Masker Corona Virus – Gunakan Masker Kain Penutup Wajah untuk Memperlambat Penyebaran

7 min read

Masker corona masker bedah surgical

asker Corona Virus

Mengenakan masker corona mungkin tidak akan menghentikan Anda dari menangkap virus korona, tetapi sebagian besar orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala, dan itu mungkin membatasi berapa banyak virus yang Anda buang jika Anda mendapatkan COVID-19 tanpa menyadarinya. Kita juga bisa menganggap ini sebagai tes skala besar tentang seberapa baik masker bekerja, jadi kita akan lebih siap untuk wabah penyakit di masa depan.

Saat ini ada kekurangan masker bedah (surgical mask) dan masker respirator N95, dan petugas layanan kesehatan dan mereka adalah orang yang terprioritas dan sangat membutuhkannya.

Jika Anda memiliki masker wajah bedah yang tidak digunakan, Anda dapat menyumbangkannya dengan menghubungi rumah sakit setempat atau dengan memeriksa dengan departemen kesehatan daerah Anda.

Apa 3 jenis masker corona wajah utama?

Saat Anda mendengar tentang masker wajah untuk pencegahan COVID-19, umumnya ada 3 jenis:

  • Masker wajah kain buatan sendiri.
  • Masker operasi (surgical mask).
  • Respirator N95.

Mari kita jelajahi masing-masing dengan sedikit lebih detail di bawah ini.

Cara pakai masker wajah yang benar

Cara Mengenakan Kain Penutup Wajah
Tampilan samping seseorang yang mengenakan kain penutup wajah, yang menutupi daerah mulut dan hidungnya dan memiliki tali melingkar di belakang telinga yang terlihat untuk menahan penutup di tempatnya.

Bagian atas penutup diposisikan tepat di bawah mata dan bagian bawah memanjang ke bawah untuk menutupi dagu. Sisi penutup yang terlihat memanjang hingga menutupi sekitar setengah dari pipi individu.
Penutup wajah kain harus:

  • Pas dengan nyaman tetapi nyaman di sisi wajah.
  • Diamankan dengan pita atau loop telinga.
    Termasuk beberapa lapis kain.
  • Memungkinkan untuk bernafas tanpa batasan.
  • Dapat dicuci dan dikeringkan tanpa merusak atau mengubah bentuk masker corona.
Masker corona wajah buatan sendiri
Masker wajah dari kain buatan sendiri. Sumber foto: Pixabay

Masker corona wajah buatan sendiri

Untuk mencegah penyebaran virus dari orang tanpa gejala, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Sumber CDC: Centers for Disease Control and Prevention) sekarang merekomendasikan agar semua orang memakai masker wajah kain, seperti masker wajah buatan rumah Jjarak 2 meter dari orang lain (1 meter di depan dan 1 meter dibelakang Anda berdiri) . Rekomendasi ini merupakan tambahan untuk menjaga jarak sosial dan praktik kebersihan yang baik.

Rekomendasi penggunaan masker corona meliputi:

  • Kenakan masker wajah kain dalam pengaturan publik, terutama di area transmisi berbasis masyarakat yang signifikan, seperti toko kelontong dan apotek.
  • Jangan mengenakan masker wajah pada anak-anak di bawah usia 2 tahun, orang yang sulit bernapas, orang yang tidak sadar, atau orang yang tidak dapat melepaskan maskernya sendiri.
  • Gunakan masker wajah daripada masker bedah atau masker respirator N95, karena persediaan kritis ini harus disediakan untuk petugas kesehatan dan responden medis pertama lainnya.
  • Profesional kesehatan / medis harus sangat berhati-hati saat menggunakan masker wajah buatan sendiri. Masker ini sebaiknya digunakan dalam kombinasi dengan pelindung wajah yang menutupi seluruh bagian depan dan samping wajah dan meluas ke dagu atau di bawah.

CATATAN: Cuci masker kain buatan sendiri setelah setiap kali digunakan atau setiap 3 – 4 jam. Saat melepas, berhati-hatilah agar tidak menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda. Cuci tangan segera setelah melepas.

Manfaat masker corona wajah buatan sendiri

  • Masker wajah kain dapat dibuat di rumah dari bahan-bahan umum, jadi ada persediaan yang tidak terbatas.
  • Mereka dapat menurunkan risiko orang tanpa gejala menularkan virus melalui berbicara, batuk, atau bersin.
  • Mereka lebih baik daripada tidak menggunakan masker apa pun dan menawarkan perlindungan, terutama di mana jarak sosial sulit dipertahankan.

Risiko masker wajah buatan sendiri

  • Mereka mungkin memberikan rasa aman yang salah. Sementara masker wajah buatan sendiri menawarkan beberapa tingkat perlindungan, mereka menawarkan perlindungan jauh lebih sedikit daripada masker bedah atau respirator.
  • Satu studi 2008 Source Dipercaya menunjukkan bahwa masker wajah buatan sendiri mungkin setengah sama efektifnya dengan masker bedah dan hingga 50 kali lebih efektif daripada masker respirator N95. [Sumber: National Center for Biotechnology Information, U.S. National Library of Medicine]
  • Mereka tidak mengganti atau mengurangi kebutuhan akan tindakan perlindungan lainnya. Praktik kebersihan dan jarak sosial yang tepat masih merupakan metode terbaik untuk menjaga keamanan diri Anda.

Masker bedah (surgical mask)

Masker bedah (surgical mask) adalah masker wajah sekali pakai yang sedikit longgar yang menutupi hidung, mulut, dan dagu Anda. Mereka biasanya digunakan untuk:

  • melindungi pemakainya dari semprotan, percikan, dan tetesan partikel besar.
  • mencegah penyebaran sekresi pernapasan yang berpotensi menular dari pemakainya ke orang lain.
  • Masker bedah dapat bervariasi dalam desain, tetapi masker itu sendiri sering berbentuk datar dan persegi panjang dengan lipatan atau lipatan. Bagian atas masker berisi strip logam yang dapat dibentuk ke hidung Anda.
Masker corona masker bedah surgical
Masker bedah (surgical mask) adalah masker wajah sekali pakai yang sedikit longgar. Sumber foto: Pixabay

Ikatan elastis atau ikatan kain yang panjang membantu memegang masker bedah saat Anda memakainya. Ini bisa dilingkarkan di belakang telinga Anda atau diikat di belakang kepala Anda.

Masker Respirator N95

Sebuah masker respirator N95 adalah masker wajah yang lebih pas untuk membantu menangkal virus. Selain percikan, semprotan, dan tetesan besar, respirator ini juga dapat menyaring 95% (Sumber terpercaya: CDC) dari partikel yang sangat kecil. Ini termasuk virus dan bakteri.

Masker respirator N95 itu sendiri umumnya berbentuk bundar atau oval dan dirancang untuk membentuk segel yang rapat pada wajah Anda. Pita elastis membantu memegangnya dengan kuat di wajah Anda. Beberapa jenis mungkin memiliki ikatan yang disebut katup pernafasan, yang dapat membantu pernapasan dan penumpukan panas dan kelembaban.

Masker respirator n95 masker corona virus
Sebuah masker respirator N95 adalah masker wajah yang lebih pas untuk membantu menangkal virus. Sumber foto: Pixabay

N95 respirator bukan satu ukuran untuk semua orang (one size fits all). Mereka benar-benar harus diuji sebelum digunakan untuk memastikan bahwa masker tertutup rapat dan pas. Jika masker tidak tertutup rapat secara efektif di wajah Anda, Anda tidak akan menerima perlindungan yang sesuai.

Setelah diuji dengan baik, pengguna respirator N95 harus terus melakukan pemeriksaan segel setiap kali mereka memakainya. Penting juga untuk dicatat bahwa segel ketat tidak dapat dicapai di beberapa orang. Ini termasuk anak-anak dan orang-orang dengan kumis.

Bisakah memakai masker wajah melindungi dari coronavirus 2019?

SARS-CoV-2 menyebar dari orang ke orang melalui tetesan pernapasan kecil. Ini dihasilkan ketika seseorang dengan virus menghembuskan napas, batuk, atau bersin. Anda dapat tertular virus jika menghirup tetesan ini.

Selain itu, tetesan pernapasan yang mengandung virus dapat mendarat di berbagai benda atau permukaan. Menyentuh benda atau permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh mata, hidung, atau mulut Anda juga dapat menyebabkan infeksi.

Masker wajah buatan sendiri

Masker wajah buatan sendiri hanya menawarkan tingkat perlindungan yang kecil, tetapi mereka dapat membantu mencegah penyebaran SARS-CoV-2 dari orang tanpa gejala. CDC merekomendasikan untuk menggunakannya dalam pengaturan publik, serta mempraktikkan jarak sosial dan kebersihan yang layak.

Masker bedah (surgical mask)

Masker bedah tidak bisa melindungi dari infeksi dengan SARS-CoV-2. Masker tidak hanya tidak menyaring partikel aerosol yang lebih kecil, tetapi kebocoran udara juga terjadi melalui sisi-sisi masker saat Anda menarik napas.

Masker respirator N95

Respirator N95 dapat melindungi terhadap tetesan pernapasan yang lebih kecil, seperti yang mengandung SARS-CoV-2. Namun, CDC saat ini tidak merekomendasikan Sumber yang Dipercaya penggunaannya di luar pengaturan perawatan kesehatan. Ada berbagai alasan untuk ini, termasuk:

Respirator N95 harus diuji fit agar dapat digunakan dengan tepat. Segel yang buruk dapat menyebabkan kebocoran, sehingga mengurangi efektivitas respirator.
Karena kecocokannya yang ketat, respirator N95 dapat menjadi tidak nyaman dan pengap, membuat mereka sulit dipakai untuk waktu yang lama.
Pasokan respirator N95 di seluruh dunia terbatas, menjadikannya penting bahwa petugas layanan kesehatan dan responden pertama memiliki akses siap untuk mereka.

Cara efektif lain untuk mencegah COVID-19

Ingatlah bahwa ada cara lain yang efektif selain menggunakan masker untuk mencegah sakit dengan COVID-19. Ini termasuk:

  • Sering-seringlah membersihkan tangan Anda. Gunakan sabun dan air atau pembersih tangan berbahan dasar alkohol.
  • Mempraktikkan pembatasan sosial (social distancing). Hindari kontak dengan orang yang sakit, dan tinggal di rumah jika ada banyak kasus COVID-19 di komunitas Anda.
  • Sadar akan wajah Anda. Hanya menyentuh wajah atau mulut Anda dengan tangan yang bersih.

Cara menggunakan masker bedah jika Anda memiliki atau terjangkit coronavirus 2019

Jika Anda memiliki gejala COVID-19, tinggal di rumah kecuali untuk menerima perawatan medis. Jika Anda tinggal bersama orang lain atau mengunjungi penyedia layanan kesehatan, kenakan masker bedah jika ada.

Ingat bahwa sementara masker bedah tidak melindungi terhadap infeksi dengan SARS-CoV-2, masker bedah dapat membantu menjebak sekresi pernapasan yang infeksius. Ini bisa menjadi alat vital dalam membantu mencegah penyebaran virus ke orang lain di sekitar Anda.

Jadi, bagaimana Anda menggunakan masker bedah dengan benar? Ikuti langkah-langkah di bawah ini:

1. Bersihkan tangan Anda, baik dengan mencuci dengan sabun dan air atau dengan menggunakan pembersih tangan berbasis alkohol.
2. Sebelum mengenakan masker, periksa apakah ada air mata atau lubang.
3. Temukan strip logam di masker. Ini bagian atas masker.
4. Orientasikan masker sehingga sisi berwarna menghadap ke luar, atau menjauh dari Anda.
5. Tempatkan bagian atas masker di jembatan hidung Anda, cetak strip logam ke bentuk hidung Anda.
6. Lingkarkan karet gelang dengan hati-hati di belakang telinga Anda atau ikatlah ikatan panjang dan lurus di belakang kepala Anda.
7. Tarik bagian bawah masker ke bawah, memastikan bahwa itu menutupi hidung, mulut, dan dagu Anda.
8. Cobalah untuk tidak menyentuh masker saat Anda memakainya. Jika Anda harus menyentuh atau menyesuaikan masker Anda, pastikan untuk segera membersihkan tangan Anda sesudahnya.
9. Untuk melepas masker, lepaskan ikatan dari belakang telinga Anda atau lepaskan ikatan dari belakang kepala Anda. Hindari menyentuh bagian depan masker, yang mungkin terkontaminasi.
10. Segera buang masker di tempat sampah yang tertutup, bersihkan tangan Anda sesudahnya.

Anda dapat mencari masker bedah di berbagai toko obat atau apotek. Anda juga dapat memesannya secara online.

Menggunakan masker bedah (masker corona) pada masa COVID-19

Berikut adalah beberapa praktik terbaik yang perlu diingat untuk masker wajah selama pandemi COVID-19:

Cadangan respirator N95 untuk digunakan oleh petugas kesehatan atau medis.
Hanya pakai masker bedah jika saat ini Anda sakit COVID-19 atau sedang merawat seseorang di rumah yang tidak bisa memakai topeng.
Masker bedah sekali pakai. Jangan menggunakannya kembali.
Ganti masker bedah Anda jika menjadi rusak atau lembab, direkomendasikan setiap 4 jam sekali.
Selalu segera membuang masker bedah Anda di tempat sampah yang tertutup setelah melepasnya.

Bersihkan tangan Anda sebelum mengenakan masker bedah dan setelah Anda melepasnya. Selain itu, bersihkan tangan Anda jika Anda menyentuh bagian depan topeng saat Anda memakainya.

Haruskah saya mengenakan masker jika saya merawat seseorang yang mungkin menderita COVID-19?

Jika Anda merawat seseorang di rumah yang memiliki COVID-19, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil terkait masker bedah, sarung tangan, dan pembersihan. Bertujuan untuk melakukan hal berikut:

  • Isolasikan mereka di area terpisah rumah yang jauh dari orang lain, idealnya memberikan mereka kamar mandi terpisah juga.
    Memiliki persediaan masker bedah yang bisa mereka pakai, terutama jika mereka akan berada di sekitar orang lain.
  • Beberapa orang dengan COVID-19 mungkin tidak dapat memakai masker bedah, karena dapat membuat pernapasan menjadi lebih sulit. Jika ini masalahnya, rencanakan untuk memakai ketika Anda membantu merawatnya di ruangan yang sama.
  • Gunakan sarung tangan sekali pakai saat menangani cucian yang kotor. Buang sarung tangan di tempat sampah yang tertutup setelah digunakan dan segera cuci tangan Anda.
  • Bersihkan tangan Anda sesering mungkin menggunakan sabun dan air atau pembersih tangan berbahan dasar alkohol. Cobalah untuk tidak menyentuh mata, hidung, atau mulut Anda jika tangan Anda tidak bersih.
  • Ingatlah untuk membersihkan permukaan yang sering tersentuh  setiap hari. Ini termasuk meja, gagang pintu dan keyboard.

Sumber bacaan: Health Line


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.