fbpx

Prinsip Peter Manajer Tidak Kompeten

Manajer

Adalah orang yang mengatur pekerjaan atau kerja sama di antara berbagai kelompok atau sejumlah orang untuk mencapai sasaran. Dapat dikatakan juga sebagai orang yang berwenang dan bertanggung jawab membuat rencana, mengatur, memimpin dan mengendalikan pelaksanaannya untuk mencapai sasaran tertentu. Mari kita perhatikan Prinsip Peter pada seseorang atau manajer apa yang dimaksud?

Mengetahui prinsip Peter dan mencegah stagnasi karyawan dapat membantu meningkatkan keuntungan bagi bisnis Anda dalam jangka panjang.

 

Prinsip Peter Dalam Manajemen

Peter  Principle atau Prinsip Peter adalah sebuah konsep dalam teori manajemen yang dirumuskan oleh pendidik Laurence J. Peter dan diterbitkan pada tahun 1969. Ini menyatakan bahwa pemilihan kandidat untuk sebuah posisi didasarkan pada peran yang dimaksud.

Dengan demikian dalam hierarki, setiap pegawai cenderung berhenti mampu tampil secara efektif dan “naik ke tingkat ketidakmampuannya”.

Prinsip peter manajemen

Prinsip Peter dalam manajemen. Sumber foto: Wikipedia

 

Solusi Peter Principle

Sebuah metode yang organisasi dapat menghindari efek Prinsip Peter dengan beberapa cara seperti berikut:

1. Memiliki polis atas atau keluar yang memerlukan penghentian karyawan yang gagal untuk mencapai promosi setelah waktu tertentu.

Bahkan dalam kasus di mana seorang karyawan dapat menangani pekerjaan mereka saat ini tetapi gagal untuk melakukan lebih baik, mereka masih dapat menyebabkan kerusakan dalam perusahaan, dengan cara mencegah mereka di bawah mereka dengan potensi yang lebih tinggi bergerak naik, serta menurunkan semangat sekali karyawan tersebut menjadi menyadari fakta ini.
Sebagian besar militer di seluruh dunia mengadopsi konsep tersebut. Namun, dalam kerja sipil, ide ini bukan tanpa kontroversi dan banyak politik. Kita semua telah mendengar dari kata ” perampingan . “
Masalah dengan perampingan adalah bahwa sementara itu mungkin membuat beberapa pengertian pada tingkat ekonomi makro, di tingkat mikro-ekonomi karyawan yang menjadi dirampingkan sering kemudian bekerja dalam posisi yang jauh di bawah / nya kemampuan dirinya. Prinsip Peter parah overcompensated dalam skenario seperti itu. Tidak seperti militer, sebagian besar jabatan sipil tidak memiliki tingkat pendidikan yang memadai, dukungan transisi, atau dukungan pensiun yang dapat memungkinkan orang untuk membuat strategi keluar yang wajar dan dikelola atas atau keluar.

2. Penggunaan kontraktor dan freelancer

Misalnya dalam industri IT. Kontraktor IT yang dipilih untuk pengalaman mereka yang relevan, didukung oleh referensi terbaru, dan biasanya diambil untuk jangka pendek (sampai dengan enam bulan pada suatu waktu, dengan pembaharuan jika kompeten). Jika inkompetensi terdeteksi, mereka dapat dengan mudah diberhentikan (misalnya, dengan tidak memperbarui kontrak mereka). Kontraktor bukan bagian dari hirarki, dan dengan demikian biasanya tidak memenuhi syarat untuk promosi. Masalah dengan proses ini sering karyawan (dan saya berbicara di sini dari pengalaman) bisa pergi bulan tanpa kerja antara kontrak, menderita pembusukan dalam keterampilan teknis set mereka, keuangan mereka, dan disiplin emosional mereka. Sangat penting untuk menjaga kemampuan Anda saat ini di antara kontrak, tapi apa yang orang gagal untuk menyadari bahwa ketika Anda menganggur memiliki sedikit waktu untuk mengasah kemampuan Anda, tidak lebih.
Sebagian besar waktu yang dihabiskan pengangguran mencari pekerjaan, kegiatan yang tidak menawarkan keterampilan yang berguna atau pertumbuhan pribadi sehingga untuk berbicara. Sedangkan jika Anda memiliki pekerjaan, kemungkinan Anda mengasah kemampuan Anda minimal delapan jam hari kerja.
Masalah lain dengan metode free agent adalah Anda sering harus terlalu membungkuk untuk hukum penawaran dan permintaan pada waktu tertentu. Resume Anda menjadi confetti beberapa pekerjaan yang berbeda di sana-sini setiap beberapa tahun dan Anda belum mengembangkan keterampilan khusus. Hal ini dipandang dengan kecurigaan ekstrim oleh majikan, terutama saat usia bertambah.

3. Menahan diri dari mempromosikan seorang karyawan sampai mereka menunjukkan keterampilan dan kebiasaan kerja yang diperlukan untuk sukses di pekerjaan berikutnya yang lebih tinggi.

Misalnya, pekerja tidak akan dipromosikan untuk mengelola orang lain jika mereka tidak sudah menampilkan kemampuan manajemen. Padahal, proses ini tidak semudah dulu tampaknya. Dilema pertama adalah bahwa karyawan yang melakukannya dengan baik di posisi mereka saat ini mungkin membenci fakta mereka tidak dipromosikan, dan dengan demikian moral telah menurun. Dilema kedua adalah metode ini tidak memberikan beban yang ekstrim pada organisasi untuk menemukan orang-orang dengan keterampilan manajerial alami atau kemampuan. Kami memasukkan ayam dan telur situasi dimana sering orang yang melakukan evaluasi seperti apa kepribadian, keterampilan, dan kemampuan untuk manajemen adalah orang yang sama yang sebelumnya diuntungkan Prinsip Peter.
Dengan demikian mereka tidak kompeten sebagai manajemen dan pada gilirannya akan mengevaluasi / mempromosikan kemampuan kompeten yang sama dalam diri mereka. Ketiga dilema adalah bahwa karyawan yang superstar dalam keterampilan teknis tertinggal. Sering kali orang dari kemampuan teknis yang kuat tidak kabel untuk menjadi manajer.
Beberapa organisasi mengakui bahwa orang-orang teknis mungkin sangat berharga bagi keterampilan mereka, tetapi manajer miskin. Organisasi-organisasi ini menyediakan jalur karir paralel memungkinkan orang teknis yang baik untuk memperoleh gaji dan status disediakan untuk manajemen dalam kebanyakan organisasi, tetapi hal ini sering pucat dibandingkan.

 

Prinsip Peter pada dasarnya ialah gambaran dalam sebuah hirarki yang di dalamnya para anggota akan terus dinaikkan posisinya selama mereka bisa bekerja dengan maksimal dan kompeten. Cepat atau lambat mereka dipromosikan ke sebuah posisi yang berada di luar kemampuan dan di titik ini mereka tak lagi kompeten dan mereka tetapi di sana kecuali mereka bergabung dalam sebuah usaha baru agar bisa naik tingkatan.

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Sumber bacaan: WikipediaInvestopediaForbes

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-04-29T13:04:39+07:00 Desember 19th, 2017|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment