fbpx

Tragedi Ratu Skotlandia Mary Stuart (Mary Queen of Scots) – Salah Satu Ratu Tersial dari Seluruh Sejarah

Tragedi Ratu Skotlandia Mary Stuart – Ratu Paling Tidak Beruntung dalam Sejarah Manusia

Ratu Skotlandia Mary Stuart adalah salah satu ratu yang paling menimbulkan dan mendapatkan malapetaka dalam sejarah. Sejak dia menjadi raja bayi atas pemberian tahta yang tragis, Mary menarik perhatian. Selama berabad-abad, novel, acara televisi dan bahkan lagu-lagu telah mencerca dan meromantiskannya. Jadi di balik semua legenda dan mitologi yang mengelilinginya, apa fakta sebenarnya tentang Ratu Skotlandia Mary Stuart?

Dilahirkan pada tahun 1542 dan terbunuh pada tahun 1587, kehidupan empat setengah dasawarsa “Maut di Bumi” adalah kedramatisan Ratu Skotlandia Mary Stuart yang berguncang-guncang. Dia adalah seorang ratu Skotlandia yang dibesarkan di Prancis, seorang pengurus Katolik untuk kerajaan yang semakin mengarah ke Protestan, dan seorang hakim yang mengerikan – tampaknya dekkartu-kartu itu ditumpuk di setiap sudut Mary secara terus menerus.

Tetapi jika dia memiliki masalah memegang tahtanya, sepupunya Elizabeth I (Monarki Tudor) tidak membuat segalanya lebih mudah. Mary, Queen of Scots’s family tree mengungkapkan bahwa dia adalah keturunan langsung dari Henry VII dan dengan demikian mengklaim tahta Inggris Elizabeth I. Fakta itu membayangi hubungan mereka: Mary Stuart dan Ratu Elizabeth I adalah frenemies (friend and enemies) dan sepupu asli. Persaingan mereka akan berakhir dengan kematian bagi ratu Skotlandia yang naas.

Biografi Mary, Queen of Scots sangat memilukan. Dia adalah seorang ratu yang hanya memerintah Skotlandia hanya selama enam tahun. Tetapi dalam enam tahun itu, cukup banyak drama dan trauma yang terjadi untuk memastikan bahwa dia akan turun dalam sejarah sebagai salah satu ratu yang paling terkenal sepanjang masa.

 

Dia menjadi Ratu Skotlandia pada usia 6 hari

Mary lahir di Istana Linlithgow di luar Edinburgh pada 7 atau 8 Desember 1542 – ia menggantikan ayahnya ke tahta enam hari kemudian. James V sayangnya telah meninggal karena penyakit, beberapa orang percaya bahwa dia telah tertular dari meminum air yang terkontaminasi. Jadi, bayi Ratu bergantung pada para pengawas – termasuk ibunya bangsawan Prancis, Marie of Guise, yang tangguh – untuk memerintah atas namanya. Dia tidak akan mengambil alih komando penuh sampai dia berumur 19 tahun.

 

Pada abad ke-14 masa pemerintahan Robert II Skotlandia, telah dipastikan bahwa Mahkota Skotlandia harus diberikan kepada pria dalam gari keturunan Robert. Wanita dapat dinobatkan hanya bila tidak ada keturunan pria.

Mary naik takhta karena, dengan kematian James V, tidak ada lagi keturunan pria dari Robert II.

 

Dia bertunangan pada saat usia 5 tahun

Ibunya Mary menjamin dan memastikan dengan perkawinan dengan kerajaan di Prancis, yang merupakan bagian dari “Aliansi Auld” dengan Skotlandia. Mengikuti prinsip “musuhnya musuh teman saya, adalah teman saya,” Prancis dan Skotlandia telah membangun aliansi selama berabad-abad melalui kebencian mereka terhadap Inggris.

Pada saat itu ahli waris tahta monarki Prancis, bernama Francis, masih berumur 3 tahun yang ditunangkan oleh Mary Stuart berumur 5 tahun. Maka ibunya Mary segera mengirimkan Mary ke istana di Prancis untuk disimpan dengan aman.

Selama beberapa tahun berikutnya, kebahagian Mary di istana Prancis yang penuh dengan intrik, kemewahan dan politik. Mary dan Francis menikah ketika Mary berusia 15 tahun.

 

Francis II dan Mary Stuart

Francis II dan Mary Stuart. Sumber foto: Wikimedia

 

Dia adalah ratu Prancis, sampai suami pertamanya meninggal dunia dari kondisi telinga dan adu pedang

Suami pertama Mary adalah dauphin muda, atau pewaris tahta Prancis, Francis II. Seluruh pewaris tahta Prancis menyandang gelar Dauphin.

Jadi ketika ayah mertuanya, Raja Henry II meninggal dalam kecelakaan yang tragis pada tahun 1559, Francis muda mengambil tahta dengan Mary sebagai ratunya. Pemerintahannya singkat; Francis akan mati hanya 17 bulan kemudian karena kondisi telinga dan adu pedangnya. Tanpa suaminya, kerajaan Prancis kehilangan pesona dan kesenangan yang dulu pernah dimiliki Mary. Catherine de Medici menjadi bupati atau pengurus, memerintah menggantikan putranya yang berusia 10 tahun, Charles. Akibatnya, Mary segera kembali ke Skotlandia untuk mengambil tugas kerajaannya.

 

Suaminya yang kedua (Lord Darnley) adalah orang yang benar-benar brengsek

Mary tahu bahwa pernikahan keduanya harus dihitung, jadi dia memilih Lord Darnley (Henry Stuart), seorang sepupu tampan dengan silsilah yang sempurna dan klaim yang sah atas takhta Skotlandia dan Inggris, sebagai suami keduanya.

Meskipun Mary tertarik pada penampilannya seperti halnya koneksinya – ia pernah menggambarkannya sebagai “pria paling berbaik hati dan paling baik proporsi” yang dilihatnya – pernikahan itu terbukti menjadi bencana. Darnley dengan cepat membuktikan dirinya sebagai orang yang kurang ajar dan pemabuk. Terlebih lagi, Darnley mungkin menderita sifilis.

 

Lord Darnley Henry Stuart

Lord Darnley (Henry Stuart). Foto: Wikimedia Commons/Public Domain

 

Lord Darnley membunuh sekretaris Mary di hadapan matanya

Salah satu momen paling traumatis dalam kehidupan Mary terjadi pada tahun 1566. Suami kedua Mary, Lord Darnley, menjadi cemburu dan jemu yang semakin besar, dengan pengaruh sekretarisnya Mary bernama David Rizzio. Jadi, Lord Darnley mengambil tindakan sendiri. Pada malam 9 Maret, sebuah pasukan komplot polisi dengan siapa Darnley berafiliasi, menyerang apartemen pribadi Mary dan membunuh Rizzio tepat di depannya, selagi para dayang-dayangnya sedang menunggu.

Itu adalah “pemandangan” yang menakutkan bahwa Mary yang sedang hamil tidak akan segera melupakannya. Meskipun Darnley membantah keterlibatannya, antek-anteknya menunjukkan kepada Mary persetujuan tertulis untuk membentur dan menjebak Rizzio, sebagai bukti.

 

Lord Darnley membunuh sekretaris Mary di hadapan matanya

Lord Darnley membunuh sekretaris Mary di hadapan matanya. Foto: Jean Lulvès/Wikimedia Commons/Public Domain

 

Orang-Orang menuduh Mary bahwa ia membunuh Lord Darnley

Tidak ada yang benar-benar menyukai Lord Darnley, apalagi istrinya sendiri. Jadi ketika dia meninggal pada tanggal 10 Februari 1567, dalam keadaan misterius – dia ditemukan dicekik di sebuah kebun setelah rumahnya meledak. Dengan cepat orang-orang menuduh pada Mary dan pria yang mereka klaim sebagai kekasihnya, Earl of Bothwell.

Apakah Mary terlibat dalam kematian Darnley, hal ini tetap merupakan masalah yang diperdebatkan. Tetapi memang benar bahwa sekelompok bangsawan Skotlandia – dengan atau tanpa sepengetahuan Mary – kemungkinan adalah para konspirator dibalik pembunuhannya.

 

Mary stuart dan james darnley

Mary Stuart dan James Darnley. Foto: Public Domain/via Wikimedia Commons

 

Suami ketiga-nya mungkin telah memperkosanya dan memaksanya untuk menikah

James Hepburn, Earl of Bothwell adalah salah satu bangsawan yang paling ambisius – dan tidak disukai – di istana Mary. Jadi ketika suami kedua Mary Lord Darnley meninggal dalam keadaan misterius, Bothwell memanfaatkan kesempatan itu. Setelah dengan terburu-buru menceraikan istri pertamanya, pada bulan April 1567, Bothwell dan 800 pria bertemu rombongan kerajaan Mary ketika mereka sedang dalam perjalanan kembali ke Edinburgh dari Stirling Castle, tempat putra mudanya tinggal. Bothwell secara harafiah (benar-benar) menculik Mary, memperkosanya dan memaksanya untuk menikah dengannya.

Meskipun beberapa orang berspekulasi mungkin ada perasaan romantis di antara keduanya, pernikahan itu mengejutkan dan mengagetkan bangsawan Skotlandia yang tidak mempercayai Bothwell dan menggunakan acara itu untuk mendiskreditkan Mary. Pernikahannya dengan Bothwell kurang lebih menandai berakhirnya pemerintahannya. Dalam beberapa bulan, Mary menyerah dari tekanan dan turun tahta.

 

Pelarian diri Mary yang berbahaya dari kastil Skotlandia

Setelah menyerahkan tahtanya demi putranya yang berusia satu tahun, Mary dipenjara di Kastil Lochleven, sebuah kastil kecil di sebuah pulau di tengah-tengah danau. Tetapi Mary tidak berniat menjadi tahanan di kerajaannya sendiri. Jadi dia mulai mengatur pelariannya.

Setelah 11 bulan sebagai tawanan, pada 2 Mei 1568, Mary menangkap penculiknya yang mabuk anggur dan, dengan bantuan dua anak laki-laki Douglas, berhasil menyamar dan keluar dari pulau. Bahkan, dia berjalan keluar dari pintu depan kastil; hari perayaan “May Day” memberikan pengalih perhatian yang luar biasa dari pintu keluarnya. Namun, kebebasan Mary hanya sebentar, karena ia akan menghabiskan sisa hidupnya di penjara di Inggris.

 

 

Dia menghabiskan 20 tahun kehidupannya sebagai tahanan saudara sepupunya sendiri

Setelah Mary dipaksa melepaskan tahta demi putranya yang masih bayi, James, ia melarikan diri ke daerah selatan di Inggris. Dia berharap sepupunya, Elizabeth, akan memberinya sambutan hangat dan membantunya merebut kembali takhta Skotlandia. Sebaliknya, Elizabeth benar-benar memenjarakan Mary. Karena Mary memiliki darah Tudor – neneknya adalah bibi Elizabeth – ratu Skotlandia yang diasingkan merupakan penuntut sah atas takhta yang di atasnya Elizabeth yang duduk bertahta. Jadi, untuk membendung ancaman yang dilakukan sepupu Skotlandia, Elizabeth mengurung Mary dalam serangkaian kastil terpencil yang tersebar di Inggris tengah dan utara selama sekitar 20 tahun.

Upaya Mary Stuart untuk menggulingkan sepupunya Elizabeth I, Ratu Inggris, menemukan dirinya dikecam bertahun-tahun penjara sebelum menghadapi eksekusi.

Dalam salah satu momen tergelap dalam pemerintahannya yang gemilang, Elizabeth memerintahkan eksekusi sepupunya pada 1587. Ironisnya, para ratu berbagi tempat peristirahatan kekal: Marry dan Elizabeth dimakamkan di seberang lorong satu sama lain di Westminster Abbey di London.

 

Penasihat Elizabeth I mungkin menjebaknya di jaringan mereka sendiri

Francis Walsingham, ahli mata-mata Elizabeth I, tahu bahwa mantan ratu Skotlandia adalah “duri” di sisi ratu Elizabeth. Namun, Elizabeth tidak bisa memaksa dirinya untuk membunuh sepupunya dan sesama ratu yang disucikan dan diagungkan.

Jadi, Walsingham harus mengumpulkan bukti bahwa Mary adalah ancaman nyata bagi tahta Elizabeth I. Kesempatan datang ketika seorang Inggris Katolik dengan nama Anthony Babington, yang mengorganisasi sebuah rencana untuk menggulingkan Elizabeth Protestan dan menggantikannya dengan Mary Katolik.

Walsingham mempekerjakan “agen ganda” untuk mengirim surat-surat ke Mary, dan jadi guru mata-mata jaringan yang tahu apa semua yang dia tulis. Ketika Babington akhirnya mengulurkan tangan kepada Mary dan menerima izin untuk mengikuti alur cerita, Walsingham melompat ke kesempatannya untuk membuktikan kesalahan Mary.

 

Francis Walsingham - ahli mata mata Elizabeth

Francis Walsingham – ahli mata-mata Elizabeth I. Foto: Wikimedia

 

Setelah turun tahta, Mary tidak pernah melihat anaknya kembali

Mary, 24 tahun, secara resmi turun tahta pada tanggal 24 Juli 1567. Putranya yang masih muda dinobatkan sebagai Raja James VI dari Skotlandia, dan rombongan regent (bupati) akan memerintah kerajaan sampai ia dewasa. Terakhir kali Mary bertemu dengan anaknya yang bernama James pada usia 10 bulan. Meskipun Mary akan hidup selama 20 tahun lagi, dia tidak akan pernah dapat melihat putranya lagi.

James akan dibesarkan menjadi seorang Protestan, tanpa pernah benar-benar mengenal ibunya dan mendengar dari gurunya sendiri bahwa Skotlandia benar-benar menyingkirkannya.

 

James Charles Stuart - anak ratu Mary skotlandia

James Charles Stuart – anak ratu Mary skotlandia. Potret James semasa bocah, oleh Arnold Bronckorst, 1574. Galeria Potret Nasional, London. Foto: Wikimedia

 

Dia melihat dirinya sebagai martir Katolik

Ketika Mary kembali ke Skotlandia setelah tinggal di istana Prancis (la cour de France) selama 13 tahun, lanskap / pemandangan agama di negara itu telah berubah. Mary adalah seorang ratu Katolik di negara yang semakin Protestan. Seorang reformis Protestan pemberani dengan nama John Knox berbicara keras menentang Mary sebagai seorang Katolik – juga para pemimpin perempuan pada umumnya.

Mary bukan hanya orang luar politik dan budaya di negaranya; dia juga orang luar agama. Sebagaimana dibuktikan oleh surat terakhir yang ditulisnya hanya beberapa jam sebelum kematiannya, tampaknya seolah-olah Mary melihat dirinya sebagai seorang martir Katolik.

 

Dia membawa anjing kecilnya pada saat diesekusi didepan umum

Setelah persidangannya untuk pengkhianatan besar – meskipun, seperti yang dikatakan Mary sendiri, dia bukan penduduk Inggris dan karena itu tidak dapat diadili karena berkhianat – di belakang jebakan perencanaan Babington, Mary dengan cepat dijatuhi hukuman mati.

Pada 8 Februari 1587, ia menaiki tangga yang telah dibangun di Fotheringay Castle dan menundukkan kepalanya untuk algojo dengan rasa hormat. 500 penonton menyaksikan dengan ngeri ketika algojo mengayunkan beberapa kali sebelum akhirnya memenggalnya. Itu pasti kematian yang sangat menyiksa.

Menurut laporan dari BBC, setidaknya satu saksi mata, anjing kecilnya telah disembunyikan dibawah lipatan besar gaunnya dan ditemukan tertutup dalam lumuran darah Ratu Skotlandia Mary Stuart dan dalam keadaan agitasi yang hebat. Dia tidak akan meninggalkan tubuhnya. Di akhir hidupnya, tampaknya Mary masih memiliki setidaknya satu teman yang setia.

Akhir yang menyedihkan dan dramatis bagi kehidupan tragis Mary menggabungkan daya tariknya yang abadi bagi generasi masa depan. Legenda untuk merangkum kisahnya diberikan oleh Mary sendiri. Selama bertahun-tahun sebagai tahanan Elizabeth, Mary menghabiskan waktunya dengan menyulam. Salah satu karya sulaman menampilkan motto Mary – “In my end is my beginning”, “Pada akhirnya saya adalah awal saya”.

 

Eksekusi Ratu Skotlandia Mary Stuart

Eksekusi Ratu Skotlandia Mary Stuart. Eksekusi Mary Stuart (Jane Kennedy membalut mata sang ratu), oleh Abel de Pujol. Foto: Wikimedia

 

Putranya mewarisi tahta Inggris

Meskipun Mary takut kehilangan pada tahta keluarganya, pada akhirnya tahta keluarga Mary yang bertahan. Elizabeth yang belum menikah dan tanpa anak tidak dapat memberikan warisan tahta apapun.

Jadi ketika Ratu Bess yang baik meninggal pada 24 Maret 1603, James VI dari Skotlandia juga menjadi James I dari Inggris. Dengan demikian, putra Maryam (James I), cucu (Charles I), cicit (Charles II dan James II), dan cucu perempuan buyut (Mary II dan Anne) semuanya memerintah tahta Inggris dan Skotlandia.

Dinasti Stuart akan bertahan hidup di rumah kerajaan Inggris dan Skotlandia hingga tahun 1714, ketika saudara sepupu Jerman – lebih dari keturunan Mary – mengambil alih dan mengesampingkan House of Hanover. Darah Mary yang mengalir, bukan Elizabeth, di mata keluarga kerajaan saat ini.

 

James VI dari Skotlandia

James VI dan I dari Skotlandia. Foto: Royal Collection / Wikimedia

 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: BBCEyewitness to HistoryBBC (Bothwell)English HistoryBritish LibraryLast Letter of Mary

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-08-31T20:20:05+00:00 Juni 27th, 2018|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment