fbpx

Tunagrahita – Keterbelakangan Mental – Penyebab, Tanda, Gejala dan Pengobatan

Tunagrahita – Keterbelakangan Mental

Tunagrahita adalah keadaaan keterbelakangan mental, keadaan ini dikenal juga retardasi mental (mental retardation). Anak tunagrahita – keterbelakangan mental memiliki IQ di bawah rata-rata anak normal pada umumnya.

Sehingga menyebabkan fungsi kecerdasan dan intelektual mereka terganggu yang menyebabkan permasalahan-permasalahan lainnya yang muncul pada masa perkembangannya.

Hal tersebut sejalan dengan AAMD yang dikutif Grossman (Krik & Gallagher, 1986:116) dan diterjemahkan oleh Astati dan Lismulyati bahwa :

Tunagrahita – keterbelakangan mental mengacu pada fungsi intelek umum yang nyata berada di bawah rata-rata bersamaan dengan kekurangan dalam adaptasi tingkah laku dan berlangsung dalam masa perkembangan}

— Astati, Sumber

Sedangkan menurut Amin (1995:15) anak tunagrahita – keterbelakangan mental adalah :

Anak yang memiliki kecerdasan di bawah rata-rata, mengalami hambatan tingkah laku, penyesuaian dan terjadi pada masa perkembangannya.}

— Astati, Sumber

 

Istilah Tunagrahita – Keterbelakangan Mental

Tunagrahita – keterbelakangan mental sering disepadankan dengan istilah-istilah, sebagai berikut:

  1. Lemah pikiran (Feeble Minded)

  2. Terbelakang mental (Mentally Retarded)

  3. Bodoh atau dungu (Idiot)

  4. Pandir (Imbecile)

  5. Tolol (Moron)

  6. Oligofrenia (Oligophrenia)

  7. Mampu Didik (Educable)

  8. Mampu Latih (Trainable)

  9. Ketergantungan penuh (Totally Dependent) atau butuh rawat

  10. Mental Subnormal

  11. Defisit Mental

  12. Defisit Kognitif

  13. Cacat Mental

  14. Defisiensi Mental

  15. Gangguan Intelektual

 

Anak Tunagrahita - Keterbelakangan Mental

Anak tunagrahita keterbelakangan mental. Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Klasifikasi Tunagrahita – Keterbelakangan Mental

Klasifikasi anak tunagrahita menurut AAMD (American Assosiation on Mental Deficiency) dan PP No. 72 tahun 1991 dalam Amin (1995:22-24) klasifikasi anak tunagrahita terbagi menjadi tiga kelompok sebagai berikut :

  • Tunagrahita – keterbelakangan mental ringan

Mereka yang termasuk dalam kelompok ini meskipun kecerdasannya dan adaptasi sosialnya terhambat, namun mereka mempunyai kemampuan untuk berkembang dalam bidang pelajaran akademik, penyesuaian sosial dan kemampuan bekerja.

  • Tunagrahita – keterbelakangan mental sedang

Anak tunagrahita sedang memiliki kemampuan intelektual umum dan adaptasi perilaku di bawah tunagrahita ringan. Mereka dapat belajar keterampilan sekolah untuk tujuan-tujuan fungsional, mencapai suatu tingkat “tanggung jawab sosial” dan mencapai penyesuaian sebagai pekerja dengan bantuan.

  • Tunagrahita – keterbelakangan mental berat dan sangat berat

Anak yang tergolong dalam kelompok ini pada umumnya hampir tidak memiliki kemampuan untuk di latih mengurus diri sendiri melakukan sosialisasi dan bekerja. Di antara mereka (sampai batas tertentu) ada yang dapat mengurus diri sendiri dan dapat berkomunikasi secara sederhana serta dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitarnya yang sangat terbatas.
 

Tanda dan Gejala Tunagrahita – Keterbelakangan Mental

Cacat intelektual (ID) dimulai selama masa kanak-kanak dan melibatkan defisit dalam kemampuan mental, keterampilan sosial, dan kegiatan inti kehidupan sehari-hari (ADL) bila dibandingkan dengan teman sebaya yang berusia sama.

Tidak ada tanda-tanda fisik bentuk ringan ID, meskipun mungkin ada ciri-ciri fisik khas ketika dikaitkan dengan kelainan genetik (misalnya, sindrom Down).

Tingkat keparahan untuk setiap orang. Beberapa tanda awal dapat meliputi:

  • Keterlambatan dalam mencapai atau kegagalan untuk mencapai tonggak dalam pengembangan keterampilan motorik (duduk, merangkak, berjalan)

  • Perlambatan belajar berbicara atau kesulitan dengan keterampilan berbicara dan bahasa setelah mulai berbicara

  • Kesulitan dengan keterampilan swadaya dan perawatan diri (mis.

  • Berpakaian, mencuci, dan memberi makan sendiri)

  • Perencanaan yang buruk atau kemampuan memecahkan masalah

  • Masalah perilaku dan sosial

  • Kegagalan untuk tumbuh secara intelektual atau melanjutkan perilaku seperti bayi

  • Masalah menjaga di sekolah

    Gagal beradaptasi atau menyesuaikan diri dengan situasi baru

  • Kesulitan memahami dan mengikuti aturan sosial

    Pada anak usia dini, ID ringan (IQ 50-69) mungkin tidak dapat diidentifikasi sampai anak-anak mulai sekolah.  Meskipun kinerja akademik diakui, mungkin diperlukan penilaian ahli untuk membedakan kecacatan intelektual ringan dari ketidakmampuan belajar khusus, gangguan emosi / perilaku. Orang dengan ID ringan mampu mempelajari keterampilan membaca dan matematika untuk mendekati tingkat anak sembilan hingga dua belas. Mereka dapat mempelajari keterampilan perawatan diri dan praktis, seperti memasak atau menggunakan sistem angkutan massal setempat. Ketika individu dengan keterbatasan intelektual mencapai, banyak yang belajar untuk hidup mandiri dan mempertahankan pekerjaan yang menguntungkan.

  • Moderate ID (IQ 35-49) Hampir selalu terlihat dalam tahun-tahun pertama kehidupan. Keterlambatan bicara adalah tanda-tanda umum dari ID sedang. Orang-orang dengan kecacatan intelektual moderat perlu mendukung di sekolah, di rumah, dan di masyarakat agar dapat berpartisipasi penuh. Sementara potensi akademis mereka terbatas, mereka dapat mempelajari keterampilan kesehatan dan keselamatan yang sederhana dan untuk berpartisipasi dalam kegiatan sederhana. Sebagai orang dewasa, mereka dapat tinggal bersama orang tua mereka, kelompok rumah yang mendukung, atau acara semi-independen dengan layanan pendukung yang signifikan untuk membantu mereka, misalnya, mengelola keuangan mereka. Sebagai orang dewasa, mereka dapat bekerja di bengkel yang terlindung. [6]

  • Orang dengan Parah (IQ 20-34) atau ID Mendalam (IQ 19 atau di bawah) memerlukan dukungan dan pengawasan intensif sepanjang hidup mereka. Mereka mungkin belajar beberapa ADL, tetapi kecacatan intelektual adalah perawatan serius atau mendalam bagi individu yang belum menerima bantuan signifikan dari pengasuh sepanjang masa dewasa. [6] Individu dengan ID yang dalam benar-benar bergantung pada orang lain untuk semua ADL dan untuk menjaga kesehatan dan keselamatan fisik mereka, meskipun mereka mungkin dapat berpartisipasi dalam kegiatan ini hingga tingkat yang terbatas.

 

Penyebab Tunagrahita – Keterbelakangan Mental

  • Down syndrome

Penyebab genetik paling umum dari kecacatan intelektual.
Di antara anak-anak, penyebab kecacatan intelektual tidak diketahui untuk sepertiga hingga setengah dari kasus. Sekitar 5% kasus diwarisi dari orang tua seseorang. Cacat genetik yang menyebabkan kecacatan intelektual tetapi tidak diwariskan dapat disebabkan oleh kecelakaan atau mutasi dalam perkembangan genetik.

Contoh kecelakaan tersebut adalah pengembangan kromosom ekstra 18 (trisomi 18) dan sindrom Down, yang merupakan penyebab genetik paling umum. Sindrom Velocardiofacial dan gangguan spektrum alkohol janin adalah dua penyebab paling umum berikutnya. Namun, dokter telah menemukan banyak penyebab lain. Yang paling umum adalah:

  • Kondisi genetik

Terkadang kecacatan tunagrahita – keterbelakangan mental disebabkan oleh gen abnormal yang diwarisi dari orang tua, kesalahan ketika gen bergabung, atau alasan lainnya. Kondisi genetik yang paling umum termasuk sindrom Down, sindrom Klinefelter, sindrom Fragile X (umum di antara anak laki-laki), neurofibromatosis, hipotiroidisme bawaan, sindrom Williams, fenilketonuria (PKU), dan sindrom Prader-Willi. Kondisi genetik lainnya termasuk sindrom Phelan-McDermid (22q13del), sindrom Mowat-Wilson, ciliopathy genetik, dan Siderius tipe X kecacatan intelektual (OMIM 300263) yang disebabkan oleh mutasi pada gen PHF8 (OMIM 300560).

Dalam kasus yang paling jarang, kelainan dengan kromosom X atau Y juga dapat menyebabkan kecacatan. 48, XXXX dan 49, sindrom XXXXX memengaruhi sejumlah kecil anak perempuan di seluruh dunia, sementara anak laki-laki mungkin terpengaruh oleh 49, XXXXY, atau 49, XYYYY. 47, XYY tidak terkait dengan IQ yang menurun secara signifikan meskipun individu yang terkena mungkin memiliki IQ sedikit lebih rendah daripada saudara kandung yang tidak terpengaruh.

  • Masalah selama kehamilan

Kecacatan intelektual dapat terjadi ketika janin tidak berkembang dengan baik. Sebagai contoh, mungkin ada masalah dengan cara sel janin membelah saat tumbuh. Orang hamil yang minum alkohol (lihat gangguan spektrum alkohol janin) atau mendapat infeksi seperti rubela selama kehamilan juga dapat memiliki bayi dengan cacat intelektual atau tunagrahita – keterbelakangan mental.
Masalah saat lahir. Jika bayi memiliki masalah selama persalinan dan kelahiran, seperti tidak mendapatkan cukup oksigen, ia mungkin memiliki kelainan perkembangan karena kerusakan otak.

  • Pajanan pada jenis penyakit atau racun tertentu

Penyakit seperti batuk rejan, campak, atau meningitis dapat menyebabkan kecacatan intelektual jika perawatan medis tertunda atau tidak memadai. Paparan racun seperti timah atau merkuri juga dapat mempengaruhi kemampuan mental.

  • Kekurangan yodium

Mempengaruhi sekitar 2 miliar orang di seluruh dunia, adalah penyebab utama kecacatan intelektual yang dapat dicegah di wilayah negara berkembang di mana kekurangan yodium bersifat endemik. Kekurangan yodium juga menyebabkan gondok, pembesaran kelenjar tiroid. Lebih umum daripada kretinisme lengkap, sebagaimana disabilitas intelektual yang disebabkan oleh defisiensi yodium parah, adalah gangguan kecerdasan ringan.

Daerah-daerah tertentu di dunia karena kekurangan alami dan kelambanan pemerintah sangat terpengaruh. India adalah yang paling terkenal, dengan 500 juta menderita kekurangan, 54 juta gondok, dan 2 juta karena kretinisme. Di antara negara-negara lain yang terkena dampak kekurangan yodium, Cina dan Kazakhstan telah melembagakan program iodisasi garam yang luas, sedangkan, pada 2006, Rusia belum.

  • Malnutrisi

Merupakan penyebab umum berkurangnya kecerdasan di bagian dunia yang terkena kelaparan, seperti Ethiopia.

  • Tidak adanya fasciculus arkuata

 

Cara Mengetahui atau Mendiagnosa Tunagrahita – Keterbelakangan Mental

Menurut Asosiasi Amerika tentang Kecacatan Intelektual dan Perkembangan (Kecacatan Intelektual: Definisi, Klasifikasi, dan Sistem Pendukung (Edisi ke-11) dan Asosiasi Psikiatri Amerika [21] Diagnostik dan Statistik Manual Gangguan Mental (DSM-IV), tiga kriteria harus dipenuhi untuk diagnosis kecacatan intelektual: keterbatasan signifikan dalam kemampuan mental umum (fungsi intelektual), batasan signifikan dalam satu atau lebih area perilaku adaptif di berbagai lingkungan (yang diukur dengan skala penilaian perilaku adaptif, yaitu komunikasi, swadaya keterampilan, keterampilan interpersonal, dan banyak lagi), dan bukti bahwa keterbatasan menjadi jelas pada masa kanak-kanak atau remaja Secara umum, orang-orang dengan kecacatan intelektual memiliki IQ di bawah 70, tetapi kebijaksanaan klinis mungkin diperlukan untuk individu yang memiliki IQ agak lebih tinggi tetapi parah. gangguan fungsi adaptif.

Ini secara resmi didiagnosis dengan penilaian IQ dan perilaku adaptif. Kondisi ketiga yang memerlukan onset selama periode perkembangan digunakan untuk membedakan cacat intelektual dari demensia kondisi lain seperti penyakit Alzheimer atau cedera otak traumatis.

Tes IQ berbahasa Inggris pertama, Stanford-Binet Intelligence Scales, diadaptasi dari baterai tes yang dirancang untuk penempatan sekolah oleh Alfred Binet di Perancis. Lewis Terman mengadaptasi tes Binet dan mempromosikannya sebagai tes yang mengukur “kecerdasan umum.” Tes Terman adalah tes mental pertama yang banyak digunakan untuk melaporkan skor dalam bentuk “intelligence quotient” (“usia mental” dibagi dengan usia kronologis, dikalikan dengan 100). Tes saat ini diberi skor dalam bentuk “deviasi IQ”, dengan tingkat kinerja oleh peserta tes dua standar deviasi di bawah skor rata-rata untuk kelompok usia peserta tes yang didefinisikan sebagai IQ 70. Sampai revisi terbaru standar diagnostik, IQ 70 atau di bawahnya merupakan faktor utama untuk diagnosis kecacatan intelektual, dan skor IQ digunakan untuk mengkategorikan derajat kecacatan intelektual atau tunagrahita – keterbelakangan mental.

Karena diagnosis kecacatan intelektual saat ini tidak didasarkan pada nilai IQ saja, tetapi juga harus mempertimbangkan fungsi adaptif seseorang, diagnosis tidak dibuat secara kaku. Ini mencakup skor intelektual, skor fungsi adaptif dari skala peringkat perilaku adaptif berdasarkan deskripsi kemampuan yang diketahui yang diberikan oleh seseorang yang akrab dengan orang tersebut, dan juga pengamatan pemeriksa penilaian yang mampu menemukan langsung dari orang itu apa yang dia ketahui. dapat memahami, berkomunikasi, dan sejenisnya. Penilaian IQ harus didasarkan pada tes saat ini. Hal ini memungkinkan diagnosis untuk menghindari perangkap efek Flynn, yang merupakan konsekuensi dari perubahan kinerja tes IQ populasi yang mengubah norma tes IQ dari waktu ke waktu.

  • Membedakan dari kecacatan lainnya

Secara klinis, kecacatan intelektual adalah subtipe dari defisit kognitif atau kecacatan yang memengaruhi kemampuan intelektual, yang merupakan konsep yang lebih luas dan mencakup defisit intelektual yang terlalu ringan untuk memenuhi syarat sebagai kecacatan intelektual, atau terlalu spesifik (seperti kecacatan belajar spesifik), atau diperoleh kemudian dalam hidup melalui cedera otak yang didapat atau penyakit neurodegeneratif seperti demensia. Defisit kognitif dapat muncul pada usia berapa pun. Disabilitas perkembangan adalah disabilitas yang disebabkan oleh masalah pertumbuhan dan perkembangan. Istilah ini mencakup banyak kondisi medis bawaan yang tidak memiliki komponen mental atau intelektual, meskipun juga kadang-kadang digunakan sebagai eufemisme untuk cacat intelektual.

  • Keterbatasan di lebih dari satu area

Perilaku adaptif, atau fungsi adaptif, mengacu pada keterampilan yang dibutuhkan untuk hidup mandiri (atau pada tingkat usia yang dapat diterima). Untuk menilai perilaku adaptif, para profesional membandingkan kemampuan fungsional seorang anak dengan anak-anak dari usia yang sama. Untuk mengukur perilaku adaptif, para profesional menggunakan wawancara terstruktur, yang dengannya mereka secara sistematis memperoleh informasi tentang fungsi orang di masyarakat dari orang yang mengenalnya dengan baik. Ada banyak skala perilaku adaptif, dan penilaian akurat kualitas perilaku adaptif seseorang juga membutuhkan penilaian klinis. Keterampilan tertentu penting untuk perilaku adaptif, seperti:

    • Keterampilan sosial dengan teman sebaya, anggota keluarga, pasangan, orang dewasa, dan lainnya.
    • Keterampilan hidup sehari-hari, seperti berpakaian, menggunakan kamar mandi, dan memberi makan diri sendiri.
    • Keterampilan komunikasi, seperti memahami apa yang dikatakan dan mampu menjawab.

 

Pengobatan Kecacatan Intelektual (Retardasi Mental)

Kemungkinan Pengobatan untuk Kecacatan Intelektual (Retardasi Mental)
Obat biasanya tidak digunakan secara langsung dalam pengobatan kecacatan intelektual.

  • Dapat termasuk antipsikotik, obat anti-kecemasan dan anti-depresi, penghambat beta-adrenergik, psikostimulan dan antagonis opioid.

Namun, orang dengan kondisi ini yang menunjukkan perilaku agresif dapat mengambil manfaat dari penggunaan obat psikotropika.

Diperkirakan bahwa antara 32% dan 85% dari semua pasien dengan cacat intelektual akan diberi resep obat pada suatu waktu. Seringkali ada kondisi yang ada bersamaan yang membutuhkan obat-obatan tertentu.

  • Home remedies untuk membantu Kecacatan Intelektual (Retardasi Mental) / Obat rumahan terbaik untuk membantu orang-orang cacat intelektual

Merupakan makanan yang bervariasi dengan banyak buah-buahan dan sayuran segar untuk menyediakan vitamin dan mineral yang diperlukan untuk fungsi tubuh yang benar. Suplemen herbal Ginkgo Biloba dapat membantu daya ingat dan mengurangi kecemasan. Rempah-rempah lain seperti teh yang terbuat dari bunga Chamomile dapat membantu menenangkan dan rileks. Obat homeopati dan pengobatan alternatif seperti akupunktur dapat membantu beberapa penderita. Efektivitas dari salah satu metode ini belum terbukti secara klinis, dan karena sifat permanen dari kondisi ini, mereka digunakan terutama dalam pengobatan gejala, bukan sebagai obat.

  • Olahraga dan partisipasi

Hidup dengan Cacat Intelektual (Retardasi Mental)
Kebanyakan orang dengan cacat intelektual dapat hidup penuh dan bahagia. Partisipasi dalam kegiatan olahraga bisa sangat bermanfaat. Ini dapat meningkatkan kesehatan yang lebih baik secara umum, dan memberikan dorongan penting untuk harga diri, menciptakan persahabatan, dan memberikan rasa harga diri dan penerimaan. Cinta dan dukungan tanpa syarat dari keluarga sangat penting bagi seseorang dengan kondisi ini untuk berkembang menjadi potensi penuh mereka.

Pertanggungan Asuransi untuk Kecacatan Intelektual (Keterbelakangan Mental)

Beberapa perusahaan asuransi swasta menanggung biaya perawatan berkelanjutan untuk orang dengan cacat intelektual. Undang-undang kesehatan mensyaratkan bahwa kebijakan mencakup manfaat kesehatan penting yang mencakup layanan rehabilitasi dan habilitatif. Konsultasikan dengan profesional kesehatan mengenai bantuan keuangan apa yang mungkin tersedia untuk Anda dan bagaimana cara mendapatkannya.

  • Merawat anak-anak dengan Down Syndrome dan bentuk retardasi mental lainnya

Keterbelakangan mental pada anak-anak dengan sindrom Down bisa ringan, sedang, atau berat. Beberapa anak tidak pernah belajar berbicara. Yang lain berbicara (dan sering suka bicara). Banyak yang bisa belajar membaca dan menulis. Sebagian besar anak lelaki dan perempuan ini sangat ramah dan penuh kasih sayang, dan berperilaku baik dengan orang-orang yang memperlakukan mereka dengan baik.

Bahkan mereka yang mengalami keterbelakangan parah, dengan bantuan dan pengajaran yang baik biasanya belajar untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka, dan membantu dengan pekerjaan sederhana. Mereka dapat hidup secara normal dengan keluarga dan komunitas mereka.

 

Makanan Penambah Sel Darah Merah

Apakah Anda merasa lemah atau lelah? Anda mungkin mengalami gejala anemia. Anemia terjadi ketika jumlah sel darah merah Anda rendah. Jika jumlah darah merah Anda rendah, tubuh Anda harus bekerja lebih keras untuk mengirim oksigen ke seluruh tubuh Anda. Berikut adalah Makanan penambah sel darah merah: Klik disini untuk membaca Makanan Penambah Sel Darah Merah – Penguat Sistem Imun

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki penyakit atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter atau ahli medis untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: NCBIDepression AllianceJapanese Society for Rehabilitation of Persons with Disabilities(JSRPD),

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-04-11T15:01:53+00:00 April 11th, 2019|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment