fbpx

Catherine the Great – Sejarah Yekaterina II dari Rusia (Yekaterina yang Agung)

Sejarah Yekaterina II dari Rusia (Yekaterina yang Agung) – Catherine the Great

Catherine the Great adalah seorang Maharani (kaisar wanita) Rusia yang berkuasa selama 34 tahun, yakni dari tahun 1762 sampai mangkatnya karena stroke pada tahun 1796. Sebelum duduk di takhta, dia adalah seorang permaisuri sebagai istri dari Kaisar Pyotr III.

Nama lain Catherine the Great: juga dikenal dengan Yekaterina yang Agung, Yakaterina II (Catherine II).

Untuk apa Catherine the Great dikenal?

Catherine II, yang disebut Catherine the Great, memerintah Rusia selama 34 tahun — lebih lama dari wanita mana pun dalam sejarah Rusia. Sebagai permaisuri, Catherine “membaratkan” Rusia. Dia memimpin negaranya untuk berpartisipasi penuh dalam kehidupan politik dan budaya Eropa. Dia memperjuangkan seni dan mengatur ulang kode hukum Rusia. Dia juga secara signifikan memperluas wilayah Rusia. Sampai hari ini Catherine adalah sumber kebanggaan nasional bagi banyak orang Rusia.

Bagaimana Catherine Yang Agung berkuasa?

Catherine yang Agung terlahir dengan nama Sophie von Anhalt-Zerbst dari pangeran Prusia, Christian August von Anhalt-Zerbst. Pada usia 16, ia menikah dengan Karl Ulrich (kemudian Peter III), pewaris takhta Rusia. Tak lama setelah Ulrich naik tahta, Catherine memimpin pemberontakan yang berhasil melawannya. Ulrich turun tahta, dan pada bulan September 1762 Yekaterina yang Agung dinobatkan sebagai permaisuri Rusia.

Apa instruksi dari Yekaterina yang Agung?

Instruksi Catherine yang Agung adalah dokumen politik Rusia yang disiapkan oleh permaisuri sebagai panduan untuk komisi legislatif yang mempertimbangkan reformasi internal. Di dalamnya Catherine “menginstruksikan” komisi untuk membuat kode hukum baru dan merekomendasikan serangkaian reformasi pemerintah berdasarkan teori politik kemanusiaan liberal. Menurut Instruksi:

  • Semua orang harus dianggap setara di hadapan hukum.
  • Hukum harus melindungi, bukan menindas rakyat.
  • Hukum seharusnya hanya melarang tindakan berbahaya.
  • Perbudakan harus dihapuskan.
  • Hukuman mati dan penyiksaan harus dihentikan.
  • Prinsip absolutisme harus ditegakkan.

Bagaimana Catherine yang Agung meninggal?

Bertentangan dengan kepercayaan umum, Catherine yang Agung tidak mati di toilet. Namun, dia menderita stroke di toilet (berarti kamar mandi) dan meninggal pada hari berikutnya, pada tanggal 6 November (November 17, New Style), 1796. Desas-desus bahwa Catherine meninggal di toilet kemungkinan berasal dari pengadilan Rusia. Musuh Catherine di pengadilan menyebarkan banyak desas-desus yang berbeda tentang kematiannya. Satu desas-desus jahat menyatakan bahwa Catherine telah meninggal ketika melakukan hubungan seksual dengan kuda.

Berapa kekasih Catherine miliki?

Semasa hidupnya, Yekaterina memiliki 22 kekasih dan sering dari mereka diberikan kedudukan tinggi. Dia mengambil kekasih yang berusia muda, meski saat Yekaterina sudah berusia senja. Perilaku seksualnya ini memicu berbagai rumor dan beberapa menyebut Yekaterina dengan “Messalina dari Newa.”Messalina sendiri adalah nama permaisuri Kaisar Romawi yang dikenal memiliki hubungan dengan beberapa lelaki.

Anak Catherine

  • Pavel (1754 – 1801). Beberapa saat menjelang mangkatnya, Yekaterina berencana untuk mengeluarkan Pavel dari daftar pewaris. Karakter Pavel memunculkan rasa ketidakpercayaan politik Yekaterina terhadap putranya tersebut dan dia semi-menahan Pavel di Gatchina dan Pavlovks, dan tidak mengizinkan Pavel untuk berbagi kekuasaan dengannya. Meski begitu, Pavel kemudian naik takhta sepeninggal ibunya dan dinobatkan sebagai Pavel I.
  • Anna Petrovna (1757 -1759), kemungkinan anak Yekaterina dengan Stanisław Poniatowski.
  • Aleksei Grigorievich Bobrinsky (1762 – 1813), ayahnya adalah Grigory Grigoryevich Orlov.
  • Yelizaveta Grigoryevna Temkina (1775 – 1854).

Asal-Usul Catherine the Great dan Pengalaman Awal

Masa kecil

Catherine the Great lahir di Szczecin, Pommern, Kerajaan Prusia dengan nama Sophie Friederike Auguste von Anhalt-Zerbst-Domburg. Ayahnya adalah Christian August, pangeran Jerman dari wangsa Askania (dinasti penguasa di Jerman) yang memerintah Kepangeranan Anhalt-Dornburg dari tahun 1742 sampai 1747. Ibunya adalah Johanna Elisabeth dari wangsa Holstein-Gottorp. Keluarganya adalah bangsawan papa, dan semasa kecilnya Sophie harus bergantung pada relasi dan keluarga jauh sang ibu untuk pendidikan serta masa depannya.

Sophie Friederike Auguste, Prinzessin (puteri) von Anhalt-Zerbst, adalah putri seorang pangeran Jerman yang tidak jelas, Christian August von Anhalt-Zerbst, tetapi ia berhubungan melalui ibunya dengan para adipati Holstein. Pada usia 14 ia dipilih untuk menjadi istri Karl Ulrich, adipati Holstein-Gottorp, cucu Peter yang Agung dan pewaris tahta Rusia sebagai grand adipati Peter. Pada 1744 Catherine tiba di Rusia, mengambil gelar Grand Duchess Catherine Alekseyevna, dan menikahi sepupu mudanya di tahun berikutnya. Pernikahan itu gagal total; 18 tahun berikutnya dipenuhi dengan kekecewaan dan penghinaan baginya.

Rusia pada saat itu diperintah oleh putri Peter yang Agung, permaisuri Elizabeth, yang pemerintahannya selama 20 tahun sangat menstabilkan monarki. Dikhususkan untuk banyak kesenangan dan kemewahan dan sangat ingin memberikan istananya kecemerlangan pengadilan Eropa, Elizabeth mempersiapkan jalan untuk Catherine.

Namun, Catherine tidak akan menjadi permaisuri jika suaminya sama sekali normal. Dia sangat neurotik, pemberontak, keras kepala, mungkin impoten, hampir alkohol, dan, yang paling serius, pemuja fanatik Frederick II dari Prusia, musuh dari permaisuri Elizabeth. Sebaliknya, Catherine berpikiran jernih dan ambisius. Kecerdasannya, kelenturan karakter, dan kecintaannya pada Rusia mendapatkan banyak dukungan darinya.

Dia dipermalukan, bosan, dan dianggap dengan kecurigaan saat di pengadilan, tetapi dia menemukan kenyamanan dalam membaca secara luas dan dalam mempersiapkan dirinya untuk peran masa depannya sebagai yang berdaulat. Meskipun seorang wanita dengan kecantikan biasa, Catherine memiliki pesona yang luar biasa, kecerdasan yang hidup, dan energi yang luar biasa. Selama suaminya sendirian, dia memiliki setidaknya tiga kekasih; jika isyarat-isyaratnya dapat dipercaya, tidak satu pun dari tiga anaknya, bahkan pewaris Paul, yang menjadi ayah dari suaminya. Namun, hasratnya yang sebenarnya adalah ambisi; karena Peter tidak mampu memerintah, dia melihat cukup awal kemungkinan untuk menyingkirkannya dan memerintah Rusia sendiri.

Ratu Elizabeth meninggal pada 25 Desember 1761 (5 Januari 1762, New Style), sementara Rusia, yang bersekutu dengan Austria dan Prancis, terlibat dalam Perang Tujuh Tahun melawan Prusia. Tak lama setelah kematian Elizabeth, Peter, yang sekarang menjadi kaisar, mengakhiri partisipasi Rusia dalam perang dan mengakhiri aliansi dengan Frederick II dari Prusia. Dia tidak berusaha menyembunyikan kebenciannya terhadap Rusia dan cintanya pada negara asalnya, Jerman; mendiskreditkan dirinya tanpa henti oleh tindakan bodohnya, ia juga bersiap untuk membebaskan diri dari istrinya. Catherine hanya perlu menyerang: dia mendapat dukungan dari tentara, terutama resimen di St. Petersburg, tempat Grigory Orlov, kekasihnya, ditempatkan; pengadilan; dan opini publik di kedua ibukota (Moskow dan St. Petersburg). Dia juga didukung oleh unsur-unsur masyarakat aristokrat yang “tercerahkan”, karena dia dikenal karena pendapatnya yang liberal dan dikagumi sebagai salah satu orang yang paling dibudidayakan di Rusia. Pada tanggal 28 Juni (9 Juli, Gaya Baru), 1762, ia memimpin resimen-resimen yang melakukan unjuk rasa ke St. Petersburg dan memproklamirkan dirinya sebagai permaisuri dan otokrat di Katedral Kazan. Peter III turun tahta dan dibunuh delapan hari kemudian. Meskipun Catherine mungkin tidak memerintahkan pembunuhan terhadap Peter, itu dilakukan oleh para pendukungnya, dan opini publik menganggapnya bertanggung jawab. Pada bulan September 1762, ia dimahkotai dengan upacara besar di Moskow, ibu kota kuno tsar, dan memulai pemerintahan yang merentang 34 tahun sebagai permaisuri Rusia di bawah gelar Catherine II.

Catherine the great

Potret Grand Duchess Ekaterina Alekseyevna sekitar waktu pernikahannya, hasil karya oleh George Christoph Grooth, 1745. Sumber foto: Wikipedia Commons

Sejarah Singkat Yekaterina yang Agung

Catherine II adalah Permaisuri Rusia selama lebih dari 30 tahun dan salah satu penguasa paling berpengaruh di negara itu.

Sophie Friederike Auguste von Anhalt-Zerbst lahir pada 2 Mei 1729 di Stettin, saat itu bagian dari Prusia (sekarang Szczecin di Polandia), putri pangeran kecil Jerman. Pada 1745, setelah diterima di Gereja Ortodoks Rusia, dan mengubah namanya menjadi Catherine, ia menikahi Grand Duke Peter, cucu Peter the Great dan pewaris takhta Rusia.

Pernikahan

Pernikahan itu tidak bahagia, tetapi pasangan itu menghasilkan satu putra, Paul. Pada 1762, suami Catherine menjadi Tsar Peter III tetapi dia segera digulingkan dengan Catherine dinyatakan sebagai permaisuri. Peter kemudian dibunuh tak lama setelah itu dan tidak diketahui apakah Catherine memiliki andil dalam kematiannya. Dia kemudian memiliki serangkaian kekasih yang dipromosikannya ke jabatan tinggi, yang paling terkenal dan sukses di antaranya adalah Grigori Potemkin.

Pengaruh utama Catherine

Pengaruh utama Catherine pada negara adopsinya adalah dalam memperluas perbatasan Rusia dan melanjutkan proses Westernisasi yang dimulai oleh Peter the Great. Selama masa pemerintahannya ia memperluas kerajaan Rusia ke selatan dan ke barat, menambahkan wilayah yang termasuk Krimea, Belarus dan Lithuania. Perjanjian dengan Prusia dan Austria mengarah ke tiga partisi Polandia, pada 1772, 1793, dan 1795, memperluas perbatasan Rusia hingga ke Eropa tengah.

Catherine mulai sebagai pembaru politik dan sosial, tetapi lambat laun menjadi lebih konservatif seiring bertambahnya usia. Pada 1767 ia mengadakan Komisi Legislatif untuk menyusun hukum Rusia dan dalam proses memodernisasi kehidupan Rusia. Dia memberikan komisi dengan Nakaz-nya, (atau ‘Instruksi’), sebuah dokumen yang sangat liberal yang menyajikan visi permaisuri tentang pemerintahan ideal. Komisi tidak menghasilkan hasil yang diinginkan dan pecahnya perang melawan Kekaisaran Ottoman pada 1768 memberikan peluang bagus untuk membubarkannya.

Pemberontakan Pugachev 1774-1775 mendapatkan dukungan besar di wilayah barat Rusia sampai dipadamkan oleh tentara Rusia. Catherine menyadari ketergantungannya yang besar pada kaum bangsawan untuk mengendalikan negara dan menghasut serangkaian reformasi yang memberi mereka kendali lebih besar atas tanah dan budak mereka. ‘Piagam untuk Bangsawan’ 1785 menetapkan mereka sebagai warisan terpisah dalam masyarakat Rusia dan menjamin hak-hak istimewa mereka. Karena itu, Catherine mengabaikan segala kekhawatiran yang sebelumnya mungkin dia miliki tentang nasib buruk para budak, yang status dan haknya semakin menurun.

Minat utama Catherine

Minat utama Catherine adalah pendidikan dan budaya. Dia banyak membaca dan berkorespondensi dengan banyak pemikir terkemuka di zaman itu, termasuk Voltaire dan Diderot. Dia adalah pelindung seni, sastra dan pendidikan dan memperoleh koleksi seni yang sekarang menjadi dasar dari Museum Hermitage.

Catherine wafat di St Petersburg pada 17 November 1796 dan digantikan oleh putranya Paul.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: BBCBritannica, History, Time

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2019-11-23T20:49:23+07:00 November 21st, 2019|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment