Jenis Agama Buddha (Aliran) Theravada, Mahayana, Vajrayana, Navayana

Jenis Agama Buddha

Saat ini, banyak bentuk agama Buddha ada di seluruh dunia. Empat jenis agama Buddha utama yang mewakili wilayah geografis tertentu meliputi:

  • Buddhisme Theravada: di Thailand, Sri Lanka, Kamboja, Laos dan Burma
  • Buddhisme Mahayana: di Cina, Jepang, Taiwan, Korea, Singapura dan Vietnam
  • Buddhisme Tibet / Vajrayana: di Tibet, Nepal, Mongolia, Bhutan, dan sebagian Rusia dan India utara, Himalaya, Mongolia dan Kalmykia.
  • Buddhisme Navayana: di India, dan hampir 90% (6,5 juta) dari semua umat Buddha Navayana di India tinggal di bagian Maharashtra.

Masing-masing jenis agama Buddha ini menghormati teks tertentu dan memiliki interpretasi yang sedikit berbeda terhadap ajaran Buddha. Ada juga beberapa sub-bagian dari Buddhisme, termasuk Buddhisme Zen dan Buddhisme Nirvana.

Beberapa bentuk agama Buddha menggabungkan gagasan agama dan filosofi lain, seperti Taoisme.



4 Jenis Agama Buddha

Theravada (Aliran Para Sesepuh)

Theravada memberikan ajaran tentang sebab dan akibat (karma), serta menenangkan meditasi untuk menciptakan jarak dari pikiran dan perasaan yang sulit.

Mengikuti ajaran ini – juga digambarkan sebagai Jalan Kecil (Sanskerta: Hinayana) – pemahaman muncul bahwa pikiran dan perasaan bukanlah pribadi. Ini memberi kita kesempatan untuk bertindak dengan cara yang bermanfaat dan mengumpulkan karma positif.

Tujuan utamanya adalah pencapaian kebahagiaan tertinggi Nibbana, yang dicapai dengan mempraktikkan Jalan Mulia Berunsur Delapan (juga dikenal sebagai Jalan Tengah), sehingga melepaskan diri dari apa yang dinamakan sebagai siklus penderitaan dan kelahiran kembali.

Seluruh naskah aliran Theravada menggunakan bahasa Pali, yaitu bahasa yang dipakai di sebagian India (khususnya daerah Utara) pada zaman Sang Buddha.

Agama Buddha Theravada dan beberapa sumber lain berpendapat, bahwa Sang Buddha mengajarkan semua ajaran-Nya dalam bahasa Pali, di India, Nepal dan sekitarnya selama 45 tahun terakhir hidup-Nya, sebelum Dia mencapai Parinibbana.

Ajaran tersebut tersebar terutama di negara-negara di Asia Tenggara, termasuk Sri Lanka, Thailand, Kamboja, dan Burma. Saat ini, Sekolah Para Tetua (Sanskerta: Theravada), adalah contoh terdekat dari jenis agama Buddha ini. Tujuan mereka adalah pembebasan dari semua gangguan.

Baca juga 👉 Pancasila Buddha – 5 Nilai Moral dan Penerapannya

Mahayana (Cara Luar Biasa)

Ajaran Mahayana menarik perhatian orang-orang yang motivasi utamanya dalam hidupnya adalah untuk berguna bagi orang lain, juga dikenal sebagai Sikap Bodhisattva.

Buddhisme Mahayana, beraspirasi untuk mencapai kebuddhaan melalui jalan bodhisattva, suatu keadaan di mana seseorang tetap berada dalam siklus untuk membantu makhluk lainnya mencapai pencerahan.

Ajaran dan meditasi Jalan Agung bertujuan untuk secara bertahap meningkatkan welas asih dan kebijaksanaan. Mendukung pembangunan dengan cara ini adalah kebijaksanaan bahwa dunia ini seperti mimpi.

Seluruh naskah aliran Mahayana pada awalnya berbahasa Sanskerta dan dikenal sebagai Tripitaka. Oleh karena itu istilah agama Buddha berbahasa Sanskerta sinonim dengan agama Buddha Mahayana.

Bahasa Sanskerta adalah bahasa klasik dan bahasa tertua yang dipergunakan oleh kaum terpelajar di India. Selain naskah agama Buddha Mahayana, kita menjumpai banyak catatan bersejarah dan agama, atau naskah filsafat tradisi setempat lainnya ditulis dalam bahasa Sanskerta.

Oleh karena itu, hal itu dapat diubah melalui pikiran, perkataan, dan tindakan kita. Ajaran Buddha ini tersebar terutama di Asia utara – ke Jepang, Vietnam, Cina, Tibet, dan Korea.

Karena alasan ini, aliran Jalan Agung (Sanskerta: Mahayana) juga dikenal sebagai aliran Buddha Utara. Tujuan mereka adalah untuk menjadi tidak hanya terbebaskan, tetapi sepenuhnya tercerahkan untuk kepentingan semua orang. Mahayana mencakup ajaran Theravada.

Baca juga 👉 Sejarah Candi Borobudur Abad ke-9 – Memiliki 6 Teras dan 504 Patung Buddha

Vajrayana (Tantra atau Tantrayana)

Ajaran Buddha yang digambarkan sebagai Jalan Berlian (Sanskerta: Vajrayana) adalah tentang pikiran itu sendiri. Ajaran langsung yang Buddha berikan ini ditujukan bagi mereka yang memiliki keyakinan khusus.

Vajrayana, suatu bentuk ajaran yang dihubungkan dengan siddha India, dapat dianggap sebagai aliran ketiga atau hanya bagian dari Mahayana. Buddhisme Tibet, yang melestarikan ajaran Vajrayana dari India abad ke-, dipraktikkan di wilayah sekitar Himalaya, Mongolia dan Kalmykia

Mereka memahami bahwa mereka hanya dapat merasakan kesempurnaan di luar karena mereka memiliki kesempurnaan bawaan yang sama di dalam.

Dalam jenis agama Buddha Vajrayana, Buddha tidak dianggap sebagai seseorang; melainkan dia adalah cermin bagi pikiran kita sendiri. Ajarannya menunjukkan kualitas pikiran yang sempurna secara langsung. Mereka sering dikenal sebagai Tantra Buddha.

Ketika agama Buddha dihancurkan di tanah kelahirannya, ajaran ini bertahan terutama di Tibet. Vajrayana juga mencakup ajaran Theravada dan Mahayana.

Buddhisme Tantra: evolusi lebih lanjut dari Buddhisme Mahayana

Buddhisme Tantra atau Esoterik, terkadang disebut Vajrayana (Kendaraan Petir), berkembang sekitar 500–600 M di India. Sebuah cabang dari Buddhisme Mahayana, asal-usul Buddhisme Tantra juga dapat ditelusuri ke praktik Hindu dan Weda kuno, termasuk teks ritual esoterik yang dirancang untuk mencapai terobosan fisik, mental, dan spiritual. Buddhisme Tantra terkadang digambarkan sebagai menawarkan jalan pintas menuju pencerahan.

Karena beberapa praktik menumbangkan agama Buddha dan Hindu arus utama, terlibat dalam tindakan yang dianggap tabu, para pelakunya menjadi rahasia. Para inisiat bekerja sama dengan seorang pembimbing atau guru spiritual.

Buddhisme atau jenis agama Buddha Vajrayana paling dekat dengan Buddhisme Tibet, namun juga mempengaruhi sebagian Asia Tenggara dan Asia Timur. Agama Buddha berkembang pesat di India selama lebih dari satu milenium, mencapai puncaknya yang luas pada periode Pala di India timur. Pada tahun 1100-an M, agama Buddha telah menurun terutama sebagai akibat dari serbuan Muslim.

Akan tetapi, sebelum waktu ini, doktrin Buddha telah ditransmisikan ke Sri Lanka, yang menjadi acuan selanjutnya bagi penyebaran agama Buddha ke Asia Tenggara.

Para pelancong dan misionaris membawa pesan agama Buddha melalui jalur laut dan darat melalui Asia Tengah ke China pada abad pertama M, agama Buddha berkembang di China antara 300 dan 900 M dan menjadi titik acuan bagi agama Buddha yang berkembang di Korea dan Jepang. Terjemahan bahasa Mandarin dari teks India berkontribusi pada perkembangan percetakan.

Agama Buddha masih kuat hingga saat ini di Bhutan, Kamboja, Jepang, Korea, Laos, Burma, Nepal, Sri Lanka, Thailand, Tibet, dan Vietnam. Sepanjang sejarah dan penyebarannya, agama Buddha sangat mudah beradaptasi dengan kepercayaan dan adat istiadat setempat, dan kombinasi dari bentuk-bentuk lokal ini dengan kepercayaan dan simbol impor merupakan ciri khas seni Buddha di seluruh Asia.

Baca juga 👉 Hukum Karma – 12 Hukum Yang Dapat Merubah Hidup Anda

Navayana

Nawayana (Dewanagari: नवयान, IAST: Navayāna) artinya “kendaraan baru” dan merujuk kepada penafsiran ulang agama Buddha oleh B. R. Ambedkar.

Ambedkar lahir dalam sebuah keluarga Dalit (tak tersentuh) pada era kolonial India, belajar di luar negeri, menjadi pemimpin Dalit dan mengumumkan niatnya untuk pindah agama dari Hindu ke Buddha pada 1935.

Pada tahun 1935, selama perselisihannya dengan Mahatma Gandhi, Ambedkar mengumumkan niatnya untuk berpindah dari Hindu ke Budha.

Selama dua dekade berikutnya, Ambedkar mempelajari teks-teks Buddhisme dan menulis teksnya, The Buddha and His Dhamma, yang merupakan doktrin utama bagi mereka yang mengikuti Buddhisme Navayana.

Navayana menolak praktik dan sila seperti meninggalkan biksu dan monastisisme, karma, kelahiran kembali di akhirat, samsara, meditasi, pencerahan, dan Empat Kebenaran Mulia yang dianggap sebagai fondasi dalam tradisi Buddha.

Di atas adalah 4 jenis utama jenis agama Buddha yang paling umum.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Khan Academy, Diamond Way Buddhism, Ceremony World, Lumen Learning, Ancient

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-09-29T04:25:45+07:00 September 29th, 2020|AGAMA, Buddha, Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment