Tindakan Sosial Max Weber – Teori Tindakan Sosial dan Contohnya

Weber dan Teori Tindakan

Teori tindakan adalah salah satu pendekatan yang sangat berpengaruh dalam ilmu-ilmu sosial. Pendirinya adalah Max Weber*, salah seorang raksasa sosiologi modern di samping Durkheim* dan Marx*.

4 Jenis Tindakan Sosial Yang Ideal – Teori Tindakan Max Weber

Weber percaya bahwa ada empat jenis tindakan sosial yang ideal. Tipe ideal digunakan sebagai alat untuk melihat case nyata dan membandingkannya dengan tipe ideal untuk melihat di mana mereka jatuh. Tidak ada tindakan sosial yang murni hanya satu dari empat jenis.

1. Aksi Sosial Tradisional

Tindakan yang dikendalikan oleh tradisi, “cara itu selalu dilakukan”.

2. Tindakan Sosial Afektif

Tindakan yang ditentukan oleh afeksi dan keadaan emosi seseorang, Anda tidak memikirkan konsekuensinya.

3. Nilai Rasional Aksi Sosial

Tindakan yang ditentukan oleh keyakinan sadar akan nilai yang melekat dari jenis perilaku (mis: agama).

4. Tindakan Sosial Instrumental-Rasional

Tindakan yang dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu, Anda melakukan sesuatu karena itu mengarah pada hasil.

Max Weber percaya bahwa tindakan sosial yang harus menjadi fokus studi dalam sosiologi. Bagi Weber, ‘aksi sosial’ adalah tindakan yang dilakukan oleh seorang individu yang dengannya seseorang melekatkan suatu makna.

Contoh Tindakan Sosial Max Weber

Untuk mengilustrasikan berbagai jenis tindakan sosial Max Weber ini, pertimbangkan seseorang “pergi ke sekolah” dalam kaitan dengan empat tipe ideal ini:

Secara tradisional, seseorang dapat masuk perguruan tinggi karena kakek nenek, orang tua, bibi, dan pamannya juga memilikinya. Mereka ingin melanjutkan tradisi keluarga dan melanjutkan kuliah juga.

Ketika berhubungan dengan afektif, seseorang dapat pergi ke sekolah hanya karena mereka menikmati belajar. Mereka suka kuliah apakah itu akan membuat mereka putus atau tidak.

Dengan nilai rasional, seseorang dapat masuk perguruan tinggi karena itu adalah bagian dari agamanya bahwa setiap orang harus menerima pendidikan yang tepat. Karena itu, orang ini menghadiri kuliah hanya karena alasan itu.

Akhirnya, seseorang dapat melanjutkan ke perguruan tinggi karena dia mungkin menginginkan pekerjaan yang menakjubkan di masa depan dan untuk mendapatkan pekerjaan itu, dia membutuhkan gelar sarjana.
 

teori tindakan sosiologi

Tindakan Sosial Max Weber – Teori Tindakan Sosial dan Contohnya. Ilustrasi dan sumber foto: Chase Elliott Clark / Flickr

 

Evaluasi Teori Aksi Sosial Max Weber

  • Positif – Dia mengakui bahwa kita perlu memahami makna individu untuk memahami bagaimana masyarakat berubah (tidak seperti Marxisme).
  • Negatif – Masih terlalu banyak fokus pada masyarakat membentuk individu – interaksionisme simbolik berpendapat bahwa individu memiliki lebih banyak kebebasan untuk membentuk identitas mereka.

 

Asal-usul Teori Tindakan Sosial

Max Weber adalah salah satu pendiri sosiologi, bidang studi yang meneliti bagaimana orang berinteraksi satu sama lain. Dia dikreditkan dengan menciptakan teori aksi sosial, yang meneliti tindakan orang dalam konteks makna yang mereka berikan kepada mereka dan hubungan tindakan ini dengan tindakan orang lain.

Sebab dan akibat hubungan tindakan

Weber juga meneliti sebab dan akibat hubungan tindakan yang dianggap bersifat sosial. Misalnya, jika saat memasak Anda menempatkan wajan di dekat tepi kompor dan membakar lengan Anda, ini tidak akan dianggap sebagai ‘aksi sosial’. Weber berpendapat bahwa tidak ada tindakan yang dianggap sebagai aksi sosial kecuali jika memiliki hubungan dengan perilaku orang lain saat ini, masa lalu, atau masa depan. Jadi, karena tidak ada yang menggerakkan wajan dan membuat Anda membakar lengan Anda, episode ini tidak akan dianggap sebagai tindakan sosial. Selain itu, tindakan yang bersifat sosial akan berdampak (atau mempengaruhi, atau dipengaruhi oleh) orang lain, seperti yang terlihat dalam contoh Teman kita sebelumnya.

Lebih jauh, Weber berpendapat bahwa aksi sosial terjadi sebagai hasil kerja sama dan perjuangan antara individu dan masyarakat luas. Tindakan Ross meraih “sweternya” tidak hanya berarti baginya menyatakan sweater itu adalah miliknya, tetapi juga dengan membuat deklarasi ini setelah Joey menunjukkan bahwa itu telah ditinggalkan di apartemen oleh siapa pun yang menjadi ayah dari bayi Rahel.

Terakhir, untuk menjelaskan suatu tindakan kita harus menafsirkannya sesuai dengan makna yang dimaksudkan secara subyektif. Apa yang dimaksud orang yang melakukan suatu tindakan dengan tindakannya?

Untuk menguraikan poin terakhir ini, pertimbangkan contoh ini: Dalam persidangan, seorang saksi dipanggil untuk bersaksi melawan seorang pemimpin geng. Saat saksi melengkapi kesaksiannya, pemimpin geng itu, yang duduk di antara hadirin, menyeret satu jarinya ke tenggorokan. Apa yang dia maksudkan dengan ini? Pemimpin geng memberi isyarat kepada saksi untuk mengiris tenggorokan, yang dapat kita artikan sebagai ancaman fisik.
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 
Sumber bacaan: Revise Sociology, History Learning Site, Study, Study Lecture Notes
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2019-12-11T23:52:40+07:00 Desember 11th, 2019|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment