Deposito (Time Deposit) – Sertifikat Deposito – Rumus dan Cara Menghitung Bunga – Contoh

Penjelasan Deposito

Deposito berjangka biasanya memperoleh bunga, yang biasanya ditetapkan selama jangka waktu tertentu dan dibayarkan pada saat jatuh tempo, meskipun beberapa mungkin dibayar secara berkala selama jangka waktu tersebut, terutama dengan deposito jangka panjang.

Umumnya, semakin lama jangka waktunya dan semakin besar jumlah simpanan, semakin tinggi suku bunga yang akan ditawarkan.

Bunga yang dibayarkan pada deposito berjangka cenderung lebih tinggi daripada pada rekening tabungan on-call, tetapi cenderung lebih rendah dari pada produk yang lebih berisiko seperti saham atau obligasi.

Beberapa bank menawarkan rekening deposito berjangka yang terkait dengan pasar yang menawarkan potensi pengembalian yang lebih tinggi sambil menjamin pokok.


Jenis-jenis

Terdapat 3 macam jenis, yaitu Berjangka, Sertifikat dan On-Call.

1. Deposito Berjangka

Yang umum dikenal masyarakat, Deposito berjangka adalah jenis tabungan berjangka yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu. Deposito berjangka diterbitkan bisa dengan atas nama perorangan maupun lembaga. Uang yang disimpan hanya bisa diambil ketika jatuh tempo oleh pihak yang tertera pada bilyetnya.

2. Deposito On Call

Merupakan tabungan berjangka dengan waktu penyimpanan yang relatif singkat, minimal 7 hari dan paling lama hanya kurang dari 1 bulan. Deposito ini dikhususkan dalam jumlah yang besar.

3. Sertifikat Deposito

Diterbitkan atas unjuk dalam bentuk sertifikat. Sertifikat tersebut tidak mengacu pada nama seseorang atau lembaga tertentu, sehingga dapat dipindahtangankan dan sangat mungkin untuk diperjualbelikan.


Cara Menghitung Bunga Deposito

Ada dua metode yang digunakan untuk menghitung bunga atas deposito: Bunga Sederhana dan Bunga Majemuk. Bank dapat menggunakan keduanya tergantung pada tenor dan jumlah setoran.

Apa perbedaan diantara keduanya? Dengan bunga sederhana, bunga hanya diperoleh dari jumlah pokok. Dengan bunga majemuk, bunga diperoleh dari pokok dan bunga.

Bunga Sederhana atau Simple Interest (SI)

Cara ini mudah. Ini dihitung dengan mengalikan pokok, tingkat bunga dan jangka waktu.

Rumus bunga sederhana deposito

Rumus bunga sederhana deposito = Pokok x Suku bunga pertahun x Jangka waktu dalam tahun / 100)

Contoh

Sekarang jika Anda berinvestasi USD 10.000 pada 8% per anum. selama 5 tahun, Anda bisa menghitung bunganya seperti ini.

Langkah 1: 10.000 x 8 x 5 = Rs. 4.000.000

Langkah 2: Sekarang bagi dengan 100. Anda mendapatkan USD. 4000.

Jadi, bunga yang Anda peroleh selama 5 tahun adalah Rp. 4.000.

Oleh karena itu, jika Anda menginvestasikan USD 10.000 dalam deposito tetap dengan 8% p.a. Bunga sederhana, Anda akan mendapatkan kembali USD 14.000 pada akhir 5 tahun.

Bunga Majemuk (bunga berbunga) atau Compound Interest (CI)

Dalam metode ini, Anda mendapatkan bunga atas pokok, dan Anda juga mendapatkan bunga atas bunga tersebut. Banyak bank menawarkan bunga majemuk pada deposito, tetapi Anda harus memastikan bahwa Anda mendapatkan tingkat bunga yang bagus.

Misalnya, jika bank menawarkan 8% p.a. untuk deposito 5 tahun yang bunganya digabungkan setiap tahun. Jadi, jika Anda menginvestasikan Rs.10.000, kami dapat menghitung bunganya seperti yang diberikan di bawah ini:

Tahun 1

Pertama, kami menggunakan metode bunga sederhana untuk tahun pertama.

10.000x8x1 / 100 = USD 800

Jadi bunga yang diperoleh untuk tahun pertama adalah Rs. 800.

Jumlah ini ditambahkan kembali ke pokok. Jadi pokok untuk tahun kedua menjadi Rs.10.800.

Tahun 2

Sekarang, di tahun kedua Anda akan mendapatkan 8% dari Rs.10.800.

10.800x8x1 / 100 = USD 864

Anda mendapatkan bunga Rs.864. Ini sekali lagi ditambahkan kembali ke kepala sekolah. Jadi sekarang setoran Anda memiliki USD 11.644.

Dengan begini, kita bisa menghitung bunga majemuk untuk tiga tahun ke depan. Tetapi beberapa bank memajukkan bunga bulanan, triwulanan dan setengah tahunan. Jadi, alih-alih menghitungnya seperti ini, kita dapat menggunakan rumus sederhana yang mengalikan jumlah pokok dengan tingkat bunga yang dinaikkan ke jumlah periode dalam beberapa tahun.

Bunga Majemuk (CI) = P {(1 + i / 100) n – 1}

Dimana, P = Jumlah Pokok; n = jumlah tahun; i = suku bunga per periode

Oleh karena itu, dalam contoh di atas, Anda menghasilkan

CI = 10.000 {(1 + 8/100) 5 – 1} = USD 4.693

Jumlah total = USD 14.693

Sekarang kita lihat berapa banyak yang kita hasilkan dengan bunga majemuk. Berinvestasi deposito mungkin memberi Anda keuntungan yang lebih untuk bunga majemuk, opsi pembayaran bulanan dan suku bunga yang pada umumnya agak lebihtinggi!

Baca juga 👉 Bunga Majemuk dalam Keuangan (Compound Interest) – Rumus, Penjelasan, Contoh Soal dan Jawaban


Keuntungan

Beberapa keuntungan dan manfaatnya, yaitu:

  • Suku bunganya lebih tinggi dibandingkan produk tabungan biasa.
    Relatif aman karena dijamin LPS (Lembaga Penjamin Simpanan)
  • Memiliki risiko rendah.
  • Mudah diakses.
  • Syarat untuk mendapatkannya relatif mudah.
  • Dapat dijadikan sebagai jaminan kredit.

Risiko

Risiko yang mungkin terjadi, antara lain:

  • Bunga relatif lebih kecil dibandingkan investasi sektor rill.
  • Uang tertahan di bank sampai jatuh tempo.
  • Pajak bunganya cukup besar.
  • Biaya administrasi.

Penalti atas Penarikan Awal

Pemilik deposito berjangka dapat menarik uangnya jika perlu, tetapi akan kehilangan sebagian atau seluruh bunga yang dijanjikan dan mungkin membayar biaya penalti. Syarat-syaratnya terdapat dalam tulisan atau cetakan kecil akan diterima saat membuka akun.

Nasabah dapat memperoleh tingkat bunga yang sedikit lebih tinggi dengan membuka rekening deposito berjangka panjang daripada yang tersedia di rekening tabungan standar atau rekening giro yang berbunga. Pengembalian yang lebih baik ditawarkan karena dana tetap terkunci hingga tanggal jatuh tempo akun.

Pastikan Anda bertanya kepada pihak bank, berapa besar biaya penalti, jika Anda ingin menarik sebelum jatuh tempo deposito tersebut!


Saat jatuh tempo

Pada saat jatuh tempo, pokok dapat dibayarkan kembali ke deposan (biasanya dengan setoran ke rekening bank yang ditunjuk oleh deposan) atau diperpanjang untuk jangka waktu lain. Bunga dapat dibayarkan ke rekening yang sama dengan pokok atau ke rekening bank lain atau diperpanjang dengan pokok ke jangka waktu berikutnya.

Uang yang disimpan biasanya dapat ditarik sebelum jatuh tempo, tetapi biasanya ada denda besar yang harus dibayarkan.


Mengapa Bank Menawarkan Rekening Deposito?

Rekening deposito memberi bank arus kas yang mereka butuhkan untuk meminjamkan uang kepada pelanggan lain. Bank memperoleh keuntungan dengan meminjamkan dana yang disimpan dalam rekening deposito berjangka dengan tingkat bunga yang lebih tinggi daripada tingkat yang dibayarkan pada deposito berjangka.

Bank juga dapat menginvestasikan uang dari deposito berjangka di sekuritas lain yang memberikan pengembalian lebih tinggi daripada yang dibayarkan kepada pelanggan.


Ketentuan pajak

Deposito merupakan objek pajak, sehingga bunga yang akan anda terima terlebih dahulu dipotong pajak. Pajak yang dikenakan pada deposito sebesar 20% bila nilai deposito lebih dari Rp7.500.000 untuk deposito yang kurang dari Rp7.500.000 tidak dikenakan pajak. Pajak tersebut akan mengurangi nilai suku bunga yang didapatkan oleh nasabah.

Pajak bunga deposito tersebut berdasarkan peraturan direktorat jenderal pajak yaitu:

  • PP 131 Tahun 2000 (berlaku sejak 1 Januari 2001) tentang PPh atas bunganya dan tabungan serta diskonto SBI
  • KMK-51/kmk.04/2001 (berlaku sejak 1 Januari 2001) tentang pemotongan PPh atas bunganya dan tabungan serta diskonto SBI
  • SE-01/PJ.43/2001 (berlaku sejak 1 Januari 2001) tentang PP 131 Tahun 2000.

Baca juga 👉 Pajak Penghasilan: Pph 21, 22, 23, 25, 26, 29, Pasal 4 ayat (2), Pasal 15, PPN – Cara Menghitung Pajak Penghasilan Badan Usaha


Sertifikat Deposito

Merupakan produk bank yang mirip dengan deposito, namun berbeda prinsipnya. Sertifikat deposito adalah instrumen utang yang dikeluarkan oleh bank dan lembaga keuangan lain kepada investor.

Sebagai pertukaran peminjaman uang institusi untuk masa waktu yang ditentukan, investor mendapatkan hasil berupa suku bunga yang cukup tinggi.

Perbedaan Sertifikat Deposito dengan Deposito

  • Bunga sertifikat deposito bisa diperhitungkan dimuka.
  • Sertifikat ini diterbitkan tanpa warkat yang ditatausahakan pada kustodian sentral, seperti Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI).
  • Sertifikat ini dapat diperjualbelikan dan dipindah tangankan di pasar uang.
  • Sertifikat ini tidak dapat diperpanjang secara otomatis.
    Jangka waktu sertifikat deposito sampai 3 tahun.

Keuntungan

  • Perhitungan bunga dimuka, sehingga bunga yang anda peroleh dapat diinvestasikan lagi di tempat lain.
  • Tingkat suku bunga yang menarik, biasanya lebih tinggi aripada deposito biasa, dengan suku bunga acuan Jakarta Interbank Offered Rate (JIBOR).
  • Dijamin oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  • Dapat diperjualbelikan di pasar uang.

Kerugian

  • Kesulitan melepas sertifikat deposito pada harga sesuai ekspektasi ketika likuiditas di pasar uang kurang begitu dalam.
  • Pajak dibayar di depan untuk serttifikat deposito yang diterbikan dengan tenor kurang dari satu tahun menyulitkan perhitungan harga transaksi di pasar uang jika pihak lawan tidak dikenakan pajak final.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Investopedia, AU Small Finance Bank Limitedn, The Balance

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-12T20:24:51+07:00 April 13th, 2020|Akuntansi, Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment