fbpx

Tifus (Rickettsia)

Tifus

Tifus adalah penyakit usus yang cepat menular (disertai demam dengan ruam-ruam pada tubuh dan gangguan atas kesadaran diri). Penyakit Rickettsia atau tifus adalah berbagai penyakit yang disebabkan oleh bakteri familia Rickettsiae.

Penyakit ini disebarkan oleh arthropoda, khususnya kutu, tungau dan caplak.

 

Tifus merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri Rickettsia typhi atau R. prowazekii. Sedangkan, Tipes atau demam tifoid disebabkan karena infeksi bakteri Salmonella typhi pada usus. 

 

Fakta Tifus (Typhus)

  1. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri; ada 3 jenis yang disebut endemik, epidemi dan belukar.

  2. Memiliki sejarah panjang dan mematikan, terutama jenis epidemi.

  3. Disebabkan oleh bakteri. Rickettsia prowazekii menyebabkan jenis epidemi. Rickettsia typhi dan, kadang-kadang, R. felis menyebabkan jenis endemik dan ditularkan ke manusia oleh vektor seperti kutu (terutama epidemi) dan kutu (terutama endemik).

  4. Faktor risiko termasuk mengunjungi atau tinggal di daerah di mana tikus, tikus, dan hewan lain memiliki populasi yang tinggi (misalnya, daerah bencana, daerah yang dilanda kemiskinan, kamp pengungsi, penjara) di mana vektor seperti kutu dan kutu dapat membawa bakteri dari hewan. untuk menginfeksi manusia.

  5. Gejala tipus endemik dapat termasuk ruam yang dimulai pada batang tubuh dan menyebar, demam tinggi, mual, malaise, diare dan muntah; jenis epidemik memiliki gejala yang serupa tetapi lebih berat, termasuk pendarahan ke kulit, delirium, hipotensi, dan kematian.

  6. Dapat didiagnosis berdasarkan riwayat pasien, pemeriksaan fisik, dan beberapa tes (PCR, pewarnaan histologis) berdasarkan teknik imunologi. Beberapa tes mungkin perlu dilakukan di laboratorium negara bagian atau CDC.

  7. Antibiotik (misalnya, azitromisin [Zithromax, Zmax], doxycycline [Vibramycin, Oracea, Adoxa, Atridox], tetrasiklin [Sumycin] atau chloramphenicol) digunakan untuk mengobati jenis endemik dan epidemi.

  8. Prognosis untuk tipus endemik biasanya baik sampai sangat baik, tetapi prognosis tifoid epidemi dapat berkisar dari baik, dengan pengobatan awal yang efektif, hingga miskin, dengan orang tua sering memiliki prognosis terburuk.

  9. Kedua jenis tifus dapat dikurangi atau dicegah dengan kebersihan yang baik dan kondisi hidup bersih yang mengurangi atau menghilangkan paparan tikus, tikus dan hewan lain dan vektor yang mereka bawa (kutu, kutu).

  10. Tidak ada vaksin yang tersedia secara komersial terhadap jenis endemik atau epidemi.

 

Jenis penyakit tifus

Tiga jenis typhus utama:

1. Epidemik

Tifus epidemik dan penyakit Brill-Zinsser disebabkan oleh bakteri Rickettsia prowazekii. Tifus epidemik disebarkan oleh kutu badan. Jenis lain tifus yang juga sering ditemukan adalah penyakit Brill-Zinsser, yang merupakan tifus epidemik yang muncul kembali setelah bertahun-tahun sembuh.

2. Endemik

Disebabkan oleh bakteri Rickettsia typhi, yang disebarkan oleh kutu.

3. Belukar (srcub)

Disebabkan oleh bakteri Rickettsia tsutsugamushi (dahulu bernama Orientia tsutsugamushi) dan disebarkan oleh tungau dan caplak.

Jenis tifus lainnya antara lain demam berbintik gunung Rocky, Rickettsialpox, demam Boutonneuse, tifus caplak Siberia, tifus caplak Australia dan demam berbintik Oriental.

 

Tifus

Ruam yang disebabkan oleh tifus jenis epidemi.
Sumber foto: Wikipedia

 

Penyebab tifus

Tifus tidak menular dari orang ke orang seperti pilek atau flu. Ada tiga jenis tifus yang berbeda dan setiap jenis disebabkan oleh jenis bakteri yang berbeda dan ditularkan oleh jenis arthropoda yang berbeda.

1. Epidemik (terkena kutu)

Jenis ini disebabkan oleh Rickettsia prowazekii dan dibawa oleh tubuh kutu dan mungkin oleh kutu juga. Ini dapat ditemukan di seluruh dunia, termasuk di Amerika Serikat, tetapi biasanya ditemukan di daerah dengan populasi tinggi dan sanitasi yang buruk, di mana kondisi mempromosikan kutu kutu.

2. Endemik

Atau dikenal sebagai murine typhus, jenis ini disebabkan oleh Rickettsia typhi dan dibawa oleh kutu tikus atau kutu kucing. Tifus endemik dapat ditemukan di seluruh dunia. Ini dapat ditemukan di antara orang-orang yang berhubungan dekat dengan tikus. Ini tidak umum ditemukan di Amerika Serikat, tetapi kasus telah dilaporkan di beberapa area, terutama Texas dan California selatan.

3. Belukar (scrub typhus)

Tipe ini disebabkan oleh Orientia tsutsugamushi dan dibawa oleh tungau pada tahap larva mereka ketika mereka berkokok. Jenis tifus ini lebih umum ditemukan di Asia, Australia, Papua Nugini dan Kepulauan Pasifik. Itu juga disebut penyakit tsutsugamushi.

Kutu dan tungau dapat menjadi pembawa bakteri ketika mereka memakan darah orang yang terinfeksi (tifus epidemi) atau hewan pengerat yang terinfeksi (salah satu dari tiga jenis tifus yang disebutkan di atas).

Jika Anda bersentuhan dengan arthropoda yang membawa bakteri ini (misalnya, dengan tidur di seprai yang penuh dengan kutu), Anda bisa terinfeksi dengan beberapa cara. Bakteri, selain ditularkan melalui kulit Anda dengan gigitan mereka, juga dapat ditularkan melalui kotoran mereka. Jika Anda menggores kulit di atas area tempat kutu atau tungau makan, bakteri dalam kotoran mereka dapat masuk ke aliran darah Anda melalui luka kecil pada kulit Anda.

Gejala tifus

Gejalanya sedikit berbeda dengan jenis tifus, tetapi ada gejala yang terkait dengan ketiga jenis, seperti:

  • Sakit kepala

  • Demam

  • Panas dingin

  • Ruam

 

Gejala jenis epidemi biasanya muncul tiba-tiba dan meliputi:

  • Sakit kepala parah

  • Demam tinggi (di atas 39°C)

  • Ruam yang dimulai di punggung atau dada dan menyebar

  • Kebingungan

  • Pingsan dan tampak tidak berhubungan dengan kenyataan

  • Tekanan darah rendah (hipotensi)

  • Sensitivitas mata terhadap cahaya terang

  • Nyeri otot yang parah

Gejala jenis endemik berlangsung selama 10 hingga 12 hari dan sangat mirip dengan gejala tifus epidemi tetapi biasanya kurang parah. Mereka termasuk:

  • Batuk kering
  • Mual dan muntah
  • Diare

 

Gejala yang terlihat pada orang dengan jenis belukar (scrub) meliputi:

  • Kelenjar getah bening yang membengkak

  • Kelelahan

  • Lesi merah atau sakit pada kulit di lokasi gigitan

  • Batuk

  • Ruam

 

Masa inkubasi untuk penyakit ini adalah 5 hingga 14 hari, rata-rata. Ini berarti gejala biasanya tidak akan muncul hingga lima sampai 14 hari setelah Anda digigit. Wisatawan yang terkena tifus saat bepergian ke luar negeri mungkin tidak mengalami gejala sampai mereka kembali ke rumah. Inilah sebabnya mengapa penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang perjalanan baru-baru ini jika Anda memiliki salah satu gejala di atas.

 

Pencegahan tifus

  • Menjaga kebersihan pribadi yang memadai (membantu mencegah kutu yang membawa penyakit).

  • Mengendalikan populasi hewan pengerat (hewan pengerat diketahui membawa arthropoda).

  • Menghindari perjalanan ke daerah di mana paparan tifus telah terjadi, atau ke negara-negara yang berisiko tinggi karena kurangnya sanitasi.

  • Chemoprophylaxis dengan doxycycline (digunakan sebagai pencegahan hanya pada mereka yang berisiko tinggi, seperti mereka yang melakukan kampanye kemanusiaan di daerah dengan kemiskinan ekstrim dan sedikit atau tanpa sanitasi).

  • Gunakan repelan (oles) untuk kutu, tungau dan repellant serangga. Lakukan pemeriksaan rutin untuk kutu dan kenakan pakaian pelindung jika Anda bepergian dekat daerah di mana telah terjadi wabah tifus.

 

Pengobatan untuk tifus

Antibiotik yang paling umum digunakan untuk mengobati tifus termasuk:

  • Doxycycline (Doryx, Vibramycin): perawatan yang paling sering.

  • Kloramfenikol: pilihan bagi mereka yang tidak hamil atau menyusui.

  • Ciprofloxacin (Cipro): digunakan untuk orang dewasa yang tidak dapat menggunakan doxycycline.

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
Sumber bacaan: HealthlineMedicinenetWikipedia

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-06-08T15:08:16+07:00 Mei 31st, 2018|Sehat & Cantik, Top 10|0 Comments

Leave A Comment