Diwali (Deepawali) Festival Cahaya Agama Hindu dan 5 Hari Penting

Diwali

Diwali dirayakan oleh umat Hindu, Jain, Sikh, dan Buddha Newar, meskipun untuk masing-masing agama menandai peristiwa dan cerita sejarah yang berbeda, namun festival tersebut mewakili kemenangan simbolis yang sama dari terang atas kegelapan, pengetahuan atas ketidaktahuan, dan kebaikan atas kejahatan.

Diwali atau Deepavali adalah festival cahaya India, biasanya berlangsung selama 5 hari dan dirayakan selama bulan Hindu Lunisolar, Kartika (antara pertengahan Oktober dan pertengahan November).

Diwali dirayakan untuk menghormati Lakshmi, dewi kekayaan.

Diwali adalah festival penting bagi umat Hindu di seluruh dunia. Itu juga dirayakan oleh Sikh, Jain dan Buddha. Diwali memperingati kembalinya Dewa Rama ke kerajaannya, Ayodhya, setelah masa pengasingan selama 14 tahun. Orang-orang Ayodhya menerangi kota dengan cerah dan menyambut Rama, Lakshman dan Sita dengan menembakkan kerupuk.

Festival Diwali juga dipercaya sebagai simbol kepulangan Dewi Lakshmi. Jadi orang merayakannya dengan menyalakan banyak lampu tanah liat yang disebut ‘diyas’ di sekitar rumah mereka. Ini menandakan kemenangan kebaikan atas kejahatan dan itulah mengapa Diwali juga dikenal sebagai festival cahaya. Orang-orang menyembah Dewi Lakshmi dan Dewa Ganesha pada hari ini karena diyakini membawa keberuntungan, kemakmuran dan kekayaan.

Hinduisme

Diwali dirayakan untuk menghormati Lakshmi, dewi kekayaan.
Signifikansi agama Diwali bervariasi secara regional di India. Festival ini diasosiasikan dengan keragaman dewa, tradisi, dan simbolisme.

Variasi ini, kata Constance Jones, mungkin mencerminkan beragam festival panen musim gugur lokal yang menyatu menjadi satu festival pan-Hindu dengan makna spiritual dan tata bahasa ritual yang sama sambil mempertahankan tradisi lokal.

Salah satu tradisi mengaitkan festival tersebut dengan legenda dalam epik Hindu Ramayana, di mana Diwali adalah hari dimana Rama, Sita, Lakshman dan Hanuman mencapai Ayodhya setelah periode 14 tahun di pengasingan setelah pasukan kebaikan Rama mengalahkan pasukan jahat raja iblis Rahwana.

Festival Cahaya populer di India

Salah satu festival paling populer dalam agama Hindu, Diwali melambangkan “kemenangan terang atas kegelapan, kebaikan atas kejahatan, dan pengetahuan atas kebodohan” secara spiritual. Festival ini secara luas dikaitkan dengan Lakshmi, dewi kemakmuran, dengan banyak tradisi daerah lainnya yang menghubungkan hari libur ke Sita dan Rama, Wisnu, Krishna, Yama, Yami, Durga, Kali, Hanuman, Ganesha, Kubera, Dhanvantari, atau Vishvakarman. Selain itu, di beberapa daerah, perayaan hari Lord Rama kembali ke kerajaannya Ayodhya bersama istrinya Sita dan saudaranya Lakshmana setelah mengalahkan Rahwana di Lanka dan menjalani 14 tahun pengasingan.

Deepawali di Indonesia, dirayakan oleh keturunan India dan orang Hindu di seluruh Indonesia. Festival ini terutama dirayakan di Sumatra Utara dan Bali. Kuil-kuil Hindu selalu ramai saat perayaan Deepawali.

Divali adalah festival yang sangat populer di India: festival cahaya, yang pada saat itu kami mempersembahkan hadiah dan kembang api. Perayaan itu berlangsung selama lima hari, di mana hari ketiga, yang paling penting (“Bari Divali”, “Divali agung”), didedikasikan untuk dewi Lakshmi, empat lainnya dikaitkan dengan berbagai legenda dan tradisi. Hari ketiga ini juga merupakan tahun terakhir dari kalender Hindu Vikram, yang digunakan di India utara. Keesokan harinya, awal Tahun Baru Hindu, dikenal sebagai Annakut di India utara. Di India Selatan, Divali tidak bertepatan dengan awal tahun baru, karena digunakan kalender lain, yaitu kalender Shalivahana.

Perayaan Diwali

Beberapa agama lain di India juga merayakan festival masing-masing bersama Diwali. Para Jain menjalankan Diwali mereka sendiri yang menandai pembebasan akhir Mahavira, orang Sikh merayakan Bandi Chhor Divas untuk menandai pembebasan Guru Hargobind dari penjara Kerajaan Mughal, sementara penganut Buddha Newar, tidak seperti penganut Buddha lainnya, merayakan Diwali dengan menyembah Lakshmi, sedangkan penganut Hindu India Timur dan Bangladesh umumnya merayakan Diwali, dengan menyembah Dewi Kali. Hari utama festival Diwali (hari puja Lakshmi) adalah hari libur resmi di Fiji, Guyana, India, Malaysia (kecuali Sarawak), Mauritius, Myanmar, Nepal, Pakistan, Singapura, Sri Lanka, Suriname, dan Trinidad dan Tobago.

Baca juga 👉 Hari Raya Kuningan – Hari Raya umat agama Hindu Dharma di Bali

Perayaan Festival Diwali

Diwali adalah festival penting bagi umat Hindu di seluruh dunia. Itu juga dirayakan oleh Sikh, Jain dan Buddha. Diwali memperingati kembalinya Dewa Rama ke kerajaannya, Ayodhya, setelah masa pengasingan selama 14 tahun. Orang-orang Ayodhya menerangi kota dengan cerah dan menyambut Rama, Lakshman dan Sita dengan menembakkan kerupuk.

Festival Diwali juga dipercaya sebagai simbol kepulangan Dewi Laksmi. Jadi orang merayakannya dengan menyalakan banyak lampu tanah liat yang disebut ‘diyas’ di sekitar rumah mereka. Ini menandakan kemenangan kebaikan atas kejahatan dan itulah mengapa Diwali juga dikenal sebagai festival cahaya. Orang-orang menyembah Dewi Lakshmi dan Dewa Ganesha pada hari ini karena diyakini membawa keberuntungan, kemakmuran dan kekayaan.

Bagaimana cara merayakan Divali?

Dengan kembang api, petasan, dan kembang api ada di mana-mana selama Divali, terutama pada hari ketiga. Mereka melambangkan kegembiraan liburan, dengan warna dan lampu mereka. Jika Anda bisa, belilah kembang api dan nyalakan di luar ruangan bersama teman dan keluarga Anda.

Baca juga 👉 Sejarah Nusantara – Nama Kerajaan Hindu Budha Di Indonesia (130-1500)

Signifikansi dan Pentingnya 5 Hari Diwali

Perayaan Diwali berlangsung selama lima hari dan setiap hari memiliki arti penting sebagai berikut:

Dhanteras

Diwali dimulai dengan hari pertama yang dikenal sebagai ‘Dhanteras’ atau penyembahan kekayaan. Dewi Lakshmi disembah pada hari ini dan ada kebiasaan untuk membeli sesuatu yang berharga. Orang-orang membersihkan dan mendekorasi rumah mereka.

Naraka Chaturdashi atau Choti Diwali:

Hari kedua adalah Naraka Chaturdashi atau Choti Diwali. Orang bangun pagi dan mengoleskan minyak aromatik pada mereka sebelum mandi. Ini dikatakan untuk menghapus semua dosa dan kotoran. Mereka mengenakan pakaian baru, mempersembahkan Puja dan menikmati dengan menyalakan diyas dan memecahkan beberapa kerupuk.

Lakshmi Puja:

Hari ketiga adalah festival Diwali utama. Lakshmi Puja dilakukan pada hari ini. Dewi Lakshmi diyakini masuk rumah dan memberkati orang dengan rejeki. Diyas minyak kecil, lilin, dan lampu listrik ditempatkan di sekitar rumah. Keluarga bertukar hadiah dan berkumpul bersama untuk memecahkan biskuit.

Govardhan Puja atau Padva:

Hari keempat adalah Govardhan Puja atau Padva. Ini adalah hari ketika Sri Krishna mengalahkan Indra dengan mengangkat Gunung Govardhan yang besar. Orang membuat bukit kecil, biasanya dari kotoran sapi, melambangkan Govardhan dan menyembahnya.

Bhai Dooj:

Hari kelima dan terakhir adalah Bhai Dooj. Pada hari ini para suster mengundang saudara laki-laki mereka untuk makan mewah dan melakukan upacara ‘tilak’. Para suster berdoa untuk umur panjang dan kebahagiaan kakak mereka sementara para bruder memberikan hadiah untuk adik mereka.

Orang-orang memamerkan kembang api selama Diwali tetapi harus diingat agar tidak menimbulkan kebisingan dan polusi udara yang dapat merusak lingkungan.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Mocomi, Walk Through India

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-11-14T22:18:02+07:00 November 14th, 2020|AGAMA, Geografi & Sejarah, Hindu|0 Comments

Leave A Comment