PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Henry Tudor (Henry VII) Raja Inggris 1485 – 1509 dan Pendiri Dinasti Tudor | Istrinya bernama Ratu Elizabeth of York

8 min read

Henry Tudor (Henry VII) Raja Inggris 1485 - 1509 dan Pendiri Dinasti Tudor | Istrinya bernama Ratu Elizabeth of York

Henry Tudor (Henry VII Raja Inggris) 1485 – 1509

Putra Margaret Beaufort, keturunan Edward III Plantagenet (Wangsa Plantagenet), Raja Inggris, dan Edmond Tudor, Earl of Richmond. Henry Tudor adalah satu-satunya pewaris Lancastrian House setelah kematian Raja Henry VI dan putranya Edward dari Westminster, dan ayah dari Henry VIII yang karismatik.

Henry Tudor lahir 28 Januari 1457 di Kastil Pembroke di Wales. Ayahnya, yang telah ditangkap oleh Yorks, meninggal tiga bulan sebelum Henry lahir, dan Margaret Beaufort ditempatkan di saudara Edmond, Jasper Tudor, menunggu kelahiran Henry. Ketika Edward IV dari York naik takhta pada tahun 1461, Jasper Tudor diasingkan di Brittany, Prancis, bersama keponakannya, yang menghabiskan 14 tahun di sana.

Henry Tudor (Henry VIII) lahir pada tahun 1457 dan meninggal pada tahun 1509. Ia memerintah Inggris dari tahun 1485 hingga 1509. Aksesnya ke takhta mengakhiri Perang Mawar (War of the Roses) yang telah menghancurkan Inggris sejak 1455, menggunakan pernikahan anak-anaknya untuk membangun aliansi, dan menandatangani perjanjian yang meningkatkan kekuatan Inggris. Ia adalah pendiri dinasti Tudor yang memerintah Inggris sampai 1603.


Biografi Henri Henri Tudor

Henry Tudor, lahir di Kastil Pembroke di Wales pada tahun 1457 dan meninggal di Richmond, Inggris pada tahun 1509, adalah penguasa pertama dinasti Tudor.

Ia adalah putra Edmond Tudor, Earl of Richmond, dan Margaret de Beaufort, cicit John dari Ghent (putra ketiga Raja Edward III dari Inggris).
Ketika Raja Edward IV (dari House of York) mengambil alih kekuasaan, Henri Tudor berlindung di Brittany dan menjadi kepala keluarga Lancaster setelah kematian Henry VI. Dengan perilakunya, penerus Edward IV, Richard III, menimbulkan banyak kemarahan. Mengambil keuntungan dari fakta ini, Henri Tudor pergi ke Wales di mana ia membentuk pasukan partisan. Dia mengalahkan Richard III, terbunuh dalam aksi, pada Pertempuran Bosworth, pada tahun 1485. Henry Tudor kemudian dimahkotai Raja Inggris dengan nama Henry VII. Selama sebagian besar masa pemerintahannya, Henry VII berhasil mempertahankan hubungan damai dengan Austria, Spanyol dan Prancis. Selain itu, ia harus menghadapi beberapa pemberontakan yang dipimpin oleh para penipu. Memang, penipu Inggris Lambert Simnel, yang mengaku sebagai Edward, Earl of Warwick, yang terakhir berpura-pura takhta House of York, ingin menggantikan Henry VII yang berkuasa. Namun, pasukan para penipu itu setiap kali dihancurkan oleh pasukan Henry VII.


Perang Mawar

Perang saudara antara 1450 dan 1485 dua cabang Plantagenets mengklaim mahkota, York (dengan mawar putih untuk lambang) dan Lancaster (yang lambangnya adalah mawar merah). The War of the Roses (1455-1487) adalah konflik dinasti antara bangsawan Inggris dan monarki yang memunculkan empat dekade pertempuran berselang, eksekusi dan plot.

Perampasan Henry IV pada tahun 1399 dilakukan dengan melanggar hak-hak keluarga Mortimer, yang disahkan melalui pernikahan di rumah York. Kemenangan Henri V telah membuatnya lupa dan telah memberikan prestise besar pada dinasti Lancastrian. Minoritas terlalu lama dari Henri VI, ketidakmampuan dan penyakitnya, ketidakmampuan Inggris dalam menghadapi penaklukan kembali Perancis secara bertahap menghancurkan prestise ini. Pada tahun 1450, situasinya begitu eksplosif sehingga Duke of York, Richard, mencoba memanfaatkannya untuk keuntungannya sendiri. Ragu-ragu antara pemberontakan dan negosiasi, ia mengangkat senjata pada beberapa kesempatan dan memperoleh kesuksesan pertama dengan mengalahkan dan membunuh pemimpin Lancastrian Edmond Beaufort, Adipati Somerset (pertempuran pertama Saint Albans, 1455).

Tapi, dari tahun 1459, Lancastrian, di bawah dorongan ratu Marguerite dari Anjou, mendapatkan kembali pengaruh mereka dan mempersiapkan balas dendam mereka; pada bulan September, Yorkists membalas dan, setelah beberapa pembalikan nasib, kemenangan menentukan mereka di Towton (Maret 1461) memberikan mahkota kepada putra Richard, Edward IV.

Tapi raja baru berselisih dengan sekutu lamanya, Richard Neville, Earl of Warwick. Dia memberontak, pertama berusaha menggunakan Duke of Clarence melawan saudaranya, kemudian menggalang partai Lancastrian. Tapi dia hanya berhasil memimpin yang terakhir ke bencana baru (pertempuran Barnet dan Tewkesbury, April-Mei 1471).

Energik dan terampil, Edward IV tahu bagaimana diterima; tetapi saudara laki-laki dan penerusnya, Richard III, kehilangan penyebab Yorkist oleh absolutismenya, dan, ketika pewaris Lancastrian terakhir, Henri Tudor, Adipati Richmond (yang akan memerintah dengan nama Henry VII), mendarat pada Agustus 1485, Richard ditinggalkan oleh pendukungnya. Kekalahan dan kematiannya di Bosworth menggantikan dinasti Plantagenet dengan dinasti Tudor, yang akan memulihkan perdamaian dan kekuasaan di Inggris.


Pernikahan dan keturunan Henri Tudor

Pada 1486, ia menikahi Elisabeth dari York, putri tertua Edward IV, sehingga menyatukan keluarga York dan Lancaster. Persatuan ini juga mengakhiri Perang Mawar, konflik dinasti antara Lancastrian dan York. Dari persatuan ini lahir tujuh anak tetapi hanya empat yang akan bertahan:

– Arthur, Pangeran Wales, yang pada tahun 1501 menikahi Catherine dari Aragon, putri Ferdinand II dari Aragon dan karenanya bibi Charles Quint.
– Marguerite yang menikah dengan Jacques IV dari Skotlandia, lalu Archibald Douglas, dan terakhir Henri Stewart.
– Marie yang menikah dengan Raja Prancis, Louis XII pada tahun 1514, kemudian menikah lagi dengan Charles Brandon, Adipati Suffolk. Mary adalah nenek dari Lady Jane Gray, calon Ratu Inggris yang memerintah selama sembilan hari.
– Henry, calon Raja Henry VIII, yang menikah pada tahun 1509 dengan janda saudaranya Arthur, Catherine dari Aragon.


Ratu Elizabeth of York (Suami Henry Tudor)

Elizabeth of York adalah seorang putri Inggris lahir 11 Februari 1466 dan meninggal 11 Februari 1503. Putri Edward IV dan keponakan Richard III, ia menikah 18 Januari 1486 Raja Henry VII Tudor dan menjadi Ratu Inggris sebagai istri dan permaisuri raja. Pernikahan ini dimaksudkan untuk mengakhiri Perang Mawar dengan menyatukan pewaris rumah York dengan pewaris Dinasti Lancaster (House of Lancaster).

Biografi

Sebagai Putri Inggris (Princess)

Elizabeth, anak tertua Raja Edward IV dari Inggris dan Permaisuri Elizabeth Woodville, lahir di Westminster. Meskipun dia adalah anak pertama dari pasangan itu, ibunya sudah memiliki dua putra dari pernikahan pertamanya dengan Sir John Gray dari Groby.

Saudara-saudaranya adalah Mary of York, Cecile of York, Edward V dari Inggris, Marguerite Plantagenêt (Putri York), Richard dari Shrewsbury, Duke of York, Anne of York, George Plantagenêt, Duke of Bedford, Catherine of York dan Brigitte of York .

Dia diangkat sebagai Lady of the Order of the Garter pada tahun 1477, bersama dengan ibu dan bibi dari pihak ayah Elizabeth dari York, Duchess of Suffolk. Pada usia 5, dia bertunangan sebentar dengan George Neville, putra John Neville, Earl of Northumberland, dukungan Edward IV. Northumberland berubah kesetiaan, bagaimanapun, dan janji itu dibatalkan. Pada 1475, ia dilamar untuk menikah dengan Charles, Dauphin Prancis. Rencana ini gagal karena ayah Charles, Louis XI, menolak.

Akhir dari perang saudara

Pada 1483 Edward IV meninggal, dan adik Elizabeth, Edward V, menjadi raja. Pamannya Richard, Adipati Gloucester diangkat menjadi bupati dan pelindung keponakannya. Segera setelah kematian saudaranya, Richard mulai mengisolasi keponakannya dari orang tuanya, Woodville. Dia mencegat Edward V, yang sedang melakukan perjalanan dari Ludlow (kediaman Pangeran Walesnya) ke London untuk dinobatkan di sana. Edward ditempatkan di kediaman kerajaan Menara London, secara resmi untuk perlindungannya. Elizabeth Woodville kemudian pergi bersama putra bungsunya, Richard, dan putri-putrinya ke biara Westminster Abbey. Gloucester meminta Richard kecil untuk menemani saudaranya di Menara London, yang disetujui Elizabeth.

Dua bulan kemudian, pada tanggal 22 Juni 1483, pernikahan Edward IV dan Elizabeth dibatalkan, dengan dalih bahwa, ketika dia menikahi Elizabeth, mantan raja itu sudah dijanjikan kepada Lady Eleanor Butler. Anak-anak pasangan itu menjadi bajingan, dan karena itu tidak layak untuk suksesi. Parlemen memberlakukan undang-undang, Titulus Regius (Gelar Kerajaan), yang menegaskan posisi ini: itu membuat anak-anak Edward IV tidak sah, dan menyatakan bahwa Richard adalah raja yang sah. Richard naik takhta pada 6 Juli 1483, dengan nama Richard III dari Inggris, dan Edward V serta saudaranya meninggal tak lama kemudian. Segera rumor pembunuhan mereka menyebar.

Elisabeth Woodville kemudian membuat aliansi dengan Lady Margaret Beaufort, ibu dari Henri Tudor, pihak yang paling dekat dengan royalti yang dimiliki oleh klan Lancastrian. Meskipun Henry adalah cicit dari Raja Edward III, ia tidak dapat mengklaim takhta, karena klausa yang menghapus dari garis suksesi semua keturunan John dari Ghent dan gundiknya (yang akan menjadi istri ketiganya) Katherine Swynford. Meskipun demikian, ibunya dan Elizabeth Woodville memutuskan bahwa Henry akan mengklaim takhta, dan kemudian, ketika dia merebutnya, akan menikahi putri Woodville, Elizabeth, sehingga menyatukan dua keluarga yang bersaing. Pada bulan Desember 1483, di katedral Rennes, Henri bersumpah untuk menikahi Elisabeth, dan segera mulai mempersiapkan invasi. Sementara itu, Richard III berencana untuk menikahinya dengan seorang perwira angkatan laut yang tidak penting, putra Robert Stillington. Namun, janji itu ditangkap oleh Prancis di lepas pantai Normandia, dan dipenjarakan di Paris, di mana ia meninggal “karena kelaparan dan kemiskinan”

Pada 1484 Elizabeth dan keluarganya meninggalkan Westminster Abbey dan kembali ke istana Richard. Ada desas-desus bahwa Richard III, pamannya, berencana untuk menikahinya: istrinya, Anne Neville, sedang sekarat dan mereka tidak memiliki anak. Richard membantah desas-desus ini, dan Crowland Chronicle mengklaim dia pasti melakukannya di bawah tekanan dari keluarga Woodville, yang takut keluarga akan kembali mendukung. Tidak ada bukti mencolok tentang kemungkinan niat Richard untuk menikahi Elizabeth, meskipun Sir George Buck kemudian mengklaim telah memiliki surat dari Elizabeth yang menyatakan bahwa dia mengetahui rencana ini. , dan tidak menentangnya.

Namun, pada 7 Agustus 1485, Henry dan pasukannya mendarat di Wales dan memulai perjalanan mereka menuju London. Pada tanggal 22 Agustus 1485, paman dan tunangan Elizabeth, yang dikhianati oleh salah satu kaptennya, meninggal dalam Pertempuran Lapangan Bosworth. Henry mengambil mahkota di kanan penaklukan, dengan nama Henry VII.

Permaisuri Inggris (Queen of England)

Henry adalah pewaris rumah Lancaster, tetapi secara silsilah rumah ini kurang penting dibandingkan dengan Yorks. Meskipun dia tahu perlunya menikahi Elizabeth untuk memastikan stabilitasnya, dia tidak ingin memerintah sebagai suami Elizabeth, tetapi sebagai penakluk, dan tidak berniat untuk berbagi kekuasaan dengannya. Namun ia membatalkan Titulus Regius, yang secara de facto melegitimasi kembali anak-anak Edward IV, sehingga legitimasi istri dan keturunan mereka tidak dipertanyakan. Dia memilih untuk dimahkotai pada 30 Oktober 1485, tanpa menikahinya. Karena tidak menerima dispensasi kepausan yang diperlukan untuk pernikahan, dia tidak segera menikahinya setelah itu. Parlemen kemudian menuntut agar dia menghormati kaul sucinya, dan bahwa pernikahan akhirnya dilangsungkan, yang dia lakukan pada 18 Januari 1486, setelah menerima dispensasi kepausan. Anak pertama mereka, Arthur, lahir pada 20 September 1486, dan Henry menobatkan Elizabeth pada 25 November 1487. Jika Henry tidak menegaskan hak penaklukan, Elizabeth akan tetap menjadi ratu, sebagai putri tertua Edward IV. , karena saudara-saudaranya telah meninggal. Pernikahan itu tampaknya berhasil, dan kedua pasangan itu tampaknya telah merasakan kasih sayang satu sama lain. Elizabeth memiliki sedikit pengaruh politik, karena kepribadian ibu tirinya yang kuat, Margaret Beaufort, tetapi dia lembut, baik, dan murah hati kepada kerabat dan pelayannya, dan sangat keibuan kepada anak-anaknya. Dia suka menari, musik dan permainan dadu, dia juga merawat anjing greyhound, dan tampaknya menikmati berburu dan memanah.

Kematian

Pada tanggal 14 November 1501, putra sulung Elisabeth, Arthur, menikah dengan Infanta dari Spanyol, Catherine dari Aragon, putri raja Katolik Ferdinand II dari Aragon dan Isabella I dari Kastilia, dan kedua remaja tersebut dikirim untuk tinggal di Kastil Ludlow. kediaman Pangeran Wales. Enam bulan kemudian, Catherine mendapati dirinya janda. Kematian putranya menyebabkan duka yang mendalam bagi Henry VII. Elizabeth menghiburnya dengan menunjukkan bahwa ibu raja sendiri tidak memiliki anak selain dia, dan bahwa Tuhan telah meninggalkannya seorang pangeran yang cantik, dua putri yang cantik, belum lagi mereka berdua cukup muda (untuk memiliki lebih banyak anak).

Tampaknya kehilangan putra sulungnya dan pewaris takhta, Arthur yang meninggal tak lama setelah pernikahannya dengan Catherine dari Aragon, membuat Elizabeth memutuskan untuk hamil untuk terakhir kalinya demi memastikan suksesi. Dia meninggal pada hari ulang tahunnya yang ke-37 karena infeksi nifas sembilan hari setelah melahirkan Catherine Tudor, lahir mati pada 2 Februari 1503. Suaminya tampaknya benar-benar berduka untuknya.

Meskipun Henry Tudor (atau Henry VII) meninggalkan citra raja yang hemat, pemakaman Elizabeth mewah dan dia dimakamkan di Westminster Abbey di mana suaminya kemudian akan beristirahat di sisinya. Henry kemudian mempertimbangkan untuk menikah lagi untuk memperbarui aliansinya dengan Spanyol: Joan, Janda Ratu Napoli (keponakan Ferdinand II dari Aragon), Joan, Ratu Kastilia (putri Isabella dan Ferdinand) dan Marguerite, Janda Adipati Savoy (saudara perempuan mertua Joan dari Kastilia) dianggap sebagai pihak, tetapi Henri meninggal sebagai duda pada tahun 1509. Dia dimakamkan di dekat Elisabeth, di mana mereka dapat ditemukan hari ini, beristirahat di bawah patung mereka.


Anak Henry Tudor dan Istrinya (Ratu Elizabeth of York)

Elizabeth, terkenal dengan kecantikannya, memiliki tujuh anak oleh Henry VII:

1. Arthur, Pangeran Wales (20 September 1486 – 2 April 1502) menikah dengan Catherine dari Aragon (1485-1536) pada tahun 1501.
2. Margaret, Permaisuri Skotlandia (28 November 1489 – 18 Oktober 1541) menikah dengan James IV, Raja Skotlandia pada tahun 1503.
3. Henry, Adipati York, yang akan menjadi Henry VIII (28 Juni 1491 – 28 Januari 1547) pertama kali menikah pada tahun 1507 dengan janda saudaranya Catherine dari Aragon, (perceraian pada tahun 1533)
4. Elisabeth Tudor (2 Juli 1492 – 14 September 1495).
5. Marie, permaisuri Prancis (18 Maret 1496 – 25 Juni 1533) menikah pada tahun 1515 Louis XII dari Prancis (1462-1515) kemudian pada tahun 1515 dengan Charles Brandon, Adipati Suffolk,
6. Edmund, Adipati Somerset (21 Februari 1499 – 19 Juni 1500).
7. Katherine Tudor (lahir mati 2 Februari 1503).

Keturunan (Setelah Raja Henri Tudor)

Putra keduanya Henry menggantikan ayahnya sebagai Henry VIII dari Inggris, putrinya Margaret menikah dengan James IV dari Skotlandia, dan Marie menikahi Louis XII dari Prancis. Margaret adalah ibu dari James V dari Skotlandia, nenek Mary I dari Skotlandia dan karena itu nenek buyut James VI dari Skotlandia dan I dari Inggris. Dari dia diturunkan semua raja Inggris.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Britannica, The History Press, Royal Museums Greenwich

Sumber foto: Max17021995 / Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!