Kanker Hati (Liver) | Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

7 min read

Kanker hati - Tumor hati besar

Kanker Hati

Kanker hati adalah kanker yang dimulai di sel hati. Hati adalah organ seukuran bola yang berada di bagian kanan atas perut Anda, di bawah diafragma dan di atas perut Anda.

Hepatocellular carcinoma (HCC) adalah kanker yang berasal dari hati. Hal ini juga disebut kanker hati primer atau hepatoma. Jenis kanker ini sering disebabkan oleh sirosis, jaringan parut hati, infeksi virus hepatitis B atau C, dan hemochromatosis (terlalu banyak zat besi di hati).

Organ hati manusia
Organ hati manusia.

Tanda dan gejala kanker hati benjolan atau nyeri di sisi kanan.

Tanda dan gejala ini dan lainnya mungkin disebabkan oleh kanker hati primer orang dewasa atau dengan kondisi lain. Tanyakan kepada dokter Anda jika Anda memiliki hal berikut:

  • Sebuah benjolan keras di sisi kanan tepat di bawah tulang rusuk.
  • Ketidaknyamanan di perut bagian atas di sisi kanan.
  • Perut membengkak.
  • Sakit di dekat tulang belikat kanan atau di belakang.
  • Jaundice (menguningnya kulit dan putih mata atau disebut juga penyakit kuning).
  • Mudah memar atau berdarah.
  • Keletihan atau kelemahan yang tidak biasa.
  • Mual dan muntah.
  • Kehilangan nafsu makan atau perasaan kenyang setelah makan sedikit makan.
  • Berat badan tanpa alasan yang diketahui.
  • Pucat, gerakan usus kapur dan urin gelap.
  • Demam.

Tumor jinak yang lebih umum dari hati adalah

  • Hemangioma
  • Adenoma hepatik
  • Hiperplasia nodular fokal
  • Kista (Cysts)
  • Lipoma
  • Fibroma
  • Leiomioma

Tak satu pun dari tumor ini diperlakukan seperti kanker hati. Mereka mungkin perlu diangkat melalui operasi jika menyebabkan rasa sakit atau pendarahan.


Stadium Kanker Hati

Stadium 1

Biasanya berarti bahwa kanker kecil dan terkandung di dalam organ tempat dimulainya.

Stadium 2

Biasanya berarti tumor lebih besar daripada stadium 1 tetapi kanker belum mulai menyebar ke jaringan sekitarnya. Terkadang stadium 2 berarti bahwa sel kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening yang dekat dengan tumor. Ini tergantung pada jenis kanker tertentu.

Stadium 3

Biasanya berarti kankernya lebih besar. Mungkin sudah mulai menyebar ke jaringan sekitarnya dan ada sel kanker di kelenjar getah bening di dekatnya.

Stadium 4

Berarti kanker telah menyebar dari awal mulanya ke organ tubuh lainnya. Misalnya ke hati atau paru-paru. Ini juga disebut kanker sekunder atau metastatik.


Kanker Hati Meliputi

  • Karsinoma hepatoseluler (HCC)
  • Cholangiocarcinoma (Ini benar-benar kanker saluran empedu.

Karsinoma hepatoseluler

Ini terjadi dalam pengaturan peradangan hati kronis, dan paling erat terkait dengan infeksi virus hepatitis kronis (hepatitis B atau C) atau paparan racun seperti alkohol atau aflatoksin. Penyakit tertentu, seperti hemochromatosis dan defisiensi alfa 1-antitripsin, secara nyata meningkatkan risiko pengembangan kanker hati. Sindrom metabolik dan NASH juga semakin dikenal sebagai faktor risiko kanker tersebut.

Seperti halnya kanker lainnya, pengobatan dan prognosis kanker hati bervariasi tergantung pada spesifikasi histologi tumor, ukuran, sejauh mana kanker telah menyebar, dan kesehatan secara keseluruhan.

Sebagian besar kanker tersebut terjadi di Asia dan sub-Sahara Afrika, di negara-negara di mana infeksi hepatitis B endemik dan banyak yang terinfeksi sejak lahir.

Cholangiocarcinoma

Cholangiocarcinoma atau kanker saluran empedu merupakan tumor yang berasal dari jaringan epitel saluran empedu yang berada di dalam hati (intrahepatik) atau luar hati (ekstrahepatik). Angka kejadian kanker saluran empedu dalam hati lebih cenderung meningkat dibandingkan angka kejadian kanker saluran empedu di luar hati yang stabil atau menurun. Peningkatan angka kejadian kanker saluran empedu di luar hati ini belum diketahui penyebabnya, namun terdapat beberapa faktor risiko seperti infeksi cacing hati khususnya Opisthorchus viverrini dan Clonorchis sinesis. Wilayah Asia Tenggara seperi Thailand, yang endemik terhadap cacing hati ini sangat umum dengan kanker saluran empedu ekstrahepatik hati ini.

Insiden kanker saluran empedu (cholangiocarcinoma) memang lebih jarang terlihat. Setiap tahunnya kasus cholangiocarcinoma kira-kira 2000-3000. Dari 10.000 orang, ada sekitar 0.01 – 0.46% adalah pasien cholangiocarcinoma. Tetapi di Asia Tenggara, insiden cholangiocarcinoma terlihat lebih banyak. Insiden kanker ini, meningkat dengan meningkatnya umur, laki-laki memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk menderita penyakit ini daripada wanita. Beberapa tahun ini, insiden penyakit ini meningkat.

Apa penyebab kanker hati (liver)?

Kanker hati primer (karsinoma hepatoselular) cenderung terjadi pada hati yang rusak akibat cacat lahir, penyalahgunaan alkohol atau infeksi kronis dengan penyakit seperti hepatitis B dan C, hemochromatosis (penyakit turun temurun yang terkait dengan terlalu banyak zat besi di hati) dan sirosis.

Lebih dari separuh dari semua orang yang didiagnosis dengan kanker hati primer memiliki sirosis – kondisi luka pada hati yang umumnya disebabkan oleh penyalahgunaan alkohol. Hepatitis B dan C dan hemochromatosis dapat menyebabkan kerusakan permanen dan gagal hati. Kanker hati juga dapat dikaitkan dengan obesitas dan penyakit hati berlemak.

Nerikut penyebab kanker hati yang lebih mendetil:

Infeksi virus

Infeksi virus dengan virus hepatitis C (HCV: Hepatitis C virus) atau virus Hepatitis B (HBV: Hepatitis B virus) adalah penyebab utama kanker hati di dunia saat ini, terhitung 80% dari karsinoma hepatoseluler (HCC: Hepatocellular carcinoma). Virus menyebabkan kanker hati karena peradangan besar-besaran, fibrosis, dan akhirnya sirosis terjadi di dalam hati. Kanker tersebut umumnya timbul setelah sirosis, dengan kejadian tahunan 1,7% pada orang yang terinfeksi HCV sirosis.

Sekitar 5-10% orang yang terinfeksi HBV menjadi pembawa kronis, dan sekitar 30% di antaranya terkena penyakit hati kronis, yang dapat menyebabkan kanker hati. Infeksi HBV juga terkait dengan kolangiokarsinoma. Peran virus selain HCV atau HBV pada kanker hati masih kurang jelas, meskipun ada beberapa bukti bahwa koinfeksi HBV dan virus hepatitis D dapat meningkatkan risiko kanker hati.

Banyak perubahan genetik dan epigenetik terbentuk dalam sel hati selama infeksi HCV dan HBV, yang merupakan faktor utama dalam produksi tumor hati. Virus menyebabkan perubahan ganas dalam sel dengan mengubah metilasi gen, mempengaruhi ekspresi gen, dan mempromosikan atau menekan jalur transduksi sinyal seluler. Dengan melakukan ini, virus dapat mencegah sel menjalani bentuk kematian sel terprogram (apoptosis) dan mendorong replikasi dan persistensi virus.

HBV dan HCV juga menyebabkan perubahan ganas dengan menyebabkan kerusakan DNA dan ketidakstabilan genom. Ini dengan menciptakan spesies oksigen reaktif, mengekspresikan protein yang mengganggu enzim perbaikan DNA, dan HCV menyebabkan aktivasi enzim mutator.

Sirosis

Selain sirosis terkait virus yang dijelaskan di atas, penyebab lain dari sirosis dapat menyebabkan kanker tersebut. Asupan alkohol berkorelasi dengan risiko kanker hati, dan risikonya jauh lebih besar pada individu dengan hati sirosis yang diinduksi alkohol. Ada beberapa kelainan yang diketahui menyebabkan sirosis dan menyebabkan kanker, termasuk hemochromatosis herediter dan sirosis bilier primer.

Aflatoksin

Aflatoksin adalah senyawa organik hasil metabolisme sekunder dari jamur Aspergillus sp, yang mempunyai sifat toksik (racun) bagi kesehatan manusia atau hewan.

Aflatoksin paling sering meracuni bahan pangan seperti beras, jagung, kacang tanah, dan kedelai. Pertumbuhan mikrobia penghasil aflatoksin biasanya dipicu oleh kelembaban udara tinggi (sekitar 85%), dan itu banyak ditemui di wilayah tropis, seperti Indonesia.

Paparan aflatoksin dapat menyebabkan perkembangan kanker hati. Aflatoksin adalah kelompok bahan kimia yang diproduksi oleh jamur Aspergillus flavus (namanya berasal dari A. flavus toksin) dan A. parasiticus. Pencemaran makanan oleh jamur menyebabkan konsumsi bahan kimia, yang sangat beracun bagi hati. Bahan makanan umum yang terkontaminasi racun adalah sereal, kacang tanah, dan sayuran lainnya. Kontaminasi makanan umum terjadi di Afrika, Asia Tenggara, dan Cina.

Infeksi HBV dan paparan aflatoksin secara bersamaan meningkatkan risiko kanker hati hingga lebih dari tiga kali lipat yang terlihat pada orang yang terinfeksi HBV tanpa paparan aflatoksin. Mekanisme aflatoksin menyebabkan kanker adalah melalui mutasi dan perubahan epigenetik. Aflatoksin menginduksi spektrum mutasi termasuk mutasi yang sangat sering pada gen penekan tumor p53. Mutasi pada protein53 (P53), mungkin dalam hubungannya dengan mutasi yang diinduksi aflatoksin lainnya dan perubahan epigenetik, kemungkinan merupakan penyebab umum dari karsinogenesis yang diinduksi aflatoksin.

Zat berbahaya

Berbagai zat penyebab kanker dikaitkan dengan kanker hati primer.

  • Termasuk herbisida dan bahan kimia tertentu seperti vinil klorida dan arsenik. Merokok, terutama jika Anda menyalahgunakan alkohol juga, juga meningkatkan risiko.
  • Mengonsumsi makanan yang tercemar aflatoksin (racun dari jamur yang bisa tumbuh pada makanan, seperti biji-bijian dan kacang-kacangan, yang belum disimpan dengan benar). Aflatoksin, zat penyebab kanker yang dibuat oleh sejenis jamur tanaman, juga telah terlibat. Aflatoksin bisa mencemari gandum, kacang tanah, beras, jagung, dan kedelai. Ini adalah masalah yang jarang terjadi di sebagian besar negara maju seperti di Amerika Serikat.

Penyebab lain pada orang dewasa

  • Nodul displastik derajat tinggi adalah lesi pra-kanker hati. Dalam dua tahun, ada risiko kanker yang timbul dari nodul ini sebesar 30-40%.
  • Obesitas telah muncul sebagai faktor risiko penting, karena dapat menyebabkan steatohepatitis.
  • Diabetes meningkatkan risikonya.
  • Merokok meningkatkan risiko kanker hati dibandingkan non-perokok dan perokok sebelumnya.
  • Ada sekitar 5-10% risiko kolangiokarsinoma seumur hidup pada orang dengan kolangitis sklerosis primer.
  • Infeksi cacing hati meningkatkan risiko kolangiokarsinoma, dan inilah alasan mengapa Thailand memiliki tingkat kanker yang sangat tinggi.
  • Penyebab lainnya termasuk hormon androgen dan estrogen dan pewarna yang sebelumnya digunakan dalam tes kesehatan yang disebut thorotrast.
  • Memiliki sindrom metabolik, seperangkat kondisi yang terjadi bersamaan, termasuk lemak ekstra di sekitar perut, gula darah tinggi, tekanan darah tinggi, tingkat trigliserida tinggi dan rendahnya tingkat kepadatan tinggi lipoprotein dalam darah.
  • Memiliki luka hati yang tahan lama, terutama jika mengarah ke sirosis.
  • Memiliki hemochromatosis, suatu kondisi di mana tubuh mengambil dan menyimpan lebih banyak zat besi daripada yang dibutuhkannya.
  • Kelebihan zat besi di hati, jantung dan pankreas.

Penyebab kanker hati pada anak-anak

Peningkatan risiko kanker hati pada anak-anak dapat disebabkan oleh sindrom Beckwith-Wiedemann (terkait dengan hepatoblastoma), poliposis adenomatosa familial (terkait dengan hepatoblastoma), berat badan lahir rendah (terkait dengan hepatoblastoma), Kolestasis intrahepatik familial progresif (terkait dengan HCC) dan Trisomi 18 (terkait dengan hepatoblastoma).

Perawatan mana yang digunakan untuk kanker hati?

Dalam membuat rencana perawatan, faktor penting yang harus dipertimbangkan meliputi stadium (tingkat) kanker dan kesehatan sisa hati Anda. Tapi Anda dan tim perawatan kanker Anda juga ingin mempertimbangkan kemungkinan efek samping pengobatan, kesehatan Anda secara keseluruhan, dan kemungkinan penyembuhan penyakit, memperpanjang hidup, atau menghilangkan gejala. Berdasarkan faktor-faktor ini, pilihan pengobatan Anda mungkin termasuk:

  • Pembedahan (hepatectomy parsial atau transplantasi hati)
  • Ablasi tumor
  • Tumor embolisasi
  • Terapi radiasi
  • Terapi yang ditargetkan
  • Imunoterapi
  • Kemoterapi

Dokter mana yang merawat kanker hati?

Bergantung pada situasi Anda, Anda mungkin memiliki berbagai jenis dokter di tim perawatan Anda. Dokter-dokter ini mungkin termasuk:

  • Seorang ahli bedah: dokter yang merawat penyakit dengan operasi.
  • Seorang ahli onkologi radiasi: dokter yang merawat kanker dengan terapi radiasi.
  • Ahli onkologi medis: dokter yang merawat kanker dengan obat-obatan seperti kemoterapi.
  • Seorang ahli gastroenterologi: seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam mengobati penyakit pada sistem pencernaan, termasuk hati.
  • Banyak profesional perawatan kesehatan lainnya mungkin terlibat dalam perawatan Anda juga, termasuk asisten dokter (PA), praktisi perawat (perawat), perawat, spesialis nutrisi, pekerja sosial, dan profesional kesehatan lainnya.

Fungsi utama organ hati manusia

Hati memiliki banyak fungsi penting dalam tubuh. Misalnya, ia membersihkan racun dari darah, membuat empedu yang membantu mencerna lemak, membuat zat yang membantu bekuan darah, dan membuat, menyimpan dan melepaskan gula untuk menjadi energi.

Tumor hati yang besar
Tumor hati yang besar pada pria berusia 50 tahun yang beroperasi di King Saud Medical Complex, Riyadh, Arab Saudi. Sumber foto: Wikimedia

Kanker bisa menyebar dari mana ia mulai dan menyebar ke bagian tubuh yang lain

Saat kanker menyebar ke bagian lain tubuh, itu disebut metastasis. Sel kanker melepaskan diri dari tempat mereka memulai (tumor primer) dan melakukan perjalanan melalui sistem getah bening atau darah.

  • Sistem getah bening. Kanker masuk ke sistem getah bening, berjalan melalui pembuluh getah bening, dan membentuk tumor (tumor metastatik) di bagian lain tubuh.
  • Darah. Kanker masuk ke dalam darah, berjalan melalui pembuluh darah, dan membentuk tumor (tumor metastatik) di bagian lain tubuh.
    Tumor metastasis adalah jenis kanker yang sama dengan tumor primer. Misalnya, jika kanker hati menyebar ke paru-paru, sel kanker di paru-paru sebenarnya adalah sel kanker hati. Penyakitnya adalah kanker hati metastatik, bukan kanker paru-paru.

Contoh Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter
Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com
Cara daftar pasang iklan gratis
3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, American Cancer SocietyNational Institutes of Health (NIH)Web MD, Wikipedia, Yayasan Kanker Indonesia, Mayo ClinicMedline Plus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.