fbpx

Hati adalah kelenjar terbesar di dalam tubuh – (Liver) – Struktur, Fungsi dan Penyakit

Hati

Hati adalah kelenjar terbesar di dalam tubuh, terletak dalam rongga perut sebelah kanan, tepatnya di bawah diafragma (rongga dada / thorak).
 

Kondisi hati

Jenis penyakit hati meliputi:

  • Hepatitis: Peradangan hati, biasanya disebabkan oleh virus seperti hepatitis A, B, dan C. Hepatitis juga dapat menyebabkan infeksi, termasuk minum berlebihan, obat-obatan, reaksi alergi, atau obesitas.
  • Sirosis: Kerusakan jangka panjang pada organ ini dari sebab apa pun dapat menyebabkan jaringan parut permanen, yang disebut sirosis. Kemudian ia menjadi tidak berfungsi dengan baik.
  • Kanker hati: Jenis kanker ini adalah salah satu yang paling umum, karsinoma hepatoseluler, hampir selalu terjadi setelah sirosis hadir.
  • Gagal hati: Memiliki banyak penyebab termasuk infeksi, penyakit genetik, dan alkohol berlebihan.
  • Asites: Sebagai hasil sirosis, hati bocor cairan (asites) ke dalam perut, yang menjadi buncit dan berat.
  • Batu empedu: Jika batu empedu tersangkut di saluran empedu yang mengeringkan hati, dapat terjadi infeksi hepatitis dan saluran empedu (kolangitis).
  • Hemochromatosis: Hemochromatosis memungkinkan zat besi untuk mengendap di hati, merusaknya. Zat besi juga mengendap di seluruh tubuh, menyebabkan berbagai masalah kesehatan lainnya.
  • Kolangitis sklerosis primer: Suatu penyakit langka dengan penyebab yang tidak diketahui, kolangitis sklerosis primer menyebabkan peradangan dan jaringan parut pada saluran empedu di hati.
  • Sirosis bilier primer: Pada kelainan langka ini, suatu proses yang tidak jelas secara perlahan menghancurkan saluran-saluran empedu di hati. Jaringan parut hati permanen (sirosis) akhirnya berkembang.
  • Hepatitis autoimun: Kondisi ini menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang dirinya sendiri dan menghancurkan jaringannya yang sehat. Hepatitis autoimun dapat menyebabkan sirosis dan kerusakan hati lainnya. Baca juga: Contoh Penyakit Autoimun – Saat sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat dalam tubuh

Bagaimana hati beregenerasi?

Hati adalah organ yang luar biasa karena memiliki kapasitas untuk regenerasi. Ini berarti bahwa setelah cedera atau operasi untuk mengangkat jaringan, jaringannya dapat tumbuh kembali sampai batas tertentu. Hati mulai tumbuh kembali dengan memiliki sel yang ada membesar. Kemudian, sel-sel tersebut baru mulai berkembang biak.

Dalam seminggu setelah mengeluarkan dua pertiga hati, hati dapat kembali ke berat yang sama seperti sebelum operasi. Organ ini telah diketahui beregenerasi sepenuhnya setelah sebanyak 12 operasi pengangkatan hati parsial.

Tes Hati

Tes darah:

  • Panel fungsi hati: Untuk memeriksa seberapa baik hati bekerja dan terdiri dari berbagai tes darah.
  • ALT (Alanine Aminotransferase): ALT tinggi membantu mengidentifikasi penyakit pada oragan ini atau kerusakan dari sejumlah penyebab, termasuk hepatitis.
    AST (Aspartate Aminotransferase): Seiring dengan peningkatan ALT, AST memeriksa kerusakan hati.
  • Alkaline phosphatase: Alkaline phosphatase hadir dalam sel-sel yang mengeluarkan empedu di hati; itu juga di tulang. Kadar tinggi sering berarti aliran empedu keluar dari hati tersumbat.
  • Bilirubin: Kadar bilirubin yang tinggi menunjukkan masalah dengan hati.
  • Albumin: Sebagai bagian dari kadar protein total, albumin membantu menentukan seberapa baik ia bekerja.
  • Ammonia: Kadar ammonia dalam darah naik ketika ia tidak berfungsi dengan baik.
  • Tes Hepatitis A: Jika dicurigai hepatitis A, dokter akan menguji fungsinya serta antibodi untuk mendeteksi virus hepatitis A.
  • Tes Hepatitis B: Dokter Anda dapat menguji level antibodi untuk menentukan apakah Anda telah terinfeksi virus hepatitis B.
  • Tes hepatitis C: Selain memeriksa fungsinya, tes darah dapat menentukan apakah Anda telah terinfeksi virus hepatitis C.
  • Waktu Prothrombin (PT): Waktu prothrombin, atau PT, biasanya dilakukan untuk melihat apakah seseorang menggunakan dosis warfarin pengencer darah (Coumadin) yang tepat. Ini juga memeriksa masalah pembekuan darah.
  • Partial Thromboplastin Time (PTT): PTT dilakukan untuk memeriksa masalah pembekuan darah.

 

Fungsi hati

Berbagai jenis tugas yang dijalankan oleh hati, dilakukan oleh hepatosit (sel parenkimal utama pada hati yang berperan dalam banyak lintasan metabolisme, dengan bobot sekitar 80% dari massanya, dan inti sel baik tunggal maupun gand). Hingga saat ini belum ditemukan organ lain atau organ buatan atau peralatan yang mampu menggantikan semua fungsinya. Beberapa fungsinya dapat digantikan dengan proses dialisis hati, namun teknologi ini masih terus dikembangkan untuk perawatan penderita gagal hati.

  • Fungsi utamanya adalah dalam proses metabolisme tubuh. Ini termasuk:
    • memecah atau mengubah zat
    • mengekstraksi energi
    • membuat racun kurang berbahaya bagi tubuh dan
    • mengeluarkannya dari aliran darah
  • Melakukan dengan menerima darah dengan nutrisi dari organ pencernaan melalui vena yang dikenal sebagai vena porta.
  • Banyak sel-selnya, yang dikenal sebagai hepatosit, menerima dan menyaring darah ini. Mereka bertindak sebagai pusat penyortiran kecil, menentukan:
    • nutrisi mana yang harus diproses
    • apa yang harus disimpan
    • apa yang harus dihilangkan melalui tinja
    • apa yang harus kembali ke darah
  • Menyimpan vitamin serta mineral seperti tembaga dan besi, melepaskannya jika tubuh membutuhkannya. Ia juga membantu memecah lemak dalam diet seseorang. Ia menyimpan lemak atau melepaskannya sebagai energi.
  • Ia juga memproduksi sekitar 800 hingga 1.000 mililiter Sumber empedu yang dipercaya per hari. Empedu ini diangkut melalui saluran empedu ke usus kecil. Usus kecil menggunakan empedu untuk memecah lemak lebih jauh. Setiap empedu ekstra disimpan di kantong empedu.
  • Juga memecah protein. Produk sampingan dari proses ini disebut amonia, yang dapat menjadi racun bagi tubuh dalam jumlah besar. Ia mengubah amonia beracun menjadi zat yang disebut urea. Ia melepaskan ini ke dalam darah di mana ginjal mengeluarkannya melalui urin.
  • Juga memecah alkohol dalam darah serta banyak obat yang Anda gunakan.
  • Seolah fungsi-fungsi ini tidak cukup, ia juga memainkan peran utama sebagai berikut:
    • menciptakan faktor sistem kekebalan yang dapat melawan infeksi
    • membuat protein yang bertanggung jawab untuk pembekuan darah
    • memecah sel darah merah tua dan rusak
      menyimpan gula darah ekstra sebagai glikogen
    • Ketika mempertimbangkan faktor-faktor ini, mudah untuk melihat betapa pentingnya ia bagi kesehatan seseorang.

 

Perawatan hati

  • Perawatan Hepatitis A: Hepatitis A biasanya hilang seiring berjalannya waktu.
  • Pengobatan Hepatitis B: Hepatitis B kronis sering membutuhkan pengobatan dengan obat antivirus.
  • Pengobatan hepatitis C: Pengobatan untuk hepatitis C tergantung pada beberapa faktor.
  • Transplantasi hati: Diperlukan ketika ia tidak lagi berfungsi secara memadai, apa pun penyebabnya.
  • Pengobatan kanker hati: Walaupun kanker ini biasanya sulit disembuhkan, pengobatan terdiri dari kemoterapi dan radiasi. Dalam beberapa kasus, reseksi bedah atau transplantasi hati dilakukan.
  • Parasentesis: Ketika asites parah – bengkak di perut akibat gagal hati – menyebabkan rasa tidak nyaman, jarum dapat dimasukkan melalui kulit untuk mengalirkan cairan dari perut.
  • ERCP (Endoskopi retrograde cholangiopancreatography): Menggunakan tabung panjang yang fleksibel dengan kamera dan alat di ujungnya, dokter dapat mendiagnosis dan bahkan mengobati beberapa masalah hati.

 

 

Gejala kondisi penyakit hati

Ada lebih dari 100 jenis penyakit hati. Banyak kondisi mulai sebagai gejala seperti flu dan berkembang menjadi tanda kerusakannya yang lebih parah, seperti penyakit kuning dan urin berwarna gelap.

Gejala lain termasuk:

  • kelelahan.
  • kehilangan selera makan.
  • mual.
  • muntah.
  • nyeri sendi.
  • ketidaknyamanan perut atau sakit.
  • hidung berdarah.
  • pembuluh darah abnormal pada kulit (spider angioma).
  • kulit yang gatal.
  • kelemahan.
  • dorongan seks yang rendah.

Gejala yang lebih serius termasuk:

  • kulit dan mata menguning (jaundice).
  • kebingungan dan kesulitan berpikir jernih.
  • pembengkakan perut (asites).
  • pembengkakan kaki (edema).
  • ketidakmampuan / lemah.
  • ginekomastia (ketika pria mulai mengembangkan jaringan payudara)
    pembesaran pada organ ini (hepatomegali).
  • urin berwarna gelap.
  • tinja berwarna pucat.

Jika Anda mengalami salah satu gejala yang disebutkan di atas, segera temui dokter Anda.

Cara menjaga kesehatan hati Anda

Perubahan gaya hidup ini dapat membantu Anda menjaga kesehatan pada organ ini:

  • dapatkan vaksinasi untuk hepatitis A dan hepatitis B.
  • praktikkan seks aman dengan kondom.
  • jangan berbagi jarum atau barang-barang perawatan pribadi (pisau cukur, sikat gigi, dll.).
  • berolahraga secara teratur.
  • bicarakan dengan dokter Anda tentang obat apa pun yang Anda gunakan karena dapat memengaruhi hati Anda.
  • batasi jumlah alkohol yang Anda konsumsi karena ia perlu memecah racun dari alkohol.
  • menjaga pola makan sehat dengan serat dan ikan berlemak.

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi:

Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber: Biologi GonzagaWeb MDHealth Line

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-07-11T20:37:22+07:00 Juli 5th, 2015|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment