Dampak Coronavirus – Positif, Negatif dan Terhadap Ekonomi, Bisnis, Pasar Uang, Pelajar, Karyawan, Politik – 3 Langkah yang harus diambil sekarang dari Dampak Coronavirus

Dampak Coronavirus

Wabah coronavirus, yang berasal dari China, telah menginfeksi lebih dari 550.000 orang. Penyebarannya membuat semua orang bingung dan ketakutan atas dampak coronavirus. Berikut adalah beberapa dampak coronavirus:

Dampak Coronavirus bagi kesehatan psikologi / mental

Dampak kesehatan mental pada pasien dan populasi umum menjadi stres dan cemas.

Trauma psikologis keluarga yang menyatakan bahwa keluarga yang terkena infeksi mengklaim bahwa masyarakat umum menghindarinya, dan secara sosial terisolasi bahkan setelah dirawat dan dinyatakan bebas dari penyakit.

Ada juga kelanjutan tentang masa inkubasi infeksi yang dianggap lebih lama dari biasanya oleh publik karena beragam informasi dari sumber elektronik; dan dengan tingkat ketidakpastian yang lebih tinggi, rumor dibesar-besarkan.

Banyak klaim serupa di platform media sosial tentang keparahan infeksi yang menginfiltrasi ketakutan dan kekhawatiran di kalangan masyarakat dengan peningkatan tingkat kecemasan.

Dampak kesehatan mental pada petugas kesehatan

Banyak praktisi medis (Dokter, Suster, Ambulans, dll) yang merawat orang sakit menjadi ketakutan untuk merawat pasien yang sakit.

Kekerasan dan stigma memiliki dampak langsung dan mediasi melalui stres di antara perawat yang bekerja di rumah sakit selama merebaknya wabah karena kesehatan mental yang memburuk.

Individu yang menderita dan petugas layanan kesehatan menunjukkan hubungan neuropsikiatri. Hasilnya mereka merasa ketakutan, kecemasan, tekanan emosional, dan gejala stres pasca-trauma sebagai individu yang terkena dipandang sebagai minoritas dan diasingkan dari sisa populasi.

Langkah-langkah intervensi yang dilakukan oleh berbagai otoritas kesehatan dan badan pemerintah dalam memerangi infeksi dapat membantu menghilangkan ancaman selama masa ketidakpastian; Namun, studi multivariat yang dilakukan pada wabah sebelumnya menunjukkan bahwa mereka memiliki efek kognitif dan kesehatan mental jangka panjang pada populasi.

Sangat penting untuk menekankan kesejahteraan kesehatan mental penduduk dan mengambil langkah-langkah proaktif untuk meminimalkan dampak yang merugikan selama pandemi COVID-19.

Dampak coronavirus

Dampak Coronavirus – Positif, Negatif dan Terhadap Ekonomi, Bisnis, Pasar Uang, Pelajar, Karyawan, Politik – 3 Langkah yang harus diambil sekarang dari Dampak Coronavirus. Ilustrasi dan sumber foto: sergio santos / Flickr


Dampak Coronavirus bagi konsumen

Konsumen menimbun makanan

Pasar swalayan dan layanan pengiriman online telah melaporkan pertumbuhan permintaan yang tinggi karena pelanggan menimbun barang-barang seperti kertas toilet, beras dan jus jeruk ketika pandemi meningkat.

Efek dari lockdown (penguncian) terlihat

Untuk menghentikan penyebaran wabah Covid-19, banyak negara di seluruh dunia telah mulai menerapkan langkah-langkah yang sangat sulit. Negara-negara dan modal dunia telah dikunci ketat, sehingga menghentikan total rantai produksi industri besar.

Badan Antariksa Eropa telah mencatat penurunan polusi yang mengesankan di langit Eropa, Amerika, Asia. Khususnya di kota-kota besar, polusi menurun dratis.

Kewaspadaan konsumen lebih jeli untuk membeli barang

Keadaan kekurangan mendorong peningkatan kepekaan visual dan preferensi untuk barang langka yang tampaknya tidak tersedia bagi konsumen lain. Memang, efek hanya muncul ketika konsumen percaya bahwa barang langka belum diperoleh oleh orang lain, dan ketika mereka tidak menyadari bagaimana keadaan keuangan mereka dapat mempengaruhi pikiran dan perasaan mereka. ”

“Hasil ini menunjukkan bahwa konsumen harus waspada ketika berbelanja dalam keadaan kekurangan, karena keputusan pembelian mereka mungkin terlalu terpengaruh oleh pengalaman ketidaknyamanan yang terjadi,” tulis para penulis. “Sementara itu, pemasaran kelangkaan mungkin menjadi alat yang berguna bagi pembuat kebijakan yang berusaha untuk mempromosikan perilaku adaptif seperti makan sehat, latihan fisik, dan penghematan finansial.

Pengurangan kualitas barang dan layanan

Aspek sekunder dari barang dan jasa yang diproduksi oleh produsen yang terkena dampak resesi juga mungkin menderita. Dalam upaya untuk lebih lanjut memotong biaya untuk meningkatkan laba, perusahaan dapat mengurangi kualitas, dan dengan demikian keinginan, dari produk-produknya. Ini dapat memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara dan merupakan reaksi umum dari banyak bisnis besar dalam resesi yang curam.

Maskapai penerbangan, misalnya, dapat menurunkan standar perawatan. Mereka mungkin memasang lebih banyak kursi per pesawat, lebih lanjut membuat penumpang yang sudah terjepit kram. Rute ke tujuan yang sedikit menguntungkan atau kehilangan uang dapat dipotong, membuat pelanggan tidak nyaman dan merusak ekonomi dari tujuan yang dibatalkan.

Pemasok makanan “raksasa” mungkin menawarkan lebih sedikit produk dengan harga yang sama dalam paket ukuran yang sama. Kualitas makanan yang diproduksi juga dapat dipotong, mengurangi rasa dan mengusir konsumen yang sadar biaya dengan sedikit loyalitas merek yang kemungkinan akan melihat perubahan.

Belanja konsumen berkurang

Sebagai perusahaan yang terkena dampak resesi menghabiskan lebih sedikit uang untuk iklan dan pemasaran, biro iklan besar yang menagih jutaan dolar per tahun akan merasakan tekanan.

Pada gilirannya, penurunan pengeluaran iklan akan berkurang di garis bawah perusahaan media raksasa di setiap divisi, baik itu cetak, siaran, atau online. Sebagai efek dari resesi yang beriak melalui ekonomi, kepercayaan konsumen menurun, mengabadikan resesi karena belanja konsumen turun.

Konsumen lebih kreatif

Konsumen lebih kreatif dalam pembelian-pembelian. Merka lebih sharing atau berbagi dan bertanya kepada teman-teman, dimana beli ini dan itu?. Contohnya, tidak perlu ke pasar, hanya pesan lewat WhatsApp dan nanti dikirim.

Dampak Coronavirus bagi pekerja / karyawan / staf

Banyak bisnis dapat memotong jumlah karyawan, dan lebih banyak pekerjaan harus dilakukan oleh lebih sedikit orang. Produktivitas per karyawan dapat meningkat, tetapi semangat kerja dapat berkurang seiring waktu yang semakin lama, pekerjaan menjadi lebih sulit, kenaikan upah dihentikan, dan ketakutan akan PHK lebih lanjut masih berlanjut.

Ketika krisis bertambah parah dan panjang, manajemen dan tenaga kerja dapat bertemu dan menyetujui konsesi bersama, baik untuk menyelamatkan perusahaan maupun untuk menyelamatkan pekerjaan.

Konsesi dapat mencakup pengurangan upah dan pengurangan tunjangan. Jika perusahaan adalah produsen, perusahaan mungkin terpaksa menutup pabrik dan menghentikan merek yang berkinerja buruk. Pabrikan mobil, misalnya, telah melakukan ini dalam resesi sebelumnya.

Berbikir positif dan realistis pada saat bekerja dirumah

Banyak berpikir tentang bagaimana menggabungkan fleksibilitas kerja virtual dengan interaksi tatap muka kantor yang lebih tradisional.

Solusinya adalah semakin memiliki tim virtual yang bekerja di luar ruang kerja bersama dan lokasi kantor sosial di seluruh negeri, yang memungkinkan para pekerja mendasarkan diri mereka di tempat yang mereka butuhkan, tetapi masih memiliki interaksi sosial yang bermakna sepanjang hari.

Karena mereka bergerak lebih banyak, dikelilingi oleh dan berinteraksi dengan orang lain, mereka kemungkinan akan menemukan diri mereka lebih bahagia, lebih sehat, dan lebih kreatif.

Banyak yang kehilangan pekerjaan, ganti pekerjaan, bahkan memulai bisnis baru

Banyak orang yang dapat bangkit dari kesulitan untuk mencari pekerjaan dari dampak coronavirus ini, contohnya: dulu bekerja menjadi pembersih kamar di hotel, sekarang berjualan masker kain lewat online.

Beberapa perusahaan yang masih membutuhkan pegawai, contohnya: supermarket, layanan pengiriman, penyedia layanan kesehatan, terutama mereka yang memiliki kehadiran online yang kuat.

Berpikirlah secara luas: jauhkan rasa malu untuk mendapatkan pekerjaan dengan jumlah pembayaran apa pun, terutama selama pandemi. Dan ingat ini adalah waktu yang tepat untuk meningkatkan keterampilan Anda!

Contohnya, Anda dapat menjual barang-barang, produk dan jasa melalui online. Sudahkah Anda mencoba untuk menjualnya melalui tokoPINTER.com ? Biaya pasang iklan gratis 100%

Dampak Coronavirus bagi pabrik

Pabrik-pabrik di Cina melambat

Di Cina, tempat virus korona pertama kali muncul, produksi industri, penjualan, dan investasi semuanya turun dalam dua bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2019.

China merupakan sepertiga dari manufaktur secara global, dan merupakan eksportir barang terbesar di dunia.

Pembatasan telah memengaruhi rantai pasokan perusahaan besar seperti produsen peralatan industri JCB dan produsen mobil Nissan.

Semua toko dan dealer mobil melaporkan penurunan permintaan.

Penjualan mobil Cina, misalnya, turun 86% pada bulan Februari. Lebih banyak pembuat mobil, seperti Tesla atau Geely, sekarang menjual mobil secara online karena pelanggan menjauh dari ruang pameran.

Pabrik-pabrik di dunia melambat

Banyak terdapat bahan utama atau dasar untuk pengolahan pabrik-pabrik terjual di Cina, dengan melambatnya rantai pasokan akan mengakibatkan banyak barang yang dibutuhkan akan menjadi kosong.

Pertumbuhan akan stagnan

Jika ekonomi tumbuh, itu biasanya berarti lebih banyak kekayaan dan lebih banyak pekerjaan baru.

Ini diukur dengan melihat perubahan persentase dalam produk domestik bruto, atau nilai barang dan jasa yang dihasilkan, biasanya selama 3 bulan atau 1 tahun.

Ekonomi dunia dapat tumbuh pada tingkat paling lambat sejak 2009 tahun ini karena wabah koronavirus, menurut Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD).

Dampak Coronavirus bagi sekolah, guru dan pelajar

Pada saat ekonomi memburuk, para pelajar akan lebih sulit untuk menemekuan pekerjaan, meskipun mereka baru lulus sekolah atau lulus dari perguruan tinggi.

Sekolah akan memangkas pengeluaran yang dianggap kurang penting, seperti pembelian buku, kertas dan alat-alat keperluan untuk sebuah oraganisi seperti sekolahan atau universitas dapat berjalan dengan baik.

Guru dan murid merasa ketakutan akan terjangkitnya coronavirus, yang dapat membuat mereka kurang fokus, maka kegiatan belajar mengajar akan turun drastis.


Dampak Coronavirus bagi pasar saham / pasar keuangan

Saham global terpukul

Pergeseran besar di pasar saham, di mana saham di perusahaan dibeli dan dijual, dapat memengaruhi banyak investasi dalam pensiun atau rekening tabungan perorangan (individu).

FTSE, Dow Jones Industrial Average dan Nikkei semuanya telah melihat penurunan besar sejak wabah dimulai pada 31 Desember 2019.

Dow dan FTSE baru-baru ini mengalami penurunan satu hari terbesar sejak 1987.

Investor khawatir penyebaran virus corona akan menghancurkan pertumbuhan ekonomi dan bahwa tindakan pemerintah mungkin tidak cukup untuk menghentikan penurunan tersebut.

Bagaimana perlambatan ekonomi berdampak pada pasar keuangan?

Ketakutan akan wabah yang lebih luas dan dampak ekonominya menyebar ke pasar keuangan bulan lalu, dan sebagian besar indeks internasional mendekati wilayah pasar beruang (menurun setidaknya 20% dari tertinggi 52-minggu) karena investor memproses pendapatan perusahaan yang lebih rendah yang akan menghasilkan dari virus. S&P 500 turun 7% untuk membuka sesi 9 Maret, memicu “pemutus sirkuit” yang sempat menunda perdagangan untuk pertama kalinya sejak 1997.

Secara keseluruhan, indeks turun sekitar 17% dari rekor tertinggi pada 19 Februari 2020. Di tengah ekuitas Namun, investor telah melarikan diri ke aset safe haven seperti obligasi Treasury AS, yang mengarah ke rekor hasil rendah.

Hasil rendah diterjemahkan menjadi biaya pinjaman rendah untuk pemerintah AS, tetapi suku bunga rendah mungkin tidak menguntungkan perusahaan atau perorangan (atau bahkan semua penguasa) yang mungkin mendapati pasar keuangan terlalu berisiko merugikan untuk memperpanjang kredit mengingat ketidakpastian seperti itu.

Semakin lama virus menyebar, semakin banyak kinerja ekonomi dan perusahaan akan terpengaruh, meningkatkan kekhawatiran tentang keberlanjutan utang, terutama untuk negara dan perusahaan yang sangat berhutang budi, tanpa dukungan resmi.

Bahkan investasi yang dikata ‘aman’ terpukul

Ketika krisis melanda, investor sering memilih investasi yang kurang berisiko.

Emas secara tradisional dianggap sebagai “safe haven” untuk investasi di saat ketidakpastian.

Tetapi bahkan harga emas anjlok sebentar di bulan Maret, karena investor khawatir tentang resesi global.

Demikian juga, minyak telah merosot ke harga yang tidak terlihat sejak Juni 2001.

Investor khawatir penyebaran virus global akan semakin menghantam ekonomi global dan permintaan akan minyak.

Harga minyak telah dipengaruhi oleh pertikaian antara OPEC, kelompok produsen minyak, dan Rusia. Coronavirus telah mendorong harga turun lebih jauh.

Baca juga 👉 Krisis Ekonomi – Krisis Keuangan (Finansial) – Pengertian, Perbedaan – Tanda, Contoh, Persiapan


Dampak Coronavirus bagi pengusaha / bisnis

Industri dan bisnis perjalan di antara yang paling terpukul

Dampak coronavirus bagi industri perjalanan telah rusak parah, dengan maskapai penerbangan memotong penerbangan dan wisatawan membatalkan perjalanan bisnis dan liburan.

Pemerintah di seluruh dunia telah memperkenalkan pembatasan perjalanan untuk mencoba mengendalikan virus.

UE melarang pelancong dari luar blok selama 30 hari dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menutup perbatasannya karena krisis coronavirus.

Di AS, pemerintahan Trump telah melarang pelancong dari bandara Eropa memasuki AS.

Data dari layanan pelacakan penerbangan Flight Radar 24 menunjukkan bahwa jumlah penerbangan secara global sangat terpukul.

Sektor dan ekonomi apa yang paling rentan?

Wabah COVID-19 telah menyebabkan guncangan permintaan dan penawaran bergema di seluruh ekonomi global.

Di antara ekonomi utama di luar China, OECD memperkirakan revisi pertumbuhan ke bawah terbesar di negara-negara yang sangat terkait dengan Cina, terutama Korea Selatan, Australia, dan Jepang.

Ekonomi-ekonomi utama Eropa akan mengalami dislokasi ketika virus menyebar dan negara-negara mengadopsi respons restriktif yang membatasi aktivitas manufaktur di hub regional, termasuk di Italia Utara.

Sebagai akibat dari aktivitas yang tertekan, PBB memproyeksikan bahwa aliran investasi langsung asing dapat turun antara 5 dan 15% ke level terendah sejak krisis keuangan global 2008-2009.

Di tingkat sektoral, industri terkait pariwisata dan perjalanan akan berada di antara yang paling terpukul karena pihak berwenang mendorong “jarak sosial” dan konsumen tetap tinggal di dalam rumah.

International Air Transport Association (Asosiasi Transportasi Udara Internasional) memperingatkan bahwa COVID-19 dapat membebani biaya pemasukan udara global antara US$ 63 miliar dan US$ 113 miliar pada tahun 2020, dan pasar film internasional dapat kehilangan lebih dari US$ 5 miliar dalam penjualan box office yang lebih rendah.

Demikian pula, saham perusahaan-perusahaan hotel besar telah anjlok dalam beberapa minggu terakhir, dan raksasa hiburan seperti Disney mengharapkan pukulan signifikan terhadap pendapatan.

Restoran, acara olahraga, dan layanan lainnya juga akan menghadapi gangguan signifikan. Industri yang kurang bergantung pada interaksi sosial yang tinggi, seperti pertanian, akan relatif kurang rentan tetapi masih akan menghadapi tantangan karena permintaan berkurang.

Dampak krisis ekonomi pada bisnis kecil

Bisnis kecil, swasta dengan penjualan tahunan kurang dari Fortune 1000, sebenarnya memiliki kinerja yang hampir sama dengan bisnis besar selama resesi.

Namun, tanpa cadangan uang tunai dan aset modal besar sebagai jaminan, dan dengan lebih banyak kesulitan mendapatkan pembiayaan tambahan dalam mencoba masa ekonomi; bisnis yang lebih kecil mungkin lebih sulit untuk bertahan dari resesi.

Kebangkrutan di antara bisnis kecil biasanya terjadi pada tingkat yang lebih tinggi daripada di antara perusahaan besar.

Kebangkrutan atau pembubaran bisnis kecil yang melayani komunitas – sebuah toko waralaba waralaba, misalnya – dapat menciptakan kesulitan tidak hanya bagi pemilik usaha kecil tetapi juga bagi penduduk di lingkungan tersebut.

Di tengah kebangkrutan atau pembubaran seperti itu, semangat wirausaha yang mengilhami seseorang untuk masuk ke bisnis semacam itu mungkin terpukul, mengecilkan hati, setidaknya untuk sementara waktu, setiap usaha bisnis yang berisiko.

Terlalu banyak kebangkrutan juga dapat menghambat bank, pemodal ventura, dan pemberi pinjaman lain dari membuat pinjaman untuk perusahaan pemula sampai ekonomi berbalik.

Pengurangan Staf

Kehilangan bisnis dan pendapatan menyebabkan kekurangan keuangan dalam bisnis kecil, yang biasanya menghasilkan pemotongan anggaran jika memungkinkan.

Lebih mudah memberhentikan pekerja daripada melarikan diri dari kontrak sewa, sehingga salah satu langkah pertama yang dilakukan pemilik bisnis adalah mengurangi staf.

Apakah perusahaan memecat karyawan terbarunya atau mereka yang mubazir karena kehilangan bisnis, hasilnya adalah lebih sedikit pekerja untuk melakukan pekerjaan yang tersisa.

Ini semakin mengurangi peluang untuk menghasilkan pendapatan karena staf yang tersisa dapat menjadi terlalu banyak bekerja atau kehilangan semangat.

Mengurangi arus kas

Banyak bisnis kecil beroperasi pada arus kas yang dikontrol ketat karena mereka biasanya tidak memiliki sumber daya tunai besar yang tersedia untuk mereka. Ketika uang masuk, uang itu habis; jika pembayaran dari pelanggan terlambat, itu akan membahayakan seluruh siklus.

Dalam resesi, pelanggan dapat menunda pembelian atau pembayaran lebih lama dari biasanya, seringkali karena mereka sedang menunggu pendapatan tiba.

Hal ini menyebabkan reaksi berantai dari pembayaran yang tertunda dari satu vendor ke vendor lain, yang biasanya memperlambat semua aspek bisnis. Berkurangnya ketersediaan kredit membuat usaha kecil ini tidak mungkin diatasi dengan meminjam.

Kehilangan permintaan dan pendapatan

Usaha kecil yang bergantung pada beberapa pelanggan utama untuk sebagian besar pendapatan mereka dapat kehilangan sejumlah besar pendapatan jika satu atau lebih dari pelanggan tersebut mengurangi jumlah pembeliannya atau berhenti membeli sepenuhnya.

Jika pelanggan besar keluar dari bisnis, itu menambah masalah perusahaan karena tidak hanya kehilangan bisnis biasa, tetapi juga mungkin gagal mendapatkan uang yang menjadi hutang pelanggan.

Dalam industri padat-inventaris, jika ini terjadi pada saat vendor memiliki sejumlah besar saham yang diperuntukkan bagi klien tertentu, pemilik bisnis dapat kehilangan uang karena tidak dapat menjual barang kepada orang lain.

Kendala pemasaran

Sering dipandang sebagai barang mewah bagi perusahaan, pemasaran sering kali merupakan salah satu kegiatan pertama yang harus dipotong ketika bisnis mengalami kendala anggaran.

Khususnya di perusahaan dengan basis pelanggan yang mapan atau produk unik yang memiliki sedikit persaingan pasar, dimungkinkan untuk mengelola tanpa pemasaran dan iklan selama beberapa bulan pada suatu waktu.

Ini mungkin merugikan dalam jangka panjang karena tidak ada pelanggan baru.

Efek “riak” dari ini adalah bahwa media periklanan dapat menaikkan suku bunga untuk menutupi biaya tetap mereka dalam ketiadaan bisnis yang cukup, menjadikannya semakin sulit bagi perusahaan kecil untuk melanjutkan pemasaran ketika ekonomi membaik.

Banyak usaha kecil melawan hal ini dengan menemukan teknik pemasaran gerilya baru yang kreatif yang membutuhkan biaya lebih sedikit untuk mengimplementasikannya.


Dampak Coronavirus bagi politik

Popularitas pemimpin

Ada bukti bahwa pandemi telah menyebabkan efek reli-bendera-bulat di banyak negara, dengan peringkat persetujuan pemerintah meningkat di Italia (+27 poin persentase), Jerman (+11), Prancis (+11), dan Amerika Serikat. Kerajaan.

Di Amerika Serikat, Presiden Donald Trump telah melihat kenaikan 5 poin dalam persetujuan, sementara gubernur negara bagian telah melihat peningkatan lebih tinggi dari 55 poin untuk Gubernur New York Andrew Cuomo, 31 poin untuk Gubernur Carolina Utara Roy Cooper, dan 30 poin untuk Gubernur Michigan Gretchen Whitmer.

Keadaan darurat

Beberapa negara telah mengumumkan keadaan darurat negara, termasuk Armenia, Estonia, Georgia, Hongaria, Italia, Latvia, Moldova, Rumania, dan Spanyol, yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak jangka panjang terhadap kebebasan sipil.

Sebagai contoh, banyak negara telah meluncurkan program pengawasan skala besar untuk pelacakan kontak, yang menyebabkan kekhawatiran tentang dampaknya terhadap privasi.

Dampak pada hubungan internasional

Sebagai contoh, hubungan diplomatik antara Jepang dan Korea Selatan memburuk, karena Korea Selatan mengkritik “upaya karantina pasif dan ambigu Jepang”, setelah Jepang mengumumkan siapa pun yang datang dari Korea Selatan akan ditempatkan dalam karantina dua minggu di sebuah lokasi isolasi yang dirancang pemerintah.

Setelah wabah virus di Korea Selatan, lebih dari 1.450.000 orang menandatangani petisi yang mendukung pemakzulan Presiden Moon Jae-in karena dia mengirim masker dan perlengkapan medis ke Tiongkok untuk membantu mereka dalam menanggapi wabah virus.

Penanganan krisis terus-menerus oleh pemerintahan Moon telah dicatat di sektor-sektor lain oleh masyarakat Korea dan internasional. Sebuah jajak pendapat oleh Gallup Korea pada bulan Maret 2020 menunjukkan peringkat persetujuan Moon naik dari 5% menjadi 49%.

Orang turun ke jalan

Krisis keuangan tidak hanya memicu protes politik pada pemilihan umum, tetapi juga di jalanan .Kerusuhan dengan kekerasan dan demonstrasi anti-pemerintah dalam dapat terjadi jika rakyat susah untuk mencari makan.

Ketegangan internasional, virus memberi umpan permusuhan

Permainan menyalahkan global sudah mulai mengintensifkan ketegangan antara negara-negara sebagai teori konspirasi yang berkembang biak.

Di ruang obrolan internet di China, spekulasi bahwa virus itu diproduksi di Amerika untuk merusak Cina adalah hal biasa. Pejabat di Beijing belum menyuarakan teori konspirasi semacam ini, tetapi beberapa rekan mereka di AS belum begitu tertahan.

Senator Tom Cotton, seorang Republikan hawkish dengan ambisi kepresidenan, telah menyarankan bahwa coronavirus itu dihasilkan oleh program bio-senjata di laboratorium pemerintah di Wuhan.

Di Iran, di mana anggota senior pemerintah telah terinfeksi virus itu, Presiden Hassan Rouhani menyebut ketakutan itu disebarkan oleh coronavirus “konspirasi oleh musuh-musuh Iran”.

Langsung menyalahkan negara lain untuk pembuatan atau penyebaran virus masih relatif jarang. Tetapi adopsi karantina dan larangan bepergian di seluruh dunia menyebabkan gesekan antar negara.

Pejabat Cina telah mengkritik keputusan pemerintahan Trump untuk menolak masuk ke warga negara asing yang telah berada di China dalam 14 hari sebelumnya – serta penasehat perjalanan memperingatkan Amerika untuk tidak mengunjungi negara itu – dengan mengatakan langkah-langkah itu “memicu kepanikan yang tidak perlu”.

Sementara itu, Mike Pompeo, menteri luar negeri AS, telah mengkritik China dan Iran karena menyembunyikan informasi. Namun Beijing menginginkan pujian dari komunitas internasional untuk upayanya menahan virus.

Wang Yi, menteri luar negeri Tiongkok, menegaskan: “Tiongkok tidak hanya melindungi rakyatnya sendiri tetapi juga seluruh dunia.”


Pengungsi dan negara-negara miskin, dapatkah sistem kesehatan mengatasinya?

Hingga kini, wabah terbesar yang dikonfirmasi dari virus ini sebagian besar terjadi di negara-negara kaya atau menengah dengan pemerintah pusat yang kuat – seperti Cina, Jepang, Italia, dan Korea Selatan. Tetapi virus itu akan jauh lebih sulit untuk ditahan, jika dan ketika menyebar ke negara-negara miskin, dengan sistem kesehatan yang kurang berkembang.

Nigeria, negara terpadat di Afrika, telah melaporkan kasus pertamanya. Dan ada kekhawatiran bahwa mungkin sudah ada sejumlah besar kasus di negara-negara seperti Indonesia dan India – yang belum dilaporkan. Indonesia, dengan populasi 270m dan hubungan ekonomi dan transportasi yang dekat dengan Cina, adalah perhatian khusus.

Di Eropa dan Timur Tengah, para pengungsi sering tinggal di kamp-kamp yang padat dalam kondisi yang tidak sehat, dengan 12 juta orang tersebar di Irak, Lebanon, Turki dan Suriah – dan 1 juta orang (terutama warga Afghanistan) lebih lanjut di Iran.

Situasi warga Suriah yang melarikan diri dari serangan militer terhadap Idlib saat ini – banyak dari mereka yang tinggal di tenda-tenda di sepanjang perbatasan Turki – sudah putus asa, dan terlihat rentan terhadap penyebaran penularan.

Dalam konteks itu, pengumuman pemerintah Turki minggu ini bahwa tidak akan lagi membatasi aliran pengungsi ke Eropa akan membuat UE khawatir.

Melihat virus corona bermutasi menjadi krisis global yang sesungguhnya. Skenario kesehatan terburuk mungkin akan dihindari. Tetapi efek politik dari wabah baru saja dimulai.


Dampak Positif Corona Virus

1. Iklim

Penelitian menunjukkan bahwa dengan menutup pabrik di China dalam 2 bulan terakhir, langit hampir sepenuhnya bersih lagi. Misalnya, saat ini tidak ada produksi pakaian, yang berarti bahwa lebih sedikit emisi CO2 dilepaskan dan orang-orang dapat bernapas lagi. Nitrogen dioksida tidak kurang dari 30% kurang dari normal (Business Insider).

2. Konsumsi karantina

Karena kebanyakan orang saat ini bekerja dari rumah, kita menggunakan lebih sedikit plastik, mencetak lebih sedikit, lebih sedikit bepergian dan kurang berbelanja. Semua aspek ini berkontribusi secara positif terhadap lingkungan.

Selain itu, banyak orang sudah mulai membuat pilihan sadar ketika datang ke nutrisi dan olahraga. Kita dipaksa untuk menyesuaikan pola hidup dan metode kerja kita. Kami juga melihat bahwa improvisasi dan kreativitas tiba-tiba menjadi sangat penting.

3. Refleksi untuk berpikir lebih banyak

Karena kita tiba-tiba punya banyak waktu untuk berpikir, kita akhirnya dihadapkan pada kenyataan bahwa kita semua membeli terlalu banyak! Gunakan waktu ini untuk bertanya-tanya apa yang sebenarnya Anda butuhkan dan apa yang Anda hargai.

Contohnya, Anda dapat menjual barang-barang, produk dan jasa melalui online. Sudahkah Anda menemukan barang-barang berharga di lemari pakaian Anda yang tidak lagi Anda pakai tetapi ingin memberikan kehidupan kedua untuk? Jual mereka melalui tokoPINTER.com biaya pasang iklan gratis 100%


Dampak Coronavirus bagi kesehatan

Semua yang perlu Anda ketahui tentang gejala dan risiko tentang Virus Korona. Virus korona adalah sekelompok virus yang menyebabkan penyakit pada mamalia dan burung yang meliputi diare pada sapi dan babi, dan penyakit pernapasan atas pada ayam.

Virus ini ditularkan antara hewan dan manusia. SARS, misalnya, diyakini telah ditularkan dari kucing luwak ke manusia, sementara MERS melakukan perjalanan dari sejenis unta ke manusia.

Tanda gejala virus korona 👉 Virus Korona – Pengertian, Gejala, Tanda Gejala, Pencegahan dan Pengobatan

Baca juga:


3 Langkah yang harus diambil sekarang oleh para pengusaha

Di tengah kekacauan dan semua saran yang masuk, sulit untuk mengetahui dengan tepat apa yang harus dilakukan para pemimpin hari ini. Fokuskan waktu pada 3 bidang:

1. Dukung dan lindungi karyawan di dunia baru & yang berani ini.

Banyak institusi telah memberikan perlindungan dasar bagi karyawan dan pelanggan mereka. Perusahaan telah mengaktifkan kebijakan tanpa bepergian dan bekerja dari rumah untuk beberapa pekerja dan langkah-langkah menjauhkan fisik di tempat kerja bagi yang lain.

Tantangannya berkembang. Untuk pekerja jarak jauh, gangguan lebih sering terjadi daripada di kantor.

Membuat pemisahan mental dari kehidupan rumah yang kadang-kadang kacau adalah sulit. Pekerja menemukan bahwa mereka tidak memiliki keterampilan untuk menjadi sukses di lingkungan terpencil yang luas, dari jaringan hingga menciptakan rutinitas yang mendorong produktivitas. Mereka khawatir tinggal jauh bisa membuat mereka kurang berharga, terutama di lingkungan resesi.

3 tujuan sangat penting:

  1. Perusahaan perlu meningkatkan komunikasi, menyeimbangkan kebutuhan bisnis dengan pengaturan harapan dan pembangunan moral, sehingga karyawan tahu bahwa kesejahteraan mereka adalah yang terbaik.
  2. Mereka juga perlu mengubah norma kerja, membuat pekerjaan jarak jauh menjadi praktis dan sederhana bila memungkinkan.
  3. Dan tentu saja, mereka harus melindungi kesehatan orang, dengan tindakan apa pun yang sesuai untuk tempat kerja: kebiasaan kebersihan yang positif, peralatan pelindung pribadi, kebijakan cuti sakit yang diamandemen — apa pun yang dilakukan untuk memastikan kesehatan dan keselamatan.

2. Pantau indikator utama tentang bagaimana dan di mana pandemi berkembang dan lakukan perencanaan skenario menggunakan input epidemiologis dan ekonomi.

Sebelumnya, kami membuat sketsa faktor ayunan untuk menonton untuk memahami bagaimana pandemi coronavirus dapat berkembang.

Ketika perusahaan mengembangkan skenario, mereka mungkin ingin mempertimbangkan artikel “Menjaga kehidupan kita dan mata pencaharian kita.

3. Pikirkan tentang dunia COVID-19 berikutnya. Dalam urgensi saat ini, mudah untuk melupakan tindakan yang mungkin diperlukan besok — dan lusa.

5 Hal penting yang harus digunakan setiap eksekutif untuk memastikan respons cepat organisasi, adaptasi terhadap perubahan, dan muncul kembali di posisi yang kuat.

  1. Evolusikan pusat saraf untuk merencanakan fase berikutnya. Setiap asumsi yang mendasari bisnis terbuka untuk dipertanyakan. Untuk mengambil satu contoh, kita mungkin berada di tengah-tengah penurunan permintaan terbesar sejak Perang Dunia Kedua.
  2. Ekonomi mungkin tidak berayun kembali sepenuhnya setelah wabah melunak.
  3. Setelah mengalami cara hidup yang baru, konsumen mengkalibrasi ulang pengeluaran mereka, meningkatkan kemungkinan bahwa pengeluaran dapat secara permanen beralih antar kategori dan bahwa layanan online dapat diadopsi jauh lebih cepat.
  4. Memastikan bahwa perusahaan memiliki strategi untuk menavigasinya — adalah bagian penting dari pekerjaan pusat saraf.
  5. Pendekatan seperti menggunakan portofolio inisiatif dan perencanaan untuk pengambilan keputusan di bawah ketidakpastian dapat sangat membantu menciptakan kompas bagi para pemimpin bisnis untuk diikuti.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: BBC, World Economic Forum, Mckinsey, Organisation for EconomicCo-operation and Development (OECD), Investopedia, Chron, Financial Times, Cureus, Winknews

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-09-10T23:06:52+07:00 April 13th, 2020|Business Marketing, Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment