Hewan Corona – Virus Corona Berasal Dari Hewan Apa? | Binatang Dugaan Penyebar Covid 19

4 min read

Hewan corona virus

Hewan Corona – Virus Corona Berasal Dari Hewan Apa?

Para peneliti tidak tahu sumber pasti dari wabah penyakit coronavirus saat ini (COVID-19), tetapi kita tahu pasti bahwa hewan corona itu awalnya berasal dari sumber hewani.

Binatang dugaan penyebar Covid 19 kemungkinan besar memiliki reservoir ekologis pada kelelawar, dan penularan virus ke manusia kemungkinan besar terjadi melalui inang hewan perantara – hewan domestik, hewan liar atau hewan liar peliharaan yang belum diidentifikasi.

Sementara sumber zoonosis virus saat ini tidak diketahui, rekomendasi umum berikut untuk mengurangi risiko penularan patogen zoonosis di pasar hewan hidup berlaku:

– Siapa pun yang mengunjungi pasar hewan hidup, pasar basah, atau pasar produk hewani harus melakukan tindakan kebersihan umum, termasuk mencuci tangan dengan sabun dan air secara teratur setelah menyentuh hewan dan produk hewani, menghindari menyentuh mata, hidung, atau mulut dengan tangan, dan menghindari kontak dengan hewan yang sakit atau produk hewani yang rusak.

Kontak apa pun dengan hewan lain yang mungkin hidup di pasar (mis. Kucing dan anjing liar, tikus, burung, kelelawar) harus dihindari. Perhatian juga harus diambil untuk menghindari kontak dengan kotoran hewan yang berpotensi terkontaminasi atau cairan di tanah atau struktur toko dan fasilitas pasar-pasar.

– Konsumsi produk hewani mentah atau setengah matang harus dihindari. Daging mentah, susu, atau organ hewani harus ditangani dengan hati-hati, untuk menghindari kontaminasi silang dengan makanan mentah, sesuai praktik keamanan makanan yang baik. [Sumber: WHO]

Hewan corona virus
Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan bahwa coronavirus, bernama 2019-nCoV, mirip dengan coronavirus Pernafasan Sindrom Timur Tengah yang menyebar dari hewan ke manusia. Partikel virus MERS berwarna biru, mengelilingi sel yang terinfeksi. Ilustrasi dan sumber foto: Joint Base San Antonio

Kemungkinan Asal Virus Hewan Corona | Binatang Dugaan Penyebar Covid 19

Berdasarkan analisis sekuensing genomik mereka, Andersen dan kolaboratornya menyimpulkan bahwa kemungkinan asal untuk SARS-CoV-2 mengikuti salah satu dari dua skenario yang mungkin.

Kelelawar

Para peneliti pertama kali mulai melihat genom virus untuk melihat apakah mereka dapat mencocokkannya dengan patogen yang ditemukan pada hewan lain.

Pada akhir Januari, beberapa minggu setelah para peneliti mengurutkan genom SARS-CoV-2, para ilmuwan di Institut Virologi Wuhan memposting secara online seluruh urutan virus corona yang telah disimpan di lab mereka sejak ditemukan pada kelelawar perantara (Rhinolophus affinis ) di provinsi Yunnan pada tahun 2013.

Genom itu, bernama RATG13, 96% identik dengan SARS-CoV-2, menjadikannya kerabat terdekat yang diketahui dan secara kuat menunjukkan bahwa virus baru berasal dari kelelawar.

Skenario 1

Dalam satu skenario, virus hewan corona berevolusi ke keadaan patogen saat ini melalui seleksi alam di inang non-manusia dan kemudian melompat ke manusia. Ini adalah bagaimana wabah koronavirus sebelumnya telah muncul, dengan manusia tertular virus setelah terpapar langsung ke musang (SARS) dan unta (MERS).

Para peneliti mengusulkan kelelawar sebagai reservoir yang paling mungkin untuk SARS-CoV-2 karena sangat mirip dengan kelelawar coronavirus. Namun, tidak ada kasus penularan langsung kelelawar-manusia yang terdokumentasi, menunjukkan bahwa inang perantara kemungkinan terlibat antara kelelawar dan manusia.

Dalam skenario ini, kedua fitur khas protein lonjakan SARS-CoV-2 – bagian RBD yang mengikat sel dan situs pembelahan yang membuka virus – akan berevolusi ke kondisi saat ini sebelum memasuki manusia.

Dalam hal ini, epidemi saat ini mungkin akan muncul dengan cepat segera setelah manusia terinfeksi, karena virus telah mengembangkan fitur yang membuatnya menjadi patogen dan dapat menyebar di antara manusia.

Hewan corona trenggiling
Sebagai contoh, beberapa asal hewan coronavirus dari trenggiling (bahasa Inggris: pangolin), mamalia mirip armadillo yang ditemukan di Asia dan Afrika, memiliki struktur RBD (receptor-binding domain) yang sangat mirip dengan SARS-CoV-2. Sumber foto: Wikimedia Commons

Skenario 2

Dalam skenario lain yang diusulkan, versi virus non-patogenik melompat dari inang hewan ke manusia dan kemudian berevolusi menjadi kondisi patogen saat ini dalam populasi manusia. Sebagai contoh, beberapa asal hewan coronavirus dari trenggiling (bahasa Inggris: pangolin), mamalia mirip armadillo yang ditemukan di Asia dan Afrika, memiliki struktur RBD (receptor-binding domain) yang sangat mirip dengan SARS-CoV-2. Reseptor adalah molekul protein yang menerima sinyal kimia dari luar se. Virus korona dari trenggiling bisa ditularkan ke manusia, baik secara langsung atau melalui inang perantara seperti musang.

Kemudian karakteristik protein lonjakan lain yang berbeda dari SARS-CoV-2, situs pembelahan, dapat berevolusi dalam inang manusia, mungkin melalui sirkulasi terbatas yang tidak terdeteksi dalam populasi manusia sebelum awal epidemi. Para peneliti menemukan bahwa situs pembelahan SARS-CoV-2, tampak mirip dengan situs pembelahan strain flu burung yang telah terbukti menularkan dengan mudah di antara orang-orang.

SARS-CoV-2 dapat mengembangkan tempat pembelahan yang ganas dalam sel manusia dan segera memulai epidemi saat ini, karena coronavirus mungkin akan menjadi jauh lebih mampu menyebar di antara orang-orang.

Rekan penulis studi Andrew Rambaut mengingatkan bahwa sulit atau bahkan mustahil untuk mengetahui pada titik mana dari skenario yang paling mungkin.

Jika SARS-CoV-2 masuk ke manusia dalam bentuk patogenik saat ini dari sumber hewan, itu meningkatkan kemungkinan wabah di masa depan, karena jenis virus penyebab penyakit masih bisa beredar di populasi hewan dan mungkin sekali lagi melompat ke manusia. Kemungkinannya lebih rendah dari coronavirus non-patogen memasuki populasi manusia dan kemudian mengembangkan sifat-sifat yang mirip dengan SARS-CoV-2.

Pendanaan untuk penelitian ini disediakan oleh Institut Kesehatan Nasional AS, Pew Charitable Trusts, Wellcome Trust, Dewan Penelitian Eropa, dan Persekutuan Penerima Beasiswa ARC Australia.

Baca juga ? Dampak Coronavirus – Positif, Negatif dan Terhadap Ekonomi, Bisnis, Pasar Uang, Pelajar, Karyawan, Politik – 3 Langkah yang harus diambil sekarang dari Dampak Coronavirus

Rekomendasi untuk orang yang bekerja di pasar

Pekerja rumah jagal hewan, dokter hewan yang bertanggung jawab atas pemeriksaan hewan dan makanan di pasar, pekerja pasar, dan mereka yang menangani hewan hidup dan produk hewan harus mempraktikkan kebersihan pribadi yang baik, termasuk sering mencuci tangan. Mereka harus mempertimbangkan mengenakan gaun pelindung dan sarung tangan saat menangani hewan dan produk hewan segar secara profesional.

Peralatan dan tempat kerja harus sering didesinfeksi, setidaknya sekali sehari. Pakaian pelindung harus dilepas setelah bekerja dan dicuci setiap hari. Para pekerja harus menghindari memaparkan anggota keluarga dengan pakaian kotor, sepatu, atau barang-barang lainnya. Oleh karena itu disarankan agar pakaian dan barang pelindung tetap berada di tempat kerja untuk dicuci setiap hari.

Sebagai rekomendasi umum, hewan yang sakit tidak boleh disembelih untuk dikonsumsi; hewan mati harus dikubur atau dihancurkan / dibakar dengan aman dan kontak dengan cairan tubuh mereka harus dihindari tanpa pakaian pelindung. Dokter hewan harus menjaga tingkat kewaspadaan yang tinggi dan melaporkan setiap kejadian tidak biasa yang terdeteksi pada spesies hewan yang ada di pasar kepada otoritas veteriner.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.