fbpx

Vulvovaginitis atau Vaginitis – Infeksi Vagina adalah peradangan umum pada vulva dan vagina

Vaginitis

Hal ini dapat mengakibatkan pelepasan, gatal dan nyeri dan sering dikaitkan dengan iritasi atau infeksi vulva (alat kelamin bagian luar pada waniata). Hal ini biasanya karena infeksi vagina.

 

Tanda dan gejala Vaginitis – Infeksi vagina

Gejala berikut mungkin menunjukkan adanya infeksi vagina:

  • Seorang wanita mungkin mengalami gatal atau rasa gatal pada vagina dan mungkin akan melihat keluarnya cairan.

  • Pembuangan mungkin berlebihan dalam jumlah atau tidak normal dalam warna (seperti kuning, abu-abu, atau hijau).

  • Iritasi atau gatal pada area genital.

  • Peradangan (iritasi, kemerahan, dan bengkak yang disebabkan oleh adanya sel-sel kekebalan ekstra) dari labia majora, labia minora, atau daerah perineum.

  • Keputihan

  • Bau busuk yang menyengat.

  • Nyeri / iritasi dengan hubungan seksual.

 

Pencegahan Infeksi Vagina Vaginitis

  • Pencegahan kandidiasis, jenis vaginitis yang paling umum, termasuk menggunakan pakaian katun longgar. Daerah vagina harus dicuci dengan air. Sabun yang harum, gel mandi, dan deodoran vagina harus dihindari. Douching tidak dianjurkan. Latihan ini mengganggu keseimbangan normal ragi di vagina dan lebih berbahaya daripada baik.

  • Pencegahan vaginosis bakteri termasuk diet dan perilaku yang sehat serta meminimalkan stres karena semua faktor ini dapat mempengaruhi keseimbangan pH vagina.

  • Pencegahan trikomoniasis berkisar dari menghindari handuk basah dan hot tub orang lain dan melakukan prosedur seks aman, seperti penggunaan kondom.

  • Beberapa wanita mengkonsumsi bakteri baik dalam makanan, seperti yoghurt, sauerkraut dan kimchi atau suplemen probiotik baik untuk mencoba mencegah kandidiasis, atau untuk mengurangi kemungkinan mengembangkan vaginitis bakteri setelah pengobatan antibiotik. Tidak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa mengonsumsi yogurt atau mengonsumsi suplemen probiotik akan mencegah kandidiasis.

 

Penyebab Infeksi Vagina Vaginitis

Infeksi atau peradangan

Vaginitis adalah gangguan dari mikrobiota vagina yang sehat. Mikrobiota vagina terdiri dari organisme yang umumnya tidak menyebabkan gejala, infeksi, dan menghasilkan hasil kehamilan yang baik, dan didominasi terutama oleh spesies Lactobacillus. Gangguan pada mikrobiota normal dapat menyebabkan infeksi jamur vagina. Infeksi jamur vagina dapat mempengaruhi wanita dari segala usia dan sangat umum. Ragi Candida albicans adalah penyebab vaginitis yang paling umum. Bentuk peradangan vagina spesifik termasuk tipe-tipe berikut:

Vaginitis infeksi menyebabkan 90% dari semua kasus pada wanita usia reproduksi:

Kandidiasis: vaginitis yang disebabkan oleh proliferasi Candida albicans, Candida tropicalis, Candida krusei
Vaginosis bakterial: vaginitis yang disebabkan oleh peningkatan pertumbuhan Gardnerella (bakteri).

Vaginitis aerobik

Infeksi lain yang kurang umum disebabkan oleh gonore, klamidia, Mycoplasma, herpes, Campylobacter, kebersihan yang tidak tepat, dan beberapa parasit, terutama Trichomonas vaginalis. Wanita yang menderita diabetes mengalami vaginitis infeksi lebih sering daripada wanita yang tidak.

Infeksi vagina sering memiliki beberapa penyebab (bervariasi antara negara-negara antara 20 dan 40% dari infeksi vagina), yang menyajikan kasus yang menantang untuk pengobatan. Memang, ketika hanya satu penyebab yang diobati, patogen lainnya dapat menjadi resisten terhadap pengobatan dan menyebabkan kambuh dan kambuh. Oleh karena itu, faktor kuncinya adalah untuk mendapatkan diagnosis yang tepat dan mengobati dengan agen anti-infeksi spektrum luas (sering juga menginduksi efek samping).

Lebih lanjut, baik perubahan dalam keseimbangan pH atau pengenalan bakteri asing di vagina dapat menyebabkan vaginitis infeksi. Faktor fisik yang telah diklaim berkontribusi pada perkembangan infeksi termasuk yang berikut: vulva basah yang terus-menerus karena pakaian ketat, bahan kimia yang bersentuhan dengan vagina melalui tampon beraroma, antibiotik, pil KB, atau diet yang menyukai gula rafinasi dan ragi. .

Hormonal

Vaginitis hormonal termasuk vaginitis atrofi biasanya ditemukan pada wanita pascamenopause.

Iritasi / alergi

Bagian ini tidak mengutip sumber apa pun. Tolong bantu memperbaiki bagian ini dengan menambahkan kutipan ke sumber yang dapat dipercaya. Materi yang tidak memiliki sumber daya dapat ditantang dan dihapus. (April 2014) (Pelajari bagaimana dan kapan untuk menghapus pesan template ini)
Vaginitis iritasi dapat disebabkan oleh alergi terhadap kondom, spermisida, sabun, parfum, douche, pelumas, dan air mani. Ini juga dapat disebabkan oleh bak air panas, abrasi, jaringan, tampon, atau obat topikal.

Vaginitis badan asing (benda asing yang paling umum adalah tampon atau kondom yang ditahan) dapat menyebabkan pembuangan vagina yang sangat berbau busuk. Perawatan terdiri dari penghilangan, yang forsep cincin mungkin berguna. Perawatan lebih lanjut umumnya tidak diperlukan.

Virus

Virus yang dapat menyebabkan vulvovaginitis biasanya ditularkan secara seksual. Ini termasuk herpes dan human papillomavirus (HPV).

Parasit

Kudis dan kutu dapat menyebabkan radang vulva dan vagina.

 

Pengobatan Infeksi Vagina Vaginitis

  • Penyebab infeksi menentukan perawatan yang tepat. Ini mungkin termasuk antibiotik oral atau topikal dan / atau krim antijamur, krim antibakteri, atau obat yang serupa. Krim yang mengandung kortison juga dapat digunakan untuk meredakan sebagian iritasi. Jika reaksi alergi terlibat, antihistamin juga dapat diresepkan. Bagi wanita yang memiliki iritasi dan peradangan yang disebabkan oleh tingkat estrogen yang rendah (pascamenopause), krim estrogen topikal mungkin diresepkan.

  • Berikut ini adalah perawatan khusus untuk trikomoniasis, vaginosis bakteri, dan infeksi ragi vagina:

  • Trichomoniasis: dosis oral tunggal baik metronidazole, atau tinidazole. “Pasangan seksual (s) harus diperlakukan secara bersamaan. Pasien harus disarankan untuk menghindari hubungan seksual setidaknya selama 1 minggu dan sampai mereka dan pasangannya telah menyelesaikan perawatan dan tindak lanjut.”

    Vaginosis bakterial: Antibiotik yang paling sering digunakan adalah metronidazol, tersedia dalam bentuk pil dan gel, dan klindamisin tersedia dalam bentuk pil dan krim.

  • Infeksi ragi: Azole lokal, dalam bentuk ovula dan krim. Semua agen tampaknya sama efektifnya. Obat-obatan anti-jamur ini, yang tersedia dalam bentuk over-counter, umumnya digunakan untuk mengobati infeksi ragi. Perawatan dapat berlangsung di mana saja antara satu, tiga, atau tujuh hari.

 

Infeksi Vagina Vaginitis pada anak-anak

Infeksi Vagina Vaginitis adalah kondisi ginekologi yang paling umum pada wanita pra-remaja. Dokter percaya ini disebabkan kadar estrogen yang rendah. Ketika pubertas dimulai, vagina menjadi lebih asam, dan infeksi biasanya berhenti.

Vulvovaginitis pada anak-anak dapat diobati dengan mandi setiap hari, steroid, dan antibiotik topikal dosis rendah. Penting untuk memberi tahu anak Anda tentang kebersihan kamar mandi yang benar. Mengenakan pakaian katun longgar dapat mencegah infeksi terjadi lagi.

 

Infeksi vagina vaginitis

Vulvovaginitis atau Vaginitis – Infeksi Vagina adalah peradangan umum pada vulva dan vagina. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: WikipediaHealth Line

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-01-02T18:32:38+07:00 Juli 13th, 2015|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment