Perjanjian Antartika | Tahun 1959 (Sistem Traktat Antarktika)

Perjanjian Antartika

Sistem Perjanjian Antartika adalah keseluruhan kompleks pengaturan yang dibuat untuk tujuan mengatur hubungan antar negara di Antartika. Intinya adalah Perjanjian Antartika itu sendiri. Pihak asli Perjanjian adalah 12 negara yang aktif di Antartika selama Tahun Geofisika Internasional 1957-58. Perjanjian ditandatangani di Washington pada tanggal 1 Desember 1959 dan mulai berlaku pada tanggal 23 Juni 1961.

Tujuan utama dari Perjanjian Antartika adalah untuk memastikan “demi kepentingan seluruh umat manusia bahwa Antartika akan terus digunakan selamanya untuk tujuan damai dan tidak akan menjadi tempat atau objek perselisihan internasional.” Untuk tujuan ini melarang aktivitas militer, kecuali untuk mendukung ilmu pengetahuan.

Para Pihak Konsultatif terdiri dari Para Pihak asli dan Negara-negara lain yang telah menjadi Pihak Konsultatif dengan menyetujui Perjanjian dan menunjukkan minat mereka di Antartika dengan melakukan penelitian ilmiah yang substansial. aktivitas di sana.

Tujuan Perjanjian Antartika

Tujuan utama dari Perjanjian Antartika adalah untuk memastikan “demi kepentingan seluruh umat manusia bahwa Antartika akan terus digunakan selamanya untuk tujuan damai dan tidak akan menjadi tempat atau objek perselisihan internasional.”

Untuk tujuan ini melarang aktivitas militer, kecuali untuk mendukung ilmu pengetahuan; melarang ledakan nuklir dan pembuangan limbah nuklir; mempromosikan penelitian ilmiah dan pertukaran data; dan menahan semua klaim teritorial. Perjanjian tersebut berlaku untuk wilayah selatan 60° Lintang Selatan, termasuk semua lapisan es dan pulau.

Baca juga 👉 5 Samudra Di Dunia: Arktik, Atlantik, Hindia, Pasifik & Selatan Raya (Antartika)

Sistem Perjanjian Antartika

Perjanjian ini ditambah dengan Rekomendasi yang diadopsi pada Pertemuan Konsultatif, oleh Protokol Perlindungan Lingkungan untuk Perjanjian Antartika (Madrid, 1991), dan oleh dua konvensi terpisah yang berhubungan dengan Konservasi Segel Antartika (London 1972), dan Konservasi Laut Antartika Sumber Daya Hidup (Canberra 1980). Konvensi tentang Peraturan Kegiatan Sumber Daya Mineral Antartika (Wellington 1988), dinegosiasikan antara tahun 1982 dan 1988, tidak akan berlaku.

Pertemuan Konsultatif Perjanjian Antartika (ATCM: Antarctic Treaty Consultative Meeting) sekarang diadakan setiap tahun. Di setiap ATCM, ada juga pertemuan Komite Perlindungan Lingkungan (CEP: Committee for Environmental Protection). Komite Ilmiah Penelitian Antartika (SCAR: Scientific Committee on Antarctic Research) adalah Pengamat di ATCMs dan CEPs, dan memberikan nasihat ilmiah yang independen dan obyektif dalam berbagai bidang, terutama tentang masalah lingkungan dan konservasi. Untuk informasi lebih lanjut tentang Perjanjian Antartika, silakan kunjungi situs web Sekretariat Perjanjian Antartika.

Komite Tetap SCAR tentang Sistem Perjanjian Antartika (SCATS: Standing Committee on the Antarctic Treaty System) bertanggung jawab untuk mengoordinasikan saran yang disajikan pada Pertemuan Konsultatif Perjanjian Antartika. Hal ini terutama dilakukan melalui presentasi makalah di pertemuan. Makalah ini dikoordinasikan oleh SCATS dan melibatkan banyak ilmuwan dari seluruh dunia untuk membantu menyampaikan status penelitian terbaru dan terkini di bidang tertentu.

Protokol tentang Perlindungan Lingkungan

Protokol tentang Perlindungan Lingkungan untuk Perjanjian Antartika, ditandatangani pada 4 Oktober 1991 di Madrid dan mulai berlaku pada tahun 1998, menetapkan Antartika sebagai “cagar alam, mengabdi pada perdamaian dan ilmu pengetahuan,” menetapkan prinsip-prinsip dasar untuk aktivitas manusia, dan melarang semua kegiatan yang berkaitan dengan sumber daya mineral.

Protokol Lingkungan membentuk Komite Perlindungan Lingkungan (CEP) sebagai badan penasehat ahli untuk memberikan saran dan merumuskan rekomendasi untuk Pertemuan Konsultasi Perjanjian Antartika (ATCM) sehubungan dengan pelaksanaan Protokol Lingkungan. CEP bertemu setiap tahun sehubungan dengan ATCM.

Baca juga 👉 Daftar Sumber Energi Terbarukan (renewable energy) 10 Daftar Pada Umumnya dan 8 yang Digunakan di Indonesia

Apa yang dilarang oleh Perjanjian Antartika tahun 1959?

Perjanjian tersebut mendorong kebebasan penyelidikan ilmiah dan pertukaran informasi ilmiah dan personel di Antartika. Sebuah protokol untuk perjanjian 1959 ditandatangani pada tahun 1991. Perjanjian tersebut melarang eksplorasi mineral dan minyak selama 50 tahun dan termasuk peraturan untuk perlindungan lingkungan Antartika.

Negara mana saja yang menandatangani Perjanjian Antartika?

Perjanjian Antartika ditandatangani di Washington pada tanggal 1 Desember 1959 oleh 12 negara yang telah aktif selama IGY (Argentina, Australia, Belgia, Chili, Prancis, Jepang, Selandia Baru, Norwegia, Afrika Selatan, Inggris, Amerika Serikat dan Uni Soviet.

Baca juga 👉 Point Nemo | Definisi, Letak dan Lokasi Google Map | Bisakah Dikunjungi?

Beberapa ketentuan penting dari Traktat:

Antartika akan digunakan untuk tujuan damai saja
Pasal I
Kebebasan penyelidikan ilmiah di Antartika dan kerja sama menuju tujuan itu… akan terus berlanjut
Pasal II
Pengamatan ilmiah dan hasil dari Antartika akan dipertukarkan dan tersedia secara gratis
Pasal III
Di antara penandatangan Perjanjian adalah tujuh negara – Argentina, Australia, Chili, Prancis, Selandia Baru, Norwegia dan Inggris – dengan klaim teritorial, terkadang tumpang tindih. Negara lain tidak mengakui klaim apa pun. AS dan Rusia mempertahankan “dasar klaim”. Semua posisi dilindungi secara eksplisit dalam Pasal IV, yang mempertahankan status quo:

Tidak ada tindakan atau kegiatan yang terjadi selama Traktat ini berlaku akan menjadi dasar untuk menegaskan, mendukung atau menolak klaim atas kedaulatan teritorial di Antartika atau menciptakan hak kedaulatan di Antartika. Tidak ada klaim baru, atau perluasan dari klaim yang ada atas kedaulatan teritorial di Antartika akan ditegaskan selama Traktat ini berlaku.
Untuk mempromosikan tujuan dan memastikan ketaatan pada ketentuan Traktat, “Semua area Antartika, termasuk semua stasiun, instalasi dan peralatan di dalam area tersebut… harus dibuka setiap saat untuk diperiksa” (Pasal VII).

Kewajiban Perjanjian

Perjanjian mewajibkan Para Pihak untuk menggunakan Antartika hanya untuk tujuan damai. Tindakan apa pun yang bersifat militer, termasuk pengujian semua jenis senjata, dilarang; segala ledakan nuklir di Antartika dan pembuangan bahan limbah radioaktif dilarang.

14 Pasal Perjanjian dapat diringkas sebagai berikut:

1. Antartika akan digunakan untuk tujuan damai saja; tindakan militer apa pun, dengan pengecualian penggunaan aset militer untuk penelitian ilmiah atau tujuan damai lainnya, dilarang.

2. Kebebasan penyelidikan ilmiah di Antartika dan kerja sama seperti yang diterapkan selama IGY akan terus berlanjut.

3. Rencana program ilmiah dan observasi serta hasil darinya harus dipertukarkan dengan bebas; ilmuwan mungkin dipertukarkan antar ekspedisi.

4. Semua klaim nasional dianggap statis sejak tanggal penandatanganan. Tidak ada aktivitas masa depan dari negara mana pun selama masa berlakunya Perjanjian yang dapat mempengaruhi status quo pada hak atau klaim atas kedaulatan teritorial.

5. Ledakan nuklir dan pembuangan limbah radioaktif dilarang di Antartika.

6. Ketentuan Traktat berlaku untuk wilayah selatan 60 ° Lintang Selatan.

7/8. Setiap Pihak dalam Kontrak dapat menunjuk pengamat. Mereka harus memiliki kebebasan penuh untuk mengakses setiap saat ke area mana pun di Antartika, dengan hak untuk memeriksa bangunan, instalasi, peralatan, kapal, atau pesawat negara lain atau untuk melakukan pengamatan udara.

9. Pertemuan konsultatif rutin dari negara-negara penandatangan aktif akan diadakan.

10. Para Pihak harus memastikan bahwa tidak ada kegiatan yang bertentangan dengan Perjanjian dilakukan.

11. Setiap perselisihan antara Para Pihak harus diselesaikan melalui negosiasi damai, pada upaya terakhir oleh Mahkamah Internasional.

12. Perjanjian akan tetap berlaku selama minimal 30 tahun.

13/14. Artikel ini memberikan rincian hukum ratifikasi dan penyimpanan.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: The Secretariat of the Antarctic Treaty, Nuclear Threat Initiative, National Science Foundation (NSF)

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: salah satu salinan asli Perjanjian Antartika. 12 negara yang menandatangani Perjanjian Antartika pada Desember 1959 adalah Argentina, Australia, Belgia, Chili, Prancis, Jepang, Selandia Baru, Norwegia, Afrika Selatan, Uni Soviet, Inggris Raya, dan Amerika Serikat. Dokumen ini adalah dokumen Arsip Australia yang termasuk dalam periode akses terbuka, dan sekarang tersedia untuk umum. Foto ini diambil di Tasmanian Museum & Art Gallery (Hobart)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-12-31T17:50:29+07:00 Desember 31st, 2020|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment