PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Leasing (Sewa Guna Usaha) Penjelasan dan Contoh

4 min read

Leasing (Sewa Guna Usaha)

Leasing adalah kontrak untuk memperoleh atau menggunakan properti atau barang (mobil, peralatan profesional) atau rumah / bangunan, dengan meminjam. Misalnya, sebuah perusahaan yang memperoleh mobil atau peralatan profesional dengan sewa membayar sewa untuk menggunakan barang yang diperoleh. Hal ini dapat mencakup opsi pembelian, pembaruan kontrak, atau pengembalian peralatan.

Bagaimana cara kerja leasing?

Leasing adalah perangkat yang melibatkan tiga pihak:

1. Penjual barang;
2. Pembeli/penyewa menandatangani kontrak leasing;
3. Perusahaan leasing.

Dalam istilah konkret, perusahaan leasing membeli barang, kendaraan atau properti dari penjual kemudian menyewakannya kepada pembeli, yang dengan demikian menjadi “penyewa” properti dan yang karena itu membayar sewa kepada perusahaan leasing sebagai imbalan atas penggunaan barang.

Ada dua jenis leasing yang paling umum:

1. Sewa dengan Opsi untuk Membeli

Dengan format leasing ini, pada akhir kontrak leasing, pengguna memiliki kemungkinan untuk membeli aset dengan harga yang ditentukan pada saat penandatanganan kontrak;

2. Opsi Sewa Tanpa Pembelian

Dengan format ini, pada akhir kontrak leasing, pengguna diharuskan mengembalikan peralatan yang digunakan kepada perusahaan leasing, bahkan jika itu berarti mengambil kontrak baru (opsi yang umumnya dipilih ketika barang bergerak digunakan perlu diubah secara teratur).

Keuntungan dan kerugian dari leasing

Leasing memungkinkan, misalnya, perusahaan untuk memperoleh atau setidaknya menggunakan (karena perusahaan leasing tetap menjadi pemilik aset) mobil, kendaraan komersial atau peralatan profesional tanpa investasi dan tanpa pinjaman, yang mengurangi kontribusi pribadi yang diperlukan untuk menciptakan bisnis.

Mengapa leasing lebih baik daripada metode pembiayaan lain?

Leasing adalah metode pembiayaan yang jauh lebih menarik daripada semua bentuk pembiayaan barang, mobil atau properti lainnya. Ini ekonomis, fleksibel dan aman.

Sewa dengan opsi untuk membeli umumnya lebih ekonomis daripada metode pembiayaan tradisional. Sewa mobil dan jaminan opsional yang mencakup perbaikan dan pemeliharaan selama komitmen Anda seringkali lebih menguntungkan daripada pembayaran bulanan pinjaman yang tidak memperhitungkan biaya pemeliharaan ini.

Sewa dengan opsi beli juga fleksibel. Pertama-tama, Anda bebas membayar iuran atau tidak. Kemudian Anda dapat memodulasi kriteria yang berbeda (durasi kontrak, paket mileage, kontribusi, opsi) sesuai dengan jumlah sewa yang ingin Anda dapatkan. Anda juga memiliki kemungkinan untuk mengubah durasi dan jumlah perkiraan kilometer selama kontrak. Terakhir, dengan opsi pembelian, Anda bebas membeli mobil dengan harga yang ditentukan pada saat penandatanganan atau mengembalikannya pada akhir kontrak.

Baca juga: Cara Menghitung Bunga Pinjaman | Bunga Sederhana, Amortisasi, Flate Rate, Efektif dan Anuitas | Rumus, Contoh Soal, Jawaban

Akhirnya, leasing dengan opsi untuk membeli adalah pembiayaan yang aman. Memang, jumlah sewa yang ditentukan pada penandatanganan kontrak leasing Anda adalah tetap sepanjang komitmen Anda. Oleh karena itu, Anda memiliki visi yang tepat tentang investasi Anda dan dapat mengantisipasi pengeluaran Anda. Leasing juga aman berkat opsi Handal atau pengembalian dana, garansi Mekanik, dan kontrak pemeliharaan. Dengan mengintegrasikan layanan opsional ini, Anda menggabungkan semua biaya penggunaan dan pengoperasian mobil Anda dalam satu pembayaran bulanan untuk ketenangan pikiran dan keamanan maksimum saat bepergian.

Berbagai contoh kategori dan jenis leasing

1. Operasional

Hal ini memungkinkan pembiayaan investasi jangka menengah saat ini, seperti akuisisi kendaraan, mesin atau properti bergerak. Sewa operasional mencakup elemen layanan dan pemeliharaan. Biaya pemeliharaan dan perbaikan sudah termasuk dalam sewa dan, jika terjadi masalah peralatan selama masa kontrak, akan diganti, tanpa biaya tambahan.

2. Financial atau Keuangan (juga dikenal sebagai capital lease atau a sales lease)

Ini memungkinkan Anda untuk menyewa properti dalam jangka panjang. Tidak seperti leasing operasional, format ini tidak mencakup layanan apa pun. Yang dimana aset yang disewa dikapitalisasi di neraca dengan lessee. Durasi umumnya sesuai dengan periode amortisasi aset yang bersangkutan dan operasi berorientasi pada akuisisi (keuangan). Contoh dari lease financing pada penyewaan peralatan umumnya disediakan oleh bank, captives dan perusahaan pembiayaan independen.

Anjak piutang (Factoring)

Factoring adalah pembiayaan piutang yang merupakan suatu kegiatan pembiayaan piutang usaha yang menggadaikan atau menjual piutang usaha sebagai jaminan untuk memperoleh pinjaman atau tambahan modal kerja.

Contohnya membeli piutang dari pelanggan (accounts receivables) tanpa jaminan. Dalam hal piutang tidak dapat ditagih karena kasus seperti kebangkrutan debitur asli, pelanggan kami tidak berkewajiban untuk membeli kembali piutang, bertentangan dengan diskon tagihan. Anjak Piutang memungkinkan pelanggan kami untuk melindungi risiko kredit dari debitur asli, merampingkan neraca mereka, meningkatkan arus kas, dan diversifikasi pengadaan dana.

Dampak pada akuntansi

Karena sewa pembiayaan dikapitalisasi, aset dan kewajiban di neraca meningkat. Akibatnya, modal kerja tetap sama, tetapi rasio utang/ekuitas meningkat, menciptakan leverage tambahan.
Biaya sewa pembiayaan dialokasikan antara biaya bunga dan nilai pokok seperti obligasi atau pinjaman; oleh karena itu, dalam laporan arus kas, sebagian pembayaran sewa dilaporkan di bawah arus kas operasi tetapi sebagian di bawah arus kas pendanaan. Oleh karena itu, arus kas operasi meningkat.
Dalam kondisi sewa operasi, kewajiban sewa tidak diakui; oleh karena itu, rasio leverage diremehkan dan rasio pengembalian (ROE dan ROA) dilebih-lebihkan.

3. Real estat atau properti

Ini terdiri dari pembiayaan pembangunan real estat untuk penggunaan profesional atau pembelian bangunan yang ada. Bisa juga perkantoran.

Leasing merupakan solusi pembiayaan yang sangat menarik bagi semua perusahaan. Ini adalah cara yang efektif untuk memperoleh peralatan tanpa membebani anggaran perusahaan. Dengan demikian memungkinkan untuk mempertahankan kapasitas pinjaman perusahaan untuk investasi lain. Adalah umum untuk menggunakannya untuk melengkapi stafnya dengan perusahaan atau mobil perusahaan, atau untuk membiayai mesin-mesin industri.

Jenis sewa real estat komersial yang paling umum meliputi:
  • Sewa Bersih Tunggal (Single-Net Leases): Dalam sewa semacam ini, penyewa bertanggung jawab untuk membayar pajak properti.
  • Sewa Bersih Ganda (Double-Net Leases): Sewa ini membuat penyewa bertanggung jawab atas pajak properti dan asuransi.
  • Triple-Net Leases: Penyewa yang menandatangani sewa ini membayar pajak properti, asuransi, dan biaya pemeliharaan.
  • Sewa Kotor (Gross Leases): Penyewa membayar sewa sementara pemilik bertanggung jawab atas biaya lainnya.

4. Sale and leaseback (Dijual dan disewakan kembali)

Jual dan sewa kembali adalah operasi di mana perusahaan mentransfer sebagian barang modal yang dimilikinya kepada perusahaan leasing, yang kemudian segera menyewakannya kembali kepadanya. Ini biasanya terjadi dalam bentuk leasing keuangan.

Contohnya, pembiayaan ini dilakukan dengan cara membeli asset berupa mesin atau peralatan yang dimiliki oleh pelanggan dan kemudian menyewa guna usahakan kembali kepada pelanggan, sehingga pelanggan dapat terus menggunakan aset yang telah dijual tersebut dan juga mendapatkan dana setara dengan harga asset yang dijual tersebut.

5. Vendor

Ini adalah pemasok barang modal bergerak (modal yang dapat dipindah-pindahkan seperti mobil, uang) yang model bisnisnya secara otomatis menyediakan kesimpulan dari kontrak sewa atau leasing. Secara umum, layanan terkait lainnya juga ditawarkan (seperti asuransi dan pemeliharaan properti) dalam kerangka atau bukan kontrak sewa atau leasing. Kontrak ini atau piutang yang timbul dari kontrak ini dialihkan oleh pemasok, dengan maksud untuk pembiayaan kembali, kepada perusahaan leasing, dengan atau tanpa kepemilikan peralatan yang menjadi subjeknya.


Perusahaan Leasing di Indonesia


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, KnowledgeBrief, eFinanceManagement

Sumber foto: kschneider2991 / Pixabay via Wikimedia Commons (CC BY-SA 4.0)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *