PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Antara utopia dan distopia: Ide untuk memikirkan dunia yang ideal (atau tidak)

3 min read

Antara utopia dan distopia: Ide untuk memikirkan dunia yang ideal (atau tidak)

Antara utopia dan distopia: membaca ide untuk memikirkan dunia yang ideal (atau tidak)

Apakah dunia lain mungkin dengan utopia dan distopia? Seringkali ketika masyarakat berada di tengah kekecewaan, dalam situasi krisis apa pun, kita bertanya-tanya tentang masa depan kita dan mencoba memikirkan dunia yang lebih baik untuk masa depan. Utopia dan distopia memperhitungkan apa yang disebut “pengharapan”, tergantung pada era di mana seseorang berada, artinya setiap era berpikir idealnya sesuai dengan masalah sosial yang menjadi perhatiannya. Di mana utopia dan distopia bertemu untuk memikirkan dunia yang lebih baik, harapannya serta kontradiksinya. Baca lebih lanjut!

Distopia adalah cerita yang sebagian besar berlatar masa depan dan menggambarkan tatanan sosial yang menakutkan atau tidak diinginkan.

Utopia adalah representasi dari masyarakat yang ideal, berlawanan dengan masyarakat yang tidak sempurna. Secara harfiah diterjemahkan sebagai “tidak ada tempat”, berasal dari bahasa Yunani: (“tidak”) dan (“tempat”).

Apa perbedaan antara utopia dan distopia?

Akhir dunia, bisa juga disebut distopia, ini adalah kisah fiksi yang menggambarkan masyarakat imajiner yang diatur sedemikian rupa sehingga mencegah anggotanya mencapai kebahagiaan. Distopia juga dapat dianggap sebagai utopia yang berubah menjadi mimpi buruk dan karenanya mengarah pada distopia.

“U” DARI HILANG, “DYS” DARI DITEMUKAN: Etimologi DYSTOPIA

Etimologi adalah asal-usul kata.

Alternatifnya dari distopia adalah Cacotopia neologisme (dari bahasa Yunani cacos, “jelek”, dan topos, “tempat”) pertama kali digunakan pada tahun 1818. Penggunaan istilah distopia pertama yang diakui dikaitkan dengan John Stuart Mill, dalam pidato tahun 1868 di Parlemen Inggris.

Kata “dystopia” berasal dari bahasa Inggris dystopia, yang dibentuk oleh asosiasi awalan dys-, dipinjam dari bahasa Yunani – (negasi, malformasi, buruk), dan batang asal Yunani, (topos: ” tempat “). Secara etimologis, distopia berarti “tempat yang buruk”, “tempat yang buruk”. Dengan demikian, distopia jelas bertentangan dengan utopia, yang merupakan representasi dari realitas yang ideal dan “tanpa cacat”.

DYSTOPIA: SEDERHANANYA DARI UTOPIA?

Iya dan tidak. Dystopia adalah kisah fiksi yang menggambarkan masyarakat imajiner yang terorganisir di sekitar kekuatan totaliter. Mustahil untuk melepaskan diri dari otoritas dan cengkeramannya. Penguasa memegang kekuasaan tak terbatas atas warga negara. Kebahagiaan tidak bisa diraih di sana.

Dalam distopia, proyek utopis telah menjadi kenyataan: hukum yang benar ditegakkan dan oleh karena itu setiap orang seharusnya bahagia. Tapi ini tidak terjadi. Utopia, sebuah narasi deskriptif dan filosofis, mengadopsi sudut pandang penguasa. Kisah dystopian, dramatis dan romantis, menyoroti individu yang terisolasi yang akan menemukan dirinya dalam keadaan tidak setuju. Dia adalah butiran pasir dalam mekanika. Penulis mengambil sudut pandangnya dan menceritakan perjuangannya dalam menghadapi sistem tanpa henti ini.

Dalam hal ini, kita dapat menganggap distopia sebagai utopia yang berubah menjadi mimpi buruk. Hasilnya mengarah ke distopia. Karya tersebut kemudian mengungkapkan bahaya ideologi (atau praktik / strategi politik / dll …) dan konsekuensi berbahaya yang akan ditimbulkan oleh hasilnya dalam masyarakat kontemporer kita.

Genre distopia sering dikaitkan dengan fiksi ilmiah, tetapi tidak selalu, karena di atas segalanya tentang antisipasi.

Memori distopia

Utopia, kontra-utopia, dan distopia memang berada di bawah genre sastra atau filosofis yang sama, tetapi perbedaan finalitas mereka melegitimasi skor yang disajikan: utopia menjalankan kritik global terhadap masyarakat dan mengusulkan amandemen; kontra-utopia menunjukkan ketidakmampuan proyek utopia apa pun terhadap sifat manusia; dystopia, akhirnya, menggunakan antisipasi untuk memperingatkan masyarakat pada masanya terhadap penyimpangannya, termasuk kemungkinan mewujudkan cita-cita lama utopia.

Baca juga: Filosofi dan Filsuf Terkenal dalam Sejarah (Filsafat)

Sebuah bentuk sastra baru-baru ini, distopia dengan jelas menunjukkan sifat dan evolusi kekhawatiran yang menghantui budaya Barat sejak akhir abad kesembilan belas: contoh hak istimewa yang diberikan kepada ingatan adalah buktinya. Di banyak negara, gelombang pertama distopia menganggap terlupakannya warisan budaya sebagai indikator utama kerusakan sosial dan manusia: dengan kehilangan ingatannya, kemanusiaan hilang; menurut gelombang kedua, kontrol memori sejarah adalah alat utama rezim totaliter: tanpa memori masa lalu, pemberontakan tidak mungkin terjadi; untuk yang ketiga, identitas dan integritas individu berada dalam ingatan pribadinya, suatu kondisi kesadaran diri: untuk mengubah seorang pria (seperti dalam Robo-Cop atau Minority Report) cukup dengan memanipulasi ingatannya.

Diberkahi dengan peran sosial dan politik yang utama, ingatan akhirnya memainkan peran jiwa, dengan demikian bersaksi tentang kekacauan yang berkembang: Barat sangat kekurangan definisi tentang manusia sekarang karena ilmu saraf telah merusak hak ontologis manusia. Apakah distopia diekspresikan dalam karya-karya besar populer atau dalam teks-teks yang lebih rahasia, mereka menawarkan sosiolog bidang yang sangat kaya di mana untuk memahami siksaan waktu dan menempatkan mereka dalam asal-usul mereka.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Merriam Webster, Scientific American, University of New South Wales

Sumber foto: Max Pixel

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Operasi Piring Terbang di Brazil (Operacao Prato), investigasi misteri…

Mengungkap Misteri: Kebenaran Dibalik Operasi UFO di Brasil (Operasi Piring Terbang) Menyelami inti dari salah satu operasi militer Brasil yang paling menarik dengan Investigasi...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *