Kanker Rahim – Uterus

25 min read

Kanker rahim - anatomi

Kanker Rahim

Rahim adalah organ berongga dan berotot di mana janin tumbuh. Kanker rahim bisa mulai di berbagai bagian uterus. Sebagian besar kanker rahim mulai di endometrium (lapisan dalam rahim). Ini disebut kanker endometrium. Sebagian besar kanker endometrium adalah adenocarcinoma (kanker yang dimulai di sel yang membuat lendir dan cairan lainnya).

Kanker sarkoma uterus adalah bentuk kanker rahim yang tidak umum yang terbentuk di otot dan jaringan yang mendukung uterus.

Kanker rahim adalah jenis kanker paling umum pada sistem reproduksi wanita. Ini adalah tumor ganas yang dimulai di sel-sel rahim. Tumor ganas berarti dapat menyerang dan menghancurkan jaringan di sekitarnya. Itu juga dapat menyebar (bermetastasis) ke bagian tubuh lainnya.

Tanda paling umum dari kanker endometrium adalah perdarahan vagina yang tidak biasa. Kanker endometrium biasanya bisa disembuhkan. Sarkoma rahim / uterus lebih sulit disembuhkan.

Rahim uterus
Rahim (uterus). Sumber foto: Wikipedia

3 Jenis utama kanker rahim

Sebagian besar kanker rahim adalah karsinoma endometrium, yang bermula di sel-sel di lapisan rahim (disebut endometrium). Sebaliknya, sarkoma uterus dimulai di jaringan pendukung uterus seperti otot, lemak, tulang, dan jaringan fibrosa (jaringan fibrosa adalah yang membentuk ligamen dan tendon). Carcinosarcoma adalah jenis kanker ketiga yang terkadang menyerang rahim. Ini memiliki ciri-ciri karsinoma dan sarkoma.

Jenis kanker rahim yang langka juga dapat terjadi. Penyakit trofoblas gestasional adalah salah satu contohnya. Cari tahu lebih lanjut tentang penyakit trofoblas gestasional.

Rahim

Rahim adalah bagian dari sistem reproduksi wanita tempat bayi berkembang. Letaknya di atas vagina, di antara kandung kemih dan rektum. Ukurannya kira-kira 7cm panjangnya dan lebar 5cm (dalam dimensi terlebar). Rahim ditahan di panggul oleh beberapa ligamen.

Sistem reproduksi wanita terdiri dari organ dalam, termasuk vagina, rahim, ovarium, dan saluran tuba. Ia juga memiliki alat kelamin eksternal (bagian yang membentuk vulva). Semua organ dalam terletak di panggul, yang terletak di bawah perut di antara tulang pinggul.

Fungsi

Rahim menerima sel telur yang telah dibuahi dan melindungi janin (bayi) saat ia tumbuh dan berkembang. Rahim berkontraksi untuk mendorong bayi keluar dari tubuh selama persalinan.

Setiap bulan, kecuali wanita tersebut sedang hamil atau mengalami menopause, lapisan rahim tumbuh dan menebal sebagai persiapan untuk kehamilan. Jika wanita tersebut tidak hamil, lapisan tersebut dilepaskan dari tubuh melalui serviks dan kemudian vagina. Ini disebut menstruasi. Ini terjadi sampai menopause.

Tumor ganas pada rahim

Tumor kanker rahim dapat menyerang dan menghancurkan jaringan di sekitarnya. Itu juga dapat menyebar (bermetastasis) ke bagian tubuh lainnya. Tumor kanker juga disebut tumor ganas.

Karsinoma endometrium
Karsinoma endometrium dimulai di lapisan rahim (disebut endometrium). Lebih dari 95% kanker rahim adalah karsinoma endometrium.

Karsinoma endometrioid
Karsinoma endometrioid menyumbang 75 sampai 80% dari semua karsinoma endometrium. Ini bermanifestasi di kelenjar endometrium.

Ada berbagai jenis, atau varian, dari karsinoma endometrioid. Salah satu varian ini adalah karsinoma endometrioid pembeda sel skuamosa. Ketika tumor ini terdiri dari sel kanker kelenjar dan sel skuamosa non-kanker, itu disebut adenoacanthoma. Ketika terdiri dari sel kanker kelenjar dan sel skuamosa yang juga bersifat kanker, disebut adenosquamous atau mixed cell carcinoma.

Varian lain termasuk karsinoma endometrioid:

villoglandular
sekretori
sel rambut
Jenis lain dari karsinoma endometrium
Karsinoma endometrium juga bisa dari jenis berikut:

adenokarsinoma musinosa
adenokarsinoma serosa (serous papillary adenocarcinoma)
membersihkan adenokarsinoma sel
karsinoma sel skuamosa
karsinoma sel transisi
karsinoma sel kecil
karsinoma yang tidak berdiferensiasi
Carcinosarcoma
Carcinosarcoma juga disebut tumor campuran mesodermal ganas atau tumor campuran Müllerian ganas (MMMM). Ini adalah jenis kanker lain yang dimulai di endometrium. Ia memiliki karakteristik karsinoma dan sarkoma.

Carcinosarcoma dulu diklasifikasikan sebagai sarkoma rahim, tetapi dokter sekarang menganggapnya sebagai jenis karsinoma endometrium yang berdiferensiasi buruk.

Sarkoma rahim

Sarkoma uterus dimulai di jaringan otot atau jaringan ikat di dalam rahim. Sekitar 2% sampai 5% kanker rahim adalah sarkoma rahim.

Leiomyosarcoma rahim terjadi di lapisan otot lapisan rahim (disebut miometrium). Ini adalah jenis sarkoma rahim yang paling umum.

Sarkoma stroma endometrium adalah jenis sarkoma uterus yang langka. Itu terjadi di jaringan ikat yang mendukung endometrium. Sarkoma stroma endometrium derajat rendah paling sering menyerang wanita pramenopause. Sarkoma stroma endometrium tingkat tinggi paling sering berkembang setelah menopause.

Sarkoma tidak berdiferensiasi adalah jenis sarkoma stroma endometrium yang langka dan agresif.

Penyakit trofoblas gestasional
Penyakit trofoblas gestasional (MTG) adalah sejumlah tumor langka yang dimulai di jaringan yang biasanya berkembang di plasenta setelah pembuahan (penyatuan sperma dan sel telur). Ini dapat terjadi pada wanita hamil atau mereka yang baru saja hamil.

Kondisi prakanker rahim

Hiperplasia endometrium atipikal adalah kondisi prakanker yang terjadi di lapisan rahim (disebut endometrium). Ini terdiri dari proliferasi sel abnormal yang berlebihan. Ini juga dapat disebabkan oleh hiperplasia endometrium, yang merupakan proliferasi sel normal yang berlebihan. Polip yang dapat muncul di rahim terkadang mengalami hiperplasia endometrium atipikal.

Hiperplasia endometrium atipikal belum bersifat kanker, tetapi perubahan abnormal ini dapat berkembang menjadi kanker rahim jika tidak ditangani.

Faktor risiko
Hiperplasia endometrium atipikal biasanya terjadi pada wanita yang lebih tua. Wanita muda yang tidak berovulasi atau yang mengalami obesitas juga bisa mendapatkannya.

Hiperplasia endometrium atipikal terjadi ketika ada ketidakseimbangan hormon wanita (disebut estrogen dan progesteron) dan endometrium terpapar estrogen yang relatif lebih banyak daripada progesteron. Estrogen kemudian dikatakan tidak terkompensasi atau tidak dilawan. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan ketidakseimbangan ini, antara lain:

  • perubahan hormonal selama menopause
  • terapi penggantian hormon (HRT)
  • tamoxifen (Nolvadex, Tamofen) digunakan untuk mengobati kanker payudara

Gejala
Gejala hiperplasia endometrium atipikal yang paling umum adalah perdarahan vagina yang abnormal. Beberapa wanita mungkin memiliki keputihan yang tidak normal atau hasil tes Pap yang tidak normal, tetapi ini jarang terjadi.

Diagnostik
Jika Anda memiliki gejala apa pun atau jika dokter Anda mengira Anda mungkin mengalami hiperplasia endometrium atipikal, Anda akan menjalani tes. Tes berikut dapat digunakan untuk mendiagnosis hiperplasia endometrium atipikal.

Biopsi endometrium adalah prosedur di mana potongan-potongan kecil lapisan rahim (disebut endometrium) diangkat dan diperiksa di bawah mikroskop. Biasanya dilakukan di ruang praktik dokter.

Dilation and Curettage (DC) adalah prosedur di mana serviks (bagian bawah rahim yang sempit) dilebarkan, atau dilatasi, sehingga kuret (alat berbentuk kuret) dapat dimasukkan ke dalamnya. Sendok tajam ) ke dalam rahim dengan tujuan mengeluarkan sel, jaringan atau massa dari endometrium (lapisan dalam rahim).

Perawatan
Pengobatan hiperplasia endometrium atipikal bergantung pada faktor-faktor berikut:

tingkat perbedaan antara sel abnormal dan sel normal
jumlah perdarahan
risiko bedah
keinginan wanita yang mungkin suatu hari akan melahirkan anak
Pilihan pengobatan untuk hiperplasia endometrium atipikal mungkin termasuk:

  • histerektomi (pada wanita pascamenopause)
  • mengambil progesteron (pada wanita yang mungkin akhirnya ingin melahirkan anak)

Tumor jinak pada rahim

Fibroid uterus adalah tumor jinak rahim yang umum. Ini adalah benjolan yang muncul di jaringan ikat rahim. Massa ini tidak menyebar ke bagian tubuh lain (tidak bermetastasis) dan biasanya tidak mengancam nyawa.

Fibroid rahim dapat memengaruhi berbagai bagian rahim, tetapi paling sering terjadi di dinding rahim. Mereka cenderung menjadi lebih besar ketika wanita yang terkena sudah mencapai usia subur dan menyusut setelah menopause. Fibroid rahim dapat meningkatkan risiko kemandulan.

Sekitar setengah dari wanita memiliki fibroid uterus pada usia 50 tahun. Jarang terjadi pada wanita di bawah usia 20 tahun. Tidak diketahui apa yang menyebabkan fibroid rahim. Dokter percaya bahwa mereka hormonal karena tingkat estrogen dan progesteron yang tinggi tampaknya mempercepat pertumbuhan mereka. Mereka juga bisa turun-temurun.

Gejala
Pada banyak wanita, fibroid tidak menimbulkan gejala apa pun. Kehadiran dan sifat gejala tergantung pada jumlah fibroid, ukurannya, dan lokasinya di dalam rahim. Jika memang terjadi, gejalanya bisa meliputi:

  • perdarahan vagina abnormal
  • perlu sering buang air kecil (sering buang air kecil)
    sembelit
  • nyeri, tekanan, atau kram di perut bagian bawah
  • masalah selama kehamilan, termasuk kontraksi prematur dan aborsi spontan

Diagnostik
Jika Anda memiliki gejala fibroid rahim, atau jika menurut dokter Anda mungkin mengalaminya, Anda akan diperiksa untuk tes. Tes yang dilakukan untuk mendiagnosis fibroid rahim meliputi:

pemeriksaan panggul
USG transvaginal atau panggul
pencitraan resonansi magnetik (MRI)
biopsi lapisan rahim (disebut endometrium)

Pengobatan
Fibroid uterus biasanya tidak memerlukan pengobatan kecuali jika menimbulkan gejala. Pilihan pengobatan meliputi:

  • obat yang menurunkan kadar estrogen dan memperlambat pertumbuhan fibroid
  • obat penghilang rasa sakit
  • operasi untuk mengangkat fibroid tanpa mengangkat rahim (disebut miomektomi)
  • operasi untuk mengangkat rahim (disebut histerektomi)

Kondisi penyakit rahim yang tidak bersifat kanker

Endometriosis adalah kondisi non-kanker umum pada rahim dan sistem reproduksi yang terjadi ketika jaringan di lapisan rahim (disebut endometrium) tumbuh di luar rahim. Pada endometriosis, jaringan endometrium biasanya tumbuh di luar organ panggul seperti rahim, vagina, leher rahim, saluran tuba, ovarium, kandung kemih, atau usus besar. Jaringan endometrium terkadang mencapai rongga perut. Dalam kasus yang jarang terjadi, dapat berkembang di bagian tubuh lain, seperti paru-paru. Endometriosis dapat meningkatkan risiko kemandulan.

Faktor risiko
Dokter tidak tahu persis apa yang menyebabkan endometriosis. Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko Anda terkena endometriosis:

kerabat tingkat pertama dengan endometriosis
persalinan di usia lanjut
siklus menstruasi berlangsung kurang dari 27 hari dan periode berlangsung lebih dari 8 hari
jenis kelainan rahim tertentu

Gejala
Endometriosis mungkin tidak menimbulkan gejala apa pun. Gejala yang muncul bergantung pada tempat pertumbuhan jaringan endometrium. Mereka dapat mencakup:

nyeri di panggul, perut, punggung bawah, atau kaki
perubahan menstruasi
mual dan muntah
diare
ketidakmampuan untuk hamil
Setelah menopause, gejala biasanya hilang saat kadar hormon turun.

Diagnostik
Jika Anda memiliki gejala endometriosis, atau jika dokter Anda mengira Anda mungkin mengalaminya, Anda akan diperiksa untuk tes. Tes yang dilakukan untuk mendiagnosis endometriosis meliputi:

  • pemeriksaan panggul
  • USG transvaginal atau panggul
  • computed tomography (CT)
  • pencitraan resonansi magnetik (MRI)
  • biopsi selama laparoskopi, sigmoidoskopi atau sistoskopi

Pengobatan

Pilihan pengobatan untuk endometriosis meliputi:

  • obat-obatan untuk menurunkan kadar estrogen dan mengontrol rasa sakit
  • operasi untuk mengangkat jaringan endometrium yang telah tumbuh di luar rahim
  • operasi untuk mengangkat rahim (disebut histerektomi), saluran tuba dan ovarium

Faktor risiko kanker rahim

Faktor risiko adalah sesuatu, seperti perilaku, zat, atau kondisi yang meningkatkan risiko Anda terkena kanker. Sebagian besar kanker disebabkan oleh banyak faktor risiko, tetapi kanker rahim dapat berkembang pada wanita yang tidak memiliki faktor risiko yang dijelaskan di bawah ini.

Hiperplasia endometrium atipikal adalah kondisi prakanker rahim. Ini bukan kanker, tapi bisa berubah menjadi kanker rahim jika tidak ditangani. Beberapa faktor risiko kanker rahim juga dapat menyebabkan hiperplasia endometrium atipikal. Cari tahu lebih lanjut tentang kondisi prakanker rahim.

Faktor risiko biasanya diurutkan dari yang paling penting hingga paling tidak penting. Tetapi dalam banyak kasus, tidak mungkin untuk menentukan peringkat mereka dengan kepastian absolut.

Faktor risiko
Terapi penggantian hormon estrogen

Jumlah periode

Tidak ada persalinan

Kegemukan dan obesitas

Tamoxifen

Sindrom ovarium polikistik

Diabetes

Radioterapi ke panggul

Tumor ovarium yang mensekresi estrogen

Sedikit aktivitas fisik

Sindrom Lynch

Sindrom Cowden

Ada bukti yang meyakinkan bahwa faktor-faktor berikut meningkatkan risiko Anda terkena kanker rahim.

Terapi penggantian hormon estrogen
Terapi penggantian hormon (HRT) menggunakan hormon seks wanita (estrogen, progesteron, atau keduanya) untuk mengontrol gejala menopause, seperti hot flashes, vagina kering, dan perubahan suasana hati. Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi HRT khusus estrogen (tanpa progesteron) meningkatkan risiko kanker rahim. Menggabungkan estrogen dengan progesteron (HRT gabungan) tidak meningkatkan risiko kanker rahim.

Jumlah periode
Wanita yang mengalami lebih banyak menstruasi dalam hidupnya berisiko lebih besar terkena kanker rahim. Kita berbicara, antara lain, tentang wanita yang mulai mengalami menstruasi sebelum usia 12 tahun (menstruasi dini, atau menstruasi dini) atau yang menstruasi berhenti setelah 55 tahun (menopause terlambat). Periode awal seperti menopause terlambat berarti tubuh membuat estrogen lebih lama, yang meningkatkan risiko kanker rahim.

Tidak ada persalinan
Wanita yang tidak pernah melahirkan anak dua kali lebih mungkin terkena kanker rahim dibandingkan wanita yang melahirkan setidaknya sekali. Selama kehamilan, kadar estrogen dalam tubuh menurun. Semakin banyak seorang wanita melahirkan, semakin sedikit estrogen yang dihasilkan tubuhnya dan semakin rendah risikonya terkena kanker rahim.

Kegemukan dan obesitas
Wanita yang kelebihan berat badan atau obesitas memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker rahim. Seorang wanita yang memiliki banyak lemak tubuh mungkin 10 kali lebih mungkin mengalaminya.

Peneliti tidak yakin mengapa kelebihan berat badan dan obesitas meningkatkan risiko kanker rahim. Ini mungkin karena memiliki terlalu banyak jaringan lemak meningkatkan kadar estrogen dalam tubuh, dan terlalu banyak estrogen meningkatkan risiko kanker rahim. Pada orang gemuk, kadar insulin dalam darah dan faktor pertumbuhan mirip insulin 1 seringkali tinggi, yang dapat membantu pertumbuhan beberapa tumor. Risiko terkena kanker rahim bahkan lebih tinggi pada wanita yang kelebihan berat badan atau obesitas dan memiliki tekanan darah tinggi atau diabetes.

Tamoxifen
Tamoxifen (Nolvadex, Tamofen) adalah obat hormonal yang diberikan untuk mengobati kanker tertentu, paling sering kanker payudara. Wanita yang mengonsumsi tamoxifen selama 2 tahun atau lebih memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker rahim.

Sindrom ovarium polikistik
Sindrom ovarium polikistik (PCOS) disebabkan oleh perubahan siklus hormonal normal dan proses ovulasi normal. Banyak wanita dengan sindrom ovarium polikistik tidak sering mengalami menstruasi, atau tidak sama sekali, dan mungkin mengalami kesulitan untuk hamil. Wanita-wanita ini juga berisiko lebih tinggi terkena kanker rahim.

Diabetes
Diabetes, juga disebut diabetes mellitus, adalah penyakit kronis yang tingkatnya meningkatkan gula darah. Wanita dengan diabetes dua kali lebih mungkin terkena kanker rahim dibandingkan wanita yang tidak menderita diabetes. Wanita dengan diabetes yang juga mengalami obesitas atau memiliki tekanan darah tinggi berisiko lebih besar terkena kanker rahim.

Radioterapi ke panggul
Terapi radiasi digunakan untuk mengobati kanker atau perdarahan uterus tertentu yang disebabkan oleh kondisi non-kanker (jinak). Wanita yang menerima terapi radiasi dosis besar ke panggul berisiko lebih besar terkena kanker rahim.

Tumor ovarium yang mensekresi estrogen
Wanita dengan tumor ovarium yang membuat estrogen lebih mungkin terkena kanker rahim karena kadar estrogennya tinggi.

Sedikit aktivitas fisik
Wanita yang melakukan sedikit aktivitas fisik lebih mungkin terkena kanker rahim. Menjadi aktif tampaknya melindungi dari kanker rahim.

Sindrom Lynch
Sindrom Lynch (juga disebut kanker kolorektal nonpolyposis herediter atau HNPCC) adalah penyakit bawaan yang disebabkan oleh perubahan (mutasi) yang terjadi pada salah satu gen perbaikan DNA yang tidak cocok. Gen ini biasanya memperbaiki kesalahan yang dibuat saat menyalin DNA selama pembelahan sel. Dalam kasus sindrom Lynch, gen perbaikan yang tidak cocok tidak bekerja dengan baik dan sel yang membawa kesalahan tidak diperbaiki. Sel-sel abnormal ini akhirnya menumpuk dan bisa menjadi kanker.

Wanita dengan sindrom Lynch memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker rahim selama hidup mereka. Wanita-wanita ini cenderung terkena kanker rahim pada usia yang lebih muda dibandingkan wanita pada umumnya.

Sindrom Cowden
Sindrom Cowden adalah penyakit bawaan yang dapat menyebabkan banyak massa non-kanker yang disebut hamartomas terbentuk di kulit, payudara, kelenjar tiroid, usus besar, usus kecil, dan mulut. Sindrom Cowden disebabkan oleh mutasi pada gen PTEN. Ini meningkatkan risiko kanker rahim.

Faktor resiko yang mungkin
Faktor-faktor berikut telah dikaitkan dengan kanker rahim, tetapi tidak ada cukup bukti yang menunjukkan bahwa faktor-faktor tersebut merupakan faktor risiko. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengklarifikasi peran faktor-faktor ini dalam perkembangan kanker rahim:

ketidakaktifan fisik (kebiasaan menetap)
riwayat keluarga kanker rahim
tekanan darah tinggi (hipertensi)
paparan diethylstilbestrol (DES), suatu bentuk estrogen yang dibuat di laboratorium
beban glikemik tinggi (beban glikemik adalah ukuran seberapa cepat jumlah makanan tertentu meningkatkan kadar gula darah)
Tidak ada kaitannya dengan kanker rahim
Penelitian penting menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara alat kontrasepsi (sejenis alat kontrasepsi) dan peningkatan risiko kanker rahim.

Mengurangi risiko kanker rahim

Anda dapat mengurangi risiko kanker rahim dengan melakukan hal berikut.

Pertahankan berat badan yang sehat
Penelitian menunjukkan bahwa Anda dapat menurunkan risiko kanker rahim dengan memiliki berat badan yang sehat. Makan dengan baik dan aktif secara fisik dapat membantu Anda mencapai berat badan yang sehat.

Bergerak lebih banyak dan habiskan lebih sedikit waktu untuk duduk
Studi menunjukkan bahwa aktivitas fisik dapat membantu melindungi Anda dari kanker rahim.

Pelajari tentang faktor pelindung
Obat-obatan tertentu dan pilihan gaya hidup dapat membantu melindungi Anda dari kanker rahim.

Pil KB estrogen dan progesteron dapat membantu melindungi wanita dari kanker rahim. Dokter juga dapat mempertimbangkan untuk memberikan kontrasepsi oral jenis ini kepada wanita dengan sindrom ovarium polikistik yang tidak berovulasi untuk membantu mencegah kanker rahim.

Menggendong anak bisa membantu mengurangi risiko kanker rahim.

Penelitian menunjukkan bahwa minum kopi dapat membantu melindungi dari kanker rahim, baik itu tanpa kafein atau tidak.

Cari tahu apakah risiko Anda terkena kanker rahim tinggi
Beberapa wanita mungkin memiliki risiko lebih tinggi dari rata-rata terkena kanker rahim. Diskusikan risiko Anda dengan dokter Anda. Jika di atas rata-rata, Anda mungkin perlu lebih sering ke dokter untuk memeriksa adanya kanker rahim. Dokter Anda akan memberi tahu Anda tes mana yang harus diambil dan seberapa sering.

Seorang wanita dengan hiperplasia endometrium atipikal biasanya menerima perawatan yang membantu mencegah sel-sel abnormal berubah menjadi kanker rahim.

Wanita dengan sindrom ovarium polikistik harus diobati dengan progesteron untuk mengontrol kadar hormon dan mengurangi risiko kanker rahim.

Histerektomi profilaksis dapat menjadi pilihan bagi wanita yang berisiko sangat tinggi terkena kanker rahim, beberapa di antaranya menderita sindrom Lynch. Operasi ini mengangkat rahim sebelum kanker dimulai. Keputusan untuk menjalani histerektomi profilaksis harus dipertimbangkan dengan cermat. Bicaralah dengan dokter Anda tentang risiko dan manfaat operasi ini dan apakah itu pilihan terbaik untuk Anda.

Menemukan kanker rahim sejak dini

Menemukan dan mengobati kanker rahim pada tahap awal meningkatkan kemungkinan pengobatan yang berhasil. Lakukan pemeriksaan rutin dan temui dokter Anda jika Anda mengalami gejala apa pun, seperti pendarahan vagina yang tidak normal, atau jika Anda mengkhawatirkan kesehatan Anda.

Kebanyakan wanita harus menjalani tes Pap rutin untuk kanker serviks. Tes ini terkadang dapat mendeteksi kanker rahim. Ini tidak digunakan sebagai tes skrining rutin untuk kanker rahim karena dirancang untuk menemukan sel-sel serviks yang abnormal daripada sel-sel rahim yang abnormal. Tes Pap tidak mencapai bagian dalam rahim, jadi tidak akan mendeteksi semua kanker rahim.

Jika risiko Anda di atas rata-rata, Anda mungkin perlu lebih sering ke dokter untuk memeriksa adanya kanker rahim. Bicarakan dengan dokter Anda tentang tes yang dapat membantu menemukan kanker rahim stadium awal, termasuk yang berikut ini:

pemeriksaan panggul
USG transvaginal
histeroskopi
biopsi lapisan rahim, endometrium

Penyebab kanker rahim

Penyebabnya masih belum diketahui secara pasti. Tetapi faktor utama yang dapat meningkatkan risiko kanker rahim adalah ketidakseimbangan hormon tubuh, terutama estrogen. Kadar hormon estrogen yang tinggi dapat meningkatkan risiko seseorang untuk terkena kanker rahim.

Beberapa faktor lain yang dapat menimbulkan hormon yang tidak seimbang adalah:

  • Menstruasi dini atau menopause yang terlambat.

  • Obesitas.

  • Diabetes.

  • Terapi penggantian hormon.

  • Penggunaan tamoksifen jangka panjang.

Karena penyebabnya yang belum diketahui, langkah pencegahan yang pasti untuk kanker rahim juga tidak ada. Meski demikian, langkah-langkah untuk mengurangi risikonya tetap ada. Misalnya:

  • Menjaga berat badan yang sehat.
  • Memperbanyak konsumsi kedelai.
  • Penggunaan jangka panjang untuk jenis kontrasepsi tertentu, misalnya pil KB (Keluarga Berencana) kombinasi.

Pengobatan kanker rahim

  • Histerektomi atau operasi pengangkatan rahim.

Histerektomi dapat dilakukan untuk menyembuhkan kanker rahim stadium awal, namun membuat pasien tidak bisa hamil.

  • Kemoterapi dan radioterapi.

Terkadang juga digunakan dan dikombinasikan dengan tindakan pembedahan. Selain itu, terapi hormon juga dapat dilakukan untuk pasien yang belum menopause dan masih ingin memiliki anak.

Perawatan untuk kanker rahim

Jika Anda menderita kanker rahim, tim perawatan kesehatan Anda akan membuat rencana perawatan khusus untuk Anda. Ini akan didasarkan pada kesehatan Anda dan informasi spesifik tentang kanker. Saat memutuskan perawatan mana yang akan ditawarkan untuk kanker rahim, tim perawatan kesehatan Anda akan mempertimbangkan:

panggung
jenis tumor
kelas
umur kamu
kesehatan Anda secara keseluruhan
preferensi pribadi Anda
Anda mungkin ditawari satu atau lebih perawatan berikut untuk kanker rahim.

Operasi
Pementasan dilakukan selama operasi. Dokter bedah melakukan pemeriksaan panggul saat Anda berada di bawah pengaruh bius total. Kemudian ahli bedah membuat sayatan, atau memotong, di perut untuk memeriksa organ dan melihat apakah kanker telah menyebar ke organ tersebut. Ini disebut eksplorasi perut (laparotomi). Dokter bedah dapat mengangkat sampel jaringan abnormal dan kelenjar getah bening selama operasi. Dokter bedah juga dapat membilas perut dengan larutan garam dan mengambil sampel (disebut pembasuhan panggul). Sampel jaringan, kelenjar getah bening, dan cairan pelvis dikirim ke laboratorium dan diperiksa di bawah mikroskop untuk memeriksa keberadaan sel kanker. Operasi yang sama juga dapat dilakukan dengan menggunakan metode yang tidak terlalu invasif dengan laparoskopi atau bedah robotik.

Bergantung pada jenis tumor dan apakah Anda memiliki masalah kesehatan lain atau tidak, Anda mungkin menjalani salah satu dari jenis operasi berikut:

Histerektomi total mengangkat leher rahim dan rahim. Dokter bedah juga dapat mengangkat kelenjar getah bening di dekatnya.

Histerektomi radikal mengangkat leher rahim, rahim, beberapa struktur dan jaringan di dekat leher rahim dan vagina bagian atas dan kelenjar getah bening di dekatnya.

Salpingo-ooforektomi bilateral mengangkat ovarium dan tuba falopi. Biasanya dilakukan bersamaan dengan histerektomi.

Diseksi kelenjar getah bening menghilangkan kelenjar getah bening di panggul, perut atau keduanya. Ini biasanya dilakukan selama operasi untuk mengangkat kanker rahim. Kelenjar getah bening kemudian diperiksa untuk melihat apakah mengandung kanker. Ini membantu dokter memprediksi prognosis dan memutuskan apakah seorang wanita membutuhkan perawatan lain.

Omentektomi menghilangkan omentum untuk memeriksa sel kanker.

Eksenterasi panggul menghilangkan serviks, rahim, vagina, ovarium, saluran tuba, dan kelenjar getah bening. Rektum, kandung kemih atau keduanya juga bisa diangkat. Eksenterasi panggul terkadang dilakukan saat kanker rahim muncul kembali, atau muncul kembali, di panggul setelah diobati dengan terapi radiasi.

Pembedahan tumor adalah pembedahan untuk mengangkat tumor sebanyak mungkin. Ini dapat digunakan untuk kanker rahim stadium lanjut.

Terapi radiasi
Terapi radiasi dapat digunakan untuk mengobati semua stadium kanker rahim. Wanita sering menerima terapi radiasi sinar eksternal atau brachytherapy.

Terapi hormonal
Terapi hormonal dapat diberikan setelah operasi untuk beberapa stadium kanker rahim. Ini juga dapat digunakan sebagai pengobatan utama untuk kanker rahim stadium lanjut atau berulang.

Kemoterapi
Kemoterapi dapat diberikan setelah operasi untuk beberapa stadium kanker rahim. Ini juga dapat digunakan sebagai pengobatan utama untuk kanker rahim stadium lanjut atau berulang.

Kemoterapi terkadang diberikan dalam periode waktu yang sama dengan terapi radiasi untuk membuat sel lebih sensitif terhadap radiasi. Ini disebut kemoradiasi. Ini dapat digunakan untuk mengobati beberapa jenis kanker rahim.

Perawatan lanjutan
Tindak lanjut setelah pengobatan merupakan bagian penting dari perawatan kanker. Anda perlu melakukan kunjungan tindak lanjut secara teratur, terutama dalam beberapa tahun pertama setelah pengobatan selesai. Kunjungan ini memungkinkan tim perawatan kesehatan Anda untuk memantau kemajuan Anda, mendeteksi kekambuhan dini dan membantu pemulihan dari perawatan sebelumnya.

Uji klinis
Beberapa uji klinis di beberapa negara terbuka untuk wanita dengan kanker ini. Uji klinis mencari cara baru untuk mencegah, menemukan, dan mengobati kanker. Cari tahu lebih lanjut tentang uji klinis.

Gejala kanker rahim

Gejala yang paling umum terjadi dalam kanker rahim adalah perdarahan vagina. Diperkirakan sekitar 9 dari 10 penderita kanker rahim mengalami gejala ini.

Meski tidak semua perdarahan abnormal disebabkan oleh kanker rahim, tapi Anda tetap perlu waspada dan sebaiknya memeriksakan diri ke dokter jika ini terjadi. Gejala-gejala lain yang perlu Anda waspadai meliputi:

  • Perdarahan vagina setelah menopause dan di luar siklus menstruasi.
  • Perdarahan yang berlebihan saat menstruasi.
  • Sekresi vagina berbentuk cairan atau darah encer.
  • Sakit pada panggul.
  • Nafsu makan menurun.
  • Nyeri saat berhubungan seksual.
  • Mual.
  • Kelelahan.
  • Rasa sakit pada perut bagian bawah.
  • Akumulasi cairan di perut (disebut asites) atau tungkai (disebut limfedema)
  • Penurunan berat badan
  • Nyeri saat buang air kecil, kesulitan buang air kecil, atau darah dalam urin
  • Nyeri saat buang air besar, kesulitan buang air besar, atau darah pada tinja
  • Pendarahan dari kandung kemih atau rektum
Anatomi rahim
Rahim uterus anatomi. Sumber foto: Anatomist90 – Wikimedia

Penyebab kanker rahim

Penyebab kanker rahim belum diketahui secara pasti. Meskipun begitu, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kondisi ini, di antaranya:

  • Paparan terhadap estrogen

Estrogen merupakan salah satu hormon yang berfungsi untuk mengatur sistem reproduksi wanita. Bersama dengan progesteron, mereka bekerja sama untuk mengatur keseimbangan sistem reproduksi. Setelah menopause, produksi hormon progesteron berhenti total sedangkan produksi hormon estrogen tetap ada walau menurun drastis. Kadar hormon estrogen bisa meningkat jika tidak diimbangi dengan hormon progesteron. Karena itu, risiko kanker rahim bagi wanita yang sudah mengalami masa menopause cenderung lebih tinggi.

Wanita yang mengalami menopause pada usia yang lebih tua dari rata-rata dan wanita yang memulai menstruasi pada umur yang lebih muda memiliki risiko yang lebih tinggi untuk menderita kanker rahim. Alasannya adalah karena mereka terpajan estrogen untuk periode yang lebih lama dibanding wanita yang memulai menstruasi lebih terlambat atau wanita yang mengalami menopause pada usia yang normal.

  • Terapi penggantian hormon

Jenis terapi penggantian hormon estrogen sebaiknya hanya diberikan pada wanita yang sudah menjalani histerektomi sedangkan jika rahim masih ada, terapi penggantian hormon kombinasi (estrogen dan progesteron) harus digunakan untuk menurunkan risiko kanker rahim.

  • Belum pernah hamil

Pada saat kehamilan, kadar progesteron wanita lebih tinggi dibanding estrogen. Karena itu, wanita yang belum pernah hamil memiliki risiko kanker rahim yang lebih tinggi.

  • Obesitas / kelebihan berat badan

Kadar estrogen dalam tubuh wanita yang mengalami kelebihan berat badan atau obesitas lebih tinggi sehingga dapat meningkatkan risiko kanker rahim lebih dari dua kali. Hal ini karena jaringan lemak akan menghasilkan esterogen tambahan, sedangkan tubuh tidak menghasilkan hormon progesteron tambahan untuk mengimbanginya.

  • Pengaruh usia

Sebagian besar kanker rahim menyerang wanita lanjut usia yang sudah mengalami menopause.

  • Sindrom ovarium polisistik

Penderita sindrom ovarium polisistik berisiko tinggi terkena kanker rahim karena terpajan kadar estrogen yang tinggi.

  • Risiko diabetes tipe 2

Wanita yang menderita diabetes tipe 2 memiliki risiko lebih tinggi untuk terkena kanker rahim. Hal ini dikarenakan wanita dengan diabetes tipe 2 cenderung mengalami kelebihan berat badan atau obesitas.

  • Penggunaan tamoksifen

Semua obat pasti memiliki risiko dan efek samping, termasuk tamoksifen yang dapat meningkatkan risiko kanker rahim bagi penggunanya.

  • Hiperplasia endometrium

Ini merupakan kondisi dimana lapisan rahim menjadi lebih tebal. Wanita yang mengalami kondisi ini memiliki resiko lebih besar terkena kanker rahim.

Klasifikasi histologis kanker rahim (grade)

Untuk menentukan tingkat kanker rahim, ahli patologi memeriksa sampel jaringan yang diambil dari rahim di bawah mikroskop. Ahli patologi memberikan nilai 1 sampai 3 untuk kanker rahim. Semakin rendah angkanya, semakin rendah pangkatnya.

Kelas menggambarkan bagaimana sel kanker terlihat dan berperilaku dibandingkan dengan sel normal. Istilah diferensiasi digunakan untuk merujuk pada perbedaan sel kanker.

Sel kanker tingkat rendah berdiferensiasi dengan baik. Mereka hampir terlihat seperti sel normal. Mereka cenderung tumbuh lambat dan cenderung tidak menyebar.

Sel kanker tingkat tinggi berdiferensiasi buruk atau tidak berdiferensiasi. Penampilan mereka kurang normal, atau lebih tidak normal. Mereka cenderung tumbuh lebih cepat dan lebih mungkin menyebar daripada sel kanker tingkat rendah.

Mengetahui nilainya memberi tim perawatan kesehatan Anda gambaran tentang seberapa cepat kanker dapat tumbuh dan seberapa besar kemungkinannya menyebar. Ini membantunya merencanakan perawatan Anda. Nilai juga dapat membantu tim perawatan kesehatan membuat prognosis Anda dan memprediksi bagaimana kanker mungkin merespons pengobatan.

Karsinoma endometrium
Federasi Internasional Ginekologi dan Obstetri (FIGO) telah mengembangkan sistem klasifikasi histologis untuk karsinoma endometrium. Sistem ini didasarkan pada persentase sel di tumor yang tumbuh menjadi lamellae (ini disebut komponen padat di tumor) daripada membentuk kelenjar. Itu juga dapat memperhitungkan seberapa abnormal sel-sel itu terlihat.

Sarkoma rahim
Sarkoma uterus adalah sarkoma jaringan lunak yang dimulai di otot atau sel jaringan ikat rahim. Ada beberapa sistem penilaian yang digunakan untuk sarkoma jaringan lunak. The French Federation of Comprehensive Cancer Centers (FNCLCC) Sistem Pusat Kanker Komprehensif Prancis (FNCLCC) paling umum digunakan. Dalam sistem ini, penilaian didasarkan pada 3 faktor berikut.

Diferensiasi: Sel diberi skor 1-3 berdasarkan tampilannya. Skor 1 berarti sel kanker terlihat sangat mirip dengan sel normal. Skor 3 berarti sel terlihat sangat abnormal.

Jumlah mitosis: Sel kanker diberi skor 1–3 berdasarkan cara mereka membelah. Skor 1 berarti ahli patologi hanya melihat beberapa sel yang membelah. Skor 3 berarti banyak sel yang membelah.

Nekrosis tumor: Tumor diberi skor 0–2 berdasarkan seberapa banyak tumor itu terdiri dari jaringan yang sekarat. Skor 0 berarti sangat sedikit jaringan yang sekarat. Skor 2 berarti ada banyak jaringan yang sekarat.

Skor untuk setiap faktor dijumlahkan untuk menentukan tingkat kanker. Skor yang lebih tinggi berarti nilai yang lebih tinggi.

Cara mendiagnosis kanker rahim

Kanker rahim belum tentu menjadi penyebab dari semua perdarahan yang tidak normal pada organ vagina, tetapi Anda dianjurkan untuk tetap memeriksakan diri ke dokter agar bisa didiagnosis dengan pasti. Ada dua langkah yang dijalani untuk memastikan keberadaan kanker rahim, yaitu:

  • Tes USG transvaginal. Jenis USG ini digunakan untuk memeriksa perubahan ketebalan dinding rahim yang mungkin diakibatkan oleh keberadaan sel-sel kanker.

  • Tes Darah. Sel kanker melepaskan beberapa zat kimia ke dalam darah penderita, yang dapat dideteksi dengan menjalani pengujian darah.

  • Tes Biopsi. Langkah ini diterapkan dengan mengambil dan memeriksa sampel sel-sel dari dinding rahim untuk dilihat di bawah mikroskop. Ada tiga cara untuk melakukan biopsi, yaitu dengan aspirasi jarum halus, hitereskopi dan kuret.

Stadium kanker rahim (uterus)

Pementasan menggambarkan atau menggolongkan kanker berdasarkan seberapa banyak kanker yang ada di dalam tubuh dan di mana letaknya saat pertama kali didiagnosis. Ini yang sering disebut dengan kanker. Informasi dari tes digunakan untuk mengetahui ukuran tumor, bagian organ mana yang terkena kanker, apakah kanker telah menyebar dari tempat pertama kali bermula dan di mana kanker telah menyebar. Tim perawatan kesehatan Anda menggunakan panggung untuk merencanakan pengobatan dan memperkirakan hasilnya (prognosis Anda).

Sistem stadium kanker rahim yang paling umum adalah sistem FIGO. Sistem FIGO digunakan untuk menentukan stadium karsinoma endometrium, karsinoma uteri, dan sarkoma uterus. Untuk jenis kanker rahim ini ada 4 stadium. Seringkali tahap 1 sampai 4 ditulis sebagai angka Romawi I, II, III dan IV. Umumnya, semakin tinggi angka stadiumnya, semakin banyak kanker telah menyebar. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang penentuan stadium.

  • Stadium 1 – kanker hanya terdapat dalam rahim.
  • Stadium 2 – kanker sudah menyebar ke leher rahim atau serviks.
  • Stadium 3 – kanker sudah menyebar ke luar rahim dan menyerang jaringan di sekitar panggul atau noda limfa.
  • Stadium 4 – kanker sudah menyebar ke jaringan perut atau organ lain, misalnya   kantung kemih, usus besar, hati, atau paru-paru.

Jika kanker rahim menyebar

Sel kanker dapat menyebar dari rahim ke bagian tubuh lainnya. Penyebaran ini disebut metastasis.

Memahami bagaimana suatu jenis kanker biasanya tumbuh dan menyebar membantu tim perawatan kesehatan Anda merencanakan pengobatan dan perawatan masa depan Anda. Jika kanker rahim menyebar, dapat menyebar ke berikut ini:

lapisan tengah dinding rahim (disebut miometrium)
lapisan luar rahim (disebut perimetrium)
serviks
jaringan di sekitar rahim
vagina
saluran tuba
ovarium
kelenjar getah bening di panggul
kandung kemih
dubur
kelenjar getah bening di sekitar aorta (disebut kelenjar getah bening para-arotik)
kelenjar getah bening di atas tulang selangka
rongga perut
rongga peritoneum
omentum
tulang
otak
hati
paru-paru

Prognosis dan kelangsungan hidup untuk kanker rahim

Jika Anda menderita kanker rahim, Anda mungkin memiliki pertanyaan tentang prognosis Anda. Prognosis adalah perkiraan terbaik dokter tentang bagaimana kanker akan memengaruhi seseorang dan bagaimana responsnya terhadap pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup bergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis, stadium dan karakteristik kanker Anda, perawatan yang dipilih dan respons terhadap pengobatan yang dapat mengumpulkan semua informasi ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup untuk mencapai prognosis.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik seseorang yang akan dipertimbangkan oleh dokter saat membuat prognosis. Faktor prediktif memengaruhi bagaimana kanker akan merespons pengobatan tertentu. Faktor prognostik dan prediktif sering dibahas bersama. Keduanya berperan dalam menentukan rencana pengobatan dan prognosis.

Berikut ini adalah faktor prognostik dan prediktif untuk kanker rahim.

Kelas atau grade
Grade adalah salah satu faktor prognostik yang lebih penting. Tumor tingkat 1 atau 2 memiliki prognosis yang lebih baik dan lebih kecil kemungkinannya untuk kambuh dibandingkan tumor Tingkat 3.

Invasi miometrium
Invasi miometrium adalah seberapa jauh tumor telah tumbuh atau menginvasi lapisan tengah dinding rahim (disebut miometrium). Dokter dapat menggunakan derajat invasi miometrium untuk memprediksi apakah kanker akan kembali, atau kambuh, dan untuk memprediksi kelangsungan hidup. Semakin dalam tumor tumbuh ke dalam miometrium, semakin buruk prognosisnya.

Dokter sering mengklasifikasikan tingkat invasi miometrium sebagai:

tidak ada – tumor belum tumbuh ke miometrium
superfisial – tumor telah tumbuh kurang dari setengah jalan melalui miometrium
dalam – tumor telah tumbuh lebih dari setengah jalan melalui miometrium
Invasi miometrium terkait erat dengan tingkat tumor. Tumor tingkat yang lebih tinggi memiliki peluang lebih besar untuk tumbuh ke miometrium.

Tahap atau stadium
Kanker stadium 1 memiliki prognosis yang paling baik. Kanker memiliki prognosis yang kurang baik jika telah menyebar ke luar rahim, di antaranya:

kelenjar getah bening
serviks
struktur di panggul dan perut (juga dikenal sebagai penyakit ekstra-uterus)
Jenis tumor
Karsinoma endometrium memiliki prognosis yang lebih baik daripada sarkoma uterus. Beberapa jenis tumor dalam kelompok ini memiliki prognosis yang lebih baik daripada yang lain. Misalnya, karsinoma endometrioid memiliki prognosis yang lebih baik daripada adenokarsinoma serosa. Selain itu, sarkoma stroma endometrium memiliki prognosis yang lebih baik daripada leiomiosarkoma uterus.

Sel kanker di dalam cairan peritoneal
Ketika sel kanker berada di dalam cairan di rongga perut (disebut cairan peritoneal), seringkali berarti kanker telah menyebar ke luar rahim. Faktor prognostik ini sering dikaitkan dengan faktor lain, seperti seberapa dalam tumor telah berkembang ke miometrium dan apakah kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening. Sel kanker dalam cairan peritoneal (disebut sitologi peritoneal positif) seringkali berarti kanker lebih agresif dan memiliki prognosis yang kurang baik.

Reseptor hormon
Kehadiran reseptor progesteron pada sel kanker dapat dikaitkan dengan kanker yang kurang agresif. Sel kanker yang memiliki reseptor progesteron memiliki respons yang lebih baik terhadap terapi hormonal dan prognosis yang lebih baik.

Usia
Wanita yang lebih muda cenderung memiliki prognosis yang lebih baik daripada wanita pascamenopause. Ini benar meskipun wanita yang lebih muda mungkin tidak didiagnosis dengan kanker rahim berdasarkan gejala mereka secepat wanita yang lebih tua. Wanita yang lebih muda sering kali memiliki tumor tingkat rendah yang ditemukan pada tahap awal dan belum tumbuh terlalu dalam di miometrium. Wanita yang lebih tua sering kali memiliki jenis tumor yang lebih agresif dan penyakit yang lebih lanjut. Akibatnya, wanita yang lebih tua cenderung memiliki prognosis yang kurang baik.

Kegemukan
Obesitas, terutama bila wanita tersebut juga menderita diabetes dan tekanan darah tinggi, dikaitkan dengan prognosis yang kurang baik.

Jangan tergoda untuk iklan pengobatan alternatif

Hal lainnya, pasien kanker harus mendapat pengobatan yang tepat dan tidak boleh melewatkan fase emas pengobatan. Namun, seringkali masyarakat yang terdiagnosis kanker pada fase awal, justru tergoda dengan iklan pengobatan alternatif yang menyesatkan yang ada di berbagai media, baik media massa maupun media sosial.

Kita perlu mengawasi dan mengevaluasi efektifitas dan meneliti dampak lain yang ditimbulkan. Iklan yang jelas-jelas melanggar ketentuan tersebut, akan berdampak buruk dan menimbulkan kerugian, bahkan bisa membahayakan karena pasien kehilangan fase emas pengobatannya dan menjadi tidak terselamatkan.

Banyak jenis pengobatan komplementer dan alternatif yang belum diuji secara ilmiah dan mungkin tidak aman. Bicaralah dengan dokter Anda tentang risiko dan manfaat sebelum Anda memulai pengobatan komplementer atau alternatif.

Tindak lanjut setelah pengobatan untuk kanker rahim

Tindak lanjut setelah pengobatan merupakan bagian penting dari perawatan kanker. Tindak lanjut untuk kanker rahim sering dibagikan di antara spesialis kanker (ginekolog, ahli onkologi radiasi, ahli onkologi medis dan ahli bedah) dan dokter keluarga Anda. Tim perawatan kesehatan Anda akan bekerja dengan Anda untuk memutuskan perawatan lanjutan untuk memenuhi kebutuhan Anda.

Jangan menunggu hingga janji temu berikutnya untuk melaporkan gejala dan gejala baru yang tidak kunjung hilang. Beri tahu tim perawatan kesehatan Anda jika Anda memiliki:

nyeri di perut bagian bawah, panggul, punggung atau kaki
perdarahan atau keputihan vagina
perubahan kebiasaan kandung kemih
perubahan kebiasaan buang air besar
penurunan berat badan
batuk kronis
Kemungkinan kanker rahim kembali, atau kambuh, paling besar dalam beberapa tahun pertama setelah pengobatan, jadi tindak lanjut yang dekat diperlukan selama waktu ini.

Jadwalkan kunjungan tindak lanjut
Kunjungan tindak lanjut untuk kanker rahim biasanya dijadwalkan:

setiap 3–4 bulan selama 2–3 tahun pertama setelah pengobatan awal
setiap 6 bulan selama 2-3 tahun ke depan
setiap tahun sejak saat itu
Selama kunjungan tindak lanjut
Selama kunjungan tindak lanjut, tim perawatan kesehatan Anda biasanya akan menanyakan pertanyaan tentang efek samping pengobatan dan bagaimana Anda mengatasinya. Dokter Anda mungkin melakukan pemeriksaan fisik, termasuk:

melakukan pemeriksaan panggul
merasakan kelenjar getah bening di daerah leher dan selangkangan
Tes sering kali menjadi bagian dari perawatan lanjutan. Anda mungkin memiliki:

rontgen dada jika Anda mengalami batuk kronis
CT scan jika Anda memiliki gejala atau dokter Anda menemukan sesuatu selama pemeriksaan fisik
tes darah untuk memeriksa kadar antigen kanker 125 (CA125) jika lebih tinggi dari biasanya sebelum operasi untuk kanker stadium lanjut
Jika kekambuhan ditemukan, tim perawatan kesehatan Anda akan menilai Anda untuk menentukan pilihan pengobatan terbaik.

Perawatan suportif untuk kanker rahim

Perawatan suportif membantu wanita memenuhi tantangan fisik, praktis, emosional dan spiritual dari kanker rahim. Ini adalah bagian penting dari perawatan kanker. Ada banyak program dan layanan yang tersedia untuk membantu memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas hidup penderita kanker dan orang yang mereka cintai, terutama setelah pengobatan berakhir.

Pemulihan dari kanker rahim dan menyesuaikan diri dengan kehidupan setelah pengobatan berbeda untuk setiap orang, tergantung pada tingkat penyakit, jenis pengobatan dan banyak faktor lainnya. Akhir pengobatan kanker dapat membawa emosi yang campur aduk. Meskipun pengobatan telah berakhir, mungkin ada masalah lain yang harus ditangani, seperti mengatasi efek samping jangka panjang. Seorang wanita yang telah dirawat karena kanker rahim mungkin memiliki kekhawatiran tentang hal-hal berikut ini.

Harga diri dan citra tubuh
Bagaimana perasaan seseorang tentang atau melihat diri mereka sendiri disebut harga diri. Citra tubuh adalah persepsi seseorang tentang tubuhnya sendiri. Kanker rahim dan perawatannya dapat memengaruhi harga diri dan citra tubuh seorang wanita. Seringkali ini karena kanker atau perawatan kanker dapat mengakibatkan perubahan tubuh, seperti:

bekas luka
rambut rontok
masalah kulit
perubahan berat badan
masalah seksual
sebuah ostomy
masalah kencing atau usus
Beberapa dari perubahan ini dapat bersifat sementara, yang lainnya akan berlangsung lama dan beberapa akan permanen. Bagi banyak wanita, citra tubuh dan persepsi mereka tentang bagaimana orang lain melihatnya terkait erat dengan harga diri. Kehilangan harga diri mungkin menjadi perhatian yang nyata bagi mereka dan dapat menyebabkan kesusahan yang cukup besar. Meskipun efek pengobatan mungkin tidak selalu terlihat oleh orang lain, perubahan tubuh tetap dapat mengganggu. Beberapa wanita mungkin takut keluar atau menolaknya. Mereka mungkin merasa marah atau kesal.

Seorang wanita mungkin merasa berbeda tentang tubuhnya dan dirinya sebagai wanita, terutama setelah histerektomi atau eksenterasi panggul. Dia mungkin merasa kurang feminin karena dia tidak lagi memiliki rahim atau telah menjalani rekonstruksi vagina. Seorang wanita mungkin juga merasa malu karena cara dia buang air kecil atau buang air besar berbeda setelah eksenterasi panggul.

Cari tahu lebih lanjut tentang harga diri dan citra tubuh serta mengelola gejala dan efek samping.

Seks
Beberapa pengobatan kanker dapat menyebabkan masalah seksual bagi wanita yang membuat seks menjadi menyakitkan atau sulit. Misalnya, terapi penyinaran ke panggul bisa menyebabkan vagina kering. Jaringan parut setelah terapi radiasi ke area panggul atau beberapa operasi untuk kanker rahim juga dapat menyebabkan penyempitan vagina (juga disebut stenosis vagina). Beberapa pengobatan dapat menyebabkan wanita memasuki menopause lebih awal (disebut menopause akibat pengobatan).

Beberapa wanita mungkin memiliki masalah seksualitas lainnya, seperti kehilangan minat pada seks. Sangat umum untuk memiliki dorongan seks yang lebih rendah sekitar waktu diagnosis dan pengobatan.

Ada cara untuk menangani sebagian besar masalah seksual yang berkembang karena pengobatan untuk kanker rahim. Ketika seorang wanita mulai berhubungan seks setelah perawatan, dia mungkin takut itu akan menyakitkan atau dia tidak akan mengalami orgasme. Mungkin perlu waktu bagi pasangan untuk merasa nyaman satu sama lain lagi, dan upaya pertama untuk berhubungan intim dengan pasangan mungkin mengecewakan. Beberapa wanita dan pasangannya mungkin memerlukan konseling untuk membantu mereka mengatasi perasaan ini dan efek pengobatan kanker pada kemampuan mereka untuk berhubungan seks.

Cari tahu lebih lanjut tentang seksualitas dan kanker, masalah seksual bagi wanita dan menopause yang dipicu pengobatan.

Masalah kesuburan
Masalah kesuburan bisa terjadi setelah pengobatan dengan terapi radiasi atau kemoterapi untuk kanker rahim. Wanita yang pernah menjalani histerektomi tidak akan bisa hamil.

Sebelum Anda memulai pengobatan apa pun untuk kanker rahim, bicarakan dengan tim perawatan kesehatan Anda tentang kemungkinan efek samping yang dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk memiliki anak setelah perawatan. Anda dapat bekerja dengan tim perawatan kesehatan Anda untuk mendiskusikan dan merencanakan pilihan kesuburan sebelum pengobatan kanker dimulai.

Cari tahu lebih lanjut tentang masalah kesuburan dan bagaimana Anda dapat mengelolanya.

Limfedema
Limfedema adalah bentuk pembengkakan kronis yang terjadi ketika cairan getah bening menumpuk di jaringan lunak. Biasanya terjadi di bagian tubuh di mana sejumlah besar kelenjar getah bening telah diangkat.

Anda mungkin menderita limfedema di kaki Anda jika kelenjar getah bening diangkat dari panggul selama operasi untuk mengobati kanker rahim. Limfedema lebih mungkin terjadi jika Anda juga diberikan terapi radiasi ke panggul.

Jika limfedema berkembang, tim perawatan kesehatan Anda dapat menyarankan cara untuk membantu mencegah penumpukan cairan lebih lanjut dan mengurangi pembengkakan sebanyak mungkin. Ini mungkin termasuk mengangkat tungkai, olahraga, terapi fisik dan manajemen nyeri. Anda juga dapat meminta rujukan ke profesional perawatan kesehatan yang berspesialisasi dalam mengelola limfedema.

Kambuh
Banyak wanita yang dirawat karena kanker rahim khawatir kanker akan kembali atau kambuh. Penting untuk mempelajari cara menghadapi ketakutan ini untuk menjaga kualitas hidup yang baik.

Selain dukungan yang ditawarkan oleh tim perawatan, ahli kesehatan mental, seperti pekerja sosial atau konselor, dapat membantu Anda mempelajari cara mengatasi dan hidup dengan diagnosis kanker rahim.

Kanker kedua
Meskipun jarang, kanker (kedua) yang berbeda dapat berkembang setelah pengobatan untuk kanker rahim. Meskipun kemungkinan mengembangkan kanker kedua sangat menakutkan, manfaat mengobati kanker rahim dengan kemoterapi atau terapi radiasi biasanya jauh lebih besar daripada risiko terkena kanker lain. Berkembang atau tidaknya kanker kedua tergantung pada jenis dan dosis obat kemoterapi yang diberikan dan apakah terapi radiasi juga diberikan. Kombinasi kemoterapi dan terapi radiasi meningkatkan risiko kanker kedua.

Wanita yang menjalani terapi radiasi pada panggul memiliki risiko kecil terkena kanker kedua di area yang dirawat dengan radiasi. Area ini bisa termasuk usus besar, rektum, anus atau kandung kemih.

Wanita yang menjalani kemoterapi untuk kanker rahim dapat mengembangkan kanker kedua kapan saja, tetapi biasanya terjadi hingga 10 tahun setelah pengobatan. Kanker paling umum yang berkembang pada wanita yang diobati dengan kemoterapi untuk kanker rahim adalah leukemia myelogenous akut (AML).

Menjalani gaya hidup sehat dan bekerja dengan profesional perawatan kesehatan Anda untuk mengembangkan rencana kesehatan agar tetap sehat dapat membantu menurunkan risiko kanker kedua. Skrining rutin untuk menemukan kanker kedua sejak dini, menyadari perubahan dalam kesehatan Anda dan melaporkan masalah ke dokter Anda juga merupakan bagian penting dari perawatan lanjutan setelah perawatan kanker.

Perawatan ostomi
Ostomi menghubungkan rongga internal ke bukaan (stoma) di perut. Wanita yang mengalami eksenterasi panggul akan mengangkat kandung kemih, rektum, atau keduanya. Uostomi memungkinkan urin keluar dari tubuh dan kolostomi memungkinkan tinja keluar dari tubuh. Wanita yang kandung kemih dan rektumnya diangkat akan memiliki 2 ostomy.

Banyak wanita dapat beradaptasi dan hidup normal dengan ostomy, meskipun mereka harus mempelajari keterampilan baru dan cara merawatnya. Profesional perawatan kesehatan yang terlatih secara khusus (disebut terapis enterostomal) mengajari orang cara merawat kesombongan mereka.

Daftar Jenis Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.