Imunoterapi Pengobatan Kanker | Jenis, Untuk Menerimanya, Efek samping

Imunoterapi Untuk Melawan kanker

Imunoterapi melibatkan penggunaan pertahanan kekebalan tubuh untuk menyerang dan menghancurkan sel kanker. Pendekatan yang berbeda telah digunakan selama beberapa dekade, sebelum bergerak baru-baru ini menuju strategi baru yang sangat menjanjikan: menargetkan sel-sel kekebalan dengan obat-obatan untuk mematahkan toleransi mereka terhadap sel kanker dan dengan demikian merangsang penghancurannya oleh tubuh.

Sistem kekebalan tubuh kita memiliki kemampuan untuk menemukan dan menghancurkan sel kanker. Tetapi sel-sel kanker terkadang bersembunyi dari sistem kekebalan kita untuk menghindari kehancuran. Sel kanker juga dapat mencegah sistem kekebalan tubuh bekerja dengan baik. Imunoterapi membantu memperkuat atau mengembalikan kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk melawan kanker.

Imunoterapi kadang-kadang disebut terapi biologis. Anda mungkin juga mendengar kata imuno-onkologi, yang merupakan studi tentang bagaimana sistem kekebalan berinteraksi dengan sel kanker untuk mengetahui cara mencegah atau mengobati kanker.

Sistem kekebalan dan cara kerja imunoterapi

Sistem kekebalan melindungi dan melindungi tubuh kita dari infeksi dan penyakit. Ini terdiri dari organ, sel dan zat tertentu yang bekerja sama untuk menemukan dan melawan kuman, seperti virus atau bakteri, atau sel abnormal atau tidak sehat yang menyebabkan penyakit seperti kanker. Kuman dan sel kanker memiliki molekul yang disebut antigen di permukaannya yang menipu sistem kekebalan untuk menemukan dan menghancurkannya. Tetapi beberapa sel kanker berhasil menyembunyikan diri dari sistem kekebalan karena mereka sangat mirip dengan sel normal. Dalam beberapa kasus, sistem kekebalan mampu menemukan sel kanker tetapi tidak cukup kuat untuk menghancurkan semuanya. Beberapa sel kanker bahkan dapat mengubah cara sistem kekebalan tubuh merespons, menyebabkannya tidak bekerja dengan baik.

Imunoterapi memperkuat sistem kekebalan tubuh atau membantu menemukan dan menyerang kanker. Imunoterapi digunakan untuk:

  • menghentikan atau memperlambat pertumbuhan kanker;
  • mencegah kanker menyebar ke bagian lain dari tubuh;
  • membantu sistem kekebalan tubuh agar lebih efisien dalam menghancurkan sel kanker;
  • memberikan racun, seperti terapi radiasi atau kemoterapi, langsung ke sel kanker.

Indikasi: untuk siapa dan jenis kanker apa?

Sampai saat ini, ada 9 obat imunoterapi spesifik jenis ini. Mereka dapat digunakan dalam beberapa jenis kanker, termasuk kanker paru-paru, kanker ginjal, melanoma kulit dan bentuk kanker payudara, kanker kandung kemih, kanker THT, penyakit Hodgkin… dan pada akhirnya harus memainkan peran utama dalam pengelolaan sebagian besar tumor, termasuk pada tahap awal.

Kita berbicara tentang revolusi dalam imunoterapi dalam pengobatan kanker, tahukah Anda mengapa?

Imunoterapi berbeda dari pengobatan kanker lainnya karena tidak secara langsung menargetkan sel kanker tetapi sistem kekebalan pasien.

Perawatan yang saat ini digunakan bertujuan untuk melepaskan atau memulihkan tindakan yang dikembangkan oleh sistem kekebalan pasien terhadap tumornya, untuk menguranginya, atau bahkan menghilangkannya karena “memori” khusus untuk sistem kekebalan yang mampu mengenali dan menghilangkan kemungkinan kebangkitan sel kanker.

Baca juga: Menjalani Kemoterapi | Proses, Persiapan dan Apa Yang Harus Diketahui Sebelum Memulai Kemoterapi?

Saat ini kita sedang mengalami awal dari revolusi terapeutik nyata yang pada akhirnya akan mempengaruhi banyak jenis kanker, berkat pengembangan berbagai obat yang ditujukan untuk menggunakan pertahanan kekebalan pasien sendiri untuk melawan tumor.

Prosedur: bagaimana cara kerja imunoterapi?

Kursus pengobatan berbeda tergantung pada jenis imunoterapi yang digunakan.

→ Pengobatan dengan antibodi monoklonal yang dikenal sebagai “penghambat pos pemeriksaan”.

Perawatan diberikan di rumah sakit dengan infus, terutama secara intravena. Protokolnya tergantung pada molekul yang disuntikkan dan jenis kankernya, misalnya:

Ipilimumab diberikan secara intravena selama 90 menit, diikuti dengan periode istirahat 3 minggu. Perawatan lengkap termasuk 4 suntikan.
Pembrolizumab diberikan secara intravena selama 30 menit. Suntikan diberikan setiap 3 sampai 6 minggu, selama efektivitas pengobatan diamati dengan toleransi yang dapat diterima.
Nivolumab juga diberikan secara intravena selama 60 menit, setiap 2 sampai 4 minggu, selama efektivitas pengobatan diamati dengan toleransi yang dapat diterima.
→ Perawatan dengan CAR-T

Obat ini diproduksi dari sel imun pasien, limfosit T-nya. “Oleh karena itu, obat ini dibuat khusus untuk setiap pasien. Pertama, limfosit T diambil darinya. Kemudian dimodifikasi di laboratorium. yang biasanya memakan waktu beberapa minggu. Limfosit T yang dimodifikasi kemudian diberikan padanya”, jelas Sophie Negellen. Hanya satu pemberian CAR-T intravena diperlukan. Itu berlangsung di rumah sakit. Pasien pertama-tama menerima kemoterapi lain yang memperkuat efek pengobatan yang diharapkan.

Hasil
Perawatan ditujukan untuk patologi yang sangat berbeda. Perlakuan yang sama akan sangat efektif pada sejumlah pasien tertentu, sedangkan pada pasien lainnya tidak efektif.


Jenis imunoterapi

Berbagai jenis imunoterapi digunakan untuk mengobati kanker.

1. Antibodi monoklonal

Antibodi monoklonal dirancang di laboratorium. Sama seperti antibodi yang dibuat oleh sistem kekebalan Anda, tugas mereka adalah memicu reaksi dari sistem kekebalan tubuh. Beberapa antibodi monoklonal menemukan antigen spesifik, seperti protein, dalam sel kanker dan mengikatnya. Sistem kekebalan kemudian tahu itu harus menyerang dan menghancurkan sel-sel ini. Contoh antibodi monoklonal jenis ini adalah rituximab (Rituxan). Rituximab digunakan untuk mengobati beberapa jenis limfoma non-Hodgkin serta leukemia limfositik kronis (CLL).

Antibodi monoklonal juga merupakan terapi yang ditargetkan karena mereka memblokir atau menargetkan gen atau protein abnormal di dalam sel kanker. Mereka memiliki fungsi lain:

memblokir sinyal pertumbuhan dan reseptor yang membuat kanker tumbuh
memberikan terapi radiasi atau kemoterapi pada sel kanker

2. Inhibitor (molekul) pos pemeriksaan kekebalan

Sistem kekebalan biasanya mencegah sel T, sejenis sel kekebalan, menyerang sel normal dengan menggunakan protein yang disebut pos pemeriksaan. Pos pemeriksaan adalah bagian dari jalur pensinyalan yang digunakan sistem kekebalan untuk memperlambat, atau menghentikan, respons kekebalan. Beberapa sel kanker dapat mengirim sinyal yang membingungkan sel T dengan mengaktifkan jalur sinyal pos pemeriksaan dan mencegahnya menyerang sel kanker. Hal ini memungkinkan kanker untuk terus tumbuh karena sel kanker bersembunyi dari sistem kekebalan tubuh.

Inhibitor pos pemeriksaan kekebalan adalah antibodi monoklonal yang memblokir protein pos pemeriksaan tertentu, memungkinkan sel kekebalan untuk menyerang dan menghancurkan sel kanker. Ini digunakan untuk mengobati melanoma, kanker paru-paru non-sel kecil, kanker ginjal dan limfoma Hodgkin.

Dua jalur pensinyalan pos pemeriksaan kekebalan dapat diblokir untuk memungkinkan sistem kekebalan melawan kanker. PD-1 adalah pos pemeriksaan kekebalan yang mencegah sel T menyerang sel lain. Ini dilakukan dengan mengikat PD-L1, protein yang ditemukan pada permukaan beberapa sel normal atau kanker. Ada sel kanker yang banyak mengandung PD-L1, yang membantu melindunginya dari serangan sel T. Antibodi monoklonal, seperti atezolizumab (Tecentriq), pembrolizumab (Keytruda), dan nivolumab (Opdivo) ), target PD-1 atau PD-L1 untuk membantu memperkuat respon sistem kekebalan tubuh untuk menyerang dan menghancurkan sel kanker.

CTLA-4 adalah pos pemeriksaan kekebalan lain pada permukaan sel T yang dapat ditargetkan oleh antibodi monoklonal yang disebut ipilimumab (Yervoy), yang membantu meningkatkan respons kekebalan terhadap sel kanker.

3. Antibodi monoklonal terkonjugasi

Antibodi monoklonal dapat digunakan untuk memberikan terapi radiasi atau kemoterapi. Antibodi monoklonal yang digunakan untuk memberikan terapi radiasi terikat pada zat radioaktif yang disebut radioisotop. Antibodi menemukan dan menempel pada sel kanker sebelum melepaskan radiasi untuk menghancurkan sel kanker.

Ketika antibodi monoklonal digunakan untuk mengangkut zat radioaktif, perawatan ini juga disebut radioimunoterapi. Ibritumomab (Zevalin) adalah jenis radioimunoterapi. Ini terdiri dari antibodi monoklonal dan radioisotop yttrium-90. Ini digunakan untuk mengobati beberapa jenis limfoma non-Hodgkin.

Antibodi monoklonal kadang-kadang dikaitkan dengan agen kemoterapi untuk membuat konjugat antibodi-obat. Brentuximab vedotin (Adcetris) adalah konjugat obat antibodi yang menargetkan protein pada permukaan sel kanker pada orang dengan limfoma Hodgkin. Trastuzumab emtansine (Kadcyla atau T-DM1) adalah jenis lain dari konjugat obat antibodi yang kadang-kadang digunakan untuk mengobati wanita dengan kanker payudara metastatik HER2 positif.

4. Imunoterapi nonspesifik

Imunoterapi nonspesifik menggunakan sitokin, faktor pertumbuhan dan zat lain untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh sehingga dapat melawan kanker. Sitokin adalah zat kimia dalam tubuh yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh melawan penyakit atau kuman yang telah masuk ke dalam tubuh. Sitokin juga dapat dibuat di laboratorium dan digunakan untuk mengobati kanker.

Interferon adalah sejenis sitokin yang disekresikan oleh tubuh. Interferon yang dibuat di laboratorium untuk mengobati kanker adalah disebut interferon alfa (Intron A, Wellferon). Interferon dapat membantu memicu respons kekebalan yang lebih kuat terhadap sel kanker dan juga dapat memperlambat pertumbuhan kanker atau menyebabkan kematian sel kanker. Interferon alfa digunakan untuk mengobati melanoma dan beberapa jenis kanker darah seperti limfoma non-Hodgkin dan leukemia myelogenous kronis (CML).

Interleukin adalah jenis sitokin lain yang dibuat oleh tubuh. Interleukin-2 (Proleukin) dapat dibuat di laboratorium. Ini membantu tubuh untuk membuat lebih banyak jenis sel kekebalan tertentu yang meningkatkan respons sistem kekebalan. Ini juga membantu tubuh membuat lebih banyak antibodi terhadap sel kanker, yang memungkinkan sistem kekebalan untuk menemukan dan menghancurkan sel kanker. Interleukin-2 kadang-kadang digunakan untuk mengobati kanker ginjal dan melanoma.

Faktor perangsang koloni granulosit (G-CSF) dan faktor perangsang koloni granulosit dan makrofag (GM-CSF) adalah faktor pertumbuhan sel darah yang menyebabkan sumsum tulang memproduksi lebih banyak granulosit dan makrofag, dua jenis sel darah putih yang membantu melawan infeksi. G-CSF dan GM-CSF juga dapat diberikan, bersama dengan jenis imunoterapi lainnya, untuk memperkuat sistem kekebalan.

Bacillus Calmette-Guérin (BCG) adalah jenis bakteri yang telah dimodifikasi di laboratorium agar tidak menimbulkan penyakit. Ini menyebabkan radang kandung kemih, yang memicu respons imun yang membantu menyerang dan menghancurkan sel kanker. BCG digunakan untuk mengobati kanker kandung kemih stadium awal.

Agonis reseptor toll adalah obat yang mengikat reseptor Toll dan menyebabkan respons imun yang menghancurkan sel kanker. Reseptor tol ditemukan di permukaan sebagian besar sel kekebalan yang dapat mendeteksi sel kanker dan kuman lain di dalam tubuh. Ketika reseptor mendeteksi sel kanker atau kuman, ia memberitahu sel kekebalan untuk menyerang mereka. Imiquimod (Aldara) adalah agonis reseptor Tol yang kadang-kadang digunakan untuk mengobati karsinoma sel basal dini, sejenis kanker kulit selain melanoma.

5. Imunomodulator

Imunomodulator memperkuat sistem kekebalan, tetapi kita perlu melakukan lebih banyak penelitian untuk memahami bagaimana mereka melakukan ini. Imunomodulator termasuk obat-obatan berikut: thalidomide (Thalomid), lenalidomide (Revlimid), dan pomalidomide (Pomalyst). Ini digunakan untuk mengobati multiple myeloma dan beberapa jenis kanker lainnya.


Menerima imunoterapi, Bagaimana imunoterapi dilakukan, diberikan?

Imunoterapi dapat diberikan dengan berbagai cara: sebagai pil atau kapsul yang Anda telan (secara oral), melalui jarum di pembuluh darah (intravena), atau dengan aplikasi pada kulit (topikal).

Beberapa obat imunoterapi hanya dapat diberikan di rumah sakit. Lainnya bisa dibawa pulang.

Imunoterapi berlangsung sesuai dengan jadwal yang ditetapkan, atau protokol, yang ditentukan oleh kondisi Anda. Setiap sesi perawatan biasanya terdiri dari periode perawatan diikuti dengan periode pemulihan.

Terkadang imunoterapi hanya diberikan, tetapi bisa juga dikombinasikan dengan jenis pengobatan lain seperti kemoterapi, terapi radiasi atau keduanya.

Bagaimana imunoterapi diberikan?

Berbagai bentuk imunoterapi dapat diberikan dengan cara yang berbeda. Ini termasuk:

  • Intravena (IV): Imunoterapi langsung masuk ke pembuluh darah.
  • Oral: Imunoterapi tersedia dalam bentuk pil atau kapsul yang Anda telan.
  • Topikal: Imunoterapi hadir dalam krim yang Anda gosokkan ke kulit Anda. Jenis imunoterapi ini dapat digunakan untuk kanker kulit yang sangat dini.
  • Intravesical: Imunoterapi langsung masuk ke kandung kemih.

Efek samping imunoterapi

Terlepas dari perawatannya, efek samping dapat terjadi. Sebagian besar efek samping imunoterapi ringan dan hilang begitu tubuh terbiasa dengan obatnya. Jika efek sampingnya parah, dokter Anda mungkin menghentikan pengobatan untuk sementara waktu atau menyesuaikan dosisnya. Efek samping imunoterapi terutama tergantung pada hal-hal berikut:

  • jenis obat, kombinasi obat atau kombinasi perawatan
    dosisnya
  • metode pemberian (melalui mulut atau ke pembuluh darah misalnya)
    kesehatan Anda secara keseluruhan

Pengalaman setiap orang berbeda, tetapi Anda mungkin mengalami efek samping berikut.

1. Gejala seperti flu

Gejala seperti flu adalah efek samping umum dari imunoterapi. Anda mungkin mengalami demam, menggigil, nyeri otot dan sendi, mual, muntah, atau kehilangan nafsu makan (anoreksia).

Gejala-gejala ini sering muncul segera setelah perawatan. Memberikan suntikan sebelum tidur dan minum obat lain, seperti acetaminophen (Tylenol), dapat membantu menguranginya. Anda bahkan mungkin bisa tidur ketika mereka muncul.

Gejala seperti flu biasanya hilang selama pengobatan, setelah tubuh terbiasa dengan obat. Periksa dengan dokter atau tim kesehatan Anda jika gejala ini tidak hilang atau mengganggu.

2. Lelah

Kelelahan membuat Anda lebih lelah dari biasanya dan dapat mengganggu aktivitas sehari-hari dan tidur. Kelelahan adalah masalah umum dan sementara yang dapat terjadi dengan beberapa jenis imunoterapi. Hal ini sering berhubungan dengan dosis dan biasanya menyertai gejala seperti flu.

3. Reaksi kulit

Beberapa obat imunoterapi dapat menyebabkan ruam dan gatal. Ini dapat terjadi selama perawatan dan dapat bertahan selama beberapa waktu setelah selesai. Beri tahu tim kesehatan Anda jika Anda mengalami perubahan kulit ini. Anda mungkin ditawari pelembab dan krim serta obat resep untuk meredakan gatal.

Beberapa orang juga mengalami reaksi kulit di mana jarum dimasukkan termasuk pembengkakan, kemerahan, gatal, ruam dan nyeri tekan.

4. Anomali kongenital

Imunomodulator yang disebut thalidomide, lenalidomide, dan pomalidomide dapat menyebabkan cacat lahir yang serius jika Anda hamil saat meminumnya.

Laporkan efek samping

Pastikan untuk menyebutkan efek samping Anda kepada tim kesehatan. Tim Anda ada untuk Anda.

Efek samping dapat terjadi kapan saja selama, segera setelah, atau beberapa hari atau bahkan beberapa minggu setelah imunoterapi. Kadang-kadang efek samping dapat muncul berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah imunoterapi.

Sebagian besar hilang dengan sendirinya atau dapat diobati, tetapi beberapa mungkin bertahan lama atau permanen.


Imunoterapi menyangkut banyak bidang terapi lainnya

Imunitas terlibat dalam pengendalian banyak penyakit dan imunoterapi sudah digunakan di beberapa bidang:

Penyakit menular tentu saja, dengan vaksin pencegahan yang melatih sistem kekebalan tubuh untuk mengenali dan menghilangkan agen infeksi sebelum infeksi nyata terjadi. Vaksinasi ini melibatkan limfosit memori, yang memberikan perlindungan abadi bagi orang yang divaksinasi. Selain itu, uji coba awal yang melibatkan imunomodulator telah menghasilkan hasil yang menggembirakan terhadap HIV. Reseptor penghambat PD-1 sebenarnya telah dijelaskan pada permukaan limfosit T pada pasien AIDS, dan penghilangan penghambatan ini oleh antibodi anti-PD-1 meningkatkan respon antivirus.

Penyakit inflamasi alergi atau autoimun, masing-masing sesuai dengan hilangnya kendali reaksi imun setelah terpapar alergen atau sel-sel diri. Alergi sudah diobati dengan imunoterapi (desensitisasi), dengan membiasakan sistem kekebalan untuk mentolerir alergen dengan pemberian yang terakhir secara bertahap. Pengobatan penyakit autoimun juga melibatkan modulasi sistem kekebalan tubuh, melalui imunosupresan atau antibodi monoklonal (anti-TNF alfa, anti-IL-1, anti-IL-6, anti-IL-12 / IL-23…).

Penyakit neurodegeneratif, dan khususnya penyakit Alzheimer. Beberapa percobaan baru-baru ini telah menggunakan antibodi monoklonal atau vaksinasi terapeutik untuk mempromosikan penghapusan peptida beta-amiloid, sayangnya tidak berhasil. Tapi karyanya menunjukkan peran peradangan dan kekebalan dalam perkembangan penyakit. Menargetkan sistem kekebalan tubuh mungkin akan menjadi strategi baru untuk melawannya.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Jenis Kanker – Penjelasan dan Pemicu Semua Tipe Kanker dan Namanya

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kanker Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, National Cancer Institute, Labiotech, American Society of Clinical Oncology (ASCO), Institut Curie, Cancer Research Institute

Sumber foto: NIH Image Gallery / Flickr

Penjelasan foto: ditampilkan di sini adalah mikrograf elektron pemindaian berwarna semu dari sel kanker skuamosa mulut (putih) yang diserang oleh dua sel T sitotoksik (merah), bagian dari respons imun alami. Peneliti nano sedang menciptakan vaksin kanker yang dipersonalisasi dengan memuat neoantigen yang diidentifikasi dari tumor pasien ke dalam partikel nano. Ketika disajikan dengan stimulan kekebalan, ini mengaktifkan sistem kekebalan pasien sendiri, yang mengarah pada perluasan sel T sitotoksik spesifik tumor.

Gambar ini awalnya dikirimkan sebagai bagian dari proyek Close Up Kanker NCI 2016 dan dipilih untuk dipamerkan.

Kredit: Rita Elena Serda, Pusat Kanker Komprehensif Duncan di Baylor College of Medicine, Institut Kanker Nasional, Institut Kesehatan Nasional

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-17T13:05:56+07:00 September 15th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment