fbpx

Contoh Penyakit Autoimun – Saat sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat dalam tubuh

Contoh Penyakit Autoimun

Menanggapi pemicu yang tidak diketahui, sistem kekebalan mungkin mulai memproduksi antibodi yang bukannya melawan infeksi, menyerang jaringan tubuh sendiri. Perawatan untuk penyakit autoimun umumnya berfokus pada pengurangan aktivitas sistem kekebalan tubuh. Dibawah ini adalah contoh penyakit autoimun yang umum.

Penyakit autoimun adalah penyakit yang terjadi saat sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat dalam tubuh. Padahal, sistem kekebalan tubuh seharusnya menjadi pelindung bagi tubuh untuk melawan penyakit dan sel jahat, seperti bakteri maupun virus.

Radang sendi / artritis reumatoid

Sistem kekebalan menghasilkan antibodi yang menempel pada lapisan sendi. Sel-sel sistem kekebalan tubuh kemudian menyerang sendi, menyebabkan peradangan, pembengkakan, dan nyeri. Jika tidak diobati, rheumatoid arthritis secara bertahap menyebabkan kerusakan sendi permanen. Perawatan untuk rheumatoid arthritis dapat mencakup berbagai obat oral atau injeksi yang mengurangi sistem kekebalan tubuh dari aktivitas. Baca juga: Apakah Rematik dan Asam Urat Adalah Penyakit Yang Sama?

Lupus erythematosus sistemik (lupus)

Orang dengan lupus mengembangkan antibodi autoimun yang dapat menempel pada jaringan di seluruh tubuh.

Sendi, paru-paru, sel darah, saraf, dan ginjal umumnya terkena lupus. Penyakit lupus adalah yang dimana sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang jaringan sehat di banyak bagian tubuh. Perawatan seringkali membutuhkan prednison oral harian, steroid yang mengurangi fungsi sistem kekebalan tubuh.

Penyebab penyakit lupus dipengaruhi oleh dua faktor yaitu internal tubuh manusia dan lingkungan. Secara umum, faktor penyebab pasti timbulnya penyakit lupus belum diketahui:

  • Faktor internal

Faktor internal disebabkan oleh faktor genetika yang menyebabkan adanya kecenderungan anomali pada sistem antibodi yang menyerang bagian-bagian jaringan tubuh. Karena itu, penyakit lupus sering diidentikkan dengan penyakit turunan. Fakta menunjukkan bahwa penyakit lupus akan lebih berisiko diidap oleh orang dari beberapa ras seperti ras Asia, Hispanik, dan Amerika Afrika.

  • Faktor eksternal

Penyebab eksternal lupus terkait erat dengan gaya hidup dan kondisi manusia. Faktor eksternal berarti serangkaian atau satuan penyebab yang merangsang reaksi zat antibodi yang akhirnya menyerang jaringan tubuh. Beberapa penyebab eksternal lupus, antara lain:

    • Stress berlebihan.
    • Penggunaan obat misalnya prokainamid, hidralazin, dan isoniazid
    • Sinar ultraviolet matahari, sinar ultraviolet dari lampu

Penyakit radang usus (IBD: Inflammatory bowel disease)

Sistem kekebalan menyerang lapisan usus, menyebabkan episode diare, perdarahan dubur, buang air besar yang mendesak, sakit perut, demam, dan penurunan berat badan. Kolitis ulserativa dan penyakit Crohn adalah dua bentuk utama IBD. Obat penekan kekebalan oral dan injeksi dapat mengobati IBD.

Multiple sclerosis (MS)

Sistem kekebalan menyerang sel-sel saraf, menyebabkan gejala yang dapat mencakup rasa sakit, kebutaan, kelemahan, koordinasi yang buruk, dan kejang otot. Berbagai obat yang menekan sistem kekebalan tubuh dapat digunakan untuk mengobati multiple sclerosis.

Multiple sclerosis (MS) adalah penyakit demielinasi di mana sel isolasi saraf di otak dan sumsum tulang belakang rusak.

Kerusakan ini mengganggu kemampuan bagian-bagian sistem saraf untuk berkomunikasi, menghasilkan berbagai tanda dan gejala, termasuk masalah fisik, mental, dan terkadang kejiwaan.

Gejala spesifik dapat mencakup penglihatan ganda, kebutaan pada satu mata, kelemahan otot, masalah dengan sensasi, atau masalah dengan koordinasi. MS memiliki beberapa bentuk, dengan gejala baru baik yang terjadi dalam serangan terisolasi (relapsing form) atau menumpuk seiring waktu (bentuk progresif).

Di antara serangan, gejala dapat hilang sepenuhnya; Namun, masalah neurologis permanen sering tetap, terutama saat penyakit ini berkembang.

Diabetes melitus tipe 1

Antibodi sistem kekebalan menyerang dan menghancurkan sel-sel yang memproduksi insulin di pankreas. Pada usia dewasa muda, penderita diabetes tipe 1 memerlukan suntikan insulin untuk bertahan hidup.

Penyakit ini adalah salah satu contoh penyakit autoimun yang dikenal juga sebagai diabetes tipe 1; disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh dalam memproduksi hormon insulin yang berfungsi untuk memindahkan glukosa dari dalam darah ke dalam sel.

Tanpa insulin, sel-sel tubuh akan mengolah lemak dan otot menjadi energi sehingga menyebabkan turunnya berat badan. Ini dapat mengakibatkan kondisi akut yang disebut ketoasidosis diabetik pada penderita diabetes melitus tipe 1, yaitu saat darah menjadi terlalu asam serta terjadi dehidrasi yang membahayakan.

Diabetes tipe 1 termasuk penyakit autoimun, yaitu sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel dalam pankreas karena menganggap mereka membahayakan tubuh.

Sindrom Guillain-Barre (SGB)

Sistem kekebalan menyerang saraf yang mengendalikan otot-otot di kaki dan kadang-kadang lengan dan tubuh bagian atas. Kelemahan hasil, yang kadang-kadang bisa parah.

Memfilter darah dengan prosedur yang disebut plasmapheresis adalah pengobatan utama untuk sindrom Guillain-Barre.

Pada kondisi normal, tubuh akan menghasilkan antibodi untuk melawan antigen (zat yang berinteraksi dengan antibodi atau reseptor pada limfosit) ketika tubuh terinfeksi penyakit, virus, atau bakteri. Pada kasus SGB, antibodi malah menyerang sistem saraf tepi dan menyebabkan kerusakan sel saraf. Hal ini ditimbulkan karena antibodi merusak selubung mielin yang menyelubungi sel saraf (demielinasi). Kerusakan yang ditimbulkan dimulai dari pangkal ke tepi atau dari atas ke bawah. Kerusakan tersebut akan menyebabkan kelumpuhan motorik dan gangguan sensibilitas. Jika kerusakan terjadi sampai pangkal saraf maka dapat terjadi kelainan pada sumsum tulang belakang.

Gejala-gejala yang dapat timbul pada penderita SGB adalah kehilangan sensitivitas, seperti kesemutan, kebas (mati rasa), rasa terbakar, atau nyeri, dengan pola persebaran yang tidak teratur dan dapat berubah-ubah. Kelumpuhan pada pasien SGB biasanya terjadi dari bagian tubuh bawah ke atas atau dari luar ke dalam secara bertahap, namun dalam waktu yang bervariasi. Penderita SGB parah, kerusakan dapat berdampak pada paru-paru dan melemahkan otot-otot pernapasan sehingga diperlukan ventilator untuk menjaga pasien agar tetap bertahan. Kondisi penderita dapat bertambah parah karena kemungkin terjadi infeksi di dalam paru-paru akibat berkurangnya kemampuan pertukaran gas dan kemampuan membersihkan saluran pernapasan. Kematian umumnya terjadi karena kegagalan pernapasan dan infeksi yang ditimbulkan.

Sindrom CREST

Juga dikenal sebagai skleroderma terbatas, adalah penyakit jaringan ikat yang menyebar dengan gejala utama yaitu masalah pada kulit, pembuluh darah, otot rangka, dan organ dalam. Gejala-gejala sindrom CREST sering dikaitkan dengan bentuk umum penyakit sistemik sklerosis (skleroderma).

CREST tidak mudah didiagnosis karena meniru gejala dari jaringan ikat dan penyakit autoimun lainnya. Diagnosis biasanya diberikan ketika seorang pasien menunjukkan dua atau lebih dari lima gejala klinis utama.

Sistem kekebalan tubuh (imun) orang dengan sindrom CREST tampaknya merangsang sel fibroblas untuk memproduksi kolagen dalam jumlah berlebihan. Idealnya, fibroblas memproduksi kolagen untuk membantu penyembuhan luka.

Namun, dalam kasus ini, protein kolagen tetap diproduksi meskipun tubuh tidak sedang membutuhkannya. Akibatnya, terbentuklah jaringan ikat tebal di sekitar sel-sel kulit, pembuluh darah, dan organ dalam.

Sindrom Evans

Adalah salah satu contoh penyakit autoimun di mana sistem kekebalan seseorang menyerang sel darah merah, sel darah putih, dan / atau trombosit mereka sendiri. Peristiwa ini dapat terjadi secara bersamaan atau satu dapat mengikuti dari yang lain.

Keseluruhan patologinya menyerupai kombinasi anemia hemolitik autoimun dan purpura trombositopenik imun. Anemia hemolitik autoimun adalah suatu kondisi di mana sel-sel darah merah yang biasanya membawa oksigen dan karbon dioksida dihancurkan oleh proses autoimun.

Purpura trombositopenik kekebalan adalah suatu kondisi di mana trombosit dihancurkan oleh proses autoimun. Trombosit adalah komponen darah yang berkontribusi pada pembentukan bekuan darah dalam tubuh untuk mencegah pendarahan.

Sindrom ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1951 oleh R. S. Evans dan rekannya.

Psorias

Pada psoriasis, sel-sel darah sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif yang disebut sel-T berkumpul di kulit. Aktivitas sistem kekebalan merangsang sel-sel kulit untuk bereproduksi dengan cepat, menghasilkan plak bersisik, berwarna perak pada kulit.

Faktor-faktor yang dapat memicu psoriasis diantaranya adalah:
1. Trauma fisik (Koebner Phenomenon), akibat gesekan atau garukan.
2. Infeksi: infeksi streptokokus dapat menyebabkan psoriasis gutata
3. Stress: faktor lain yang memicu timbulnya psoriasis yaitu stress, insidensi nya sebanyak 40% dan lebih tinggi lagi pada anak-anak.
4. Obat: obat-obatan yang dapat memicu timbulnya psoriasis yaitu glukokortikoid, lithium, obat antimalaria, dan B blocker.

Penyakit graves

Sistem kekebalan menghasilkan antibodi yang merangsang kelenjar tiroid untuk melepaskan kelebihan hormon tiroid ke dalam darah (hipertiroidisme). Penyakit graves adalah salah satu contoh penyakit autoimun.

Gejala penyakit Graves dapat berupa mata melotot serta penurunan berat badan, gugup, mudah marah, detak jantung yang cepat, kelemahan, dan rambut rapuh. Penghancuran atau pengangkatan kelenjar tiroid, menggunakan obat-obatan atau pembedahan, biasanya diperlukan untuk mengobati penyakit Grave.

Tiroiditis Hashimoto

Antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh menyerang kelenjar tiroid, perlahan-lahan menghancurkan sel-sel yang menghasilkan hormon tiroid. Kadar hormon tiroid yang rendah berkembang (hipotiroidisme), biasanya selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun.

Gejalanya meliputi kelelahan, sembelit, kenaikan berat badan, depresi, kulit kering, dan kepekaan terhadap dingin. Mengambil pil hormon tiroid sintetis harian memulihkan fungsi normal tubuh.

Myasthenia gravis

Antibodi mengikat saraf dan membuatnya tidak dapat menstimulasi otot dengan benar. Kelemahan yang semakin memburuk dengan aktivitas adalah gejala utama dari myasthenia gravis.

Mestinon (pyridostigmine) adalah obat utama yang digunakan untuk mengobati myasthenia gravis.

Vaskulitis

Sistem kekebalan menyerang dan merusak pembuluh darah dalam kelompok penyakit autoimun ini. Vaskulitis terjadi karena sistem kekebalan tubuh melakukan kesalahan dan menyerang pembuluh darah. Sel yang rusak akan menghasilkan zat kimia yang menyebabkan pembuluh darah membocorkan cairan ke jaringan dan serta menimbulkan pembengkakan.

Vaskulitis dapat mempengaruhi organ apa pun, sehingga gejalanya sangat bervariasi dan dapat terjadi hampir di semua bagian tubuh.

Perawatan termasuk mengurangi aktivitas sistem kekebalan tubuh, biasanya dengan prednison atau kortikosteroid lain.

Skleroderma

Adalah penyakit autoimun yang ditandai dengan pengerasan dan penebalan kulit dan masalah pada organ dalam tubuh. Kondisi ini terjadi saat sistem imunitas tubuh menyerang jaringan ikat, sehingga kulit menjadi tebal atau keras.

Skleroderma terlokalisasi hanya mempengaruhi kulit dan tidak mempengaruhi harapan hidup seseorang.

 Skleroderma sistemik menyebabkan perusakan jaringan atau fibrosis yang terbentuk di kulit maupun organ-organ bagian dalam lainnya.

Fibrosis akan mengubah kulit atau organ lainnya menjadi mengeras. Sampai saat ini belum ada obat maupun perawatan yang telah terbukti menyembuhkan skleroderma.

Tanda penyakit ini bervariasi tergantung bagian mana yang diserang. Gejala yang biasa timbul antara lain timbul bercak-bercak yang mengeras dan mengencang pada kulit, terjadi perubahan warna pada jari, terbentuk benjolan pada jari tangan, terbentuk benjolan pada daerah bertulang, suara berderak saat menggerakkan bagian persendian akibat peradangan jaringan, terbentuk jaringan parut di esofakus sehingga sulit menelan, gangguan penyerapan makanan sehingga menjadi turun berat badan, dan terbentuk jaringan parut pada paru sehingga penderita sulit bernapas.

Seliak (penyakit)

Penyakit seliak atau celiac adalah masalah yang terjadi pada pencernaan saat seseorang mengonsumsi makanan yang mengandung gluten. Gluten adalah sejenis protein yang ditemukan dalam biji-bijian gandum, barley, gandung hitam, dan triticale. Penyakit ini merupakan kondisi autoimun di mana tubuh salah mengenali senyawa yang terkandung di dalam gluten sebagai ancaman bagi tubuh.

Bila Anda memiliki penyakit celiac lalu Anda makan makanan yang mengandung gluten, hal itu memicu respon imun yang tidak normal. Kerusakan ini terjadi di bagian dalam usus kecil sehingga usus kecil tidak dapat melakukan fungsinya dengan baik dalam hal menyerap nutrisi dari makanan.

Endometriosis

Adalah masalah yang mempengaruhi rahim wanita. Endometriosis terjadi ketika jenis jaringan yang biasanya melapisi rahim tumbuh di tempat lain. Ini dapat tumbuh di ovarium, di belakang rahim atau di usus atau kandung kemih.

Jarang, jaringan tersebut tumbuh di bagian lain dari tubuh. Jaringan yang “salah tempat” ini dapat menyebabkan rasa sakit, infertilitas, dan menstruasi yang sangat berat. Rasa sakit biasanya di perut, punggung bawah atau daerah panggul. Beberapa wanita tidak memiliki gejala sama sekali. Kesulitan hamil mungkin merupakan tanda pertama.

Chagas (penyakit)

Disebabkan oleh parasit yang disebut Trypanosoma cruzi, kadang-kadang disebut kissing bug “serangga berciuman” dan terkait dengan trypanosome Afrika yang menyebabkan penyakit tidur. Ini adalah salah satu masalah kesehatan utama di Amerika Selatan. Karena imigrasi, penyakit ini juga menyerang orang-orang di Amerika Serikat. Serangga penghisap darah yang terinfeksi menyebarkannya. Ketika bug menggigit Anda, biasanya di wajah Anda, ia meninggalkan limbah yang terinfeksi. Anda bisa mendapatkan infeksi jika Anda menggosoknya di mata atau hidung Anda, luka gigitan atau luka.

Penyakit Chagas adalah salah satu contoh penyakit autoimun dan juga dapat menyebar melalui makanan yang terkontaminasi, transfusi darah, organ yang disumbangkan atau dari ibu ke bayi selama kehamilan. Jika Anda melihat gejala, mereka mungkin termasuk: demam, gejala seperti flu, ruam, atau kelopak mata bengkak.

Gejala-gejala awal ini biasanya hilang. Namun, jika Anda tidak mengobati infeksi, infeksi tetap ada di tubuh Anda. Kemudian, itu dapat menyebabkan masalah usus dan jantung yang serius. Pemeriksaan fisik dan tes darah dapat mendiagnosisnya. Anda juga mungkin memerlukan tes untuk melihat apakah penyakit tersebut telah mempengaruhi usus dan jantung Anda. Obat-obatan dapat membunuh parasit, terutama sejak dini. Anda juga dapat menangani masalah terkait.

Penyakit Crohn

Adalah salah satu contoh penyakit autoimun penyakit radang usus autoimun yang ditandai dengan peradangan yang parah dan menetap pada lapisan atau dinding saluran pencernaan.

Crohn kadang-kadang disebut sebagai ileitis kronis, enteritis regional, atau kolitis granulomatosa. Bagian saluran pencernaan yang paling sering terkena adalah segmen antara ileum dan rektum. Meskipun penyakit Crohn bisa sulit untuk dikelola dan hidup dengan, biasanya penyakit itu tidak mengancam jiwa.

Alveolitis fibrosa

juga dikenal sebagai fibrosis paru idiopatik (IPF: Idiopathic pulmonary fibrosis), melibatkan jaringan parut atau penebalan paru-paru. Dokter tidak tahu apa yang menyebabkan fibrosis paru idiopatik (IPF) atau mengapa beberapa orang mendapatkannya. Idiopatik berarti penyebabnya tidak diketahui. Kondisi ini mungkin disebabkan oleh paru-paru dan sistem autoimun yang merespon zat atau cedera yang tidak diketahui. Gen dapat berperan dalam mengembangkan IPF. Penyakit ini paling sering terjadi pada orang berusia antara 50 dan 70 tahun.

Ketika Anda memiliki IPF, paru-paru Anda menjadi parut dan kaku. Ini membuat Anda sulit bernapas. Pada beberapa orang, IPF memburuk dengan cepat selama berbulan-bulan atau beberapa tahun. Di negara lain, IPF memburuk dalam waktu yang lebih lama.

Gejala dapat meliputi nyeri dada (kadang-kadang), batuk (biasanya kering), penurunan toleransi untuk aktivitas, dan sesak napas selama aktivitas (gejala ini berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun, dan seiring waktu dapat juga terjadi ketika istirahat). Tidak ada obat yang diketahui untuk IPF. Perawatan ditujukan untuk menghilangkan gejala.

Sarkoidosis

Adalah kondisi di mana sel tubuh mengalami peradangan. Sarkoidosis lebih sering menyerang paru-paru, tetapi juga bisa ditemui di organ tubuh lainnya, seperti otak, mata, kulit, jantung, hati, limpa, dan kelenjar getah bening.

Sarkoidosis adalah salah satu contoh penyakit autoimun yang menyebabkan peradangan, biasanya di paru-paru, kulit, atau kelenjar getah bening Anda. Dimulai sebagai benjolan kecil seperti biji-bijian, yang disebut granuloma. Sarkoidosis dapat mempengaruhi organ apa pun di tubuh Anda.

Tidak ada yang yakin apa yang menyebabkan sarkoidosis. Ini mempengaruhi pria dan wanita dari segala usia dan ras. Ini terjadi sebagian besar pada orang berusia 20 hingga 50 tahun, orang Afrika-Amerika, terutama wanita, dan orang-orang dari Eropa Utara. Banyak orang tidak memiliki gejala.

Jika Anda memiliki gejala, mereka mungkin termasuk: batuk, sesak napas, penurunan berat badan, keringat malam, dan kelelahan. Tes untuk mendiagnosis sarkoidosis termasuk rontgen dada, tes fungsi paru-paru, dan biopsi. Tidak semua orang yang menderita penyakit ini membutuhkan perawatan. Jika Anda melakukannya, prednisone, sejenis steroid, adalah pengobatan utama.

Demam Rematik (Rheumatic fever)

Demam Rematik adalah suatu penyakit peradangan serius yang dapat secara permaen mempengaruhi struktur dan fungsi jantung, terutama katup-katup jantung.

Demam reumatik atau disingkat “DR” merupakan suatu sindrom klinik akibat infeksi streptococcus beta–hemplyticus golongan A dengan gejala satu atau lebih gejala mayor yaitu poli artritis migrans akut, karditis, korea minor, nodul subkutan dan eritma marginatum.

Demam rematik akut biasanya muncul pada anak-anak antara usia 6 dan 15 tahun, dengan hanya 20% dari serangan pertama kali terjadi pada orang dewasa. Penyakit ini dinamakan demikian karena kesamaan dalam presentasi untuk rematik.

Contoh penyakit autoimun

Contoh Penyakit Autoimun – Saat sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat dalam tubuh. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

Skleritis

Adalah penyakit berupa radang selaput putih atau dalam kedokteran di sebut sklera mata. Penyakit skleritis adalah salah satu contoh penyakit autoimun dan tidak menular. Peradangan tersebut dapat mengenai seluruh selaput mata atau hanya sebagian saja.

Skleritis adalah peradangan sklera (dinding luar putih mata). Peradangan sklera sering dikaitkan dengan penyakit autoimun seperti rheumatoid arthritis dan systemic lupus erythematosus. Terkadang penyebabnya tidak diketahui. Scleritis paling sering terjadi pada orang berusia antara 30 dan 60 tahun. Ini jarang terjadi pada anak-anak.

Gejala skleritis meliputi: penglihatan kabur, pedih dan nyeri mata, bercak merah pada bagian mata yang biasanya berwarna putih, sensitivitas terhadap cahaya, dan sobekan mata. Bentuk langka dari penyakit ini tidak menyebabkan sakit mata atau kemerahan. Dalam kebanyakan kasus, kondisi hilang dengan perawatan. Tetapi mungkin kembali. Gangguan yang menyebabkan skleritis mungkin serius. Namun, itu mungkin tidak ditemukan saat pertama kali Anda memiliki masalah. Hasilnya akan tergantung pada gangguan spesifik.

Sperma & autoimunitas testis

Sistem kekebalan tubuh manusia dilatih selama periode pascanatal (setelah kelahiran) awal. Pada pria, saat pubertas ketika sperma pertama kali muncul di testis dan epididimis, sistem kekebalan tubuh manusia akan memiliki kesempatan untuk menghubungi antigen sperma. Demikian pula, ketika wanita menjadi aktif secara seksual, sistem kekebalan tubuh mereka pasti akan menghubungi antigen sperma.

Karena itu, begitu sperma, sebagai autoantigen, mengaktifkan sistem kekebalan tubuh manusia, respons autoimun terhadap sperma manusia akan terjadi. Barier testis darah dan barier epitelium darah epididimis pada manusia adalah struktur penting dalam mencegah antigen sperma dari kontak sel imunokompeten, karena persimpangan yang ketat antara sel Sertoli dan epitel. Ini menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk spermatogenesis dan kelangsungan hidup sperma dalam cairan testis, dan pematangan sperma dalam cairan epididimis. Ini juga mencegah terjadinya autoimunitas setelah pubertas.

Oleh karena itu, perubahan penghalang testis darah dan penghalang epitel darah memungkinkan produksi ASAs dan, karenanya, dapat menyebabkan infertilitas.

Ada 3 jenis autoimunitas sperma:

  • Yang terkait dengan obstruksi saluran genital.
  • Yang disertai dengan peradangan testrikular.
  • Jenis yang terjadi secara spontan yang tidak hadir dengan salah satu dari fitur terkait sebelumnya.

Sindrom Vogt-Koyanagi-Harada (VKH)

Adalah kelainan langka yang tidak diketahui asalnya yang mempengaruhi banyak sistem tubuh, termasuk mata, telinga, kulit, dan selubung otak dan sumsum tulang belakang (meninges).

Gejala yang paling mencolok adalah hilangnya penglihatan dengan cepat. Mungkin juga ada tanda-tanda neurologis seperti sakit kepala parah, vertigo, mual, dan kantuk. Kehilangan pendengaran, dan kehilangan rambut (alopecia) dan warna kulit dapat terjadi bersama, dengan pemutihan (kehilangan pigmentasi) rambut dan bulu mata (poliosis).

Pengobatan utama dari sindrom VKH adalah kortikosteroid seperti prednisone. Dosis tinggi kortikosteroid biasanya dibutuhkan untuk mengontrol inflamasi. Beberapa pasien mungkin perlu diberikan kortikosteroid secara intra vena karena secara oral tidak cukup efektif. Pengobatan yang diberikan lebih awal dan lebih agresif biasanya menghasilkan komplikasi yang lebih ringan dan derajat rekurensi yang lebih kecil. Dalam pengobatan sindrom VKH mungkin juga dibutuhkan terapi imunosupresi untuk membantu mencapai hasil yang diinginkan.

Uveitis

Adalah peradangan pada uvea, di mana lapisan vaskular mata terjepit di antara retina dan putih mata (sclera).

Uveitis adalah salah satu contoh penyakit autoimun yang merupakan pembengkakan dan iritasi pada uvea, lapisan tengah mata. Uvea menyediakan sebagian besar suplai darah ke retina. Uveitis dapat disebabkan oleh gangguan autoimun, termasuk rheumatoid arthritis atau ankylosing spondylitis. Ini juga dapat disebabkan oleh infeksi atau paparan racun. Dalam banyak kasus, penyebabnya tidak diketahui. Bentuk uveitis yang paling umum adalah uveitis anterior. Ini melibatkan peradangan di bagian depan mata. Sering disebut iritis karena biasanya hanya mengenai iris, bagian mata yang berwarna.

Gangguan hanya dapat mempengaruhi satu mata. Peradangan mungkin terkait dengan penyakit autoimun, tetapi kebanyakan kasus terjadi pada orang sehat. Ini paling umum pada orang muda dan setengah baya.

Gejala dapat berkembang dengan cepat dan dapat mencakup: penglihatan kabur, gelap, bintik-bintik mengambang di penglihatan, sakit mata, kemerahan mata, dan sensitivitas terhadap cahaya. Dengan pengobatan yang tepat, sebagian besar serangan uveitis anterior hilang dalam beberapa hari hingga beberapa minggu. Namun, masalahnya sering kembali.

Dermatomyositis

Adalah peradangan yang jarang terjadi. Gejalanya antara lain muncul ruam yang mencolok, otot lemas, radang miopati yang tidak diketahui sebabnya, serta radang otot. Dermatomyositis adalah satu dari antara tiga inflamasi miopati.

Penyebab dermatomyositis yang pasti belum diketahui. Namun, kondisi ini mirip dengan penyakit autoimun. Penyakit autoimun terjadi ketika sel-sel tubuh yang bertugas menyerang penyebab penyakit (disebut sebagai antibodi) malah menyerang sel-sel tubuh yang sehat.

Punya sistem kekebalan tubuh yang lemah juga bisa membuat Anda rentan terhadap kondisi ini. Sistem kekebalan tubuh Anda bisa melemah akibat infeksi virus, kanker, dan penyakit lainnya.

Penyakit Behcet atau Sindrom Behçet

Disebut juga sebagai Sindrom Adamantiades. Adalah penyakit langka yang mempengaruhi pembuluh darah kecil dan menyebabkan sistemik vaskulitis yang sering ditunjukan dengan ulserasi selaput lendir dan masalah mata. Penyakit Behçet pertama kali dinamakan pada tahun 1937 diambil dari nama ahli Dermatologi turki bernama Hulusi Behçet.

Penyakit Behcet adalah salah satu contoh penyakit autoimun multisistem kronis yang melibatkan peradangan pembuluh darah, yang disebut vasculitis, di seluruh tubuh. Ini adalah penyakit langka, paling sering ditemukan di negara-negara Mediterania Timur dan Asia Timur.

Ini mempengaruhi lebih banyak pria muda daripada wanita di negara-negara itu, tetapi di AS itu mempengaruhi lebih banyak wanita, paling sering berusia 20-an dan 30-an. Sistem saraf pusat, jantung, dan saluran usus mungkin terlibat. Karena penyakit ini sangat langka dan gejalanya tumpang tindih dengan penyakit lainnya, mungkin sulit untuk didiagnosis. Remisi spontan dapat terjadi, yang dapat menambah kesulitan dalam diagnosis.

Sindrom Cogan

Adalah kelainan langka yang ditandai dengan peradangan berulang pada bagian depan mata (kornea) dan sering demam, kelelahan, dan penurunan berat badan, episode vertigo (pusing), tinnitus (telinga berdenging) dan gangguan pendengaran. Ini dapat menyebabkan tuli atau kebutaan jika tidak diobati. Bentuk klasik penyakit ini pertama kali dijelaskan oleh D.G. Cogan pada tahun 1945.

Sindrom Cogan adalah salah satu contoh penyakit autoimun dan penyakit rematik yang langka yang ditandai dengan peradangan pada telinga dan mata.

Sindrom Cogan dapat menyebabkan kesulitan penglihatan, gangguan pendengaran dan pusing. Kondisi ini juga dapat dikaitkan dengan peradangan pembuluh darah (disebut vasculitis) di area lain dari tubuh yang dapat menyebabkan kerusakan organ utama pada 15% dari mereka yang menderita atau, dalam sejumlah kecil kasus, bahkan kematian. Ini paling sering terjadi pada usia 20-an atau 30-an seseorang. Penyebabnya tidak diketahui. Namun, satu teori adalah bahwa itu adalah gangguan autoimun di mana sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang jaringan di mata dan telinga.

Fenomena Raynaud

Adalah suatu kondisi di mana suhu dingin atau emosi yang kuat menyebabkan kejang pembuluh darah (kondisi yang disebabkan oleh berkurangnya aliran darah ke bagian tubuh tertentu, terutama jari tangan atau jari kaki, akibat penyempitan pembuluh darah arteri). Ini menghalangi aliran darah ke jari, jari kaki, telinga, dan hidung. Fenomena Raynaud dapat dikaitkan dengan kondisi lain. Ini disebut fenomena Raynaud sekunder. Kebanyakan orang dengan kondisi tersebut berusia di atas 30 tahun.

Penyebab umum adalah:

  • Penyakit arteri (seperti aterosklerosis dan penyakit Buerger).
  • Obat yang menyebabkan penyempitan pembuluh darah (seperti amfetamin, beberapa jenis beta-blocker, beberapa obat kanker, obat-obatan tertentu yang digunakan untuk sakit kepala migrain).
  • Radang sendi dan kondisi autoimun (seperti skleroderma, sindrom Sjogren, rheumatoid arthritis, dan lupus erythematosus sistemik).
  • Cedera berulang atau penggunaan (seperti dari mengetik, bermain piano, atau menggunakan perkakas tangan yang berat).
  • Merokok, radang dingin dan sindrom keluar toraks.

Fenomena Raynaud juga dapat terjadi tanpa sebab lain. Ini disebut fenomena Raynaud primer. Ini paling sering dimulai pada orang yang lebih muda dari usia 30.

Penyakit Ménière (gangguan telinga bagian dalam)

Adalah gangguan telinga bagian dalam yang ditandai dengan gejala perasaan seperti dunia yang berputar-putar (vertigo), telinga berdenging (tinnitus), hilangnya pendengaran, dan rasa penuh di telinga. Biasanya hanya satu telinga yang terpengaruh, paling tidak pada awalnya; Namun, dari waktu ke waktu kedua telinga mungkin terlibat. Gejala biasanya berlangsung dari 20 menit sampai beberapa jam.

Waktu antara episode bervariasi. Hilangnya pendengaran dan dering di telinga dapat menjadi terus-menerus dari waktu ke waktu.

Gejala diyakini terjadi sebagai akibat dari peningkatan cairan yang dihasilkan di labirin telinga dalam. Diagnosis didasarkan pada gejala dan yang sering tes pendengaran. Kondisi lain yang dapat menghasilkan gejala yang sama termasuk migrain vestibular dan serangan iskemik transien.

Tidak ada obatnya. Serangan sering diobati dengan obat untuk membantu dengan mual dan cemas. Langkah-langkah untuk mencegah serangan yang secara keseluruhan kurang didukung oleh bukti. Diet rendah garam, diuretik, dan kortikosteroid mungkin dapat dicoba. Terapi fisik dapat membantu dengan keseimbangan dan konseling dapat membantu dengan kecemasan. Suntikan ke telinga atau operasi juga dapat dicoba jika langkah-langkah lain tidak efektif tetapi berhubungan dengan risiko. Penggunaan tabung timpanostomi, biarpun populer, tidak didukung.

Para ilmuwan belum tahu penyebabnya. Mereka berpikir itu ada hubungannya dengan tingkat cairan atau pencampuran cairan di saluran telinga bagian dalam. Dokter mendiagnosisnya berdasarkan pemeriksaan fisik dan gejala. Tes pendengaran dapat memeriksa untuk melihat bagaimana hal itu mempengaruhi pendengaran Anda. Tidak ada obatnya. Perawatan termasuk obat-obatan untuk mengendalikan pusing, membatasi garam dalam makanan Anda, dan minum pil air. Perangkat yang pas dengan telinga luar dan memberikan pulsa udara ke telinga tengah dapat membantu. Kasus yang parah mungkin memerlukan pembedahan.

Alopesi areata

Alopecia areata adalah gangguan autoimun yang ditandai dengan kerontokan rambut. Alopecia areata ditemukan secara merata pada pria dan wanita. Penyakit ini dapat terjadi pada semua umur, termasuk anak-anak.

Kerontokan rambut dapat menyebabkan bercak botak bulat di kulit kepala (alopecia areata) atau melibatkan hilangnya semua rambut wajah dan kulit kepala (alopecia totalis). Hilangnya semua rambut tubuh disebut alopecia universalis.

Alopecia postpartum ditandai dengan hilangnya rambut yang signifikan setelah kehamilan dan biasanya bersifat sementara. Ketika seorang pasien didiagnosis dengan alopecia, pertanyaan pertama biasanya tentang apakah rambut akan tumbuh kembali atau tidak. Jawabannya biasanya tidak jelas karena setiap kasus berbeda. Pertumbuhan kembali rambut dapat terjadi pada beberapa pasien; dan yang lainnya, rambut rontok bersifat permanen.

Penyakit ini seperti penyakit kurap pada daerah yang berbulu, seperti: kulit, janggut, alis, bulu mata dan rambut tubuh lainnya yang menyebabkan hilang/berkurangnya rambut pada tempat yang biasaanya berambut.
 

Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: Web MDWikipedia (Inggris) – Sindrom EvansAmerican Autoimmune Related Diseases Association (AARDA), Wikipedia (Inggris)

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-07-03T01:37:04+07:00 Juli 3rd, 2019|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment