fbpx

Demam: Gejala, Pengobatan, Perawatan, Jenis, Penyebab, Pencegahan

Demam

Demam umumnya ditentukan oleh suhu badan di atas 37,5°C dan 38°C dan dianggap bahwa ada resiko kematian apabila melampaui 41,6°C.

Peningkatan suhu badan memicu kontraksi otot meningkat dan menyebabkan perasaan dingin. Hal ini menyebabkan produksi panas lebih besar dan upaya untuk konservasi panas.

Suhu tubuh yang sangat tinggi menandakan terjadinya infeksi yang serius di dalam tubuh.
Jangan mengandalkan rabaan dengan tangan untuk memastikan demam atau tidaknya. Kita harus menggunakan termometer untuk mengetahui secara jelas dan yang paling tepat.

 

Demam

Suhu dapat diukur di mulut, rektum (anus), di bawah lengan, atau di dalam telinga. Sumber foto: Flickr

 

Gejala Demam

Ketika seseorang mengalami demam, tanda dan gejala terkait dengan apa yang dikenal sebagai perilaku penyakit dan mungkin termasuk:

  • Merasa dingin ketika tidak ada yang melakukannya.

  • Gemetaran.

  • Kurang nafsu makan.

  • Dehidrasi – dapat dicegah jika orang meminum banyak cairan.

  • Depresi.

  • Hiperalgesia atau peningkatan kepekaan terhadap nyeri.

  • Kelesuan.

  • Masalah berkonsentrasi.

  • Mengantuk.

  • Berkeringat.

 

Pengobatan Demam

Obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID: Non-steroidal anti-inflammatory drugs) seperti paracetamol atau ibuprofen dapat membantu menurunkan demam. Namun, demam ringan dapat membantu memerangi bakteri atau virus yang menyebabkan infeksi. Mungkin tidak ideal untuk menurunkannya.

  • Jika disebabkan oleh infeksi bakteri, dokter mungkin meresepkan antibiotik.

  • Jika disebabkan oleh pilek, yang disebabkan oleh infeksi virus, NSAID dapat digunakan untuk meredakan gejala yang tidak nyaman. Antibiotik tidak berpengaruh terhadap virus dan tidak akan diresepkan oleh dokter Anda untuk infeksi virus.

  • Asupan cairan: siapa pun yang mengalaminya, sebaiknya mengonsumsi banyak cairan untuk mencegah dehidrasi. Dehidrasi akan memperumit penyakit apa pun.

  • Heat stroke (sengatan panas): NSAID tidak akan efektif jika demam seseorang disebabkan oleh cuaca panas atau olahraga berat yang berkelanjutan. Pasien harus didinginkan. Jika mereka bingung atau tidak sadar, mereka harus segera dirawat oleh dokter.

  • Pengobatan pada anak harus diperhatikan, karena dosis dapat berubah. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan untuk anak Anda.

 

demam termometer

 

Seseorang dikatakan demam jika

Suhu dapat diukur di mulut, rektum (anus), di bawah lengan, atau di dalam telinga.

  • Suhu di mulut lebih dari 37,7 ° Celcius.

  • Suhu di rektum (anus) lebih dari 37,5-38,3 ° Celcius.

  • Suhu di bawah lengan atau di dalam telinga lebih dari 37,2 ° Celcius.

  • Karena demam adalah tanda daripada penyakit, ketika dokter telah mengkonfirmasi ada suhu tubuh yang tinggi, tes diagnostik tertentu dapat dipesan. Tergantung pada tanda dan gejala lain, ini mungkin termasuk tes darah, tes urine, sinar-X atau pemindaian pencitraan lainnya.

 

Demam dapat disebabkan oleh banyak kondisi medis, seperti

  • Infeksi virus, bakteri dan parasit seperti pilek.

  • Infeksi saluran kemih.

  • Meningitis.

  • Malaria.

  • Radang usus buntu, dll.

 

Penyebab demam non infeksi seperti

  • Vaskulitis.

  • Trombosis vena dalam.

  • Efek samping dari obat-obatan.

  • Kanker.

  • Dan masih banyak lagi.

 

Lama jangka waktu Demam

  • Akut jika berlangsung kurang dari 7 hari.

  • Sub-akut, jika berlangsung hingga 14 hari.

  • Kronis atau persisten, jika bertahan selama lebih dari 14 hari

  • Demam yang ada selama berhari-hari atau berminggu-minggu tanpa penjelasan disebut demam dari asal yang tidak ditentukan.

 

Pencegahan Demam

  • Kebersihan – biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus. Praktek kebersihan yang baik membantu mengurangi risiko terkena infeksi. Ini termasuk mencuci tangan sebelum dan sesudah makan, dan setelah pergi ke toilet.

  • Seseorang dengan demam yang disebabkan oleh infeksi harus memiliki kontak sesedikit mungkin dengan orang lain, untuk mencegah infeksi menyebar. Siapa pun yang merawat pasien harus secara teratur mencuci tangan mereka dengan sabun hangat dan air.

 

Jenis Demam

Harus dicatat bahwa jenis asosiasi demam berikut umumnya dicatat sebagai asosiasi klasik dan tumpang tindih mungkin terjadi.

  • Berkelanjutan

Suhu tetap di atas normal sepanjang hari dan tidak berfluktuasi lebih dari 1°C dalam 24 jam. Jenis demam ini terjadi pada pneumonia lobar, tifoid, infeksi saluran kemih, endokarditis infektif, brucellosis, tifus dll.

  • Remittent (datang dan pergi secara berkala)

Suhu tetap di atas normal sepanjang hari dan berfluktuasi lebih dari 2°C dalam 24 jam. Remittent biasanya terlihat pasien dengan infeksi tifus dan endokarditis infektif. Jenis demam ini paling sering terjadi dalam praktik.

  • Intermiten

Suhu hadir hanya untuk beberapa jam dalam sehari dan tetap normal untuk sisa jam. Ketika lonjakan terjadi setiap hari, itu adalah quotidian, ketika setiap hari alternatif, itu tertian dan ketika setiap hari ketiga, itu adalah quartan. Intermiten sering terlihat pada malaria, kala-azar, pyemia, septikemia dll.

  • Hikar atau Septic

Variasi suhu antara puncak dan nadir sangat besar dan melebihi 5 derajat Celcius. Demam jenis ini terjadi pada septikemia (suatu kondisi di mana seseorang mengalami keracunan darah akibat bakteri dalam jumlah besar masuk ke dalam aliran darah).

  • Pel Ebstein Fever

Pada tipe ini, ada perubahan teratur dari serangan demam berulang dan periode yang secara berkala. Suhu mungkin memerlukan waktu 3 hari untuk naik, tetap tinggi selama 3 hari dan sembuh dalam 3 hari, diikuti oleh apyrexia selama 9 hari.

  • Low Grade Fever (Ringan)

Suhu hadir setiap hari terutama di malam hari selama beberapa hari tetapi tidak melebihi 37,8 derajat Celsius setiap saat. Biasanya tidak menunjukkan penyakit, tetapi biasanya hadir dengan tuberkulosis.

  • Step (berjam-jam)

Step adalah dimana suhu naik secara bertahap ke tingkat yang lebih tinggi dengan setiap lonjakan sehingga dataran tinggi baru lebih tinggi daripada yang sebelumnya, sama seperti tangga.

  • Kambuh

Episode demam dipisahkan oleh interval suhu normal. Hal ini dapat terjadi dan dapat berlangsung dari 2-9 hari dan kemudian suhu menjadi normal. Demam bisa kambuh setelah beberapa hari mengulangi siklus yang sama.

Biasanya terlihat pada infeksi Borrelia.

  • Tertian

Biassanya terjadi sekali dalam 3 hari atau 48 jam (malaria)

  • Quartan

Biasanya terjadi satu kali dalam empat hari atau 72 jam (P. malariae);

  • Double Quotidian

Pasien mendapat dua lonjakan demam setiap hari, umumnya sekali di pagi hari dan satu kali di malam hari. Double quotidian mungkin merupakan fitur tuberkulosis milier.

  • Inverse fever (terbalik)

Suhu meningkat pada jam-jam awal pagi daripada di malam hari. Hal ini juga terlihat pada beberapa kasus tuberkulosis milier.

  • Malam berkeringat

Kenaikan suhu tubuh terbukti pada jam malam atau pasien mungkin terbangun di malam hari dengan berkeringat. Tuberkulosis, leukemia, gangguan autoimun mungkin mengalami demam ini.

Demam biasanya datang disertai dengan adanya gejala lain, seperti adanya keluhan yang spesifik terhadap mengapa demam tersebut dapat terjadi. Hal ini dapat membantu mengidentifikasi penyebab utama terjadinya demam sehingga membantu dokter dalam menentukan pengobatan yang tepat.

 

Bacaan Lainnya

 

Tes Matematika

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber: Web MDMedical News TodayMed Care Tips

 

                    

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-05-31T17:21:18+07:00 Juli 20th, 2015|Ilmu Pengetahuan, IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment