Resesi Ekonomi – Resesi Global – Pengertian, Contoh, Indikator, Penyebab, Jenis, Cara Mengatasi & Menghitung

Resesi Ekonomi

Resesi adalah periode ketika ekonomi suatu negara tidak berjalan dengan baik, produksi industri dan aktivitas bisnis berada pada tingkat yang rendah, dan ada banyak orang yang menganggur.

Contoh:

  • Banyak perusahaan yang terkena dampak resesi dan bangkrut.
  • Untuk kedua kalinya dalam sepuluh tahun, pemerintah telah mendorong ekonomi ke dalam resesi yang dalam dan merusak.
  • Permintaan mobil baru telah jatuh karena resesi.
  • Sampai saat ini ekonomi negara telah terisolasi dari resesi oleh cadangan bahan baku.
  • Resesi telah menyebabkan banyak usaha kecil bangkrut.

Resesi Global

Resesi global adalah resesi yang mempengaruhi banyak negara di dunia — yaitu periode pelambatan ekonomi global atau penurunan output ekonomi.

Indikator Resesi Ekonomi

Ada penurunan dalam 5 indikator ekonomi berikut ini:

1. Penurunan produk domestik bruto.

2. Penurunan pendapatan.

3. Penurunan pekerjaan.

4. Penurunan manufaktur.

5. Penurunan penjualan ritel.

Bagaimana cara menghitung resesi?

Definisi kerja dari resesi adalah dua kuartal berturut-turut dari pertumbuhan ekonomi negatif yang diukur dengan produk domestik bruto (PDB) suatu negara.

Penyebab Resesi

Penurunan pertumbuhan produk domestik bruto sering terdaftar sebagai penyebab resesi, tetapi itu lebih merupakan sinyal peringatan bahwa resesi sudah berlangsung. Itu karena PDB baru dilaporkan setelah seperempat berakhir. Pada saat PDB berubah negatif, resesi mungkin sudah berlangsung selama beberapa bulan.

Ini dapat dipicu oleh berbagai peristiwa, seperti krisis keuangan, goncangan perdagangan eksternal, guncangan pasokan yang merugikan, pandemi atau meledaknya gelembung ekonomi.

Untuk memenuhi syarat sebagai resesi resmi, penurunan ekonomi, yang diukur sebagai penurunan PDB, harus terjadi untuk dua kuartal atau lebih berturut-turut.

Hilangnya Keyakinan dalam Investasi dan Ekonomi

Hilangnya kepercayaan diri menyebabkan konsumen berhenti membeli dan beralih ke mode defensif. Begitu massa kritis bergerak menuju tanda keluar, panik masuk. Penjualan ritel lambat. Bisnis menjalankan lebih sedikit iklan pekerjaan, dan ekonomi menambahkan lebih sedikit pekerjaan. Produsen mengurangi reaksi terhadap penurunan pesanan — tingkat pengangguran meningkat. Untuk memulihkan kepercayaan, pemerintah federal dan bank sentral harus turun tangan.

Suku Bunga Tinggi

Ketika suku bunga naik, mereka membatasi likuiditas, yaitu uang yang tersedia untuk diinvestasikan. Di masa lalu pelakunya terbesar adalah Federal Reserve, yang sering menaikkan suku bunga untuk melindungi nilai dolar. Sebagai contoh, The Fed menaikkan suku bunga untuk memerangi stagflasi pada akhir 1970-an, yang menyebabkan resesi 1980.1 2

Puluhan tahun sebelumnya, Fed melakukan hal yang sama untuk melindungi hubungan dolar / emas, memperburuk Depresi Hebat.

Kecelakaan Pasar Saham
Kehilangan kepercayaan yang tiba-tiba dalam berinvestasi dapat menciptakan pasar beruang berikutnya, menguras modal dari bisnis.

Jatuhnya Harga dan Penjualan Perumahan

Sebagai pemilik rumah kehilangan ekuitas, mereka mungkin terpaksa mengurangi pengeluaran karena mereka tidak bisa lagi mengambil hipotek kedua. Ini adalah pemicu awal yang memicu Resesi Hebat. Akhirnya, bank kehilangan uang pada investasi rumit yang didasarkan pada nilai dasar rumah, yang menurun

Pesanan Manufaktur Melambat

Salah satu prediktor resesi adalah penurunan pesanan manufaktur. Pesanan barang tahan lama mulai jatuh pada Oktober 2006, jauh sebelum resesi 2008 melanda.

Deregulasi

Anggota parlemen dapat memicu resesi dengan menghapus perlindungan penting. Benih-benih krisis S&L dan resesi berikutnya ditanam pada 1982 ketika Garn-St. Germain Depository Institutions Act disahkan. Ini menghapus pembatasan rasio pinjaman terhadap nilai untuk bank-bank ini.

Manajemen yang buruk

Praktik bisnis yang buruk sering menyebabkan resesi. Krisis Tabungan dan Pinjaman menyebabkan resesi tahun 1990.6 Lebih dari 1.000 bank, dengan total aset $ 500 miliar, gagal karena tanah terjungkal, pinjaman yang dipertanyakan, dan kegiatan ilegal.7

Kontrol Harga-upah

Untungnya, ini hanya terjadi sekali. Pada tahun 1971, Presiden Richard Nixon membekukan upah dan harga untuk menghentikan inflasi.8 Tetapi para majikan memberhentikan pekerja karena mereka tidak diizinkan menurunkan upah. Permintaan turun karena keluarga memiliki pendapatan yang lebih rendah. Perusahaan tidak dapat mengurangi harga, sehingga mereka memberhentikan lebih banyak pekerja, menyebabkan resesi 1973.9

Perlambatan Pascaperang

Ekonomi melambat setelah Perang Korea. Ini menyebabkan resesi tahun 1953. Pengurangan serupa setelah Perang Dunia II menyebabkan resesi 1945.

Credit Crunches (penurunan aktivitas pinjaman oleh lembaga keuangan)

Ini terjadi pada 2008 ketika Bear Stearns mengumumkan kerugian berkat runtuhnya dua dana lindung nilai yang dimilikinya.

Dana itu banyak diinvestasikan dalam kewajiban hutang yang dijaminkan. Ketika Moody’s menurunkan peringkat utangnya, bank-bank yang berada dalam kondisi kelebihan investasi serupa panik. Mereka berhenti saling meminjamkan, menciptakan krisis kredit besar-besaran.

Ketika Gelembung Aset Meletus

Gelembung aset terjadi ketika harga suatu barang seperti emas, saham, atau perumahan melambung melebihi nilai berkelanjutannya. Gelembung itu sendiri mengatur panggung untuk terjadinya resesi ketika meledak

Deflasi

Harga yang jatuh dari waktu ke waktu memiliki efek yang lebih buruk pada ekonomi daripada inflasi. Deflasi mengurangi nilai barang dan jasa yang dijual di pasar. Itu mendorong orang untuk menunggu untuk membeli sampai harga lebih rendah. Permintaan turun, menyebabkan resesi. Deflasi yang disebabkan oleh perang dagang memperburuk Depresi Hebat.

Bencana alam dan wabah

Untuk terjadi resesi, efeknya harus menyebar di luar manufaktur, bisnis perjalanan (travel, tour, penerbangan, dll.) dan sektor-sektor lain yang terkena dampak langsung oleh bencana alam atau wabah penyakit tersebut.

Contoh Penyebab Resesi 2008

Kegembiraan yang tidak masuk akal di pasar perumahan membuat banyak orang membeli rumah yang tidak mampu mereka beli. Semua orang mengira harga rumah hanya bisa naik. Suku bunga rendah pada tahun 2004 dan 2005 membantu menciptakan gelembung perumahan. Banyak pembeli membeli rumah yang mereka tidak mampu karena pinjaman dengan bunga saja.

Pada tahun 2006, gelembung itu meledak ketika harga rumah mulai menurun. Penurunan itu membuat banyak pemilik rumah lengah, yang telah mengambil pinjaman dengan sedikit uang muka. Ketika mereka menyadari bahwa mereka akan kehilangan uang dengan menjual rumah dengan harga kurang dari hipotek mereka, mereka menyita. Tingkat penyitaan yang meningkat membuat panik banyak bank dan dana lindung nilai.17 Mereka telah membeli sekuritas yang didukung hipotek di pasar sekunder, dan kita menghadapi kerugian besar.

Pada Agustus 2007, bank menjadi takut untuk meminjamkan satu sama lain karena mereka tidak ingin pinjaman hipotek beracun sebagai jaminan.18 Akhirnya krisis kredit menyebabkan.

Cara Mengatasi Resesi

Kebijakan moneter

Di bawah kebijakan moneter, melalui ekspansi suku bunga uang beredar dapat diturunkan yang akan mendorong investasi swasta.

Dengan peningkatan investasi swasta, permintaan agregat akan meningkat (yaitu, kurva permintaan agregat akan bergeser ke atas) yang akan meningkatkan tingkat keseimbangan lapangan kerja. Akibatnya, ekonomi akan dicabut dari kondisi resesi dan pengangguran akan dihilangkan.

Kebijakan fiskal

Mengingat ketidakefektifan kebijakan moneter, peran kebijakan fiskal dalam menyembuhkan resesi / depresi dan menghilangkan pengangguran tidak sukarela. Di bawah kebijakan fiskal, ukuran utama adalah peningkatan pengeluaran oleh Pemerintah untuk beberapa jenis pekerjaan umum di masa depresi.

Potong Pajak

Berikan pajak bebas untuk mendorong orang-orang dengan jumlah tabungan yang baik untuk kehilangan dompet mereka untuk pergi berbelanja aset real estat atau untuk berinvestasi dalam saham, obligasi atau bahkan memulai bisnis baru sehingga peluang kerja baru dibuat dan uang yang ada idle dalam instrumen tabungan diarahkan untuk tujuan yang sehat.

Menahan inflasi

Ketika harga-harga naik, itu menyebabkan kekacauan dan mengikis daya beli setiap individu yang mengarah ke resesi. Semakin banyak waktu harga tetap di atas daya beli warga rata-rata, semakin banyak kerusakan. Oleh karena itu mengambil tindakan apa pun yang dianggap perlu untuk menurunkan tingkat inflasi karena inflasi mengikis nilai uang, tahun ke tahun, dari ekonomi mana pun.

Dorong Impor Komoditas Harga Tinggi

Untuk memuat harga barang-barang yang melambung tinggi, dorong impor agar pasar yang dideregulasi menentukan harga suatu komoditas. Jika baja dan semen berkuasa tinggi di negara Anda, jangan ekspor dan dorong impor barang-barang ini dengan mengenakan pajak masing-masing. Ini harus membawa harga ke tingkat yang stabil, demikian halnya dengan setiap komoditas lainnya.

Mencegah Peminjaman jika Inflasi Tinggi

Jika akses mudah diberikan ke kredit pada saat inflasi tinggi, itu akan semakin menambah bahan bakar untuk meningkatkan angka inflasi karena orang cenderung meminjam dan membelanjakan setidaknya kebutuhan penting daripada kebutuhan prioritas karena mereka memiliki akses mudah ke dana. Karenanya kencangkan kredit sebagai salah satu langkah untuk menahan inflasi.

Dorong Tabungan

Setiap keluarga tanpa tabungan adalah rumah tanpa atap; itu tidak terisolasi dan dapat terkena hujan atau cerah kapan saja. Setiap anggaran keuangan tanpa surplus / tabungan (defisit anggaran) adalah sumber kekhawatiran apakah itu anggaran negara atau anggaran keluarga. Karenanya mulai dari ekonomi mikro, dorong penghematan dari tingkat individu atau tingkat keluarga. Berikan pajak untuk ditabung. Berikan penghematan pajak atas tabungan warga negara Anda di luar negeri, yang membawa kembali uang ke tanah air untuk berinvestasi di sini. Ekonomi dengan populasi mereka yang memiliki jumlah tabungan per kapita yang cukup besar dan pendapatan yang dapat dibelanjakan per kapita jauh lebih baik terisolasi di masa resesi daripada rekan-rekan mereka dengan populasi yang memiliki tingkat utang lebih banyak.

Mengurangi Pengeluaran Pemerintah dan Fokus pada Pengembangan Infrastruktur

Orang-orang di tingkat pemerintahan atas harus menjadi panutan dalam mengurangi pengeluaran yang tidak perlu dengan beralih ke gaya hidup sederhana dan menangguhkan proyek yang tidak terlalu penting. Pemerintah tidak bisa menyendok semua penduduknya. Mengurangi subsidi dan mengurangi pengeluaran prioritas pemerintah. Pemerintah yang ideal harus menjadi fasilitator bisnis yang menyediakan infrastruktur bagi masyarakat daripada konduktor bisnis, yang memiliki dan menjalankan bisnis. Karenanya merutekan dana pemerintah sehingga dihemat untuk pengembangan infrastruktur dan kegiatan yang akan menghasilkan lapangan kerja daripada berinvestasi dalam bisnis.

Dorong Ekspor

Tidak ada negara yang bisa mandiri. Minimal negara mana pun perlu berdagang untuk makanan atau energi. Oleh karena itu untuk menjaga cadangan mata uang asing Anda dalam keadaan sehat, dorong ekspor sejauh itu tidak menyebabkan inflasi di negara Anda sendiri. Mendorong ekspor harus mengubah negara Anda dari negara konsumen menjadi negara produsen.

Kurangi Suku Bunga

Akses ke kredit tidak boleh menjadi penghalang bagi pengusaha antusias yang layak untuk memulai bisnis dan ini hanya dapat dicapai dengan mengurangi suku bunga. Tetapi itu adalah pedang bermata dua, maka para administrator harus selalu memegang kendali aspek ini menyeimbangkan tingkat bunga dan inflasi, setiap kali tingkat inflasi naik, tingkat bunga juga harus naik untuk mencegah pinjaman karena tidak begitu. tujuan penting.

Mendorong Investasi Asing Langsung

Jika negara Anda tidak memiliki orang kaya dengan sumber daya yang cukup untuk memulai bisnis baru, biarkan beberapa orang asing melakukannya untuk menumbuhkan perekonomian, mungkin Anda dapat mempertahankan saham pengendali dengan warga negara Anda sendiri dengan mengatur rasio kepemilikan 51:49. Kirim pasukan ke luar negeri untuk menjual keuntungan negara Anda dalam membuka toko dan melobi pengusaha. Melakukan pameran dagang internasional untuk menarik investor. Dengan cara ini Anda menciptakan peluang kerja baru dan mengundang aliran uang segar ke negara Anda.

Pastikan Suasana Damai Kondusif untuk Bisnis

Bisnis berkembang di bawah suasana damai dan kebijakan pemerintah yang menguntungkan. Siapa yang perlu berinvestasi di negara yang dihancurkan oleh teroris atau dengan ketakutan akan serangan teroris setiap hari atau merupakan tempat pengasuhan untuk kegiatan teroris? Karenanya menjadi keras pada teroris dan separatis, tidak ada kompromi pada aspek ini oleh negara-negara yang ingin ekonomi mereka berkembang.

Langkah-Langkah Yang Perlu Diambil Perusahaan untuk Menghentikan Resesi

Inovasi adalah rahasia kesuksesan untuk bisnis. Kecuali jika Anda terus berinovasi produk Anda agar sesuai dengan selera konsumen, jelas Anda suatu hari akan punah, itu tidak akan menjadi pagi resesi. Jika Anda belum berfokus pada aspek ini, sudah pasti Anda akan keluar dari bisnis resesi ini.

Resesi ini, itu masalah kepunahan atau bertahan resesi untuk perusahaan. Saatnya untuk melancarkan perang melawan resesi dan tindakan apa pun untuk memenangkan perang ini termasuk menurunkan skala gaji, margin, memotong harga pesaing dapat disambut. Seperti yang saya katakan sebelumnya dalam resesi membuktikan tugas Anda saat ini di pekerjaan, ini adalah waktu untuk membangun merek Anda.

Terus berinovasi produk Anda. Jika Anda masuk ke industri jasa, teruslah berupaya untuk mendapatkan kepuasan terbaik bagi pelanggan Anda dari layanan Anda. Jika ide bisnis dan perusahaan Anda masih berjalan dengan sukses dalam resesi ini dan jika Anda memiliki cadangan uang yang besar, waktu resesi adalah waktu terbaik untuk berburu barang murah, pembelian, merger, konsolidasi, dan memulai usaha baru.

Dengan cara ini Anda memberikan peluang kerja baru serta meningkatkan basis aset Anda. Jika Anda adalah perusahaan yang kekurangan uang, jual bisnis dan aset non-inti untuk menghasilkan pendapatan. Kurangi semua pengeluaran yang tidak penting.

Sampai Anda beroperasi dengan margin wafer-tipis, tawarkan insentif penjualan menarik untuk orang tua Anda dan membeli insentif untuk calon pembeli. Ini adalah resesi global dan masih tidak berpegang pada margin keuntungan 200% yang Anda buat selama booming, kurangi margin Anda dan tingkatkan omset Anda.

Jenis-jenis Resesi Ekonomi

Sesuai sifat kejadiannya, resesi dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kategori yaitu:

  • Resesi “boom dan bust” datang setelah boom ekonomi dan ditandai oleh inflasi yang lebih tinggi, harga komoditas yang lebih tinggi, suku bunga yang lebih tinggi, dll.
  • Resesi neraca terjadi ketika ada penurunan drastis dalam pendapatan bisnis diikuti oleh penurunan nilai aset perusahaan dan pinjaman perusahaan yang lebih tinggi.
  • Depresi adalah situasi di mana ada kemandekan yang berkepanjangan dalam kegiatan ekonomi dan ekonomi gagal bangkit kembali meskipun ada beberapa intervensi pemerintah.

Siapa yang diuntungkan dari resesi?

Resesi umumnya berarti dua hal utama – stok yang lebih murah dan rumah yang lebih murah. Orang muda (yang cenderung memiliki barang-barang) biasanya mendapat manfaat dari hal-hal ini.

Katakanlah Anda berusia 21 tahun dan Anda menyewa. Resesi berarti bahwa rumah yang Anda lihat akan menjadi lebih murah.

Kerugian dari Resesi Ekonomi

  • Penghasilan perusahaan cenderung menurun diikuti oleh tingkat output perusahaan yang lebih rendah, tingkat persediaan yang lebih tinggi, penciptaan situasi pengangguran yang mengakibatkan turunnya pendapatan rumah tangga.
  • Produk domestik bruto menurun karena penurunan potensi pendapatan keseluruhan individu dan korporasi.
    Karena jatuhnya sentimen konsumen, pendapatan, tingkat output perusahaan yang lebih rendah, likuiditas keseluruhan dalam perekonomian turun.
  • Penghasilan individu turun karena situasi pengangguran dan tingkat upah yang lebih rendah. Permintaan barang-barang mewah berkurang. Orang-orang hanya menghabiskan untuk artikel-artikel yang diperlukan.
  • Sebagian besar tindakan yang diambil oleh Pemerintah gagal untuk menghidupkan kembali faktor-faktor ekonomi.
  • Selama resesi, bentuk ekonomi tetap buram – defisit fiskal cenderung melebar diikuti oleh ketidakcocokan penawaran-penawaran dan hilangnya neraca pembayaran.
  • Harga suatu komoditas cenderung lebih tinggi, harga logam mulia cenderung meningkat karena investor mencari tempat yang lebih aman untuk berinvestasi. Selama berabad-abad, emas telah menjadi tempat yang aman bagi investor dan selama masa-masa sulit, investor mengandalkan taruhan mereka yang lebih aman.

Cara Mendapatkan keuntungan Pada Saat Resesi?

  • Selama resesi, biaya pinjaman tetap lebih rendah, karena daya beli yang rendah, bank sentral mengurangi suku bunga untuk menghidupkan kembali perekonomian. Dengan demikian, bisnis yang baik dapat memilih pinjaman perusahaan dengan tingkat yang lebih rendah. Ini dapat berlaku untuk pelanggan ritel juga karena individu dapat memilih untuk pinjaman rumah atau pinjaman kendaraan dan biaya bunga akan lebih rendah.
  • Skenario ekonomi juga direplikasi di pasar saham. Indeks diperdagangkan pada penilaian yang lebih rendah, karena sebagian besar investor tetap menjauh dari pasar. Tetapi, sebaliknya, ada beberapa investor pintar yang menabung uang mereka ke saham dengan perdagangan fundamental dengan penilaian termurah. Dengan demikian, untuk sudut pandang investasi, resesi ekonomi adalah positif bagi investor.
  • Harga properti tetap lebih rendah karena ada permintaan yang lebih rendah dalam perekonomian. Pembeli rumah pintar memilih untuk investasi properti selama fase ini.

Sinyal Peringatan Resesi

Selama resesi, ¼ pertumbuhan ekonomi menjadi negatif dapat terjadi, diikuti oleh pertumbuhan positif selama beberapa kuartal, dan kemudian seperempat pertumbuhan negatif.

Resesi pendek, biasanya sembilan hingga 18 bulan. Tapi dampaknya bisa bertahan lama.

Tanda pertama dari resesi yang akan datang terjadi di salah satu indikator ekonomi terkemuka seperti pekerjaan manufaktur.

Produsen menerima pesanan besar berbulan-bulan sebelumnya. Itu diukur oleh laporan pesanan barang tahan lama.

Jika hal itu menurun seiring waktu, begitu juga pekerjaan pabrik. Ketika produsen berhenti merekrut, itu berarti sektor ekonomi lain akan melambat.

Penurunan permintaan konsumen biasanya merupakan penyebab di balik melambatnya pertumbuhan. Ketika penjualan menurun, bisnis berhenti berkembang. Segera setelah itu mereka berhenti merekrut pekerja baru. Pada saat ini, resesi sedang berlangsung.

Bagaimana Resesi Mempengaruhi Anda?

Hal ini dapat menciptakan pengangguran secara luas dan dapat mempengaruhi kebanyakan orang. Ketika tingkat pengangguran meningkat, pembelian konsumen bahkan semakin jatuh. Bisnis bisa bangkrut.

Dalam banyak resesi, orang kehilangan rumah ketika mereka tidak mampu membayar cicilan rumah. Orang muda tidak bisa mendapatkan pekerjaan yang bagus meskipun sudah lulusan sekolah atau baru lulusan sekolah.

Resesi neraca (Balance sheet recession)

Resesi neraca adalah jenis resesi ekonomi yang terjadi ketika tingkat utang sektor swasta yang tinggi menyebabkan individu atau perusahaan secara kolektif fokus pada tabungan dengan membayar utang daripada membelanjakan atau berinvestasi, yang menyebabkan pertumbuhan ekonomi melambat atau menurun.

Istilah ini dikaitkan dengan ekonom Richard Koo dan terkait dengan konsep deflasi utang yang dijelaskan oleh ekonom Irving Fisher. Contoh terbaru termasuk resesi Jepang yang dimulai pada 1990 dan resesi A.S 2007-2009.

Tingginya tingkat hutang atau meledaknya real estat atau gelembung harga aset keuangan dapat menyebabkan resesi neraca. Ini terjadi ketika sejumlah besar konsumen atau perusahaan membayar utang (mis., Menabung) daripada membelanjakan atau berinvestasi, yang memperlambat perekonomian.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber: The Balance, Quora, Investopedia, Cambridge Dictionary, Economics Help, Raj & Co, New York Times, Wall Street Mojo

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-04-08T15:40:44+07:00 April 7th, 2020|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment