Lukisan Termahal di Dunia

2 min read

Lukisan Termahal di Dunia

Lukisan Termahal di Dunia

Lukisan Salvator Mundi oleh Leonardo da Vinci adalah lukisan termahal di dunia.

Lukisan karya Leonardo da Vinci of Christ ini berasal dari tahun 1500. Lukisan cat minyak di atas kayu kenari ini mungkin kurang terkenal dibandingkan The Mona Lisa, tetapi memiliki ciri khas gaya pelukis Italia paling terkenal pada zaman Renaisans. Hilang selama bertahun-tahun, lukisan itu muncul kembali pada 2005 sebelum menjadi kanvas termahal di dunia pada pelelangannya.

Salvator Mundi (bahasa Latin untuk ”Penyelamat Dunia”)

Baca juga: Lukisan Paling Terkenal di Dunia

Faktanya, pada 5 November 2017, saat penjualan di Christie’s New York, lukisan itu dibeli seharga $ 450 juta oleh Putra Mahkota Arab Saudi, Mohamed Ben Salman. Hingga saat ini, ia memegang rekor dunia untuk lukisan termahal yang pernah dijual di pelelangan.

Karakteristik lukisan termahal di dunia

Artis: Leonardo da Vinci (1452-1519)
Tanggal pembuatan: sekitar tahun 1500
Dimensi: 65 cm x 45 cm
Tanggal penjualan: 2017
Harga jual: $ 450 juta (€ 380 juta) atau sekitar Rp 6,6 trilliun.
Pembeli: Mohamed Ben Salman


Kontroversi tentang Salvator Mundi?

Ada kontroversi, ya, tapi itu tidak mengejutkan saya sama sekali sejauh film ini, film saya, melalui lukisan ini, menceritakan sesuatu yang jauh melampaui pertanyaan tentang sejarah seni atau keahlian ilmiah, tetapi itu adalah masalah negara. Saya ingatkan Anda siapa pemilik Salvator Mundi: itu adalah Mohammed Ben Salman, yang dikenal mampu membunuh seorang jurnalis kritis dan terutama dikenal sebagai pemimpin Arab Saudi, yang memiliki kepentingan besar dengan Prancis dan Louvre. Louvre menandatangani perjanjian terkait dengan perjanjian Al-Ula, nilai total yang untuk Prancis akan berjumlah sekitar lima belas miliar euro dan di mana Louvre terlibat dan memimpin untuk mengelola museum yang akan tiga kali lebih besar dari Louvre Abu Dhabi di Arab Saudi. Louvre Abu Dhabi telah memberinya ratusan juta waralaba; taruhannya ada.

Saya bukan seorang sejarawan seni tetapi saya yakin dengan apa yang dikatakan oleh sumber-sumber saya dan evaluasi yang agak negatif dari lukisan oleh Elysee ketika keputusan diambil untuk menolak kondisi Saudi: untuk mengekspos lukisan ke sisi Mona Lisa seperti a 100% Leonardo, tanpa penjelasan. Itu permintaannya. Ini adalah tujuan utama. Saya bersikeras dalam cerita ini bahwa untuk Mohammed Ben Salmane, ini bukan masalah berkontribusi pada koleksi Louvre atau membuat Leonardo da Vinci bersinar. Ini untuk menunjukkan kepada dunia bahwa lukisan yang dia beli seharga setengah miliar dolar adalah Vinci yang asli, terlepas dari kontroversinya!


Jadi bagaimana Anda menanggapi pernyataan museum Louvre ini, setelah pendapat ahli, bahwa lukisan itu akan menjadi 100% Leonardo Da Vinci?

Saya tetap berpegang pada kronologi penyelidikan saya. Saya menunjukkan dan saya mengungkapkan terlebih lagi untuk pertama kalinya dalam skala global bahwa Presiden Republik, Emmanuel Macron yang harus menengahi debat yang menentang Louvre di satu sisi dan di sisi lain, kementerian Luar Negeri. dan Budaya memberi MBS apa yang dia minta. Jawabannya adalah tidak. Ini berlangsung pada akhir September 2019. Pameran dibuka pada bulan Oktober dan oleh karena itu pada bulan Desember sebuah buklet akan diterbitkan yang melaporkan keahlian para ahli, sejarawan seni Louvre yang menunjukkan bahwa papan tersebut adalah papan tanda tangan dan ada tidak ada masalah dengan papan atau tidak banyak masalah. Laporan terkenal ini, Louvre, jelas menolak untuk membicarakannya. Louvre dipermalukan oleh sesuatu yang sangat sederhana. Ini karena keahlian yang kita bicarakan, seperti dilansir New York Times, adalah milik sponsor: Mohammed Ben Salman. Oleh karena itu, Louvre adalah hakim dan pesta. Ketika kita menilai, setidaknya kita harus netral. Louvre tidak bisa netral. Kepentingan Louvre dengan Arab Saudi terbukti dan berjumlah beberapa puluh juta Euro.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, The Art Newspaper, France 24, The Week, The Guardian

Sumber foto: Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.