5 Bagian Dari Sistem Kekebalan Tubuh | Komponen & Organ Pembentuk Sistem Imun

5 min read

5 Bagian Dari Sistem Kekebalan Tubuh - Komponen & Organ Pembentuk Sistem Imun

Apa 5 bagian dari sistem kekebalan tubuh?

Sistem kekebalan tubuh adalah sistem yang kompleks yang melibatkan banyak organ dan jaringan yang berbeda. Organ yang paling penting dari sistem kekebalan tubuh. Berikut adalah 5 bagian dari sistem kekebalan tubuh:

1. Amandel dan timus

Amandel dan timus merupakan salah satu organ yang membuat antibodi. Timus adalah organ limfoid primer khusus dari sistem kekebalan tubuh, yang terletak di depan dada.

Ini adalah organ kecil yang terletak di belakang tulang dada, yang memainkan peran kunci dalam pematangan limfosit T. Limfosit T yang diproduksi di sumsum tulang bermigrasi ke timus untuk menjalani pematangan yang memungkinkan mereka mengenali antigen dan untuk berdiferensiasi menjadi subtipe sel T yang berbeda.

2. Kelenjar getah bening dan pembuluh darah (sistem limfatik)

Kelenjar getah bening adalah organ kecil berbentuk kacang yang terletak di seluruh tubuh yang bertindak sebagai stasiun penyaringan untuk cairan limfatik dan mengandung limfosit B dan T, makrofag, dan sel dendritik.

Sistem limfatik adalah suatu sistem sirkulasi sekunder yang berfungsi mengalirkan limfa atau getah bening di dalam tubuh. Limfa (bukan limpa) berasal dari plasma darah yang keluar dari sistem kardiovaskular ke dalam jaringan sekitarnya. Cairan ini kemudian dikumpulkan oleh sistem limfa melalui proses difusi ke dalam kelenjar limfa dan dikembalikan ke dalam sistem sirkulasi.

Fungsi sistem limfa yaitu:

  1. Mengembalikan cairan dan protein dari jaringan ke sirkulasi darah
  2. Mengangkut limfosit
  3. Membawa lemak emulsi dari usus
  4. Menyaring dan menghancurkan mikroorganisme untuk menghindarkan penyebaran
  5. Menghasilkan zat antibodi

3. Sumsum tulang

Ini adalah organ tempat sel darah putih (leukosit), termasuk limfosit B dan T, serta monosit diproduksi. Oleh karena itu, sumsum tulang sangat penting untuk produksi sel kekebalan baru.

Sumsum tulang adalah jaringan lunak yang ditemukan pada rongga interior tulang yang merupakan tempat produksi sebagian besar sel darah baru. Ada dua jenis sumsum tulang:

  • sumsum merah, dikenal juga sebagai jaringan myeloid. Sel darah merah, keping darah, dan sebagian besar sel darah putih dihasilkan dari sumsum merah.
  • sumsum kuning. Sumsum kuning menghasilkan sel darah putih dan warnanya ditimbulkan oleh sel-sel lemak yang banyak dikandungnya.

Kedua tipe sumsum tulang tersebut mengandung banyak pembuluh dan kapiler darah.

Pada keadaan sewaktu tubuh kehilangan darah yang sangat banyak, sumsum kuning dapat diubah kembali menjadi sumsum merah untuk meningkatkan produksi sel darah. Baca juga: Fungsi, Jenis Penyakit Sumsum Tulang

Sel darah putih

Sel darah putihleukosit (bahasa Inggris: white blood cellWBCleukocyte) adalah sel yang membentuk komponen darah. Sel darah putih ini berfungsi untuk membantu tubuh melawan berbagai penyakit infeksi sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh. Sel darah putih tidak berwarna, memiliki inti, dapat bergerak secara amoeboid, dan dapat menembus dinding kapiler/diapedesis. Dalam keadaan normalnya terkandung 4×109 hingga 11×109 sel darah putih di dalam seliter darah manusia dewasa yang sehat – sekitar 7000-25000 sel per tetes.Dalam setiap milimeter kubik darah terdapat 6000 sampai 10000(rata-rata 8000) sel darah putih. Dalam kasus leukemia, jumlahnya dapat meningkat hingga 50000 sel per tetes.

Di dalam tubuh, leukosit tidak berasosiasi secara ketat dengan organ atau jaringan tertentu, mereka bekerja secara independen seperti organisme sel tunggal. Leukosit mampu bergerak secara bebas dan berinteraksi dan menangkap serpihan seluler, partikel asing, atau mikroorganisme penyusup. Selain itu, leukosit tidak bisa membelah diri atau bereproduksi dengan cara mereka sendiri, melainkan mereka adalah produk dari sel punca hematopoietic pluripotent yang ada pada sumsum tulang.

4. Limpa

Limpa adalah organ yang terletak di perut, yang menyaring darah dan menghilangkan sel dan partikel asing. Ini juga mengandung limfosit B dan T, serta makrofag, yang melakukan pekerjaannya untuk mengenali dan menghilangkan patogen.

Yang menyaring darah dengan membuang sel darah tua dan rusak dan trombosit dan membantu sistem kekebalan tubuh dengan menghancurkan bakteri dan zat asing lainnya.

Limpa merupakan organ limfoid terbesar dan terletak di bagian depan dan dekat punggung rongga perut di antara diafragma dan lambung dibawah tulang rusuk. Secara anatomis, tepi limpa yang normal berbentuk pipih.

