Apa efek sinar matahari pada kulit? – Kebenaran tentang berjemur atau mandi matahari (tanning)

Apa efek sinar matahari pada kulit? – Kebenaran tentang berjemur atau mandi matahari (tanning)

Tidak ada yang namanya “tanning sehat”! Kulit menghasilkan pigmen berwarna gelap, melanin, sebagai perisai terhadap kerusakan lebih lanjut dari radiasi UV. Temukan dibawah ini beberapa paparan efek sinar matahari pada kulit dalam jangka panjang:

Kegelapan kulit memberikan beberapa perlindungan terhadap sengatan matahari: tan gelap pada kulit putih menawarkan faktor perlindungan matahari antara 2 dan 4.

Namun, tidak ada pertahanan terhadap kerusakan UV jangka panjang seperti kanker kulit. Mandi matahari atau berjemur mungkin secara kosmetik diinginkan, agar kulit terlihat lebih gelap dan sexy, tetapi sebenarnya itu hanyalah tanda bahwa kulit Anda telah rusak dan telah berusaha untuk melindungi dirinya sendiri.

Ada dua jenis reaksi tanning atau mandi matahari:
  • Pewarnaan pigmen langsung terjadi, di mana pigmen yang disebut melanin sudah ada di kulit menjadi lebih gelap pada paparan UVA. Tan langsung ini mulai memudar dalam beberapa jam setelah penghentian paparan.
  • Tanning tertunda terjadi selama sekitar tiga hari, ketika melanin baru diproduksi dan didistribusikan di antara sel-sel kulit bagian atas. Tan ini dapat bertahan selama beberapa minggu.

 

 

1. Terbakar sinar matahari

Radiasi UV dosis tinggi membunuh sebagian besar sel kulit di lapisan kulit atas, dan sel yang tidak terbunuh rusak. Dalam bentuknya yang paling ringan, kulit terbakar terdiri dari kemerahan pada kulit yang disebut eritema. Ini muncul tak lama setelah paparan radiasi UV dan mencapai intensitas maksimum antara 8 dan 24 jam.

Itu kemudian memudar selama beberapa hari. Namun, sengatan matahari yang kuat dan paparan efek sinar matahari pada kulit dalam jangka panjang, dapat menyebabkan kulit melepuh dan mengelupas, yang tidak hanya menyakitkan tetapi juga membuat kulit yang sangat putih dan baru di bawahnya tidak terlindungi dan bahkan lebih rentan terhadap kerusakan UV.

2. Fotosensitifitas

Sebagian kecil dari populasi memiliki kondisi kulit yang membuat mereka sangat sensitif terhadap sinar UV matahari. Dosis minimal radiasi UV cukup untuk memicu reaksi alergi yang menyebabkan ruam atau terbakar sinar matahari yang parah.

Fotosensitifitas sering dikaitkan dengan penggunaan obat-obatan tertentu, termasuk beberapa obat antiinflamasi non-steroid dan obat penghilang rasa sakit, obat penenang, oral anti-diabetes, antibiotik dan antidepresan.

Jika Anda minum obat apa pun secara teratur, silakan merujuk ke paket sisipan untuk produk atau berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang kemungkinan reaksi fotosensitifitas. Beberapa makanan dan produk kosmetik seperti wewangian dan sabun juga mengandung bahan yang menyebabkan atau memperparah kondisi fotosensitifitas.

3. Faktor kerutan (keriput)

Paparan sinar matahari meningkatkan penuaan kulit Anda karena kombinasi beberapa faktor. UVB merangsang proliferasi sel di lapisan luar kulit. Semakin banyak sel diproduksi, epidermis mengental. Penetrasi UVA ke lapisan kulit yang lebih dalam mengganggu jaringan ikat: kulit secara bertahap kehilangan elastisitasnya. Kerutan, kerutan dan kantong adalah hasil umum dari hilangnya elastisitas ini. Fenomena yang sering terlihat pada orang lanjut usia adalah produksi melanin berlebih yang mengakibatkan bercak hitam atau bercak hati. Selain itu, sinar matahari mengeringkan kulit Anda sehingga menjadi kasar dan kasar.

4. Kanker kulit non-melanoma

Karsinoma sel basal

Berbeda dengan melanoma ganas, kanker kulit non-melanoma karsinoma sel basal dan skuamosa biasanya tidak berakibat fatal, tetapi perawatan bedah bisa menyakitkan dan mengakibatkan bekas luka. Kanker kulit non-melanoma paling sering terjadi pada bagian-bagian tubuh yang biasanya terkena sinar matahari seperti telinga, wajah, leher, dan lengan bawah. Temuan bahwa mereka lebih sering di luar daripada di dalam ruangan pekerja menunjukkan bahwa akumulasi paparan seumur hidup terhadap radiasi UV memainkan peran utama dalam pengembangan kanker kulit non-melanoma.

Karsinoma sel basal adalah jenis kanker kulit yang paling umum. Kejadian yang dilaporkan mereka telah meningkat secara drastis selama dua dekade terakhir dan terus meningkat. Mereka biasanya muncul sebagai benjolan merah atau daerah bersisik, namun, tidak ada prekursor yang jelas telah diidentifikasi. Mereka tumbuh perlahan, jarang menyebar ke bagian tubuh lain (bermetastasis) dan dapat diangkat melalui pembedahan.

Karsinoma sel skuamosa

Karsinoma sel skuamosa adalah bentuk kanker kulit yang paling umum kedua. Mereka muncul sebagai tempat bersisik merah menebal di situs tubuh yang paling sering terkena radiasi UV. Ketika mereka kadang-kadang bermetastasis, mereka lebih berbahaya daripada karsinoma sel basal. Namun, mereka juga cenderung lambat tumbuh dan biasanya dapat diangkat dengan operasi sebelum mereka menjadi risiko serius.

5. Kanker kulit melanoma

Melanoma ganas adalah jenis kanker kulit yang paling langka tetapi paling berbahaya. Ini adalah salah satu kanker paling umum di antara usia 20 hingga 35 tahun, terutama di Australia dan Selandia Baru. Semua bentuk kanker kulit telah meningkat selama dua puluh tahun terakhir, namun, tingkat kenaikan tertinggi di dunia tercatat untuk melanoma ganas.

Melanoma ganas

Melanoma ganas dapat timbul sebagai tahi lalat baru atau sebagai perubahan warna, bentuk, ukuran atau sensasi dari bintik, bintik atau tahi lalat yang lama. Melanoma cenderung memiliki garis yang tidak teratur dan pewarnaan yang tidak merata. Gatal adalah gejala umum tetapi juga ditemukan pada tahi lalat normal. Jika dikenali dan dirawat sejak dini, peluang bertahannya bagus. Jika tidak diobati, tumor dapat berkembang dengan cepat, dan sel-sel kanker dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Penyebab melanoma ganas tidak sepenuhnya dipahami. Eksposur selama masa kanak-kanak dianggap lebih penting daripada eksposur di kemudian hari. Perkembangan tumor mungkin terkait dengan paparan sesekali ke periode singkat sinar matahari yang intens, seperti pada akhir pekan atau hari libur. Insiden melanoma ganas yang lebih tinggi pada pekerja dalam ruangan dibandingkan dengan pekerja luar mendukung gagasan itu.

Waspadai gejala awal melanoma ganas

Jika Anda memiliki tahi lalat, bintik atau bintik yang Anda khawatirkan, kunjungi dan temui dokter kulit! Mungkin bukan melanoma; namun, jika ini adalah melanoma, penting untuk diketahui dan diobati sejak dini.

Periksa secara teratur apakah ada tahi lalat yang tumbuh, berubah bentuk atau warna, meradang atau gatal, berair atau berdarah. Baca juga 👉 Kanker Kulit Melanoma
 

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: WHO (World Health Organization)
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-01-04T21:42:43+07:00 Januari 5th, 2020|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment