Surat-Surat Paulus (Letters of Paul)

Surat-Surat Paulus (Letters of Paul)

Surat-surat Paulus adalah satu set 13 surat yang dikaitkan dengan rasul Paulus dari Tarsus dan ditujukan kepada komunitas Kristen yang berbeda pada abad ke-1. Surat keempat belas, Surat Ibrani, karya seorang penulis tanpa nama, kadang-kadang ditambahkan ke dalamnya. Mereka dengan cepat menjadi bagian dari kanon Kitab Suci. Sejak akhir abad pertama, sebagian besar komunitas Kristen menggunakan teks-teks ini dalam liturgi mereka.

Baca jiuga: Nama 12 Murid Yesus | Nama-Nama Menurut Injil: Matius, Markus, Lukas, Yohanes dan Kisah para Rasul

Meskipun beberapa penulisnya masih diperdebatkan, Surat-Surat Paulus, di antara surat-surat ini adalah beberapa dokumen Kristen paling awal yang masih ada. Mereka memberikan wawasan tentang kepercayaan dan kontroversi dari Kekristenan awal. Sebagai bagian dari kanon Perjanjian Baru, mereka adalah teks-teks dasar bagi teologi dan etika Kristen. Surat Ibrani, meskipun tidak menggunakan namanya, secara tradisional dianggap Paulus (meskipun Origen, Tertullian dan Hippolytus antara lain, mempertanyakan kepenulisannya), tetapi dari abad ke-16 dan seterusnya pendapat terus bergerak menentang kepenulisan Paulus dan beberapa sarjana sekarang menganggapnya itu kepada Paulus, terutama karena itu tidak dibaca seperti surat-suratnya yang lain dalam gaya dan isinya.

Surat-surat Paulus memiliki karakteristik hubungan pribadi antara penulis dan penerima surat. Paul menyapa banyak orang dengan namanya dan sering kali diberi informasi tentang nilai persahabatan mereka dan terima kasih atas kebaikan yang mereka berikan kepadanya.

Kebanyakan ahli setuju bahwa Paulus benar-benar menulis tujuh surat Paulus (Galatia, 1 Korintus, 2 Korintus, Roma, Filemon, Filipi, 1 Tesalonika), tetapi empat dari surat dalam nama Paulus adalah pseudepigrafik (Efesus, Satu Timotius, Kedua Timotius, dan Titus) dan bahwa dua surat lainnya yang kepenulisannya diragukan (Kedua Tesalonika dan Kolose). Menurut beberapa ahli, Paulus menulis surat-surat ini dengan bantuan seorang sekretaris, atau amanuensis, yang akan mempengaruhi gaya mereka, jika bukan isi teologis mereka.

Surat-surat Paulus biasanya ditempatkan di antara Kisah Para Rasul dan Surat-surat Katolik dalam edisi modern. Kebanyakan manuskrip Yunani, bagaimanapun, menempatkan surat-surat umum terlebih dahulu, [4] dan beberapa kecil (175, 325, 336, dan 1424) menempatkan surat-surat Paulus di akhir Perjanjian Baru.

Sesuai urutan kemunculannya dalam Perjanjian Baru, Surat-surat Paulus adalah:

Nama Bahasa Yunani Bahasa Latin Singkatan
Penuh Min.
Surat Roma Προς Ρωμαίους Epistola ad Romanos Rom Ro
Surat 1 Korintus Προς Κορινθίους Α Epistola I ad Corinthios 1 Kor 1C
Surat 2 Korintus Προς Κορινθίους Β Epistola II ad Corinthios 2 Kor 2C
Surat Galatia Προς Γαλάτας Epistola ad Galatas Gal G
Surat Efesus Προς Εφεσίους Epistola ad Ephesios Efe; Ef E
Surat Filipi Προς Φιλιππησίους Epistola ad Philippenses Flp Phi
Surat Kolose Προς Κολασσαείς Epistola ad Colossenses Kol K
Surat 1 Tesalonika Προς Θεσσαλονικείς Α Epistola I ad Thessalonicenses 1 Tes 1Th
Surat 2 Tesalonika Προς Θεσσαλονικείς Β Epistola II ad Thessalonicenses 2 Tes 2Th
Surat 1 Timotius Προς Τιμόθεον Α Epistola I ad Timotheum 1 Tim 1T
Surat 2 Timotius Προς Τιμόθεον Β Epistola II ad Timotheum 2 Tim 2T
Surat Titus Προς Τίτον Epistola ad Titum Tit T
Surat Filemon Προς Φιλήμονα Epistola ad Philemonem Flm P

Sumber bacaan: Cleverly Smart, BiblicaBible Study ToolsWikipedia

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Lukisan Santo Paulus menulis suratnya oleh Valentin de Boulogne (1618-1620), Museum of Fine Arts, Houston.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-02-28T21:57:10+07:00 Februari 28th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment