Akupunktur – Teori, Manfaat, Pengobatan Akupunktur

11 min read

Grafik akupunktur dari Shisi jing fahui - Ekspresi dari 14 Meridian

Pengertian Akupunktur

Akupuntur (Bahasa Inggris: Acupuncture; Bahasa Latin: acus, “jarum” (k benda), dan pungere, “tusuk” (k kerja)) atau dalam Bahasa Mandarin standard, zhēn jiǔ (針灸 arti harfiah: jarum – moxibustion) adalah teknik memasukkan atau memanipulasi jarum ke dalam “titik akupunktur” tubuh.

Menurut ajaran ilmu akupunktur, ini akan memulihkan kesehatan dan kebugaran, dan khususnya sangat baik untuk mengobati rasa sakit. Definisi serta karakterisasi titik-titik ini di-standardisasi-kan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Akupunktur berasal dari Tiongkok dan pada umumnya dikaitkan dengan Obat-obatan Tradisional Tiongkok. Bermacam-macam jenis akupuntur (Jepang, Korea, dan Tiongkok klasik) dipraktikkan dan diajarkan di seluruh dunia.

Teori Akupuntur

Teori akupuntur yang berasal dari Pengobatan/Obat-obatan tradisional Tiongkok tidak melalui penggunaan metode ilmiah, dan mendapat berbagai kritik berdasarkan pemikiran ilmiah.

Tidak ada basis anatomis atau histologis yang secara fisik bisa diverifikasi tentang keberadaan titik akupunktur atau meridian (akupunktur).

Akupunktur adalah teknik penyembuhan Tradisional Cina yang berusia 3.000 tahun. Pada tahun 1997, Institut Kesehatan Nasional AS (NIH: U.S. National Institutes of Health) mendokumentasikan dan mempublikasikan keamanan dan kemanjuran akupunktur untuk mengobati berbagai kondisi. Akupunktur sekarang ditanggung oleh banyak polis asuransi dan digunakan paling luas untuk menghilangkan rasa sakit.

 

Bagaimana Cara Kerja Akupunktur?

Akupunktur meningkatkan fungsi tubuh dan mempromosikan proses penyembuhan diri alami dengan merangsang situs anatomi tertentu – biasanya disebut sebagai titik akupunktur, atau titik akupuntur. Metode yang paling umum digunakan untuk merangsang titik akupuntur adalah memasukkan jarum steril dan halus ke kulit. Tekanan, panas, atau stimulasi listrik dapat semakin meningkatkan efeknya. Teknik stimulasi acupoint lainnya termasuk: pijat manual, moksibusi atau terapi panas, bekam, dan penerapan obat-obatan herbal topikal dan kelurusan.

Pengobatan Tiongkok Tradisional didasarkan pada filosofi kuno yang menggambarkan alam semesta, dan tubuh, dalam hal dua kekuatan yang berlawanan: yin dan yang. Ketika kekuatan-kekuatan ini seimbang, tubuh menjadi sehat. Energi, yang disebut “qi” (diucapkan “chee”) mengalir di sepanjang jalur tertentu, yang disebut meridian, di seluruh tubuh.

Aliran energi yang konstan ini menjaga kekuatan yin dan yang seimbang. Namun, jika aliran energi tersumbat, seperti air yang terjebak di belakang bendungan, gangguan dapat menyebabkan rasa sakit, kurang fungsi, atau sakit. Terapi akupunktur dapat melepaskan qi yang tersumbat dalam tubuh dan merangsang fungsi, membangkitkan respons penyembuhan alami tubuh melalui berbagai sistem fisiologis. Penelitian modern telah menunjukkan efek akupunktur pada sistem saraf, sistem endokrin dan kekebalan tubuh, sistem kardiovaskular, dan sistem pencernaan. Dengan menstimulasi berbagai sistem tubuh, akupunktur dapat membantu mengatasi rasa sakit, dan meningkatkan kualitas tidur, fungsi pencernaan, dan rasa sejahtera.

 

Grafik akupunktur dari Shisi jing fahui - Ekspresi dari 14 Meridian
Grafik akupunktur dari Shisi jing fahui – Ekspresi dari 14 Meridian. Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Apa yang terjadi selama perawatan akupunktur?

Pertama, ahli akupunktur Anda akan bertanya tentang riwayat kesehatan Anda. Kemudian, ia akan memeriksa bentuk, warna, dan lapisan lidah Anda, merasakan denyut nadi Anda, dan mungkin melakukan beberapa pemeriksaan fisik tambahan tergantung pada kebutuhan kesehatan pribadi Anda.

Dengan menggunakan alat penilaian unik ini, ahli akupunktur akan dapat merekomendasikan rencana perawatan yang tepat untuk mengatasi kondisi khusus Anda.

Untuk memulai perawatan akupunktur, Anda berbaring dengan nyaman di atas meja perawatan sementara titik akupuntur yang tepat distimulasi pada berbagai area tubuh Anda. Kebanyakan orang tidak merasakan atau sedikit tidak nyaman karena jarum halus ditempatkan dengan lembut.

Jarum biasanya dipertahankan antara lima dan 30 menit. Selama dan setelah perawatan, orang-orang melaporkan bahwa mereka merasa sangat santai.

 

Berapa banyak perawatan yang saya butuhkan?

Frekuensi dan jumlah perawatan berbeda dari orang ke orang. Beberapa orang mengalami kelegaan dramatis dalam perawatan pertama.

Untuk kondisi kronis yang kompleks atau jangka panjang, satu hingga dua perawatan per minggu selama beberapa bulan dapat direkomendasikan.

Untuk masalah akut, biasanya diperlukan lebih sedikit kunjungan, biasanya total delapan hingga sepuluh kunjungan. Rencana perawatan individual yang mencakup jumlah perawatan yang diharapkan akan dibahas selama kunjungan awal Anda.

 

Pengobatan Yang Biasanya Dirawat Dengan Terapi Akupunktur

Ratusan studi klinis tentang manfaat akupunktur menunjukkan bahwa ia berhasil mengobati kondisi mulai dari masalah muskuloskeletal (nyeri punggung, nyeri leher, dan lainnya) hingga mual, sakit kepala migrain, kecemasan, depresi, susah tidur, dan infertilitas.

Studi klinis yang dikontrol dengan kasus menunjukkan bahwa akupunktur telah menjadi pengobatan yang efektif untuk penyakit, gejala atau kondisi berikut:

  • Rinitis alergi (termasuk demam)

  • Kencing batu (Biliary colic)

  • Depresi (termasuk neurosis depresi dan depresi setelah stroke)

  • Disentri, basil akut

  • Dismenorea (nyeri haid)

  • Epigastralgia, akut (pada ulkus peptikum, gastritis akut dan kronis, dan gastrospasme)

  • Nyeri wajah (termasuk gangguan kraniomandibular)

  • Sakit kepala

  • Hipertensi, penting dan primer

  • Induksi persalinan

  • Sakit lutut

  • Leukopenia (rendahnya jumlah sel darah putih yang ada di dalam tubuh)

  • Nyeri punggung bawah

  • Malposisi janin, koreksi

  • Mual pagi hari

  • Mual dan muntah

  • Sakit leher

  • Nyeri dalam kedokteran gigi (termasuk nyeri gigi dan disfungsi temporomandibular)

  • Periarthritis bahu

  • Nyeri pasca operasi

  • Kolik ginjal

  • Radang sendi

  • Linu panggul

  • Keseleo

  • Sprain (cedera sendi yang biasanya melibatkan robek ringan [trauma mikro] pada ligamen dan kapsul sendi)

  • Nyeri siku (Tenis elbow)

 

Penyakit, gejala, atau kondisi berikut memiliki bukti terbatas tetapi mungkin untuk mendukung penggunaan terapi akupunktur:

  • Nyeri perut (pada gastroenteritis akut atau karena kejang gastrointestinal)

  • Jerawat vulgaris

  • Ketergantungan alkohol dan detoksifikasi

  • Suara yang rendah

  • Asma bronkial

  • Nyeri kanker

  • Neurosis jantung

  • Cholecystitis, kronis, dengan eksaserbasi akut

  • Cholelithiasis

  • Sindrom stres persaingan

  • Cedera craniocerebral, tertutup

  • Diabetes mellitus, tidak tergantung insulin

  • Sakit telinga

  • Demam berdarah epidemi

  • Epistaksis, sederhana (tanpa penyakit umum atau lokal)

  • Nyeri mata karena injeksi subkonjungtiva

  • Infertilitas wanita

  • Kejang wajah

  • Sindrom uretra wanita

  • Fibromyalgia dan fasciitis

  • Gangguan gastrokinetik

  • Artritis gout

  • Status pembawa virus hepatitis B

  • Herpes zoster (manusia (alfa) herpesvirus 3)

  • Hyperlipaemia

  • Hypo-ovarianisme

  • InsomniaLabour pain

  • Laktasi, defisiensi

  • Disfungsi seksual pria, non-organik

  • Penyakit Ménière

  • Neuralgia, post-herpetic

  • Neurodermatitis

  • Kegemukan

  • Ketergantungan candu, kokain, dan heroin

  • Osteoartritis

  • Nyeri akibat pemeriksaan endoskopi

  • Nyeri pada tromboangiitis obliterans

  • Sindrom ovarium polikistik (sindrom Stein-Leventhal)

  • Pasca ekstubasi pada anak-anak

  • Pemulihan pasca operasi

  • Sindrom pramenstruasi

  • Prostatitis, kronis

  • Pruritus

  • Sindrom nyeri radikular dan pseudoradikular

  • Sindrom Raynaud, primer

  • Infeksi saluran kemih bagian bawah berulang

  • Refleks distrofi simpatis

  • Retensi urin, traumatis

  • Skizofrenia

  • Sialisme, diinduksi oleh obat (air liur berlebihan

  • Sindrom Sjögren

  • Radang tenggorokan (termasuk radang amandel)

  • Nyeri tulang belakang, akut

  • Leher kaku

  • Disfungsi sendi temporomandibular

  • Sindrom Tietze

  • Ketergantungan tembakau

  • Sindrom Tourette

  • Kolitis ulserativa, kronis

  • Urolitiasis

  • Demensia vaskular

  • Batuk rejan (pertusis)

 

Manfaat Akupuntur

Apakah akupuntur benar-benar mujarab atau sekadar placebo, hal ini masih menjadi bahan riset ilmiah. Ditinjau dari percobaan-percobaan klinis yang ada menurut protokol obat-obatan berdasarkan bukti; beberapa ilmuwan telah menemukan kemanjurannya untuk sakit kepala, sakit punggung bagian bawah dan nausea, tetapi kebanyakan kondisi diakhiri dengan tidak cukupnya bukti yang memastikan apakah akupunktur benar-benar efektif.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Pusat untuk Obat-obatan Alternatif dan Komplementer Nasional (NCCAM) yang berada di bawah naungan Institut Kesehatan Nasional (NIH), Asosiasi Medis Amerika (AMA) dan beberapa laporan resmi juga telah mempelajari serta memberi komentar tentang kemanjuran akupunktur.

Terdapat persetujuan umum bahwa akupunktur adalah aman apabila dilakukan oleh praktisi yang terlatih, dan bahwa penelitian lebih jauh tentang akupunktur diperlukan. Dari beberapa kesaksian Praktisi Akupuntur banyak membantu dalam menuntaskan persoalan kesehatan secara phisik

Rasa sakit

  • Kesimpulan dari banyak percobaan dan banyak tinjauan sistematis akupunktur sebagian besar tidak konsisten satu sama lain. Sebuah tinjauan sistematis 2011 dari tinjauan sistematis menemukan bahwa untuk mengurangi rasa sakit, akupunktur nyata tidak lebih baik daripada akupunktur palsu, dan menyimpulkan bahwa banyak ulasan telah menunjukkan sedikit bukti meyakinkan bahwa akupunktur adalah pengobatan yang efektif untuk mengurangi rasa sakit. Ulasan yang sama menemukan bahwa sakit leher adalah salah satu dari hanya empat jenis rasa sakit yang efek positifnya disarankan, tetapi memperingatkan bahwa penelitian utama yang digunakan membawa risiko bias yang cukup besar. Sebuah tinjauan 2009 pada ulasan Cochrane menemukan akupunktur tidak efektif untuk berbagai kondisi.

  • Tinjauan sistematis 2014 menunjukkan bahwa efek nocebo akupunktur relevan secara klinis dan bahwa tingkat efek samping dapat menjadi ukuran efek nocebo. Menurut buku Anestesi Miller’s 2014, “bila dibandingkan dengan plasebo, pengobatan akupunktur telah terbukti manjur untuk menghilangkan rasa sakit”.  Sebuah meta-analisis 2012 yang dilakukan oleh Kolaborator Trialists Akupunktur menemukan efisiensi akupunktur yang “relatif sederhana” (dibandingkan dengan pura-pura) untuk pengobatan empat jenis nyeri kronis (nyeri punggung dan leher, osteoartritis lutut, sakit kepala kronis, dan bahu). sakit) dan atas dasar itu disimpulkan bahwa itu “lebih dari sekedar plasebo” dan opsi rujukan yang masuk akal. Mengomentari meta-analisis ini, baik Edzard Ernst dan David Colquhoun mengatakan hasilnya adalah signifikansi klinis yang dapat diabaikan. Edzard Ernst kemudian menyatakan bahwa “Saya khawatir, begitu kita berhasil menghilangkan bias ini [bahwa operator tidak buta] … kita mungkin menemukan bahwa efek akupunktur secara eksklusif adalah respons plasebo.” Pada 2017, kelompok penelitian yang sama memperbarui meta-analisis mereka sebelumnya dan sekali lagi menemukan akupunktur lebih unggul daripada akupunktur palsu untuk nyeri muskuloskeletal yang tidak spesifik, osteoartritis, sakit kepala kronis, dan nyeri bahu. Mereka juga menemukan bahwa efek akupunktur menurun sekitar 15% setelah satu tahun.

  • Sebuah tinjauan sistematis 2010 menunjukkan bahwa akupunktur lebih dari sekadar plasebo untuk kondisi nyeri kronis yang biasa terjadi, tetapi penulis mengakui bahwa masih belum diketahui apakah manfaat keseluruhan bermakna secara klinis atau hemat biaya. Sebuah tinjauan tahun 2010 menemukan akupunktur nyata dan akupunktur palsu menghasilkan perbaikan yang serupa, yang hanya dapat diterima sebagai bukti terhadap kemanjuran akupunktur. Ulasan yang sama menemukan bukti terbatas bahwa akupunktur nyata dan akupunktur palsu tampaknya menghasilkan perbedaan biologis meskipun efek yang sama.

  • Sebuah tinjauan sistematis 2009 dan meta-analisis menemukan bahwa akupunktur memiliki efek analgesik kecil, yang tampaknya kurang penting secara klinis dan tidak dapat dilihat dari bias. Ulasan yang sama menemukan bahwa masih belum jelas apakah akupunktur mengurangi rasa sakit terlepas dari dampak psikologis dari ritual tusuk jarum. Sebuah tinjauan sistematis dan meta-analisis 2017 menemukan bahwa akupunktur telinga mungkin efektif dalam mengurangi rasa sakit dalam waktu 48 jam penggunaannya, tetapi perbedaan rata-rata antara akupuntur dan kelompok kontrol adalah kecil.

Nyeri punggung bagian bawah

Tinjauan sistematis 2013 menemukan bahwa akupunktur mungkin efektif untuk nyeri punggung bawah yang tidak spesifik, tetapi penulis mencatat ada keterbatasan dalam penelitian yang diteliti, seperti heterogenitas dalam karakteristik penelitian dan kualitas metodologi yang rendah dalam banyak penelitian.

Tinjauan sistematis tahun 2012 menemukan beberapa bukti pendukung bahwa akupunktur lebih efektif daripada tidak ada pengobatan untuk nyeri punggung bawah kronis non-spesifik; bukti bertentangan yang membandingkan efektivitas dibandingkan pendekatan pengobatan lain. Sebuah tinjauan sistematis 2011 dari tinjauan sistematis menemukan bahwa “untuk sakit punggung bawah kronis, akupunktur individual tidak lebih baik dalam mengurangi gejala daripada akupunktur formula atau akupunktur palsu dengan tusuk gigi yang tidak menembus kulit.

Efek terapeutik spesifik dari akupunktur kecil, sedangkan manfaatnya yang relevan secara klinis sebagian besar disebabkan oleh keadaan kontekstual dan psikososial.

Studi pencitraan otak telah menunjukkan bahwa akupunktur tradisional dan akupuntur palsu berbeda pengaruhnya terhadap struktur limbik, sementara pada saat yang sama menunjukkan efek analgesik yang setara. Sebuah tinjauan Cochrane tahun 2005 menemukan bukti yang tidak cukup untuk merekomendasikan untuk atau terhadap akupunktur atau tusuk jarum kering untuk nyeri punggung bawah akut.

Sakit kepala dan migrain

Dua ulasan Cochrane 2016 yang terpisah menemukan bahwa akupunktur dapat berguna dalam profilaksis sakit kepala tipe tegang dan migrain episodik.

Ulasan Cochrane 2016 yang mengevaluasi akupunktur untuk pencegahan migrain episodik menyimpulkan bahwa akupunktur sejati memiliki efek kecil di luar akupunktur palsu dan menemukan bukti kualitas sedang yang menunjukkan bahwa akupunktur setidaknya sama efektifnya dengan pengobatan profilaksis untuk tujuan ini.

Sebuah tinjauan tahun 2012 menemukan bahwa akupunktur telah menunjukkan manfaat untuk pengobatan sakit kepala, tetapi keamanan perlu didokumentasikan lebih lengkap untuk membuat rekomendasi kuat untuk mendukung penggunaannya.

Nyeri rematik

  • Sebuah tinjauan tahun 2014 menyimpulkan bahwa “bukti saat ini mendukung penggunaan akupunktur sebagai alternatif analgesik tradisional pada pasien osteoartritis.” Pada 2014, sebuah meta-analisis menunjukkan bahwa akupunktur dapat membantu nyeri osteoartritis tetapi dicatat bahwa efeknya adalah tidak signifikan dibandingkan dengan jarum palsu.

  • Sebuah tinjauan sistematis dan jaringan meta-analisis 2013 menemukan bahwa bukti menunjukkan bahwa akupunktur dapat dianggap sebagai salah satu perawatan fisik yang lebih efektif untuk mengurangi rasa sakit akibat osteoartritis lutut dalam jangka pendek dibandingkan dengan perawatan fisik lain yang relevan, meskipun banyak bukti dalam topiknya adalah kualitas yang buruk dan ada ketidakpastian tentang kemanjuran banyak perawatan.

  • Sebuah tinjauan tahun 2012 menemukan “tindakan menguntungkan potensial akupunktur pada nyeri osteoartritis tampaknya tidak relevan secara klinis.”

  • Sebuah tinjauan Cochrane 2010 menemukan bahwa akupunktur menunjukkan manfaat yang signifikan secara statistik dibandingkan akupunktur palsu dalam pengobatan osteoartritis sendi perifer; Namun, manfaat ini ditemukan sangat kecil sehingga signifikansi klinisnya diragukan, dan “mungkin karena setidaknya sebagian akibat efek plasebo dari pembutakan yang tidak lengkap”.

  • Sebuah tinjauan Cochrane 2013 menemukan bukti rendah hingga sedang bahwa akupunktur meningkatkan rasa sakit dan kekakuan dalam merawat orang dengan fibromyalgia dibandingkan dengan tanpa perawatan dan perawatan standar. Sebuah tinjauan tahun 2012 menemukan “tidak ada bukti yang cukup untuk merekomendasikan akupunktur untuk pengobatan fibromyalgia.” akupunktur bukan pengobatan yang direkomendasikan untuk pengelolaan fibromyalgia berdasarkan ulasan ini.

  • Sebuah tinjauan tahun 2012 menemukan bahwa keefektifan akupunktur untuk mengobati rheumatoid arthritis adalah “jarang dan tidak meyakinkan.” jumlah sendi bengkak, jumlah sendi tender, kesehatan umum, aktivitas penyakit dan pengurangan analgesik”.

  • Tinjauan 2010 tinjauan sistematis menemukan bukti yang tidak cukup untuk merekomendasikan akupunktur dalam pengobatan sebagian besar kondisi rematik, dengan pengecualian osteoartritis, nyeri punggung bawah, dan nyeri siku lateral.

Nyeri sendi lainnya

Sebuah tinjauan sistematis 2014 menemukan bahwa meskipun akupunktur manual efektif dalam menghilangkan rasa sakit jangka pendek ketika digunakan untuk mengobati siku tenis, efek jangka panjangnya dalam menghilangkan rasa sakit adalah “tidak biasa”.

Sebuah tinjauan tahun 2007 menemukan bahwa akupunktur secara signifikan lebih baik daripada akupuntur palsu dalam mengobati nyeri lutut kronis; bukti tidak konklusif karena kurangnya uji coba besar, berkualitas tinggi.

Sebuah Ulasan Cochrane 2005 menyimpulkan bahwa tidak ada cukup bukti untuk menentukan apakah akupunktur efektif sebagai metode untuk mengobati nyeri bahu.

Nyeri dan mual pasca operasi

Tinjauan tinjauan sistematis tahun 2014 menemukan bukti yang tidak cukup untuk menunjukkan bahwa akupunktur adalah pengobatan yang efektif untuk mual dan muntah pasca operasi (PONV) dalam pengaturan klinis. Tinjauan sistematis 2013 menyimpulkan bahwa akupunktur mungkin bermanfaat dalam pencegahan dan pengobatan PONV. Ulasan Cochrane 2015 menemukan bukti kualitas sedang tidak ada perbedaan antara stimulasi P6 acupoint pada pergelangan tangan dan obat antiemetik untuk mencegah PONV. Temuan baru dari tinjauan ini adalah bahwa uji komparatif lebih lanjut tidak berguna, berdasarkan kesimpulan dari analisis sekuensial uji coba. Apakah menggabungkan stimulasi acupoint PC6 dengan antiemetik efektif tidak meyakinkan.

Tinjauan tinjauan sistematis tahun 2014 menemukan bukti yang tidak cukup untuk menunjukkan bahwa akupunktur efektif untuk nyeri bedah atau pasca operasi. Untuk penggunaan akupunktur untuk rasa sakit pasca operasi, ada bukti yang bertentangan.

Sebuah tinjauan sistematis 2014 menemukan bukti yang mendukung tetapi terbatas untuk penggunaan akupunktur untuk nyeri pasca operasi akut setelah operasi punggung. Tinjauan sistematis 2014 menemukan bahwa sementara bukti menunjukkan akupunktur bisa menjadi pengobatan yang efektif untuk gastroparesis pasca operasi, kesimpulan yang kuat tidak dapat dicapai karena uji coba yang diperiksa berkualitas rendah.

 

Nyeri dan mual yang berhubungan dengan kanker dan pengobatan kanker

Sebuah tinjauan Cochrane 2015 menemukan bahwa tidak ada bukti yang cukup untuk menentukan apakah akupunktur adalah pengobatan yang efektif untuk nyeri kanker pada orang dewasa.

Sebuah tinjauan sistematis 2014 yang diterbitkan dalam Chinese Journal of Integrative Medicine menemukan bahwa akupunktur mungkin efektif sebagai pengobatan tambahan untuk perawatan paliatif untuk pasien kanker.

Tinjauan 2013 dari tinjauan yang diterbitkan dalam Journal of Multinational Association for Supportive Care in Cancer menemukan bukti bahwa akupunktur dapat bermanfaat bagi orang-orang dengan gejala yang berhubungan dengan kanker, tetapi juga mengidentifikasi beberapa uji coba yang ketat dan heterogenitas tinggi antara uji coba.

Sebuah tinjauan sistematis pada 2012 terhadap uji klinis acak yang diterbitkan dalam jurnal yang sama menemukan bahwa jumlah dan kualitas RCT untuk menggunakan akupunktur dalam pengobatan nyeri kanker terlalu rendah untuk menarik kesimpulan yang pasti.

Tinjauan sistematis tahun 2014 mencapai hasil yang tidak meyakinkan sehubungan dengan efektivitas akupunktur untuk mengobati kelelahan terkait kanker.

Tinjauan sistematis 2013 menemukan bahwa akupunktur adalah terapi tambahan yang dapat diterima untuk mual dan muntah yang diinduksi kemoterapi, tetapi diperlukan penelitian lebih lanjut dengan risiko bias yang rendah.

Tinjauan sistematis 2013 menemukan bahwa kuantitas dan kualitas RCT yang tersedia untuk analisis terlalu rendah untuk menarik kesimpulan yang valid untuk efektivitas akupunktur untuk kelelahan terkait kanker.

Tidur

Sebuah tinjauan sistematis dan meta-analisis 2016 menemukan bahwa akupunktur “terkait dengan pengurangan signifikan dalam gangguan tidur pada wanita yang mengalami gangguan tidur terkait menopause.

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com
Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis
3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


One Reply to “Akupunktur – Teori, Manfaat, Pengobatan Akupunktur”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.