Fungsi limpa yaitu mengakumulasi limfosit dan makrofaga, degradasi eritrosit, tempat cadangan darah, dan sebagai organ pertahanan terhadap infeksi partikel asing yang masuk ke dalam darah. Baca juga: Pembesaran Limpa (splenomegali) – Gejala, Penyebab, Pengobatan, Diagnosis, Komplikasi

5. Jaringan limfoid terkait mukosa

Ini adalah jaringan yang ditemukan di selaput lendir saluran pernapasan, saluran pencernaan, dan saluran reproduksi, dan mengandung limfosit B dan T, makrofag, dan sel dendritik. Mereka penting untuk perlindungan terhadap infeksi di daerah rentan ini.

5 Bagian Dari Sistem Kekebalan Tubuh - Komponen & Organ Pembentuk Sistem Imun
Diagram yang menggambarkan organ-organ sistem kekebalan manusia (sistem imun). Sumber foto: Wikimedia Commons

Sistem kekebalan: definisi, diagram, fungsi, penyakit

Sistem kekebalan adalah jaringan sel, jaringan, dan organ yang kompleks yang melindungi tubuh dari patogen seperti bakteri, virus, jamur dan parasit, serta sel tumor dan sel yang terinfeksi virus.

Diagram sistem kekebalan tubuh

Sistem kekebalan dibagi menjadi dua bagian utama: sistem kekebalan bawaan dan sistem kekebalan adaptif. Sistem kekebalan bawaan adalah garis pertahanan pertama tubuh dan termasuk penghalang fisik seperti kulit dan selaput lendir, serta sel dan molekul khusus yang mengidentifikasi dan menghilangkan patogen. Sistem imun adaptif diaktifkan sebagai respons terhadap infeksi spesifik dan menggunakan sel dan molekul khusus untuk mengidentifikasi dan menghilangkan patogen tertentu.

Fungsi sistem imun

Fungsi utama dari sistem kekebalan tubuh adalah untuk melindungi tubuh terhadap infeksi dan penyakit. Sistem kekebalan mendeteksi dan mengidentifikasi patogen yang masuk ke dalam tubuh, kemudian mengaktifkan respons kekebalan untuk menghilangkannya. Sistem kekebalan juga bertanggung jawab atas memori kekebalan, yang memungkinkan tubuh untuk mengingat patogen yang sebelumnya ditemui dan meningkatkan respons yang lebih cepat dan lebih efektif terhadap infeksi di masa mendatang.

Penyakit pada sistem kekebalan tubuh

Sistem kekebalan terkadang tidak berfungsi, yang dapat menyebabkan penyakit autoimun, alergi, dan defisiensi imun. Pada penyakit autoimun, sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang jaringan tubuh yang sehat sehingga menyebabkan kerusakan dan peradangan. Pada alergi, sistem kekebalan bereaksi berlebihan terhadap zat yang tidak berbahaya, menyebabkan gejala seperti ruam, bersin, dan peradangan. Pada defisiensi imun, sistem imun melemah atau tidak berfungsi dengan baik, yang membuat tubuh lebih rentan terhadap infeksi dan penyakit. Contoh penyakit kekebalan termasuk multiple sclerosis, lupus, rheumatoid arthritis, asma, penyakit celiac, HIV/AIDS dan imunodefisiensi primer.

Komponen seluler dari sistem kekebalan tubuh

Sistem kekebalan terdiri dari beberapa jenis sel yang bekerja sama untuk melindungi tubuh dari infeksi dan penyakit. Komponen seluler utama dari sistem kekebalan tubuh adalah:

Limfosit T

Limfosit T adalah sel yang diproduksi di sumsum tulang dan matang di timus. Mereka memainkan peran kunci dalam respon imun adaptif dengan mengidentifikasi dan menghilangkan sel yang terinfeksi virus dan sel kanker. Sel T dibagi menjadi beberapa subtipe, termasuk sel T helper (Th), sel T sitotoksik (Tc), dan sel T regulator (Treg).

Limfosit B

Limfosit B adalah sel yang diproduksi di sumsum tulang dan matang di limpa. Mereka menghasilkan antibodi yang mengidentifikasi dan menghilangkan patogen seperti bakteri dan virus. Sel B diaktifkan sebagai respons terhadap infeksi tertentu dan dapat berdiferensiasi menjadi sel plasma, yang menghasilkan antibodi, dan sel memori, yang memungkinkan respons kekebalan yang lebih cepat dan lebih efektif terhadap infeksi di masa mendatang.

Sel pembunuh alami (NK: Natural Killer)

Sel NK adalah sel sistem kekebalan bawaan yang mengidentifikasi dan menghancurkan sel kanker dan sel yang terinfeksi virus. Mereka mampu membunuh sel tanpa memerlukan pengenalan antigen secara spesifik.

Baca juga: Contoh Penyakit Autoimun | Saat sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat dalam tubuh

Monosit dan makrofag

Monosit adalah sel yang diproduksi di sumsum tulang yang berdiferensiasi menjadi makrofag ketika memasuki jaringan tubuh. Makrofag memainkan peran kunci dalam fagositosis patogen dan dalam presentasi antigen ke sel T.

Sel dendritik

Sel dendritik adalah sel khusus yang memainkan peran kunci dalam penyajian antigen ke limfosit T. Mereka hadir dalam jaringan tubuh dan mampu menangkap patogen dan menyajikannya ke sel T untuk mengaktifkan respons imun adaptif.

Semua sel ini bekerja sama untuk memberikan respon imun yang efektif dan terkoordinasi melawan infeksi dan penyakit.

Bacaan Lainnya

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Medical & Biological Laboratories CO. LTD, Live Science, NCBI (National Center for Biotechnology Information)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *