fbpx

Ratu Elizabeth I dari Inggris – Ratu Berhati Singa dengan Julukan Ratu Perawan (Monarki Tudor)

Ratu Elizabeth I dari Inggris

Sebagai satu-satunya anak dari Henry VIII dan Anne Boleyn, Ratu Elizabeth I lahir ke dunia yang istimewa dan penuh bahaya. Pelajari lebih lanjut tentang kehidupan penuh gejolak Elizabeth I sebelum ia menjadi Ratu Inggris.

“Aku mungkin bukan singa, tapi aku anak singa dan aku punya hati singa” – kutipan ratu Elizabeth I
Elizabeth I adalah ratu Inggris dan Irlandia dan pemerintahannya selama 45 tahun dianggap sebagai ‘periode emas’ sejarah Inggris. Dia dijuluki ‘Gloriana’ dan ‘Ratu Perawan’ dan mengatasi banyak tantangan di rumah serta ancaman dari luar negeri.

Elizabeth I (lahir 7 September 1533 – meninggal 24 Maret 1603 pada umur 69 tahun).

 

Kelahiran Ratu Elizabeth I yang tidak diinginkan oleh ayahnya

Elizabeth I lahir di Istana Greenwich / Placentia, London, pada 7 September 1533. Terkenal tidak diinginkan, karena ayahnya yang kejam terobsesi memiliki seorang putra untuk menggantikannya, kehidupan awal Elizabeth bermasalah. Ketika dia baru berusia dua setengah tahun, ibunya dipenggal dan Elizabeth menghabiskan sisa masa kecilnya di bawah bayangan pengadilan ayahnya. Tidak ada yang membayangkan bahwa dia akan tumbuh menjadi salah satu penguasa paling sukses dan terkenal sepanjang masa.

 

Ratu Elizabeth I dipenjara pada umur 20 tahun

18 Maret 1554, Minggu Palem, Elizabeth yang berusia dua puluh tahun dibawa ke Tower of London, tempat di mana ibunya dipenjara dan di mana ibunya dan salah satu ibu tirinya telah dieksekusi.

Kita hanya bisa membayangkan teror yang dia rasakan ketika dewan Mary I muncul di depan pintunya pada tanggal 16 Maret untuk secara resmi menuduhnya terlibat dalam Pemberontakan Wyatt, pemberontakan yang terjadi pada bulan Januari dan Februari 1554. Elizabeth diberitahu bahwa Maria ingin saudara perempuannya dibawa ke Menara untuk ditanyai dan bahwa dia akan dikawal di sana pada hari berikutnya.

 

Baju, mahkota penobatan ratu elizabeth I

Jubah dan mahkota penobatan Ratu Elizabeth I. Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Naik tahta pada umur 25 tahun

Elizabeth naik tahta pada tahun 1558, pada usia 25 tahun, setelah menjalani hukuman penjara di Tower of London selama masa pemerintahan saudara tirinya, Ratu Mary I. Elizabeth berusia 25 tahun dan memerintah Inggris selama hampir 45 tahun. Pemerintahannya dikenal sebagai The Golden Age, masa yang melihat kelahiran Shakespeare, kekalahan Armada Spanyol, dan munculnya Inggris sebagai kekuatan dunia.

 

Prioritas pertama Elizabeth untuk menjadi Ratu adalah mengembalikan Inggris ke-imanan Protestan”

Namun dia menyatakan bahwa dia tidak ingin “membuat jendela menjadi jiwa laki-laki” dan merasa puas selama rakyatnya menunjukkan keharmonisan. Elizabeth membantu menciptakan Gereja Inggris Protestan, yang kemudian memungkinkan beberapa tradisi Katolik lama akan melanjutkannya.

Elizabeth memilih satu set pengatur administrator yang mampu untuk membantunya selama pemerintahannya, termasuk William Cecil, Lord Burghley sebagai Menteri Luar Negerinya dan Sir Francis Walsingham, yang bertanggung jawab atas intelijen atau pengintaian. Pemerintahan Ratu Elizabeth I juga melihat Inggris secara signifikan memperluas perdagangannya di luar negeri dan pada tahun 1580 Sir Francis Drake menjadi orang Inggris pertama yang berhasil mengelilingi bumi. Seni berkembang di Inggris selama periode ini sebagai Shakespeare, Spenser dan Marlowe menciptakan puisi dan drama sementara komposer seperti Byrd dan Tallis bekerja di pengadilan Elizabeth.

 

Ratu elizabeth I

Ratu Elizabeth I dari Inggris (Monarki Tudor) – Ratu Berhati Singa dengan Julukan Ratu Perawan. Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Dia berada di pusat skandal romantis

Jika tabloid telah ada pada abad ke-16, mereka akan memiliki hari lapangan dengan Ratu Elizabeth I. Dia menolak proposal dari orang-orang seperti Raja Philip II dari Spanyol, Raja Eric XIV dari Swedia, Archduke Charles dari Austria, dan saudara-saudara Prancis Henry III dan Francis, Adipati Anjou. Sepanjang hidupnya, cinta sejati Ratu Elizabeth I tetap menjadi teman masa kecilnya, Robert Dudley, yang menikah dengan Amy Robsart membuat keduanya tidak bisa menikah, meskipun telah lama diinginkannya.

Bahkan setelah kematian mendadak Amy Robsart pada tahun 1560, Elizabeth menolak menikahi teman seumur hidupnya. Delapan belas tahun kemudian, Robert Dudley akan mencari istri kedua, Lettice Knollys, yang Elizabeth I  memperlakukan dengan cercaan tanpa ampun.

 

Skandal tentang urusan cinta

Selain banyak pria yang disorot, Ratu Elizabeth I menemukan (dan terus menemukan) dirinya menjadi subjek desas-desus yang banyak tentang urusan cinta rahasia, terutama untuk pria berprofil tinggi: Aristokrat dan penulis Sir Walter Raleigh, Robert Devereux, Earl ke-2 dari Essex dan Lord Chancellor Christopher Hatton peringkat sebagai pria yang paling patut dicintainya.

 

Dia bisa berbicara banyak bahasa

Selain bahasa Inggrisnya yang asli, Ratu Elizabeth I dikenal fasih berbahasa Prancis, Italia dan Latin, sehingga menerjemahkan koleksi teks panjang ke dalam bahasa-bahasa ini. Sang Ratu juga diyakini telah berbicara bahasa Spanyol, Welsh, Irlandia, Flemish, Yunani dan bahasa Cornish yang sekarang hampir mati.

 

Ratu elizabeth I

Ratu Elizabeth I dari Inggris (Monarki Tudor) – Ratu Berhati Singa dengan Julukan Ratu Perawan.

 

Dikenal sebagai ratu perawan

Ratu Elizabeth I, yang dikenal sebagai “Ratu Perawan” karena dia tidak pernah menikah atau memiliki anak, adalah raja dari monarki Tudor terakhir. Ketika dia meninggal pada tahun 1603, sangat berkabung oleh orang-orangnya yang memanggilnya Ratu Gloriana, dinasti baru datang ke tahta, yang bernama kemonarkian Stuart.

 

Kematian Ratu Elizabeth I

Kesehatan ratu baik-baik saja hingga musim gugur tahun 1602, ketika kematian teman-temannya membuat Elizabeth depresi. Pada Februari 1603, kematian Catherine Howard, keponakan sepupunya dan teman dekat Catherine, Lady Knollys, sangat berdampak pada Elizabeth. Pada bulan Maret, Elizabeth jatuh sakit dan tetap berada dalam “pilu yang tetap dan tak dapat dihilangkan”.

Ia meninggal pada tanggal 24 Maret 1603 di Istana Richmond antara pukul dua atau tiga pada pagi hari. Beberapa jam kemudian, Cecil dan dewan melancarkan rencananya dan menyatakan James VI dari Skotlandia sebagai James I dari Inggris.

Elizabeth I dimakamkan di Biara Westminster di bilik yang sama dengan Mary. Tulisan Latin di makam mereka, “Regno consortes & urna, hic obdormimus Elizabetha et Maria sorores, in spe resurrectionis“, berarti “Partner di tahta maupun di makam, di sini kami bersemayam, Elizabeth dan Mary, dua bersaudara, mengharapkan kebangkitan”

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Elizabeth FilesMentalfloss

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-02-14T00:18:28+07:00 Juli 15th, 2018|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment