Aturan Sepak Bola – Cara Bermain Sepak Bola

Aturan Sepak Bola

Sepak bola adalah salah satu olahraga tertua di dunia dan dengan itu; itu juga salah satu yang paling dikenal. Puncak dari pertandingan internasional datang dalam bentuk Piala Dunia Sepak Bola. Ada juga turnamen seperti Kejuaraan Euro, Copa America dan Piala Afrika. Di dalam negeri liga terkuat berasal dari Inggris (Liga Inggris), Spanyol (La Liga), Italia (Seri A) dan Jerman (Bundesliga). Di belahan dunia lainnya, olahraga ini juga dikenal sebagai Soccer. Adapun cara dan aturan untuk bermain sepak bola, berikut adalah aturan sepak bola:

 

Cristiano Ronaldo

Cristiano Ronaldo. Sumber foto: Pixabay

 

Obyek Pertandingan

Tujuan sepakbola adalah mencetak lebih banyak gol dari lawan Anda dalam jangka waktu 90 menit bermain. Dalam aturan sepak bola, pertandingan dibagi menjadi dua bagian dari 45 menit. Setelah 45 menit pertama pemain akan mengambil waktu istirahat 15 menit yang disebut waktu setengah. 45 menit kedua akan dilanjutkan dan kapan saja dianggap cocok untuk ditambahkan oleh wasit (waktu cedera) akan sesuai.

 

Jumlah Pemain dan Peralatan Sepak Bola

Setiap tim terdiri dari 11 pemain. Ini terdiri dari satu kiper dan sepuluh pemain. Dimensi pitch bervariasi dari masing-masing tanah tetapi kira-kira 120 meter panjang dan 75 meter lebar.

Di bagian tengah kedua ujung lapangan, terdapat area gawang yang berupa persegi empat berukuran dengan lebar 7.32 meter dan tinggi 2.44 meter. Di bagian depan dari gawang terdapat area penalti yang berjarak 16.5 meter dari gawang. Area ini merupakan batas kiper boleh menangkap bola dengan tangan dan menentukan kapan sebuah pelanggaran mendapatkan hadiah tendangan penalti atau tidak.

Dalam aturan sepak bola dan pada dasarnya peralatan yang dibutuhkan untuk pertandingan sepak bola adalah gawang dan bola khusus sepak bola. Selain itu pemain dapat ditemukan mengenakan sepatu bola khusus, dengan bantalan dan strip yang cocok. Kaus kaki panjang shin-guard untuk menutupi tulang kering. Para penjaga gawang juga akan mengenakan sarung tangan berlapis karena mereka adalah satu-satunya pemain yang diizinkan untuk menangani dan memegang bola. Setiap tim akan memiliki kapten yang ditunjuk.

 

Penilaian Sepak Bola

Untuk mencetak bola harus masuk ke gawang lawan. Seluruh bola harus melewati batas agar menjadi tujuan yang sah. Sebuah gol bisa dicetak dengan bagian tubuh mana pun terlepas dari tangan atau lengan sampai ke bahu. Tujuannya sendiri terdiri dari panjang gawang 7,32 meter, tinggi 2,44 meter. Lebar renggang jaring net 10 cm.

Gol yang dicetak dalam perpanjangan waktu akan dihitung menjadi skor akhir pertandingan, sedangkan gol dari adu penalti hanya menentukan jika suatu tim dapat melaju ke pertandingan.

 

Memenangkan Game

Untuk memenangkan Anda harus mencetak lebih banyak gol daripada lawan Anda. Jika skor tinggi setelah 90 menit, maka game akan berakhir sebagai hasil imbang di game piala di mana game dapat pergi ke waktu tambahan dan bahkan adu penalti untuk menentukan pemenang.

Pemain harus menggunakan kaki mereka untuk menendang bola dan dilarang menggunakan tangan mereka terpisah dari penjaga gawang yang dapat menggunakan bagian tubuh mereka dalam kotak 18 yard (yang lebih dapat ditemukan di bagian berikutnya).

 

Posisi pemain sepak bola

  • Pada dasarnya, satu tim sepak bola terdiri dari 1 orang penjaga gawang, 2-4 orang pemain bertahan, 2-5 orang pemain tengah, dan 1-3 orang penyerang. Penjaga gawang (kiper) adalah satu-satunya pemain dalam sebuah tim yang boleh menggunakan tangan untuk menghalangi bola menuju gawang dari serangan tim lawan.

  • Umumnya dalam aturan sepak bola, penjaga gawang mengenakan pakaian (jersey) yang berbeda dengan pemain lainnya.

  • Pemain bertahan (back) memiliki tugas utama untuk menghalangi dan menutup pergerakan tim lawan.

  • Pemain tengah (gelandang/playmaker) biasanya terdiri dari pemain tengah serang yang bermain dekat dengan penyerang dan pemain tengah bertahan yang bermain dekat dengan pemain bertahan. Tugas utama pemain tengah adalah mengatur tempo permainan dan menjadi penyokong peran bek dan striker dalam tim.

  • Terdapat juga pemain sayap (winger) yang bertugas di sisi kanan atau kiri lapangan.

  • Penyerang (striker) memiliki tugas utama untuk mencetak gol ke gawang lawan.

  • Kapten tim adalah jabatan seseorang yang terpilih di antara para pemain yang bertugas memimpin dan mengoordinasi para pemain agar bermain secara tim di lapangan. Tanda bahwa pemain sebagai kapten tim adalah atribut ban (armband) yang melingkar pada lengan atas. Pada awal sebuah laga resmi, Kapten dari 2 tim menjadi pemain terdepan ketika memasuki area lapangan diikuti kiper dan para pemain lain. Biasanya, seorang Kapten menjadi penendang utama penalti serta sebagai penerima pertama penyerahan piala atau gelar juara sebuah turnamen.

  • Posisi dasar pemain dapat mengalami modifikasi menjadi berbagai pola atau taktik permainan. Beberapa pola pemain yang sering digunakan dalam berbagai kejuaraan adalah 4-4-2(paling sering digunakan), 3-4-2-1 (kekuatan terletak di bagian tengah lapangan), serta 4-3-3 (formasi klasik dari tahun 1970-an yang sering digunakan oleh sistem total football Belanda dan Jerman Barat).

 

Ukuran lapang sepak bola internasional

Ukuran lapang sepak bola internasional

 

Aturan Sepak Bola

  • Sebuah pertandingan terdiri dari dua bagian 45 menit dengan periode istirahat 15 menit di antaranya.

  • Setiap tim dapat memiliki minimal 11 pemain (termasuk 1 penjaga gawang yang merupakan satu-satunya pemain yang diizinkan untuk menangani bola dalam kotak 18 yard) dan minimal 7 pemain diperlukan untuk membentuk pertandingan.

  • Lapangan sepak bola harus terbuat dari rumput buatan atau alami.

  • Untuk pertandingan internasional dewasa, lapangan sepak bola internasional yang digunakan memiliki panjang yang berkisar antara 100-120 meter dan lebar 65-75 meter. Di bagian tengah kedua ujung lapangan, terdapat area gawang yang berupa persegi empat berukuran dengan lebar 7.32 meter dan tinggi 2.44 meter. Di bagian depan dari gawang terdapat area penalti yang berjarak 16.5 meter dari gawang. Area ini merupakan batas kiper boleh menangkap bola dengan tangan dan menentukan kapan sebuah pelanggaran mendapatkan hadiah tendangan penalti atau tidak

  • Bola harus memiliki keliling 58-61 cm dan berbentuk lingkaran.

  • Setiap tim dapat menamai hingga 7 pemain pengganti. Substitusi dapat dilakukan setiap saat pertandingan dengan masing-masing tim mampu membuat maksimal 3 pergantian per sisi. Dalam hal ketiga pengganti sedang dibuat dan pemain harus meninggalkan lapangan karena cedera tim akan dipaksa untuk bermain tanpa pengganti pemain itu.

  • Setiap pertandingan harus menyertakan satu wasit dan dua asisten wasit (hakim garis). Tugas wasit untuk bertindak sebagai penjaga waktu dan membuat keputusan yang mungkin perlu dibuat seperti pelanggaran, tendangan bebas, lemparan ke dalam, penalti, dan ditambahkan tepat waktu pada setiap akhir babak.

  • Wasit dapat berkonsultasi dengan asisten wasit kapan saja dalam pertandingan terkait keputusan. Ini adalah tugas asisten wasit untuk melihat offside dalam pertandingan (lihat di bawah), melempar ke dalam untuk salah satu tim dan juga membantu wasit dalam semua proses pengambilan keputusan jika diperlukan.

  • Dalam beberapa pertandingan, teknologi penggunaan video atau penggunaan orang kelima untuk menentukan ketepatan keputusan wasit mulai digunakan. Misalnya yang menentukan apakah suatu bola telah melewati garis atau apakah seorang pemain berada dalam keadaan offside ketika mencetak gol.

  • Jika pertandingan perlu menuju ke waktu tambahan sebagai hasil dari kedua tim yang level dalam pertandingan maka 30 menit akan ditambahkan dalam bentuk dua bagian 15 menit setelah alokasi 90 menit.

  • Jika tim masih level (draw) setelah waktu tambahan maka adu penalti harus dilakukan.

  • Seluruh bola harus melewati garis gawang untuk itu sebagai “GOAL”.

  • Untuk pelanggaran yang dilakukan, pemain dapat menerima kartu kuning atau merah tergantung pada tingkat pelanggarannya; ini tergantung pada kebijaksanaan wasit. Kuning adalah peringatan dan kartu merah adalah pemecatan pemain itu. Dua kartu kuning akan sama dengan satu merah. Setelah pemain dikirim, maka mereka tidak dapat diganti.

  • Jika sebuah bola keluar dari permainan lawan di salah satu dari garis samping maka itu diberikan sebagai lemparan. Jika itu keluar dari permainan dari pemain menyerang di garis dasar maka itu adalah tendangan gawang. Jika itu datang dari pemain bertahan, itu adalah tendangan sudut.

 

Jumlah pemain pengganti

Sejumlah pemain dapat diganti dengan pemain cadangan selama pertandingan. Jumlah maksimum pemain pengganti (substitusi) yang diizinkan dalam sebuah pertandingan resmi liga domestik dan ajang internasional FIFA adalah tiga orang, meskipun dapat bervariasi dalam ajang kompetisi lain atau dalam pertandingan persahabatan (friendly match).

Alasan umum untuk substitusi termasuk cedera, kelelahan, perbaikan posisi pemain, pengubahan taktik, atau pengulur waktu di akhir pertandingan. Pemain yang telah diganti tidak diizinkan terlibat lebih lanjut dalam pertandingan.

IFAB (International Football Association Board), menekankan tidak boleh ada pertandingan yang terus berlangsung jika salah satu tim berjumlah kurang dari tujuh pemain.

 

Cristiano Ronaldo

Cristiano Ronaldo. Sumber foto: Wikipedia

 

Aturan sepak bola Offside

Offside dapat terjadi ketika pemain menyerang berada di depan bek terakhir, ketika umpan dimainkan kepada mereka. Area offside dirancang untuk mencegah pemain dari sekadar berkeliaran di gawang lawan yang menunggu umpan. Untuk menjadi onside mereka harus ditempatkan di belakang bek terakhir ketika bola dimainkan kepada mereka. Jika pemain berada di depan bek terakhir itu maka dia dianggap offside dan tendangan bebas ke tim bertahan akan dipanggil.

Dalam Hukum ke-11 dari Laws of the Game. Undang-undang FIFA tersebut menyatakan bahwa seorang pemain di luar area permainan atau offside, apabila tersentuh bola atau menerima umpan bola dari rekan satu tim, dengan keadaan pemain tersebut berada mendahului pemain paling belakang dari tim lawan dan apabila pemain tersebut berada lebih dekat dengan garis gawang lawan setelah kiper. Pada dasarnya pemain sepak bola “tidak boleh berada secara pasif dalam area lapangan lawan untuk menyerang, meski diizinkan bermain secara pasif di area lapangan sesama untuk bertahan”.

Berada di posisi offside bukanlah sebuah pelanggaran. Ketika offside terjadi, wasit menghentikan pertandingan dan memberi tendangan bebas tidak langsung kepada tim lawan dari yang dikenai offside.

Namun bisa terjadi pelanggaran dalam kasus tertentu, misal mencetak gol yang setelah terjadi offside dapat dianulir apabila wasit terlebih dahulu menyatakan offside. Hal ini juga sering memicu lahirnya perdebatan tentang objektivitas pada asisten wasit ketika posisi pemain berada sejajar atau hampir melampaui pemain bertahan lawan namun menjadi posisi offside dalam pandangan wasit.

Penggunaan teknologi penilaian offside juga masih menjadi perdebatan di antara para pengamat sepak bola. meskipun demikian, strategi offside sering diterapkan sebagai salah satu cara menjebak pemain lawan dalam area pertahanan. Offside ditemukan pada Peraturan Cambridge pada tahun 1848 bahwa seorang pemain dilarang memainkan bola apabila telah mendahului tiga pemain bertahan lawan paling belakang dan ia harus membiarkan bola pada penguasaan mereka.

 

Awal dan pelanjutan ulang permainan (Start and Restart of Play)

Adalah sebuah aturan yang diterapkan dalam sepak bola untuk memulai dan melanjutkan kembali pertandingan setelah terjadi gol, istirahat babak pertama, istirahat extra-time atau terjadi insiden. Dalam aturan sepak bola, peraturan ini tercantum dalam hukum ke-8 LOTG dan diawasi oleh badan internasional IFAB.

Cara paling umum yang dijadikan penanda awal pertandingan sepak bola adalah tendangan awal (kick-off) di titik tengah lapangan sesudah dua kapten dan wasit utama menentukan tim pertama yang memulai pertandingan melalui sebuah undian koin.

Sebelum pertandingan dimulai, dalam aturan sepak bola, kedua tim wajib berada pada sisi separuh lapangan masing-masing. Tanda pertandingan secara sah dimulai adalah tiupan panjang peluit dari wasit. Apabila saat permainan berlangsung terjadi insiden (pemain terkapar, kericuhan penonton atau hal lain) yang mengakibatkan penghentian pertandingan untuk sementara, maka wasit melanjutkan kembali pertandingan dengan melempar bola secara vertikal di antara dua pemain dari kedua tim yang bertanding.

Sebagai bentuk sportivitas, pemain dapat menendang bola keluar lapangan pertandingan ketika terjadi insiden tanpa harus menunggu aba-aba atau penghentian secara mendesak oleh wasit.

 

Aturan sepak bola Tendangan Penalti

Adalah metode menendang dalam pertandingan sepak bola, yang dilakukan dari titik penalti berjarak 11 meter menuju gawang. Tendangan penalti dilakukan selama permainan berlangsung. Hal ini diberikan ketika pelanggaran dengan hukuman tendangan bebas terjadi dalam area penalti.

Tendangan yang sama yang dibuat dalam adu penalti di beberapa sistem kompetisi untuk menentukan tim pemenang setelah pertandingan berakhir imbang; meskipun sama dalam penerapan, adu penalti memiliki batasan-batasan yang sedikit berbeda.

Dalam praktiknya, hukuman lebih sering menjadi gol daripada tidak, bahkan terhadap kiper kelas dunia, yang berarti bahwa pemberian tendangan penalti sering menentukan, terutama dalam permainan yang sedikit menghasilkan gol. Tendangan penalti yang berhasil sering mematahkan semangat pada pemain lawan karena dianggap dimudahkan untuk mencetak gol.

 

Lemparan kedalam (Throw-in)

Adalah metode lemparan ke area permainan pada permainan sepak bola karena bola keluar dari garis lapangan sebelumnya. Metode ini dijelaskan dalam hukum ke-15 LOTG (Laws of the Game).

Dalam aturan sepak bola, lemparan kedalam tidak boleh dipergunakan sebagai tendangan kaki ataupun sundulan kepala melainkan lemparan bola dengan dua tangan menuju area permainan. Sebuah gol tidak boleh dilakukan melalui lemparan ini. Pelempar bola tidak boleh diganggu ketika melontarkan bola.

 

Tendangan gawang (Goal kick)

Adalah metode tendangan yang dilakukan dari area dalam penalti pada permainan resmi sepak bola yang disebabkan kontak bola terakhir pada pemain lawan sebelum melewati garis gawang luar, berbeda dengan sebuah gol yang melewati garis gawang dalam.

Apabila terjadi kontak terakhir bola pada pemain sendiri sebelum melewati garis gawang luar, maka tendangan sudut yang diberikan. Ketika tendangan ini dilakukan, pemain lawan harus di luar area penalti. Sebuah gol dapat dilakukan secara langsung dari tendangan gawang namun tidak berlaku untuk gol bunuh diri. Offside tidak berlaku apabila pemain mendapat umpan dari tendangan ini.

 

Tendangan sudut atau sepak pojok (Corner kick)

Adalah metode tendangan pada salah satu sisi pojok lapangan dalam laga sepak bola. Metode ini berasal dari Aturan Sheffield tahun 1867 dan diterapkan secara resmi oleh federasi The FA pada 17 Februari 1872.

Sebuah tendangan sudut diberikan kepada tim menyerang saat bola meninggalkan area permainan setelah terjadi kontak terakhir pada pemain lawan.

Tendangan ini diambil dari sudut-sudut lapangan permainan terdekat dimana bola melewati garis gawang. Tendangan sudut dianggap menjadi peluang mencetak gol untuk tim penyerang, meskipun tidak sebaik tendangan penalti atau tendangan bebas langsung di dekat tepi area penalti. Seorang asisten wasit akan mengisyaratkan bahwa tendangan sudut harus diberikan dengan terlebih dahulu mengangkat bendera, kemudian menggunakannya untuk menunjuk di tempat sudut pada lapangan.

 

Lionel messi

Lionel Messi. Sumber foto: Pixabay

Pelanggaran sepak bola

Jika pemain melakukan pelanggaran yang cukup keras maka wasit dapat memberikan peringatan dengan kartu kuning atau kartu merah. Pertandingan akan dihentikan sesaat dan wasit menunjukkan kartu ke depan pemain yang melanggar kemudian mencatat namanya di dalam buku.

  • Kartu kuning

    Merupakan peringatan atas pelanggaran seperti bersikap tidak sportif, secara terus-menerus melanggar peraturan, berselisih kata-kata atau tindakan, menunda memulai kembali pertandingan, keluar-masuk pertandingan tanpa persetujuan wasit, ataupun tidak menjaga jarak dari pemain lawan yang sedang melakukan tendangan bebas atau lemparan ke dalam. Pemain yang menerima dua kartu kuning akan mendapatkan kartu merah dan keluar dari pertandingan.

  • Kartu merah

    Pemain yang mendapatkan kartu merah harus keluar dari pertandingan tanpa bisa digantikan dengan pemain lainnya. Beberapa contoh tindakan yang dapat diganjar kartu merah:

    • Pelanggaran berat yang membahayakan atau menyebabkan cedera parah pada lawan
    • Meludah
    • Melakukan kekerasan
    • Melanggar lawan yang sedang berusaha mencetak gol
    • Menyentuh bola dengan tangan untuk mencegah gol bagi semua pemain kecuali penjaga gawang
    • Menggunakan bahasa atau gerak tubuh yang cenderung menantang
    • Pemain yang berposisi sebagai penjaga gawang melakukan hands ball di luar kotak penalti

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Rules of SportTopend SportUS SoccerThoughtco

                            

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-06-07T15:12:13+07:00 Juni 7th, 2018|Lainnya, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment