fbpx

IFRS dan GAAP – Perbedaan Antara Akuntansi IFRS dan GAAP

IFRS dan GAAP – Perbedaan Antara Akuntansi IFRS dan GAAP

Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS: International Financial Reporting Standards) adalah metode akuntansi yang digunakan di banyak negara di seluruh dunia. Ini memiliki beberapa perbedaan utama dari Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum (GAAP: Generally Accepted Accounting Principles) yang diterapkan di Amerika Serikat. Dibawah ini adalah perbedaan IFRS dan GAAP secara umum yang harus Anda ketahui.

Sebagai seorang pemilik perusahaan profesional atau bisnis akuntansi, penting untuk mengetahui variasi metode akuntansi ini, agar berhasil mengelola perusahaan Anda secara global, serta di dalam negeri. Berikut adalah 10 perbedaan teratas antara IFRS dan akuntansi GAAP:

 

1. Secara Lokal vs. Secara Global

Seperti yang disebutkan, IFRS adalah standar yang diterima secara global untuk akuntansi, dan digunakan di lebih dari 110 negara. Di sisi lain, GAAP secara eksklusif digunakan di Amerika Serikat dan memiliki seperangkat aturan akuntansi yang berbeda dari sebagian besar dunia. Ini dapat membuatnya lebih rumit ketika melakukan bisnis internasional.

 

2. Aturan vs. Prinsip

Perbedaan utama antara IFRS dan akuntansi GAAP adalah metodologi yang digunakan untuk menilai proses akuntansi. GAAP berfokus pada penelitian dan berbasis aturan, sedangkan IFRS melihat pola keseluruhan dan didasarkan pada prinsip.

Dengan akuntansi GAAP, hanya ada sedikit ruang untuk pengecualian atau interpretasi, karena semua transaksi harus mematuhi serangkaian aturan tertentu. Dengan metode akuntansi berbasis prinsip, seperti IFRS, ada potensi untuk interpretasi yang berbeda dari situasi yang berhubungan dengan pajak yang sama.

 

3. Metode Inventarisasi

Berdasarkan GAAP, perusahaan diizinkan untuk menggunakan metode Last In, First Out (LIFO) untuk estimasi inventaris. Namun, di bawah IFRS, metode LIFO untuk inventaris tidak diizinkan. The Last In, First Out penilaian untuk persediaan tidak mencerminkan arus persediaan yang akurat dalam banyak kasus, dan dengan demikian menghasilkan laporan tingkat pendapatan yang luar biasa rendah.

 

4. Pembalikan Inventaris

Selain memiliki metode yang berbeda untuk melacak inventaris, IFRS dan akuntansi GAAP juga berbeda ketika menyangkut pencatatan pembalikan tulis-balik. GAAP menentukan bahwa jika nilai pasar dari aset meningkat, jumlah write-down tidak dapat dikembalikan. Namun, di bawah IFRS, dalam situasi yang sama ini, jumlah write-down dapat dibalik. Dengan kata lain, GAAP terlalu berhati hati terhadap pembalikan inventaris dan tidak mencerminkan perubahan positif di pasar.

 

5. Biaya Pengembangan

Biaya pengembangan perusahaan dapat dikapitalisasi berdasarkan IFRS, selama kriteria tertentu terpenuhi. Ini memungkinkan sebuah bisnis untuk meningkatkan depresiasi pada aset tetap. Dengan GAAP, biaya pengembangan harus dibebankan pada tahun terjadinya dan tidak boleh dikapitalisasi.

 

6. Aset Tidak Berwujud

Ketika datang ke aset tidak berwujud, seperti penelitian dan pengembangan atau biaya iklan, akuntansi IFRS benar-benar bersinar sebagai metode berbasis prinsip. Ini mempertimbangkan apakah aset akan memiliki manfaat ekonomi masa depan sebagai cara menilai nilai. Aset tidak berwujud yang diukur berdasarkan GAAP diakui pada nilai pasar wajar dan tidak lebih.

 

7. Laporan Penghasilan

Berdasarkan IFRS, pos luar biasa atau tidak biasa dimasukkan dalam laporan laba rugi dan tidak dipisahkan. Sementara itu, berdasarkan GAAP, mereka dipisahkan dan ditampilkan di bawah bagian laba bersih dari laporan laba rugi.

 

8. Klasifikasi Kewajiban

Klasifikasi utang berdasarkan GAAP dibagi antara kewajiban lancar, di mana perusahaan mengharapkan untuk melunasi utang dalam waktu 12 bulan, dan kewajiban tidak lancar, yang merupakan utang yang tidak akan dilunasi dalam waktu 12 bulan. Dengan IFRS, tidak ada perbedaan yang dibuat antara klasifikasi kewajiban, karena semua utang dianggap tidak lancar di neraca.

 

9. Aktiva Tetap

Ketika datang ke aset tetap, seperti properti, furnitur dan peralatan, perusahaan yang menggunakan akuntansi GAAP harus menilai aset-aset ini menggunakan model biaya. Model biaya memperhitungkan nilai historis aset dikurangi akumulasi penyusutan. IFRS memungkinkan model yang berbeda untuk aset tetap yang disebut model revaluasi, yang didasarkan pada nilai wajar pada tanggal saat ini dikurangi akumulasi penyusutan dan kerugian penurunan nilai.

 

10. Karakteristik Kualitas

Akhirnya, salah satu faktor pembeda utama antara IFRS dan GAAP adalah karakteristik kualitatif untuk bagaimana fungsi metode akuntansi. GAAP bekerja dalam hierarki karakteristik, seperti relevansi, keandalan, komparabilitas, dan mudah dipahami, untuk membuat keputusan berdasarkan keadaan khusus pengguna. IFRS juga bekerja dengan karakteristik yang sama, dengan pengecualian bahwa keputusan tidak dapat dibuat pada keadaan spesifik dari seorang individu.

Penting untuk memahami perbedaan teratas antara IFRS dan akuntansi GAAP, sehingga perusahaan Anda dapat melakukan bisnis secara internasional secara akurat. Perusahaan-perusahaan yang berbasis di AS harus mematuhi peraturan akuntansi khusus, bahkan jika mereka berencana untuk melakukan bisnis internasional.

 

IFRS dan GAAP

IFRS dan GAAP – Perbedaan Antara Akuntansi IFRS dan GAAP.

 


 

Definisi aset IFRS dan GAAP

Kerangka IFRS mendefinisikan aset sebagai sumber daya dari mana manfaat ekonomi masa depan akan mengalir ke perusahaan.

Kerangka kerja GAAP AS mendefinisikan aset sebagai manfaat ekonomi masa depan.

 


 

Tujuan dari laporan keuangan IFRS dan GAAP

Secara umum, fokus luas untuk memberikan info yang relevan kepada berbagai pemangku kepentingan. IFRS memberikan serangkaian tujuan yang sama untuk entitas bisnis dan non-bisnis.

Secara umum, fokus luas untuk memberikan info yang relevan kepada berbagai pemangku kepentingan. GAAP memberikan tujuan terpisah untuk entitas bisnis dan non-bisnis.

 


 

Tujuan kerangka kerja IFRS dan GAAP

Di bawah IFRS, manajemen perusahaan secara tegas diminta untuk mempertimbangkan kerangka kerja jika tidak ada standar atau interpretasi.

Kerangka kerja US GAAP tidak memiliki ketentuan yang secara tegas mengharuskan manajemen untuk mempertimbangkan kerangka kerja tanpa adanya standar atau interpretasi untuk suatu masalah.

 


 

Estimasi Persediaan Inventaris IFRS dan GAAP

IFRS: FIFO atau biaya rata-rata marginal (weighted-average cost).

GAAP: LIFO, FIFO atau biaya rata-rata marginal (weighted-average cost).

 


Pembalikan Inventaris (Inventory Reversal) IFRS dan GAAP

IFRS: Diizinkan dalam kriteria tertentu.

GAAP: Dilarang.

 


 

Dokumen yang diperlukan dalam laporan keuangan (financial statement)

IFRS: Neraca, laporan laba rugi, perubahan ekuitas, laporan arus kas, catatan kaki.

GAAP: Neraca, laporan laba rugi, laporan laba rugi komprehensif, perubahan ekuitas, laporan arus kas, catatan kaki.

 


 

IFRS dan GAAP digunakan dimana?

GAAP: Amerika Serikat.

IFRS: Lebih dari 110 negara, termasuk di Indonesia dan Uni Eropa.

 


 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: IFRSAccounting Tools

                             

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-06-30T21:59:02+07:00 Juli 30th, 2017|Lainnya, Matematika|0 Comments

Leave A Comment