PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

KPI | Key Performance Indicators (Indikator kinerja) dan Contohnya

6 min read

KPI | Key Performance Indicators (Indikator kinerja) dan Contohnya

KPI Key Performance Indicators (Indikator Kinerja Utama)

Indikator kinerja utama (KPI) adalah ukuran kuantitatif yang memungkinkan Anda melacak kemajuan tim atau organisasi Anda terhadap tujuan bisnis utama Anda. KPI dapat digunakan di berbagai tingkatan: di tingkat perusahaan, tim atau bahkan individu, tergantung pada ukuran yang akan dilacak (juga disebut “metrik”, atau hanya indikator). Jika efektif, KPI Anda akan membantu Anda mengetahui apakah Anda berada di jalur yang tepat untuk memenuhi tujuan strategis Anda.

Apakah ini pertama kalinya Anda menetapkan KPI? Artikel ini akan memperkenalkan Anda pada perbedaan antara KPI dan metodologi penetapan tujuan lainnya. Anda juga akan belajar bagaimana mengidentifikasi metrik utama untuk dipantau dan strategi terbaik untuk menetapkan KPI yang efektif.

Bagaimana cara membuat KPI yang efektif?

Agar efektif, KPI Anda harus spesifik dan terukur. KPI digunakan untuk menetapkan dengan jelas apa yang ingin dicapai oleh tim Anda dan kapan Anda ingin mencapainya, serta bagaimana Anda akan mengukur pencapaian mereka.

Agar efektif, KPI harus:

  • Membantu Anda mencapai tujuan strategis Anda
  • Pandu rencana pengelolaan sumber daya Anda
  • Terukur
  • Kepedulian akan sesuatu yang dapat Anda kendalikan dan pengaruhi
  • Buat hubungan antara indeks pengukuran Anda dan tujuan strategis Anda
  • Izinkan anggota tim untuk mengetahui dengan jelas bagaimana proyek mereka berkontribusi pada tujuan perusahaan

KPI atau Tujuan dan hasil utama (OKR, alternatif OKR)?

Jika Anda akrab dengan ICP, Anda mungkin pernah mendengar tentang OKR. Apakah Anda tersesat dalam semua akronim ini? Di bawah ini adalah definisi dan perbedaannya.

Indikator Kinerja Utama: KPI memungkinkan Anda mengukur hasil secara efektif dari waktu ke waktu. Agar efektif, KPI Anda harus mengikuti nilai terukur yang dapat dipengaruhi tim Anda dalam jangka waktu yang wajar.

Tujuan dan Hasil Utama (OKR): OKR didasarkan pada model [tujuan] saya, diukur dengan [hasil utama]. Tujuannya adalah tujuan yang ingin dicapai, dan hasil kuncinya adalah ukuran kemajuan Anda menuju tujuan tersebut.

OKR memungkinkan Anda untuk melihat tujuan Anda dari perspektif holistik, sementara KPI sebanding dengan hasil utama (Omong-omong, KPI bisa menjadi hasil utama). Sebaliknya, hasil utama dapat berupa kuantitatif atau kualitatif (tergantung pada apa yang diukur oleh tujuan Anda), sedangkan KPI harus selalu dapat diukur.

Contoh KPI:

Meningkatkan tingkat rekomendasi bersih sebesar dua poin pada tahun fiskal 20xx.

Contoh OKR:

Tujuan: untuk mengejutkan dan memuaskan pelanggan kami untuk mendapatkan loyalitas mereka.
Hasil utama: Ciptakan buzz positif melalui acara virtual dan konten media sosial.
Hasil utama: kurangi tingkat gesekan menjadi kurang dari 2% per bulan.
Hasil utama: Meningkatkan tingkat rekomendasi bersih sebesar dua poin pada tahun fiskal 2021.
KPI atau indikator komersial?
Setelah Anda menetapkan KPI Anda, metrik bisnis digunakan untuk mengukur kemajuan Anda secara terukur terhadap tujuan akhir Anda.

Contoh KPI: Menarik 25.000 lebih banyak pengunjung ke situs web di kuartal kedua.

Contoh metrik bisnis: jumlah tampilan halaman unik di situs web.

Contoh KPI untuk mengukur keterlibatan di situs Anda

Mengukur KPI situs web Anda adalah langkah penting dalam strategi digital Anda. Disarankan untuk memeriksanya secara teratur, setidaknya sebulan sekali. Anda dapat menggunakan Google Analytics untuk ini.

Jumlah pengunjung (jumlah sesi)

Ini adalah jumlah orang yang mengunjungi situs Anda. Untuk menganalisis data ini, penting untuk membandingkan periode tertentu dalam kaitannya dengan tahun atau bulan sebelumnya. Ini akan memungkinkan Anda untuk menganalisis evolusi jumlah prospek di situs Anda. Untuk melakukan ini, buka “Audiens”> “Ringkasan”.

Lihat halaman

Tetap penting untuk mengetahui halaman mana dari situs web Anda yang paling banyak dilihat. Dengan demikian, Anda akan dapat menentukan kekuatan Anda. Misalnya, jika Anda memiliki blog, Anda akan dapat mengetahui apakah artikel Anda berhasil atau tidak untuk menyesuaikan dan meningkatkan strategi konten Anda. Untuk melakukan ini, buka “Perilaku”> “Konten situs”> “Semua halaman”.

Baca juga: URL Optimisasi untuk SEO | Bagaimana Cara Membuatnya Google Friendly?

Sumber lalu lintas

Mempelajari dari mana orang-orang yang mengunjungi situs web Anda berasal (Google, jejaring sosial, situs rujukan, dll.) adalah aset penting. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengetahui dengan tepat sumber lalu lintas mana yang benar-benar produktif untuk situs Anda dan mana yang akan ditingkatkan dalam jangka panjang. Untuk melakukan ini, pilih dimensi sekunder “Akuisisi”> “Sumber”.

Menu yang menampilkan “Akuisisi” dan “Sumber” di dimensi sekunder Google Analytics.

Tingkat konversi

Tingkat konversi, atau juga tingkat konversi, adalah jumlah tindakan yang dilakukan di situs Anda dibagi dengan jumlah kunjungan. Analisis rasio konversi menunjukkan apakah situs Anda menghasilkan kunjungan yang memenuhi syarat dan oleh karena itu calon pelanggan baru. Dengan demikian Anda dapat menganalisis tingkat konversi sesuai dengan berbagai tujuan yang telah Anda tetapkan. Sebagai contoh :

  • Penjualan
  • Registrasi
  • Penyerahan formulir
  • Mengunggah dokumen
  • Berlangganan buletin, dll.

Bagaimana cara menentukan KPI yang efektif?

KPI membantu Anda menetapkan dan mencapai tujuan yang dapat diukur. Sebelum Anda mulai, tentukan dengan jelas tujuan yang ingin Anda capai atau rencana strategis yang ingin Anda capai dengan KPI ini. Setelah Anda menetapkan ini, komunikasikan kepada pemangku kepentingan utama proyek dan kirim pembaruan waktu nyata sehingga semua orang dapat mengikuti kemajuan.

1. Tentukan tujuan bisnis Anda (Goal)

Sebelum membuat KPI, Anda perlu menentukan tujuan Anda, jika tidak, Anda tidak akan dapat tetap berpegang pada rencana strategis Anda. Menurut penelitian baru-baru ini, hanya 16% pekerja pengetahuan yang mengatakan bahwa perusahaan mereka dengan jelas mendefinisikan tujuannya dan mengomunikasikannya secara transparan tentangnya.

Jika Anda belum melakukannya, buat rencana strategis untuk menentukan tujuan organisasi Anda selama tiga hingga lima tahun ke depan. Kemudian bagilah rencana itu menjadi tujuan tahunan. Bergantung pada seberapa cepat kemajuan tim Anda, Anda dapat menetapkan KPI tahunan, semi-tahunan, atau triwulanan.

2. Identifikasi metrik bisnis utama (Identify key business metrics)

Setelah Anda menentukan tujuan bisnis Anda, Anda perlu memutuskan metrik bisnis mana yang memungkinkan Anda melacak perkembangannya secara efektif. Indikator-indikator ini memiliki dampak langsung pada pencapaian tujuan Anda.

Seperti yang kami katakan sebelumnya, KPI adalah singkatan dari “key performance indicator”. Beberapa metrik atau indikator dapat memengaruhi tujuan akhir Anda. Untuk menetapkan KPI yang tepat, Anda perlu mengidentifikasi dan melacak hal terpenting untuk diukur. Namun, perhatikan bahwa tidak semua proyek atau tugas terkait dengan KPI.

Anda tidak tahu harus mulai dari mana? Lihatlah metrik yang paling relevan untuk setiap departemen di organisasi Anda.

Contoh indikator keuangan

  • Pendapatan berulang tahunan
  • Tingkat retensi pendapatan bersih
  • Margin keuntungan bersih
  • Laba sebelum bunga, pajak dan biaya penyusutan
  • Dana operasional
  • Arus kas

Contoh indikator terkait pelanggan

  • Tingkat rekomendasi bersih
  • Biaya akuisisi pelanggan
  • Kepuasan pelanggan
  • Kesetiaan pelanggan
  • Tingkat pengurangan pelanggan
  • Jumlah total pelanggan yang membayar
  • Jumlah klien baru

Contoh indikator yang terkait dengan proses dan operasi

  • Waktu produksi atau waktu pasokan
  • Jumlah keluhan atau tiket bug (error)
  • Indikator yang terkait dengan rantai pasokan (waktu rata-rata untuk menagih piutang usaha, misalnya)

Indikator yang terkait dengan karyawan atau sumber daya manusia (Human resources)

  • Tingkat retensi karyawan
  • Kepuasan karyawan
  • Rasio daya saing upah

Indikator terkait penjualan (sales)

  • Tingkat akuisisi
  • Jumlah pelanggan yang kalah dalam persaingan
  • Tingkat penetrasi pasar

Indikator pemasaran (marketing)

  • Prospek berkualitas
  • Tingkat konversi prospek
  • Jumlah pelanggan di jejaring sosial
  • Jumlah unduhan konten
  • Tingkat klik email
  • Berbagi suara (mengukur persentase pengeluaran media oleh perusahaan dibandingkan dengan total pengeluaran media untuk produk, layanan, atau kategori di pasar)

3. Tetapkan KPI Anda

Ketika Anda telah mengidentifikasi tujuan yang ingin dicapai dan elemen yang akan diukur untuk mencapainya, Anda dapat menetapkan KPI Anda. Kami menyarankan Anda mengikuti metodologi SMART untuk memastikan bahwa KPI Anda dapat diukur, spesifik, dan dapat ditindaklanjuti.

Singkatan SMART adalah singkatan dari…

Specific: Spesifik
Measurable: Terukur
Attainable: Dapat dicapai
Realistic: Realistis
Temporally defined: Ditentukan sementara

Contoh KPI

Bayangkan Anda adalah bagian dari Tim Sukses Pelanggan. Tujuan keseluruhan Anda adalah untuk meningkatkan dukungan pelanggan untuk mengurangi tingkat gesekan. Waktu penyelesaian tiket rata-rata adalah metrik utama bagi Anda, karena Anda ingin tim Anda merespons tiket dalam waktu 10 jam. Saat ini, tim Anda merespons permintaan dalam rata-rata 14 jam. Berikut adalah contoh KPI SMART dan efektif untuk melacak kemajuan Anda menuju sasaran ini untuk mencapai waktu penyelesaian tiket rata-rata 10 jam atau kurang pada akhir kuartal pertama.

KPI ini spesifik dan terukur (10 jam atau kurang), dapat dicapai dan realistis (tujuan Anda adalah mengurangi waktu penyelesaian tiket dari empat jam dalam tiga bulan) dan ditentukan sementara (KPI ini harus diselesaikan pada akhir trimester pertama).

4. Lacak dan komunikasikan kemajuan secara real time

Seperti tujuan bagus lainnya, KPI Anda tidak boleh dilupakan begitu sudah ditetapkan. Pertimbangkan untuk memantau dan mengomunikasikan kemajuan Anda secara real time dengan pemangku kepentingan utama. Seberapa sering Anda membagikan kemajuan Anda tergantung pada seberapa cepat Anda melakukannya. Jika proyek Anda berkembang dengan cepat, kirimkan pembaruan setiap minggu agar semua orang mengetahui perubahan tersebut. Untuk proyek jangka panjang atau yang bergerak lebih lambat, bagikan laporan sekali atau dua kali sebulan sehingga Anda punya waktu untuk mengumpulkan informasi yang cukup.

Jika memungkinkan, lacak dan komunikasikan kemajuan Anda dalam alat manajemen kerja Anda. Dengan cara ini, anggota tim Anda akan memahami bagaimana pekerjaan individu mereka berkontribusi pada KPI dan oleh karena itu pada tujuan bisnis secara keseluruhan. Di Asana, kami menggunakan perangkat lunak manajemen tujuan untuk menghubungkan tujuan bisnis dengan tugas yang berkontribusi padanya. Dengan menggunakan Sasaran, anggota tim dapat mengidentifikasi proyek prioritas dan fokus pada tugas yang bernilai lebih tinggi.

KPI, OKR, SMART tujuan… pilihannya tidak kurang!

KPI adalah cara yang efektif untuk menetapkan tujuan terukur sesuai dengan tujuan strategis Anda. Jika menurut Anda KPI tidak tepat untuk Anda, ada berbagai metodologi penetapan tujuan yang tersedia untuk Anda. Untuk memulai, baca artikel kami tentang cara menetapkan OKR, merumuskan tujuan SMART dengan lebih baik, atau membuat tujuan jangka pendek yang baik.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, SeobilityKlipfolioInvestopedia

Sumber foto: Pixabay

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.