Barter – Penjelasan, Contoh, Sejarah, Definisi, Penggunaan, Keuntungan dan Kerugian

Penjelasan Barter

Dalam perdagangan, barter (berasal dari baretor) adalah sistem pertukaran di mana peserta dalam suatu transaksi secara langsung bertukar barang atau jasa dengan barang atau jasa lain tanpa menggunakan media pertukaran, seperti uang.

Para ekonom membedakan barter dari ekonomi hadiah dalam banyak hal; barter, misalnya, fitur pertukaran timbal balik langsung, tidak tertunda waktu. Barter biasanya dilakukan secara bilateral, tetapi dapat bersifat multilateral (mis., Dimediasi melalui pertukaran perdagangan). Di sebagian besar negara maju, barter biasanya hanya ada sejajar dengan sistem moneter sampai batas yang sangat terbatas.

Pelaku pasar menggunakan barter sebagai pengganti uang sebagai metode pertukaran di masa krisis moneter, seperti ketika mata uang menjadi tidak stabil (mis., Hiperinflasi atau spiral deflasi) atau tidak tersedia untuk melakukan perdagangan.

Contoh Barter

Hal ini memungkinkan individu untuk mendapatkan apa yang mereka butuhkan dengan apa yang sudah mereka miliki. Jika, misalnya, seseorang membutuhkan kayu untuk memasukkan tambahan ke rumah mereka tetapi tidak memiliki dana untuk membeli kayu, maka mereka mungkin dapat menggunakan sistem barter untuk memasok kebutuhan mereka – misalnya, menukar perabotan yang tidak mereka butuhkan. kayu yang dibutuhkan.

Seorang tukang ledeng dapat memperbaiki bak cuci piring seorang pedangang toko roti. Biasanya pedagang toko roti biasanya membayar Rp 100 000 untuk layanan ini. Sebagai gantinya, pedagang toko roti memberikan tukang ledeng senilai Rp 100 000 untuk barang-barangnya yang dibuat oleh pedagang toko roti.

Contoh lain adalah seorang fotografer yang setuju untuk memotret foto pernikahan seorang dokter gigi dengan imbalan beberapa pekerjaan gigi yang bernilai sama.

Keuntungan Barter

Karena barter langsung tidak memerlukan pembayaran dalam uang, itu dapat digunakan ketika uang dalam persediaan terbatas, ketika ada sedikit informasi tentang kelayakan kredit dari mitra dagang, atau ketika ada kurangnya kepercayaan antara perdagangan tersebut.

Barter adalah pilihan bagi mereka yang tidak mampu menyimpan sedikit persediaan kekayaan mereka dalam uang, terutama dalam situasi hiperinflasi di mana uang mendevaluasi dengan cepat.

Baca juga 👉 Ekspor Impor – Istilah, Pengertian dan Contoh Soal (Istilah Inggris Indonesia)

Keterbatasan Barter

Keterbatasan barter sering dijelaskan dalam hal ketidakefisienannya dalam memfasilitasi pertukaran dibandingkan dengan uang.

Dikatakan bahwa barter ‘tidak efisien’ karena:

1. Harus ada ‘keinginan ganda secara kebetulan’

Agar barter terjadi antara dua pihak, kedua belah pihak harus memiliki apa yang diinginkan pihak lain.

2. Tidak ada ukuran nilai yang umum

Dalam ekonomi moneter, uang memainkan peran sebagai ukuran nilai semua barang, sehingga nilainya dapat dinilai satu sama lain; peran ini mungkin tidak ada dalam ekonomi barter.

3. Ketidakterpisahan barang-barang tertentu

Jika seseorang ingin membeli sejumlah barang orang lain, tetapi hanya memiliki pembayaran satu unit barang lain yang tidak dapat dibagi yang nilainya lebih dari apa yang diinginkan orang tersebut, transaksi barter tidak dapat terjadi.

4. Kurangnya standar untuk pembayaran yang ditangguhkan

Hal ini terkait dengan tidak adanya ukuran nilai yang umum, meskipun jika hutang dalam satuan barang yang pada akhirnya akan digunakan dalam pembayaran, itu bukan masalah.

5. Kesulitan dalam menyimpan kekayaan

Jika suatu masyarakat bergantung secara eksklusif pada barang yang mudah rusak, menyimpan kekayaan untuk masa depan mungkin tidak praktis. Namun, beberapa ekonomi barter mengandalkan barang tahan lama seperti domba atau sapi untuk tujuan ini.

Penggunaan Bartering

Barter umumnya dilakukan langsung antara dua pihak; namun, hal itu dapat dilakukan secara multilateral melalui pertukaran perdagangan. Negara-negara maju umumnya tidak terlibat dalam barter kecuali jika mereka dilakukan bersamaan dengan sistem moneter standar negara tersebut, dan bahkan kemudian, itu hanya digunakan dalam kasus yang jarang terjadi.

Pada saat krisis moneter atau kehancuran ekonomi, sistem barter sering kali didirikan sebagai sarana untuk melanjutkan perdagangan barang dan jasa dan untuk menjaga agar suatu negara berfungsi. Ini dapat terjadi jika uang fisik tidak tersedia, atau jika suatu negara melihat hiperinflasi atau spiral deflasi.

Sejarah

Suku Mesopotamia kemungkinan merupakan titik awal sistem barter kembali pada 6000 SM. Fenisia melihat prosesnya, dan mereka mengadopsinya dalam masyarakat mereka.

Orang-orang kuno ini menggunakan sistem barter untuk mendapatkan makanan, senjata, dan rempah-rempah yang mereka butuhkan. Karena nilai garamnya yang tinggi, serdadu Romawi menukar layanan mereka untuk kekaisaran dengan imbalan garam.

Di Amerika Kolonial, penjajah menggunakan barter untuk mendapatkan barang dan jasa yang mereka butuhkan. Bahkan setelah penemuan uang, orang terus melakukannya.

Baca juga 👉 Sejarah Nusantara – Kronologi Dari Zaman Prasejarah Sampai Sekarang

Ekonomi Barter

Ekonomi barter adalah sistem ekonomi tanpa uang tunai di mana jasa dan barang diperdagangkan dengan harga yang dinegosiasikan.

Ekonomi berbasis barter adalah salah satu yang paling awal, mendahului sistem moneter dan bahkan mencatat sejarah. Orang bisa berhasil menggunakan barter di hampir semua bidang apa pun. Secara informal, orang sering berpartisipasi dalam barter dan sistem timbal balik lainnya tanpa benar-benar memikirkannya – misalnya, menyediakan desain web atau dukungan teknis untuk petani atau tukang roti dan menerima sayuran atau barang bakaran sebagai imbalan. Pertukaran berbasis internet yang ketat juga umum, misalnya bertukar kreasi konten untuk penelitian.

Karena barter didasarkan pada timbal balik, itu membutuhkan keinginan bersama secara kebetulan di antara para pedagang. Persyaratan ini menyulitkan barter, tetapi dalam sistem yang cukup besar, pedagang dapat ditemukan memasok sebagian besar kebutuhan. Menurut para penganjur, mutualitas menumbuhkan rasa keterhubungan dan komunitas di antara para pedagang.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Squareup, Corporate Finance Institute, Economic Help

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2020-06-27T12:15:35+07:00 Juni 27th, 2020|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment