Ensefalopati Trauma Kronis Pada Otak Akibat Gegar Otak Berulang

Penjelasan Penyakit Ensefalopati Trauma Kronis

Ensefalopati trauma kronis (CTE: Chronic Traumatic Encephalopathy) adalah kondisi otak progresif (neurodegeneratif) menyebabkan kerusakan otak yang parah dan tidak dapat disembuhkan. Diduga disebabkan oleh pukulan berulang ke kepala dan episode gegar otak berulang

Gejala biasanya tidak dimulai sampai bertahun-tahun setelah cedera dan dapat mencakup masalah perilaku, masalah suasana hati, dan masalah dengan pemikiran.

Penyakit ini sering memburuk seiring waktu dan dapat menyebabkan demensia (penyakit yang mengakibatkan penurunan daya ingat dan cara berpikir). Tidak jelas apakah risiko bunuh diri diubah.

Gejala Ensefalopati Trauma Kronis Otak

Gejala-gejala CTE bervariasi antara individu-individu, tetapi cenderung mirip dengan tipe-tipe lain dari kondisi otak degeneratif, khususnya penyakit Alzheimer.

CTE biasanya dimulai secara bertahap beberapa tahun setelah menerima pukulan berulang ke kepala atau gegar otak berulang.

Gejalanya mempengaruhi fungsi otak dan akhirnya menyebabkan demensia.

1. Kehilangan memori jangka pendek – seperti menanyakan pertanyaan yang sama beberapa kali, atau mengalami kesulitan mengingat nama atau nomor telepon
2. Perubahan suasana hati – seperti perubahan suasana hati yang sering, depresi, dan perasaan yang semakin cemas, frustrasi atau gelisah
3. Meningkatkan kebingungan dan disorientasi – misalnya, tersesat, berkeliaran atau tidak tahu jam berapa hari itu
4. Kesulitan berpikir – seperti sulit mengambil keputusan
5. Ketika kondisi berlanjut, gejala lebih lanjut mungkin termasuk:

  • Bicara cadel (disartria).
  • Masalah memori yang signifikan.
  • Parkinsonisme – gejala khas penyakit Parkinson, termasuk tremor.
  • Gerakan lambat dan kekakuan otot.
  • Sulit makan atau menelan (disfagia) – meskipun ini jarang terjadi.

Penyebab Ensefalopati Trauma Kronis Otak

Setiap aktivitas berkepanjangan yang melibatkan pukulan berulang ke kepala atau episode gegar otak berulang dianggap meningkatkan risiko terkena CTE. Tetapi CTE dan gegar otak adalah kondisi yang terpisah.

Banyak orang yang mengalami gegar otak tidak mengembangkan CTE, tetapi bukti menunjukkan bahwa pola cedera kepala ringan yang berulang meningkatkan risiko.

Meskipun penyebab pastinya tidak sepenuhnya dipahami, kelompok orang tertentu diyakini paling berisiko.

Ini termasuk:

atlet dengan riwayat cedera otak traumatis ringan berulang – terutama dalam olahraga kontak, seperti tinju atau seni bela diri, sepak bola Amerika, sepak bola (mungkin terkait dengan berulang kali menuju bola) dan rugby
veteran militer dengan riwayat trauma kepala berulang, seperti cedera ledakan
orang dengan riwayat cedera kepala berulang – termasuk cedera diri, korban serangan berulang, atau epilepsi yang tidak terkontrol yang mengakibatkan trauma kepala berulang.

Mendiagnosis Ensefalopati Trauma Kronis Otak

Saat ini tidak ada tes untuk mendiagnosis CTE. Diagnosis didasarkan pada riwayat berpartisipasi dalam olahraga kontak, ditambah gejala dan fitur klinis.

Dokter umum Anda akan berbicara dengan Anda tentang masalah yang Anda alami dan mungkin meminta Anda untuk melakukan beberapa tugas mental atau fisik sederhana, seperti bergerak atau berjalan-jalan.

Mereka dapat merujuk Anda ke layanan penilaian memori spesialis, yang dikelola oleh para ahli dalam mendiagnosis, merawat, dan menasihati penderita demensia dan keluarga mereka.

Staf klinik memori dapat mendengarkan kekhawatiran Anda, menilai keterampilan Anda dan, jika perlu, mengatur tes lebih lanjut untuk mengesampingkan kondisi lain.

Pemindaian otak MRI / CT Scan

Pada CTE, perubahan pada otak tidak selalu muncul pada pemindaian otak rutin atau mungkin mirip dengan kondisi lainnya.

Ini berarti satu-satunya cara untuk mengkonfirmasi CTE adalah dengan melakukan post-mortem setelah seseorang dengan kondisi tersebut meninggal.

Penelitian telah menemukan bahwa perubahan di otak yang terkait dengan CTE berbeda dari yang terlihat pada penyakit Alzheimer.

Namun kedua kondisi tersebut berkaitan dengan penyusutan otak (atrofi) dan adanya kusut neurofibrillary yang mengandung protein yang disebut tau.

Tes yang paling banyak digunakan untuk menyelidiki gangguan neurodegeneratif adalah pemindaian MRI dan CT scan.

Penelitian sedang berlangsung untuk menentukan apakah teknik pencitraan otak lainnya akan dapat membantu mendiagnosis CTE di masa depan.

Mencegah Ensefalopati Trauma Kronis Otak

Satu-satunya cara untuk mencegah CTE adalah menghindari cedera kepala berulang. Meskipun banyak cedera kepala sulit diprediksi atau dihindari, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko.

Misalnya, Anda harus:

  • Kenakan alat pelindung yang direkomendasikan selama olahraga kontak.
  • Ikuti rekomendasi dokter Anda tentang kembali bermain setelah gegar otak.
  • Pastikan olahraga kontak yang Anda atau anak Anda ikuti diawasi oleh orang yang berkualifikasi dan terlatih dengan baik.
  • Dapatkan saran medis jika ada gejala cedera kepala kembali sebelumnya.

Penyebab Ensefalopati Lainnya

Selain cedera otak, ensefalopati bisa terjadi karena berbagai penyebab lainnya, yaitu.

1. Racun

Jika terjadi penumpukan racun dalam darah dan mencapai otak, mereka dapat menyebabkan kerusakan. Hal ini dapat terjadi sebagai dampak dari infeksi atau paparan bahan kimia yang mengandung racun.

2. Tekanan darah tinggi

Jika hipertensi tidak diatasi, bukan tidak mungkin terjadi pembengkakan pada otak. Kondisi ini disebut ensefalopati hipertensi.

3. Kurangnya oksigen

Jika otak tidak mendapatkan asupan oksigen yang cukup, organ penting ini bisa mengalami kerusakan. Kondisi ini dikenal dengan ensefalopati iskemik hipoksik.

4. Kurangnya asupan vitamin B1 (Wernicke)

Kurangnya asupan B1 dalam tubuh bisa menyebabkan ensefalopati, dalam hal ini adalah ensefalopati Wernicke.

5. Penyakit prion

Ensefalopati menular bisa menjadi kondisi yang serius. Terkadang, ini terjadi sebagai dampak dari kondisi langka yang disebut penyakit prion atau ensefalopati spongiformis yang menular. Penyakit progresif ini terjadi karena mutasi protein yang disebut prion.

6. Genetik

Beberapa jenis ensafalopati berhubungan dengan kondisi genetik, dan seseorang lebih mungkin untuk mengalaminya dengan riwayat kondisi keluarga yang sama.

Macam jenis ensefalopati lainnya

Ada beragam jenis ensefalopati yang dikelompokkan berdasarkan penyebabnya, karena penyakit ini dapat terjadi sebagai akibat dari infeksi, penyakit lain, atau cedera pada otak. Nah, ensefalopati yang terjadi karena trauma yang berulang disebut dengan ensefalopati traumatis kronis.

Kelainan otak bisa disebabkan oleh berbagai faktor dan kondisi. Berikut adalah beberapa jenis ensefalopati berdasarkan penyebabnya, yaitu:

  • Traumatik disebabkan oleh cedera atau trauma pada otak.
  • Glisin dipicu oleh kadar glisin yang tinggi dalam otak.
  • Hashimoto yang terjadi karena kelenjar tiroid diserang oleh sistem kekebalan tubuh.
  • Hepatik yang disebabkan oleh penyakit hati.
  • Hipertensif akibat hipertensi.
  • Ensefalopati akibat kurangnya oksigen dalam otak.
  • Uremik yang disebabkan oleh gagal ginjal.
  • Lyme, yaitu penyebaran infeksi kutu dan bakteri, sehingga menyebabkan komplikasi dari penyakit Lyme.
  • Statik akibat kerusakan otak permanen. Kondisi ini terjadi akibat otak yang kekurangan oksigen. Misalnya pada janin yang terpajan kandungan alkohol.
  • Toksik metabolik yang disebabkan oleh toksin, infeksi atau gagal organ.
  • Menular yang disebabkan oleh zat menular berbahan protein yang disebut sebagai prion, zat tersebut dapat menyerang otak secara progresif.
  • Wernicke akibat kekurangan vitamin B1.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ūüĎČ untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ūüĎČ untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons¬†‚ÄúOoo begitu ya‚Ķ‚Ä̬†akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai ‚ÄúBersama-Sama Berbagi Ilmu‚ÄĚ
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 

By | 2020-07-25T22:40:58+07:00 Juli 25th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment