Struktur Kulit dan Perannya – Terbuat dari apa kulit kita?

Struktur Kulit dan Perannya

Kulit adalah organ terbesar dalam tubuh manusia, terhitung 16% dari total beratnya. Struktur kulit terdiri dari beberapa lapisan jaringan, membentuk penghalang pelindung bagi tubuh terhadap lingkungan eksternal, tetapi juga melakukan fungsi vital lainnya.

Spesialisasi medis yang berhubungan dengan kulit dan afeksinya adalah dermatologi.

Dari sudut pandang kimia, kulit rata-rata terbuat dari:

– 70% air
– 27,5% protein
– 2% lemak
– 0,5% garam mineral dan mineral lainnya


Struktur kulit terdiri dari 3 lapisan

Struktur kulit kita terdiri dari tiga lapisan yang berbeda:

– Epidermis, lapisan permukaan
– Dermis, lapisan menengah
– Hipodermis, lapisan dalam

1. Epidermis

Epidermis adalah jaringan epitel penutup semipermeabel.

Ini terdiri dari tiga jenis sel:

– Keratinosit, diisi dengan keratin (protein juga digunakan dalam komposisi rambut dan kuku) dan lipid
– Melanosit, yang menghasilkan melanin yang bertanggung jawab untuk pigmentasi kulit
– Sel Langherans, yang berpartisipasi dalam sistem kekebalan kulit

Epidermis sendiri terbagi menjadi 5 lapisan:

– Lapisan tanduk (stratum korneum), tersusun atas korneosit, hasil mutasi fase akhir dari keratinosit yang berangsur-angsur naik dari lapisan basal, dan lipid epidermal.

Sepertiga bagian bawahnya merupakan penghalang pelindung nyata terhadap faktor eksogen (polusi, matahari, dingin) dan kehilangan air endogen.

– Lapisan bening (stratum lucidium), yang sesuai dengan fase transisi antara lapisan granular dan lapisan tanduk.
– Lapisan granular (stratum granulosum), di mana keratinisasi keratinosit (yang berkembang menjadi korneosit) dimulai.
– Lapisan berduri atau badan mukus gepeng, terdiri dari 3 sampai 10 lapisan keratinosit yang berangsur-angsur mendatar ke arah permukaan.
– Lapisan basal, bagian terdalam dari epidermis. Ini memastikan regenerasi kulit secara terus-menerus dengan pembelahan sel: sel-sel yang dihasilkan secara bertahap bermigrasi ke lapisan atas yang mengalami berbagai mutasi. Di antara sel-sel basal ini diselingi melanosit, yang bertanggung jawab untuk melanogenesis.

2. Dermis

Dermis adalah jaringan ikat, yang mendukung epidermis, melindungi jaringan pembuluh darah dan serabut saraf.

Dermis dibagi menjadi dua lapisan:

– Dermis papiler (dermis superfisial), lapisan menengah yang kaya akan ujung saraf dan bersimbiosis permanen dengan epidermis, dari mana ia dipisahkan oleh persimpangan dermo-epidermal
– Dermis retikuler (dermis dalam dan tengah), jaringan ikat padat yang terdiri dari jaringan serat elastis.

Baca juga: Apa efek sinar matahari pada kulit? | Kebenaran tentang berjemur atau mandi matahari (tanning)

Ini memiliki berbagai jenis sel:

– Fibroblas (sel yang mensintesis kolagen, protein penting untuk elastisitas jaringan)
– Histiosit dan sel mast, yang berperan penting dalam reaksi imun kulit.

3. Hipodermis

Hipodermis adalah jaringan lemak yang ditemukan di bawah dermis. Ini dilintasi oleh pembuluh darah dan saraf yang tiba di dermis.

Ini memainkan beberapa peran:

– Pelindung, bertindak sebagai peredam kejut antara dermis dan tulang
– Isolator termal
– Morfologis, model siluet sesuai dengan usia, jenis kelamin, status gizi individu
– Energik, dengan menyimpan lemak.

Di dermis dan hipodermis, apa yang disebut pelengkap kulit juga berasal:

– Kelenjar keringat ekrin (atau kelenjar keringat), yang menghasilkan keringat berair
– Kelenjar keringat apokrin, bertanggung jawab atas bau badan
– Kelenjar sebaceous yang mengeluarkan sebum, lapisan hidrolipidik ini yang melindungi epidermis
– Folikel rambut dari rambut dan rambut, terkait dengan kelenjar sebaceous.

Baca juga ūüĎȬ†Alergi Kulit (skin allergy) Ciri-Ciri, Penyebab, Reaksi Alergi, Gejala dan Pengobatan


Fungsi kulit

Kulit sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan kita secara keseluruhan. Kulit yang sehat bertindak sebagai penghalang antara dunia luar dan bagian dalam tubuh kita. Ini adalah pertahanan pertama dan terbaik kami melawan:

Dingin, panas, dehidrasi dan radiasi: stratum korneum adalah yang terletak paling luar dari kulit. Oleh karena itu memainkan peran penting dalam melindungi tubuh terhadap lingkungannya dan membatasi dehidrasi epidermis.

Ini mengandung faktor hidrasi alami, yang berasal dari lipid sebasea stratum korneum, termasuk asam laktat dan urea. Kekuatan retensi airnya membantu menjaga elastisitas, kekencangan dan kekenyalan kulit. Jika jumlah faktor menurun, kulit menjadi dehidrasi. Ketika kelembaban stratum korneum turun di bawah 8-10%, stratum korneum (sel terluar dari epidermis, jaringan kulit yang paling dangkal) menjadi kasar, kering, dan rentan retak.

Ketika kulit secara teratur terkena sinar UV, produksi melanin di lapisan basal meningkat, kulit menebal untuk melindungi dirinya sendiri dan hiperpigmentasi dapat muncul. Cari tahu lebih lanjut di halaman Efek Matahari pada Kulit.
Sel-sel lemak di hipodermis juga melindungi tubuh dari dingin dan panas.

Tekanan, benturan, dan goresan: sekali lagi, epidermis adalah garis pertahanan pertama kita. Sel-sel lemak di hipodermis memberikan perlindungan peredam kejut, melindungi jaringan otot dan fasciae (jaringan fibrosa yang mengelilingi otot) di bawahnya.

Ketika kulit terkena rangsangan eksternal tertentu, stratum korneum menebal, misalnya ketika kapalan terbentuk di tangan atau kaki yang terkena gosokan berulang.

Bahan Kimia: Kekuatan penyangga film hidrolipid dan mantel asam pelindung membantu melindungi tubuh dari bahan kimia alkali yang berbahaya. Temukan informasi lebih lanjut di halaman Faktor yang Mempengaruhi Kulit.

Bakteri dan virus: lapisan tanduk epidermis dan mantel asam pelindungnya membentuk penghalang terhadap bakteri dan jamur. Jika sesuatu memasuki garis pertahanan pertama ini, sistem kekebalan kulit akan merespons.

Organ multitasking “par excellence” (yang paling baik), kulit memainkan peran penting lainnya untuk kesehatan dan kesejahteraan kita:

  • Pengaturan suhu: kulit berkeringat untuk mendinginkan tubuh dan mengontraksi sistem vaskular dermis untuk menahan panas.
  • Kontrol Sensasi: Ujung saraf di kulit membuatnya sensitif terhadap tekanan, getaran, sentuhan, rasa sakit, dan suhu.
  • Regenerasi: kulit mampu memperbaiki lukanya.
  • Sumber energi: Sel-sel lemak di hipodermis berfungsi sebagai unit penyimpanan nutrisi yang penting. Ketika tubuh membutuhkan mereka, mereka masuk ke pembuluh darah di sekitarnya dan diangkut ke tempat mereka seharusnya bertindak.

Kulit juga memainkan peran psikologis yang penting: itu adalah indikator yang paling terlihat dari keadaan kesehatan kita. Penampilannya mempengaruhi bagaimana orang lain dan diri kita sendiri memandang diri kita sendiri. Ketika kulit sehat, ia dapat menjalankan fungsinya dengan lebih baik. Kami merasa lebih nyaman dan lebih percaya diri.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons¬†‚ÄúOoo begitu ya‚Ķ‚Ä̬†akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Web MD, Standford Children’s Health, Medicine Net

Sumber foto: Tom√°Ň° Kebert & umimeto.org / Wikimedia Commons

Penjelasan foto: struktur kulit manusia.

Pinter Pandai ‚ÄúBersama-Sama Berbagi Ilmu‚ÄĚ
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-10-08T22:35:26+07:00 Oktober 8th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment