubahan ini mungkin bersifat sementara, sementara yang lain akan berlangsung lama atau permanen.

Bagi banyak wanita, citra tubuh dan cara mereka melihat diri mereka sendiri di mata orang lain terkait erat dengan harga diri. Ini mungkin masalah nyata yang dapat menyebabkan kesusahan yang cukup besar. Wanita ini mungkin merasa marah, khawatir atau sakit, takut keluar, atau takut ditolak oleh orang lain, meskipun efek pengobatan mungkin tidak terlihat.

Limfedema

Limfedema adalah bentuk pembengkakan yang terjadi saat getah bening terbentuk di jaringan. Biasanya muncul di bagian tubuh di mana sejumlah besar kelenjar getah bening telah diangkat.

Kaki Anda bisa terkena limfedema jika kelenjar getah bening telah diangkat di panggul atau selangkangan. Limfedema lebih mungkin terjadi jika Anda juga menerima terapi radiasi ke panggul.

Jika Anda menderita limfedema, tim perawatan kesehatan Anda dapat menyarankan cara untuk mengurangi pembengkakan dan nyeri sebanyak mungkin dan untuk mencegah lebih banyak getah bening menumpuk. Untuk mengobati limfedema, Anda bisa mengangkat anggota tubuh agar getah bening bisa mengalir lebih mudah, berolahraga, memakai stoking kompresi, dan menjalani fisioterapi secara teratur. Anda juga dapat meminta dirujuk ke profesional perawatan kesehatan yang berspesialisasi dalam pengobatan limfedema.

Asites

Asites adalah penumpukan cairan di perut (rongga peritoneum). Itu terjadi ketika tubuh menghasilkan cairan lebih cepat daripada yang bisa dihilangkannya. Banyak wanita dengan kanker ovarium mengalami asites, terutama bila penyakitnya berkembang.

Sumbatan usus

Obstruksi usus terjadi ketika usus besar (atau kolon) atau usus kecil tersumbat atau terpelintir dan isinya tidak dapat mengalir dengan mudah. Orang yang pernah menjalani operasi perut berisiko lebih besar mengalami obstruksi usus.

Kanker ovarium sering menyebabkan obstruksi usus karena tumor atau asites memberi tekanan pada usus. Obstruksi usus akibat kanker ovarium terbentuk perlahan, membutuhkan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk muncul.

Efusi pleura

Efusi pleura adalah penumpukan cairan di ruang (disebut pleura) antara lapisan luar paru-paru dan lapisan dalam dinding dada. Ini lebih mungkin terjadi ketika kanker telah menyebar ke area di mana paru-paru berada.

Menopause disebabkan oleh pengobatan
Menopause terjadi secara alami seiring bertambahnya usia seorang wanita, biasanya pada usia awal lima puluhan. Ini disebabkan oleh penurunan tingkat hormon yang disekresikan oleh ovarium. Salah satu efek samping yang mungkin dialami seorang wanita saat menerima pengobatan untuk kanker ovarium adalah menopause dini.

Gangguan kesuburan

Mayoritas kanker ovarium muncul pada wanita yang telah melewati masa subur, tetapi wanita yang lebih muda dengan kanker ovarium mungkin khawatir tentang masalah kesuburan yang mungkin mereka alami.

Masalah kesuburan bisa terjadi setelah diberikan terapi radiasi atau kemoterapi untuk mengatasi kanker ovarium. Kebanyakan wanita yang pernah menjalani operasi kanker ovarium tidak bisa hamil karena ovariumnya telah diangkat.

Untuk menjaga kesuburan pada wanita yang masih ingin melahirkan, pengobatan untuk kanker ovarium stadium awal dapat dipertimbangkan. Sebelum memulai pengobatan apa pun untuk kanker ovarium, diskusikan dengan tim perawatan kesehatan Anda tentang efek samping apa pun yang dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk melahirkan anak setelah pengobatan dan apa yang dapat Anda lakukan.

Seks

Banyak wanita terus memiliki hubungan yang kuat dan mendukung dan kehidupan seks yang memuaskan setelah kanker ovarium. Jika Anda memiliki masalah seksual dengan pengobatan, ada cara untuk mengelolanya.

Beberapa efek samping pengobatan kanker ovarium dapat membuat seks menyakitkan atau sulit:

  • vagina kering yang disebabkan oleh perawatan kanker seperti terapi radiasi atau pembedahan
  • penyempitan vagina yang disebabkan oleh jaringan parut yang terjadi setelah terapi radiasi ke area panggul atau operasi tertentu pada vagina
  • menopause yang disebabkan oleh perawatan kanker seperti terapi radiasi atau pembedahan
  • Beberapa wanita merasa kurang keinginan untuk berhubungan seks. Sangat umum untuk mengalami penurunan minat pada seks pada saat diagnosis dan pengobatan.

Ketika seorang wanita melanjutkan hubungan seks setelah perawatan untuk kanker ovarium, dia mungkin takut itu akan menyakitkan atau dia mungkin tidak mengalami orgasme. Pengalaman intim pertama dengan orang lain bisa mengecewakan. Mungkin perlu beberapa saat bagi pasangan untuk merasa nyaman satu sama lain lagi. Beberapa wanita dan pasangannya mungkin memerlukan konseling untuk membantu mereka mengatasi perasaan ini dan efek pengobatan kanker pada kemampuan mereka untuk berhubungan seks.

Sakit kembali

Banyak wanita yang dirawat karena kanker ovarium khawatir tentang kembalinya kanker (datang kembali). Penting untuk belajar menangani masalah ini untuk mempertahankan kualitas hidup yang baik.

Selain dukungan yang ditawarkan oleh tim perawatan, ahli kesehatan mental seperti pekerja sosial atau konselor dapat membantu Anda belajar untuk hidup dengan dan mengatasi diagnosis kanker ovarium.

Kecemasan dan depresi

Beberapa wanita dengan kanker ovarium memiliki tingkat kecemasan atau depresi yang tinggi selama atau setelah perawatan. Kecemasan dan depresi tampaknya terkait dengan gejala fisik dan pentingnya dukungan yang mereka rasakan dari orang yang mereka cintai, termasuk pengasuh.

Anda mungkin membutuhkan bantuan dari tim perawatan kesehatan Anda. Anda juga dapat meminta dirujuk ke ahli kesehatan mental seperti dokter pekerja sosial atau konselor.


Jenis Kanker lainnya

Klik disini untuk mengetahui jenis kanker lainnya seeperti: Kandung Kemih (tempat kencing), Kelenjar Getah Bening (Nodus Limfa), Kulit, Leukemia (Sel Kanker Darah), Mata, Otak, Payudara, Paru-Paru, dll…

Penanda Tumor – Tumor Marker – Apa Saja Tes Penanda Tumor untuk Deteksi Kanker? Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Penanda tumor adalah zat yang ditemukan dalam kadar yang lebih tinggi dari normal dalam darah, urin, atau jaringan dari beberapa penderita kanker. Hal-hal yang perlu Anda ketahui: CA15-3 dan CA27-29 Kanker payudara (breast cancer). PSA untuk prostat, dll.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya


Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kanker Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

UU USA Undang-Undang Konstitusi (US Constitution) Legislatif, Eksekutif, Yudikatif

UU USA (US Constitution) / Hukum Tertinggi Negara UU USA atau Konstitusi Amerika Serikat, dengan kata-katanya sendiri, adalah “hukum tertinggi negara”. Diterima pada 17...
PinterPandai
8 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *