fbpx

Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda.

Berikut adalah struktur dan karakteristik isotipe antibodi:

IgM (imunoglobin M)

IgM biasanya bersirkulasi dalam darah, menyumbang sekitar 10% dari imunoglobulin manusia. IgM memiliki struktur pentamerik di mana lima molekul dasar berbentuk Y dihubungkan bersama. Sel B menghasilkan IgM pertama sebagai respons terhadap infeksi mikroba / invasi antigen.
Meskipun IgM memiliki afinitas yang lebih rendah untuk antigen daripada IgG, ia memiliki aviditas yang lebih tinggi untuk antigen karena struktur pentamerik / heksameriknya. IgM, dengan mengikat reseptor permukaan sel, juga mengaktifkan jalur pensinyalan sel.

IgD (imunoglobin D)

IgD menyumbang kurang dari 1% dari imunoglobulin manusia. IgD mungkin terlibat dalam induksi produksi antibodi dalam sel B, tetapi fungsi pastinya masih belum diketahui.

IgG (imunoglobin G)

IgG adalah isotipe antibodi yang paling melimpah dalam darah (plasma), terhitung 70-75% dari imunoglobulin manusia (antibodi). IgG mendetoksifikasi zat berbahaya dan penting dalam pengenalan kompleks antigen-antibodi oleh leukosit dan makrofag. IgG ditransfer ke janin melalui plasenta dan melindungi bayi sampai sistem kekebalannya berfungsi.

IgA (imunoglobin A)

IgA berlimpah dalam serum, lendir hidung, air liur, ASI, dan cairan usus, menyumbang 10-15% dari imunoglobulin manusia. IgA membentuk dimer (mis., Dua monomer IgA bergabung bersama). IgA dalam ASI melindungi saluran pencernaan neonatus dari patogen.

IgE (imunoglobin E)

IgE hadir dalam jumlah kecil, terhitung tidak lebih dari 0,001% dari imunoglobulin manusia. Peran aslinya adalah untuk melindungi terhadap parasit. Di daerah di mana infeksi parasit jarang terjadi, IgE terutama terlibat dalam alergi.
 

Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE). Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Tabel Klasifikasi Antibodi – Isotipe antibodi mamalia

Isotipe antibodi mamalia
Class Subclass Deskripsi Antibody complexes
IgA 2 Ditemukan di daerah mukosa, seperti usus, saluran pernapasan dan saluran urogenital, dan mencegah kolonisasi oleh patogen. Juga ditemukan dalam air liur, air mata, dan ASI. Some antibodies form complexes that bind to multiple antigen molecules.
IgD 1 Fungsinya terutama sebagai reseptor antigen pada sel B yang belum terpapar antigen. Telah terbukti mengaktifkan basofil dan sel mast untuk menghasilkan faktor antimikroba.
IgE 1 Mengikat alergen dan memicu pelepasan histamin dari sel mast dan basofil, dan terlibat dalam alergi. Juga melindungi terhadap cacing parasit.
IgG 4 Dalam empat bentuknya, memberikan mayoritas kekebalan berbasis antibodi terhadap patogen yang menyerang. Satu-satunya antibodi yang mampu melintasi plasenta untuk memberikan kekebalan pasif pada janin.
IgM 1 Dinyatakan pada permukaan sel B (monomer) dan dalam bentuk yang disekresikan (pentamer) dengan aviditas yang sangat tinggi. Menghilangkan patogen pada tahap awal imunitas (humoral) yang diperantarai sel B sebelum ada IgG yang cukup.

Isotipe antibodi dari sel B berubah selama pengembangan dan aktivasi sel. Sel B yang belum matang, yang belum pernah terpapar dengan antigen, hanya mengekspresikan isotipe IgM dalam bentuk terikat permukaan sel. Limfosit B, dalam bentuk siap-untuk-merespons ini, dikenal sebagai “limfosit B naif.” Limfosit B naif mengekspresikan IgM permukaan dan IgD. Koekspresi kedua isotipe imunoglobulin ini membuat sel B siap untuk merespons antigen.

Aktivasi sel B mengikuti keterlibatan molekul antibodi yang terikat sel dengan antigen, menyebabkan sel membelah dan berdiferensiasi menjadi sel penghasil antibodi yang disebut sel plasma. Dalam bentuk yang diaktifkan ini, sel B mulai memproduksi antibodi dalam bentuk yang disekresikan daripada bentuk yang terikat membran. Beberapa sel anak dari sel B yang diaktifkan mengalami switching isotipe, suatu mekanisme yang menyebabkan produksi antibodi berubah dari IgM atau IgD ke isotipe antibodi lain, IgE, IgA, atau IgG, yang telah menentukan peran dalam sistem kekebalan.

Kelas dan Subklas Immunoglobulin Manusia

Pada manusia, hanya ada dua jenis rantai cahaya – κ dan λ (berdasarkan perbedaan asam amino di daerah VL dan CL). Rantai κ dan λ masing-masing ditemukan 67% dan 33%. Antibodi apa pun dapat dibentuk oleh asosiasi satu jenis rantai berat dengan satu jenis rantai ringan. Dalam setiap kemungkinan kombinasi akan ada dua rantai berat dan ringan yang identik dalam unit antibodi (monomer). Oleh karena itu pentamer IgM dapat terdiri dari (μ2κ2) 5 atau (μ2λ2) 5.

Imunoglobulin selanjutnya dipecah menjadi empat sub-kelas yang ditunjuk IgG1, IgG2, IgG3 dan IgG4 (terdaftar dalam urutan penurunan kelimpahan dalam serum). Mereka berbagi lebih dari 95% homologi urutan di wilayah CH dari rantai γ-berat.

Ada juga dua subclass dari IgA: IgA1 (90%) dan IgA2 (10%). IgA serum adalah monomer tetapi ditemukan dalam sekresi seperti air mata, lendir dan air liur sebagai dimer. Dalam sekresi, IgA memiliki rantai J dan protein lain yang disebut bagian sekretori (atau potongan T) yang terkait dengannya. Selain itu, beberapa subclass rantai cahaya κ dan λ diketahui ada.

Pelajari cara mengoptimalkan klasifikasi antibodi percobaan Anda

Ada lima kelas imunoglobulin (isotipe) molekul antibodi yang ditemukan dalam serum: IgG, IgM, IgA, IgE dan IgD. Mereka dibedakan berdasarkan jenis rantai berat yang dikandungnya. Molekul IgG memiliki rantai berat yang dikenal sebagai rantai γ; IgM memiliki rantai μ; IgA memiliki rantai α; IgE memiliki rantai ε; dan IgD memiliki rantai δ. Variasi dalam polipeptida rantai berat memungkinkan setiap kelas imunoglobulin berfungsi dalam jenis respons imun yang berbeda atau selama tahap pertahanan tubuh yang berbeda. Urutan asam amino yang memberikan perbedaan fungsional ini terutama terletak dalam domain Fc.

Kelas antibodi juga berbeda dalam valensinya, yaitu jumlah lengan yang tersedia untuk mengikat antigen. Ini muncul dari kemampuan imunoglobulin tertentu untuk membentuk multimer melalui hubungan domain Fc mereka melalui rantai J. Sebagai contoh, IgM adalah pentamer dari lima monomer berbentuk “Y” yang identik. Oleh karena itu, protein IgM lengkap mengandung 10 rantai berat, 10 rantai ringan dan 10 lengan pengikat antigen (memberi IgM valensi 10).

Contoh klasifikasi antibodi

  • Interleukin 4 (IL4) merangsang perpindahan kelas dari IgM / IgD ke IgG1 dan IgE.
  • Interleukin 5 (IL5) merangsang pergantian kelas dari IgM / IgD ke IgA.

* Interleukin adalah jenis sitokin yang diproduksi oleh leukosit dan limfosit selama respons imun.
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Bio Rad, Medical & Biological Laboratories CO. LTD,

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-07-01T22:54:14+07:00 Juli 1st, 2019|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment