Social distancing = Pembatasan sosial dan Social distance = Jarak sosial – Perbedaan, Penjelasan dan Contoh

Perbedaan Social distancing = Pembatasan sosial dan Social distance = Jarak sosial

Pembatasan sosial (bahasa Inggris: social distancing) adalah praktik menjaga jarak fisik yang lebih besar dari biasanya dari orang lain atau menghindari kontak langsung dengan orang atau benda di tempat umum selama berjangkitnya penyakit menular untuk meminimalkan paparan dan mengurangi penularan infeksi.

Jangan salah membedakan Social distancing = Pembatasan sosial dan Social distance = Jarak sosial

Apa itu jarak pembatasan sosial?

Langkah-langkah pembatasan sosial adalah langkah yang dapat Anda ambil untuk mengurangi interaksi sosial antara orang-orang. Ini akan membantu mengurangi penularan coronavirus (COVID-19).

Contoh social distancing (pembatasan sosial) yang dapat dilakukan

  • Hindari kontak dengan seseorang yang menunjukkan gejala coronavirus (COVID-19). Gejala-gejala ini termasuk suhu tinggi dan / atau batuk baru dan terus menerus.
  • Hindari penggunaan angkutan umum yang tidak penting, ubah waktu perjalanan Anda untuk menghindari jam sibuk, bila memungkinkan.
  • Bekerja dari rumah, jika memungkinkan. Majikan Anda harus mendukung Anda untuk melakukan ini. Silakan merujuk ke panduan majikan untuk informasi lebih lanjut.
  • Hindari pertemuan besar, dan pertemuan di ruang publik yang lebih kecil seperti pub, bioskop, restoran, teater, bar, klub.
  • Hindari pertemuan dengan teman dan keluarga. Tetap berkomunikasi menggunakan teknologi jarak jauh seperti telepon, internet, dan media sosial.
  • Gunakan telepon atau layanan online untuk menghubungi dokter Anda atau layanan penting lainnya.
  • Setiap orang harus mencoba mengikuti langkah-langkah ini sebanyak pragmatis.

Kami sangat menyarankan Anda untuk mengikuti langkah-langkah di atas sebanyak yang Anda bisa dan untuk secara signifikan membatasi interaksi tatap muka Anda dengan teman dan keluarga jika memungkinkan, terutama jika Anda:

  • lebih dari umur 70.
  • memiliki kondisi kesehatan yang kurang baik / rentan.
  • sedang hamil.
  • Saran ini mungkin berlaku selama beberapa minggu.

Tujuan social distancing

Tujuan dari pembatasan sosial adalah untuk mengurangi kemungkinan kontak antara orang terinfeksi dan orang lain yang tidak terinfeksi, sehingga dapat meminimalkan penularan penyakit, morbiditas, dan terutama, kematian.

Baca juga 👉 Lockdown adalah karantina wilayah dalam keadaan darurat dan Contohnya

Contoh pembatasan sosial (social distancing) paling efektif

Pembatasan sosial paling efektif dilakukan ketika infeksi dapat ditularkan melalui kontak percikan atau droplet (batuk atau bersin); kontak fisik langsung, termasuk kontak seksual; kontak fisik tidak langsung (misalnya dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi seperti fomit); atau transmisi melalui udara (jika mikroorganisme dapat bertahan hidup di udara untuk waktu yang lama).

Contoh pembatasan sosial (social distancing) kurang efektif

Pembatasan sosial mungkin kurang efektif dalam kasus ketika infeksi ditularkan terutama melalui air atau makanan yang terkontaminasi atau oleh vektor seperti nyamuk atau serangga lain, dan pada kasus yang lebih jarang, dari orang ke orang.

Virus korona Covid 19 social distancing pembatasan sosial

Ratakan kurva dengan social distancing! Ada kekhawatiran bahwa penyebaran infeksi yang cepat dapat membebani kapasitas perawatan. Mitigasi pandemi dipandang sebagai strategi. Sumber foto: Wikimedia Commons

Kerugian dari pembatasan sosial

Kerugian dari pembatasan sosial dapat berupa kesepian, berkurangnya produktivitas, dan hilangnya manfaat lain yang berkaitan dengan interaksi manusia.

Contoh sejarah social distancing

Salah satu rujukan paling awal tentang pembatasan sosial ditemukan pada abad ketujuh SM dalam Kitab Imamat, 13:46: “Dan penderita kusta yang terkena wabah itu … ia akan tinggal sendirian; [di luar] tempat tinggalnya.”

Secara historis, koloni penderita kusta dan lazareto dibangun sebagai cara untuk mencegah penyebaran kusta dan penyakit menular lainnya melalui pembatasan sosial, sampai metode penularan penyakit tersebut dipahami dan pengobatan yang efektif ditemukan.

Keuntungan pembatasan sosial

Ini memperlambat dan mengurangi penularan penyakit yang membatasi efek pada individu, sekolah, tempat kerja dan sistem perawatan kesehatan.

Virus korona Covid 19 social distancing pembatasan sosial

Ratakan kurva dengan social distancing! Ada kekhawatiran bahwa penyebaran infeksi yang cepat dapat membebani kapasitas perawatan. Mitigasi pandemi dipandang sebagai strategi. Sumber foto: Wikimedia Commons

Bagaimana saya mempraktikkan Social Distancing (pembatasan sosial)?

CDC mendefinisikan jarak sosial sebagaimana berlaku untuk COVID-19 sebagai “tetap berada di luar pengaturan kongregasi, menghindari pertemuan massal, dan menjaga jarak (sekitar 3 kaki atau 1 meter) dari orang lain jika memungkinkan.”

Ini berarti “tidak ada pelukan, tidak ada jabat tangan.”

Sangat penting – dan mungkin jelas – untuk menjaga jarak minimal sejauh 1 meter dari siapa saja yang menunjukkan tanda-tanda penyakit, termasuk batuk, bersin atau demam.

Seiring dengan jarak fisik, mencuci tangan yang tepat penting untuk melindungi tidak hanya diri sendiri tetapi orang lain di sekitar Anda – karena virus dapat menyebar bahkan tanpa gejala.

“Jangan menunggu bukti bahwa ada sirkulasi [COVID-19] di komunitas Anda,” kata Rivers. “Silakan dan tingkatkan mencuci tangan itu sekarang karena itu benar-benar membantu mengurangi penularan.”

Baca juga 👉 Virus Korona – Pengertian, Gejala, Tanda Gejala, Pencegahan dan Pengobatan

Direkomendasikan

Untuk mencuci tangan setiap kali Anda masuk dari luar ke dalam ruangan, sebelum Anda makan, dan sebelum Anda menghabiskan waktu dengan orang-orang yang lebih rentan terhadap efek COVID-19, termasuk orang dewasa yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi medis kronis yang serius.

Pada skala yang lebih luas, sejumlah tindakan yang dilakukan dalam beberapa hari terakhir dirancang untuk mendorong jarak sosial, termasuk:

  • Sekolah, perguruan tinggi, dan universitas menangguhkan kelas tatap muka dan mengubah ke instruksi online jarak jauh
  • Acara pembatalan kota, termasuk acara olahraga, festival, dan parade
  • Tempat kerja mendorong atau mengamanatkan pilihan kerja yang fleksibel, termasuk telecommuting
  • Organisasi dan bisnis membatalkan pertemuan besar, termasuk konferensi
  • Rumah ibadah menangguhkan layanan
  • “Intervensi masyarakat seperti penutupan acara memainkan peran penting”, “tetapi perubahan perilaku individu bahkan lebih penting. Tindakan individu rendah hati tetapi kuat.”

Social distance = Jarak sosial

Jarak sosial mendeskripsikan jarak antara berbagai kelompok dalam masyarakat dan bukan merupakan jarak (lokasi).

Ide ini tidak hanya mencakup perbedaan-perbedaan seperti kelas sosial, ras/etnis, gender atau seksualitas, tetapi juga fakta bahwa anggota kelompok yang berbeda kurang berbaur dibandingkan dengan anggota dari kelompok yang sama. Istilah ini sering diterapkan di kota-kota, tetapi penggunaannya tidak terbatas hanya di kota saja.

Cara mempelajari jarak sosial (social distance)

Salah satu cara mengukur jarak sosial adalah dengan: mengamati langsung interaksi orang-orang, kuisioner, melakukan tanggapan reflek, latihan alur perencanaan, atau tugas lain yang menggambarkan konsep sosial yang dianut oleh seorang individu.

Dalam kuisioner, responden biasanya ditanyakan anggota kelompok mana yang dapat ia terima di lingkungan hubungannya. Sebagai contoh, untuk mengecek seseorang akan menerima atau tidak, apabila ada anggota dari sebuah kelompok lain sebagai tetangganya, atau pekerja asing sebagai pasangan hidupnya. Kuisioner jarak sosial mungkin tidak secara akurat mengukur sikap seseorang apabila ada anggota dari luar kelompoknya ingin menjadi teman atau tetangganya.

Baca juga 👉 Ekonomi Berkelanjutan – Economic Sustainability – Perbedaan Ekonomi Hijau dan Ungu & Contoh

Skala jarak sosial hanya upaya untuk mengukur perasaan seorang individu terhadap keberatannya untuk berhubungan setara dengan sebuah kelompok. Apa yang akan dilakukan individu tersebut dalam keadaan sebenarnya tergantung dari situasi dan kondisi individu tersebut.

Sementara tanggapan reflek akan memperlihatkan hubungan sistematik antara jarak sosial dengan jarak psikis. Ketika bertanya bagaimana mengindikasikan keberadaan seseorang dengan dirinya secara bersamaan, orang-orang akan refleks mengatakan “kita” untuk orang lain yang berada dalam jarak yang tidak jauh dan cenderung mengatakan “mereka” untuk orang lain yang berjarak jauh. Hal tersebut membuktikan bahwa jarak sosial dan jarak psikis secara konseptual berhubungan.

Contoh jarak sosial (social distance)

Perbedaan kemajuan masyarakat yang ada di Jakarta dengan masyarakat di wilayah pedalaman Irian Jaya. Meskipun keduanya hidup di era yang sama, tetapi tingkat kemajuan dan perkembangan masyarakatnya sangat berbeda. Masyarakat di Jakarta cenderung lebih dinamis dan menerima kemajuan, sedangkan di wilayah pedalaman Irian Jaya lebih memilih untuk hidup secara tradisional di dalam hutan.

Meskipun demikian, pilihan hidup secara tradisional tidaklah salah. Hal ini merupakan bagian dari kearifan lokal yang patut dihargai keberadaannya. Yang terpenting, semoga ke depannya masyarakat pedalaman memiliki kualitas pendidikan yang cukup sehingga dapat mengenalkan budaya lokalnya dengan lebih baik.

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Johns Hopkins University, Open EditionMerriam Webster NPR.org, UK Government, World Health Organization (WHO)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-28T15:46:26+07:00 Maret 19th, 2020|Geografi & Sejarah, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment