fbpx

Apa Yang Dimaksud Dengan Ekonomi Ekologis?

Pengertian Ekonomi Ekologis

Ekonomi ekologis adalah bidang lintas disiplin ilmu. Itu tidak mencoba menjadi subdisiplin ekonomi atau subdisiplin ekologi, tetapi sebenarnya itu jembatan tidak hanya melintasi ekologi dan ekonomi tetapi juga psikologi, antropologi, arkeologi, dan sejarah. Itulah yang diperlukan untuk mendapatkan gambaran yang lebih terintegrasi tentang bagaimana manusia berinteraksi dengan lingkungannya di masa lalu dan bagaimana mereka berinteraksi di masa depan.

Ini merupakan upaya untuk melihat manusia yang tertanam dalam sistem pendukung kehidupan ekologis mereka, tidak terpisah dari lingkungan. Ini juga memiliki beberapa elemen desain, dalam arti bagaimana kita merancang masa depan yang berkelanjutan.? Ini bukan hanya analisis masa lalu tetapi menerapkan analisis itu untuk menciptakan sesuatu yang baru dan lebih baik.

 

Tujuan utama ekonomi ekologis

Tujuan dari ekonomi ekologis adalah untuk mengembangkan pemahaman yang ilmiah dan lebih mendalam terkait dengan hubungan yang rumit dan kompleks antara sistem manusia dan lingkungannya, dan menggunakan pemahaman tersebut untuk mengembangkan suatu kebijakan yang efektif, dimana kebijakan tersebut akan mengarah kondisi ekologi yang berkelanjutan, terdapat distribusi sumber daya yang adil (baik antar kelompok dan generasi manusia serta antara manusia dengan spesies lain), dan secara efisien mengalokasikan sumber daya yang langka.

 

4 Jenis modal utama yang dipertimbangkan didalam ekonomi ekologis

Modal yang dibangun (Built capital)

Modal ini adalah jenis modal yang biasa kita pikirkan dalam ekonomi konvensional. Modal ini mengacu pada barang dan jasa yang dibuat oleh industri, misalnya ; mobil, peralatan, jalan, mainan, dll.

Modal alam (Natural capital)

Modal alam adalah konsep yang mengakui pentingnya dan nilai barang dan jasa yang telah disediakan oleh alam. Hal ini diluar pertimbangan ekonomi tradisional, dimana melihat produk alam sebagai bahan mentah yang akan dirubah menjadi barang yang dibutuhkan oleh masyarakat, atau barang yang bernilai ekonomis (misalnya pohon menjadi rumah atau kertas). Didalam ekonomi ekologis, produk alam tidak hanya dihitung sebagai bahan mentah, tetapi juga mempertimbangkan fungsi-fungsi yang disediakan oleh sistem lingkungan (misalnya, udara untuk bernapas, iklim yang stabil) atau ekosistem lokal (perlindungan banjir oleh hutan mangrove, dan sumber air yang disediakan oleh hutan karena adanya pepohonan.

Kadang-kadang nilai moneter dari jasa ekosistem ini dapat dihitung secara finansial, misalnya biaya pembuatan tanggul akibat rusaknya hutan mangrove. Tetapi, beberapa fungsi yang dihasilkan oleh alam tidak ternilai harganya. Mereka sangat penting untuk kehidupan, dan tidak dapat tergantikan, misalnya udara untuk bernapas.

Modal sosial (Social capital)

Modal sosial mengacu pada manfaat positif yang diperoleh melalui interaksi kita dengan orang lain (teman, keluarga, kelompok sosial) dan struktur umum masyarakat kita (bahasa, institusi, sistem pendidikan, hukum). Modal sosial memberikan kontribusi besar pada kesejahteraan sosial kita, tetapi hal tersebut sangat sulit untuk dihitung menggunakan istilah finansial. Misalnya, bisakah anda menjawa berapa harga, dalam rupiah, dari kebahagianmu ?

Modal manusia (Human capital)

Modal manusia mengacu pada kesehatan kita sendiri, pengalaman pribadi, pendidikan, bakat, keterampilan, dan minat. Modal manusia kolektif (dan modal sosial) tidak dapat dimaksimalkan kecuali dengan adanya keadilan sosial, dimana setiap individu mempunyai akses yang setara terhadap peluang yang disediakan oleh masyarakat.

 

Apa bedanya dengan ekonomi lingkungan?

Ekonomi lingkungan adalah subdisiplin ekonomi, sehingga menerapkan pemikiran ekonomi standar terhadap lingkungan. Ekonomi arus utama, saya pikir, sebagian besar terfokus pada pasar dan sementara itu mengakui bahwa ada eksternalitas, mereka eksternal — mereka ada di luar sana. Ekonomi ekologis mencoba mempelajari segala sesuatu di luar pasar dan juga segala sesuatu di dalam pasar dan menyatukan keduanya.

Ekonomi konvensional tidak benar-benar menyadari pentingnya skala — fakta bahwa kita hidup di planet yang terbatas, atau bahwa ekonomi, sebagai subsistem, tidak dapat tumbuh tanpa batas waktu ke dalam sistem yang lebih besar dan berisi ini. Ada beberapa batasan biofisik di sana. Pandangan umum tidak mengakui batasan-batasan itu atau berpikir bahwa teknologi dapat menyelesaikan masalah kendala sumber daya apa pun. Bukannya kita tidak bisa terus memperbaiki situasi manusia. Tetapi kita harus menyadari bahwa lingkungan menciptakan batasan dan batasan tertentu untuk itu, dan kita dapat mendefinisikan ruang operasi yang aman di mana kita dapat melakukan yang terbaik yang kita bisa.

 

Anda baru saja menyebutkan skala. Di tempat lain Anda telah berbicara tentang distribusi dan alokasi sebagai bagian penting dari ekonomi ekologis. Bisakah Anda menjelaskannya juga?

Tiga tujuan ekonomi ekologis yang saling terkait adalah skala berkelanjutan, distribusi yang adil, dan alokasi yang efisien. Ketiganya berkontribusi pada kesejahteraan manusia dan keberlanjutan.

Distribusi memiliki banyak dampak berbeda, tidak terkecuali dampaknya terhadap modal sosial dan kualitas hidup. Kami menemukan bahwa jika distribusi pendapatan terlalu besar, itu menciptakan kelompok yang bersaing dalam masyarakat. Anda kehilangan kerja sama. Sebenarnya ada penelitian untuk menunjukkan bahwa masyarakat yang lebih tidak adil pada akhirnya kurang produktif karena mereka menghabiskan banyak energi untuk mempertahankan celah itu. Jadi distribusi memiliki banyak umpan balik langsung dan tidak langsung tentang bagaimana masyarakat sebenarnya berfungsi sehingga pandangan konvensional cenderung diabaikan. Itu hanya berfokus pada memiliki lebih banyak, idenya adalah bahwa semakin kita memiliki semakin banyak kita dapat menyebar. Tapi saya pikir kita memasuki waktu di mana kita harus khawatir tentang distribusi. Kita mungkin tidak selalu memiliki lebih banyak untuk disebarkan.

Alokasi penting dalam ekonomi arus utama. Tetapi untuk berpikir bahwa pasar efisien dalam mengalokasikan sumber daya membutuhkan daftar panjang asumsi yang tampaknya kurang dan kurang realistis — tidak sedikit yang harus ada eksternalitas. Kami menemukan bahwa eksternalitas alami dan sosial sebenarnya lebih besar daripada internalitas dari apa yang terjadi di pasar. Dalam situasi itu, Anda tidak dapat mengharapkan pasar mengalokasikan sumber daya secara efisien.

Bagaimana cara kita memperbaikinya? Nah, sebagian dari itu adalah internalisasi eksternalitas itu — penetapan harga karbon, dampak penetapan harga pada sumber daya alam dan jasa ekosistem lainnya. Saya terlibat dengan sebuah perusahaan bernama Trucost yang bekerja berdasarkan hal itu, menghitung biaya lingkungan eksternal perusahaan dan menggunakan informasi itu untuk memberi tahu para investor dan perusahaan itu sendiri tentang bagaimana mereka dapat mengurangi biaya eksternal mereka.

 

Ekonomi ekologis

Ilustrasi arikel: Apa Yang Dimaksud Dengan Ekonomi Ekologis? Sumber foto: Pixabay

 

Anda menyebutkan eksternalitas alami dan sosial. Apa itu eksternalitas sosial?

Mungkin contoh paling sederhana adalah peningkatan ukuran rumah dan biaya rumah yang menyebabkan gelembung perumahan. Mengapa orang berpikir mereka membutuhkan rumah yang lebih besar? Itu bukan karena mereka benar-benar membutuhkan rumah yang lebih besar untuk memenuhi kebutuhan perumahan mereka. Itu hanya kebutuhan status. Orang lain dalam kelompok sebaya mereka memiliki rumah yang lebih besar. Ini benar-benar perlombaan senjata yang mendorong fenomena ini. Dan perlombaan senjata tidak benar-benar produktif secara sosial. Mereka hanya mengkonsumsi sumber daya.

Itu adalah eksternalitas sosial: seseorang mendapatkan rumah yang lebih besar menyebabkan orang lain berpikir mereka membutuhkannya. Mereka membeli rumah yang berada di luar kisaran harga mereka, misalnya, dan memperpanjang sendiri, dan harus bekerja lebih keras untuk melunasi hipotek. Dan, sebenarnya, kualitas hidup mereka lebih buruk daripada membaik dengan memiliki rumah yang lebih besar ini.

Robert Frank, seorang ekonom dari Cornell, menawarkan solusi untuk mengubah aturan pajak penghasilan sehingga kita hanya mengenakan pajak konsumsi dan bukan tabungan, dan kita memajaki konsumsi pada tingkat progresif yang sangat tinggi. Anda dapat memiliki penghasilan sebanyak yang Anda inginkan, tetapi jika Anda memilih untuk membelanjakannya untuk barang-barang mewah, maka Anda akan dikenakan pajak pada tingkat yang sangat tinggi. Jika Anda memilih untuk berinvestasi dalam hal-hal yang akan secara sosial lebih produktif, maka Anda tidak akan dikenakan pajak sama sekali.

 

Dengan sistem ekonomi saat ini, pertumbuhan adalah …

Tuhan…

 

Jadi bagaimana tampilannya berbeda dalam ekonomi ekologi?

Ekonom standar tampaknya tidak memahami pertumbuhan eksponensial. Ekonomi ekologis mengakui bahwa ekonomi, seperti subsistem lainnya di planet ini, tidak dapat tumbuh selamanya. Dan jika Anda menganggap suatu organisme sebagai analogi, organisme tumbuh untuk suatu periode dan kemudian mereka berhenti tumbuh. Mereka masih dapat terus meningkat dan berkembang, tetapi tanpa tumbuh secara fisik, karena jika organisme melakukan itu, Anda akan berakhir dengan hamster sembilan miliar ton.

Jadi, secara alami, banyak hal tidak tumbuh selamanya. Jika Anda ingin mengikat ekonomi kembali ke alam, Anda harus menyadari bahwa ekonomi akan berhenti tumbuh pada titik tertentu. Itu belum tentu hal yang buruk. Begitulah cara sistem alami bekerja. Jadi yang perlu kita lakukan sekarang adalah melakukan transisi dari fase pertumbuhan ke kondisi mapan; semua sistem alami melakukan itu. Pikirkan sistem suksesi dalam ekologi. Di lapangan terbuka, semua insentif dalam sistem itu adalah tumbuh secepat mungkin, untuk menangkap sebanyak mungkin wilayah secepat mungkin. Dan itulah yang telah kami lakukan selama beberapa milenium terakhir. Tapi begitu lapangan diisi dengan tanaman suksesi awal, mereka lebih berorientasi pada kerja sama, lebih mapan. Mereka tidak akan terus tumbuh.

Apa artinya itu dalam hal ekonomi? Saya pikir itu berarti bergeser dari semacam kompetisi brute-force ke jenis hubungan yang lebih kooperatif, membangun aliansi, dan stabil. Dan jika Anda ingin menerjemahkannya ke komunitas bisnis, itu berarti bahwa persaingan yang ketat mungkin akan berakhir, dan kami akan memiliki lebih banyak kolaborasi di antara berbagai bagian sistem.

 

Untuk perusahaan dan negara yang saat ini diuntungkan dari menjaga eksternalitas eksternal, apa motivasi mereka untuk mengikuti ekonomi ekologis?

Satu motivasi adalah bahwa mereka tidak akan dapat melanjutkan jalan itu. Saya pikir resesi saat ini hanyalah salah satu manifestasi dari itu. Kami mencapai batasan input seperti bahan bakar fosil. Ketika harga minyak naik menjadi $ 140 per barel, sebagian meledak gelembung di perumahan. Jika kita kembali ke jalur pertumbuhan, saya pikir itu hanya akan menyebabkan kenaikan harga minyak lagi, yang kemudian akan memotong pertumbuhan itu lagi. Kami akan seperti menabrak langit-langit.

Saya tidak berpikir itu akan mungkin untuk terus tumbuh tanpa batas, tentu saja tidak di sisi output, karena dampaknya terhadap iklim. Pertumbuhan ini menghasilkan CO2 yang menyebabkan pencairan lapisan es dan kenaikan permukaan laut serta gangguan cuaca, yang mempengaruhi pertanian. Semua itu pada akhirnya akan memberi langit-langit pada pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Kami akan dipaksa ke dalamnya jika kami tidak mengambil alih dan melakukannya dalam transisi yang lebih rasional.

 

Saya menduga karbon akan menjadi salah satu tuas utama untuk menginternalisasi eksternalitas. Adakah orang lain yang harus dipikirkan?

Saya pikir arus utama sudah cukup longgar bahkan mengakui bahwa eksternalitas itu ada, apalagi berfokus pada upaya menemukan cara untuk menginternalisasi mereka. Saya tidak berpikir kita bisa menggunakan pasar untuk memperbaiki pasar. Kita harus menggunakan pemerintah dan institusi lain.

Karya Elinor Ostrom menyarankan jenis lembaga masyarakat lainnya. Perwalian aset bersama adalah salah satu institusi yang mungkin kita pikirkan. Pikirkan atmosfer sebagai aset. Jadikan itu sebagai kepercayaan yang dimiliki sehingga kami dapat menetapkan hak properti ke atmosfer, tetapi atas nama komunitas global, bukan atas nama individu pribadi. Dan setelah kita menetapkan hak properti, kita dapat mengatakan siapa saja yang merusak properti kita akan dikenakan biaya untuk kerusakan itu. Dan itu adalah pembenaran hukum untuk pajak karbon atau sistem cap-and-trade. Tapi kemudian kita juga bisa menggunakan pendapatan itu untuk membayar dividen kepada semua penerima manfaat, yang semuanya orang di Bumi. Itu membantu menyelesaikan masalah distribusi. Kita juga dapat menggunakan pendapatan untuk meningkatkan aset, sehingga berinvestasi dalam energi terbarukan dan hal-hal lain yang mengurangi emisi karbon, atau membayar jasa penyerapan karbon ekosistem.

 

Melihat beberapa bisnis yang keluar terkait dengan jasa ekosistem, dengan karbon, mereka berorientasi global, tetapi dengan daerah aliran sungai, mereka, jelas, selamanya akan menjadi lokal…

Atau setidaknya regional.

 

Benar, jadi bagaimana kita memiliki institusi pada skala yang berbeda ini yang memberikan insentif yang tepat? Apakah peran pemerintah nasional berubah?

Sampai batas tertentu. Saya pikir peran pemerintah nasional mungkin untuk mendirikan dan memelihara lembaga-lembaga kuasi-pemerintah seperti trust daerah aliran sungai, trust atmosfer global, atau trust laut.

 

Dan seperti apa pasar dalam sistem ekonomi ekologis?

Pasar bekerja dengan baik dengan barang-barang yang saingan dan dikecualikan. Jadi Anda masih memiliki barang pribadi, tetapi itu adalah hal-hal yang benar-benar mudah diprivatisasi. Untuk hal-hal lain yang bukan saingan, tidak bisa dikecualikan — seperti informasi, di mana semakin banyak Anda membagikannya, semakin baik itu — Anda memerlukan lembaga yang berbeda. Privatisasi informasi tidak benar-benar membantu masyarakat. Mungkin membantu individu yang dapat mencegah orang lain menggunakannya, tetapi itu tidak membantu masyarakat, jadi kita perlu kembali ke penelitian yang lebih didanai publik dan akses gratis ke informasi.

 

Seberapa jauh solusi win-win ekonomi ekologis membawa kita?

Saya tidak benar-benar tahu, tetapi saya tidak dapat melihat alasan untuk tidak mengejar solusi win-win ketika kami menemukannya. Tetapi elemen kunci dari itu adalah kembali ke apa yang sebenarnya Anda coba untuk menangkan. Jika tujuan Anda adalah meningkatkan PDB dan memaksimalkan pertumbuhan, maka saya pikir itu adalah tujuan yang salah. Itu tidak akan menang. Kemudian kita hanya melanjutkan jalan yang salah.

 

Apa saja langkah-langkah alternatif daripada PDB?

Hal-hal seperti Indikator Kemajuan Asli, yang tidak sempurna tetapi setidaknya mencoba memisahkan biaya pertumbuhan dari manfaat. Dan jika Anda memisahkan akun-akun itu, Anda akan melihat bahwa di masa lalu, sejak tahun 1975, kami belum benar-benar membaik. Biaya kami telah menyamai manfaat kami, dan GPI pada dasarnya telah mendatar sejak 1975, meskipun PDB meningkat lebih dari dua kali lipat.

Jika kami beralih dan mengatakan bahwa yang benar-benar ingin kami tingkatkan adalah GPI, maka ada beberapa cara yang dapat kami lakukan tanpa meningkatkan PDB. Bahkan, GDP bisa turun, dan GPI bisa naik. Kita mendapatkan apa yang kita ukur, dan jika kita tidak mengukur hal-hal yang benar, kita juga akan mendapatkan hasil yang salah.

 

Anda mengatakan itu bukan pengorbanan untuk melakukan transisi ini. Ini bukan pengorbanan. Bisakah Anda menjelaskannya?

Kami tidak benar-benar meningkatkan kesejahteraan kami dengan mengejar pertumbuhan tanpa batas ini. Bahkan, kesejahteraan, di banyak tempat, sedang turun. Dan kami meningkatkan kesenjangan dalam pendapatan, yang mempengaruhi modal sosial kami. Jadi tetap di jalur yang kita lalui akan membuat kita lebih buruk; itu adalah pengorbanan untuk tetap di jalur itu.

Wawancara dilakukan dan diedit oleh Ted O’Callahan.
Robert Costanza adalah salah satu pendiri upaya lintas disiplin untuk memahami bagaimana ekonomi tertanam dalam ekosistem yang lebih luas yang mendukung semua aktivitas manusia. Dari perspektif ini, ia melihat baik batas pertumbuhan ekonomi maupun peluang untuk meningkatkan kesejahteraan manusia jangka panjang.

 

Bacaan Lainnya Yang Dapat Membuat Anda lebih Pintar

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Yale School of ManagementWikipedia (Inggris)

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-01-09T00:03:56+07:00 Januari 8th, 2019|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment