Monogami, Poligami, Poligini, Poliandri, Group Marriage – Penjelasan, Perbedaan dan Contoh

Monogami

Monogami adalah kondisi hanya memiliki satu pasangan pada pernikahan.

Kata monogami berasal dari bahasa Yunani μονός, monos (“sendirian”), dan γάμος, gamos (“pernikahan”).

4 Istilah tumpang tindih monogami

Istilah “monogami” mungkin merujuk pada salah satu dari berbagai jenis hubungan, tergantung pada konteksnya. Secara umum, ada empat definisi yang tumpang tindih.

1. Monogami pernikahan mengacu pada pernikahan hanya dua orang.

2. Monogami sosial mengacu pada dua pasangan yang hidup bersama, berhubungan seks satu sama lain, dan bekerja sama dalam memperoleh sumber daya dasar seperti tempat tinggal, makanan, dan uang.

3. Monogami seksual mengacu pada dua pasangan yang tetap eksklusif secara seksual satu sama lain dan tidak memiliki pasangan seks di luar.

4. Monogami genetik mengacu pada hubungan monogami seksual dengan bukti genetik dari ayah.

Sebagai contoh, ahli biologi, antropolog biologi, dan ekologi perilaku sering menggunakan monogami dalam arti seksual, jika bukan genetik (reproduksi), eksklusivitas.

Ketika antropolog budaya atau sosial dan ilmuwan sosial lainnya menggunakan istilah monogami, artinya adalah monogami sosial atau perkawinan.

Pernikahan monogami dapat dibedakan lebih lanjut antara:

  • Monogami klasik, “hubungan tunggal antara orang-orang yang menikah sebagai perawan, tetap eksklusif secara seksual seumur hidup mereka, dan menjadi selibat setelah kematian pasangan”.
  • Monogami seri, pernikahan hanya dengan satu orang pada satu waktu, berbeda dengan bigami atau poligami.

Poligami

Poligami adalah sistem perkawinan yang salah satu pihak memiliki atau mengawini beberapa lawan jenisnya dalam waktu yang bersamaan.

Dalam antropologi sosial, poligami merupakan praktik pernikahan kepada lebih dari satu suami atau istri (sesuai dengan jenis kelamin orang bersangkutan). Hal ini berlawanan dengan praktik monogami yang hanya memiliki satu suami atau istri.

3 Jenis poligami

Terdapat tiga bentuk poligami, yaitu:

1. Poligini

Poligini merupakan sistem perkawinan yang membolehkan seorang pria memiliki beberapa wanita sebagai istrinya dalam waktu yang bersamaan.

Kata poligini berasal dari bahasa Yunani πολυγυνία dari πολύ- poly- “banyak”, dan γυνή gyne “wanita” atau “istri”) adalah bentuk poligami yang paling umum dan diterima, yang melibatkan perkawinan seorang pria dengan beberapa wanita.

Di beberapa negara di mana poligami ilegal tetapi poligini masih merupakan norma budaya, dan kadang-kadang bahkan di negara-negara di mana poligami legal, laki-laki kadang-kadang memiliki satu atau lebih simpanan.

Status “nona simpanan” bukan milik istri, dan anak-anak yang lahir dari hubungan seperti itu dianggap atau tidak sah dan tunduk pada kerugian hukum. Insiden perzinahan dan pelacuran yang lebih tinggi ditemukan di daerah-daerah di mana pernikahan pertama dalam masyarakat poligini yang dipraktikkan oleh laki-laki.

Di beberapa negara di mana poligami ilegal tetapi poligami masih merupakan norma budaya, dan kadang-kadang bahkan di negara-negara di mana poligami legal, laki-laki kadang-kadang memiliki satu atau lebih simpanan.

2. Poliandri

Poliandri adalah sistem perkawinan yang membolehkan seorang wanita mempunyai suami lebih dari satu orang dalam waktu yang bersamaan.

Merupakan sebuah bentuk poligami dimana seorang wanita mengambil dua suami atau lebih pada saat yang sama. Poliandri berseberangan dengan poligini, yang melibatkan satu laki-laki dan dua perempuan atau lebih.

Jika sebuah pernikahan melibatkan sejumlah berganda dari partisipan “suami dan istri” dari setiap gender, ini dapat disebut poliamori, pernikahan berkelompok atau bersama.

Dalam pemakaian yang lebih luas, poliandri merujuk kepada hubungan seksual dengan laki-laki berganda dalam atau tanpa pernikahan.

Baca juga 👉 Jenis Hubungan Akrab Duda · Istri · Janda · Keluarga · Kumpul kebo · Monogami · Nikah siri · Pacar lelaki · Pacar perempuan · Perkawinan · Persahabatan · Poligami · Saudara · Selir · Suami · Wanita simpanan · Pria Simpanan

3. Pernikahan kelompok (group marriage)

Pernikahan kelompok (bahasa Inggris: group marriage) yaitu kombinasi poligini dan poliandri.

Perkawinan kelompok adalah pengaturan perkawinan non-monogami di mana tiga orang dewasa atau lebih hidup bersama, semuanya menganggap diri mereka pasangan, berbagi keuangan, anak-anak, dan tanggung jawab rumah tangga. Perkawinan kelompok dianggap sebagai bentuk poligami. Istilah ini tidak mengacu pada bigami karena tidak ada klaim untuk menikah dalam persyaratan hukum formal.

Bentuk pernikahan kelompok 

Bergantung pada orientasi seksual individu yang terlibat, semua orang dewasa dalam perkawinan kelompok dapat menjadi mitra seksual dari semua orang lain yang dengannya mereka cocok. Misalnya, jika semua anggota adalah heteroseksual, semua wanita mungkin memiliki hubungan seksual dengan semua pria.

Jika anggota adalah biseksual atau panseksual (ketertarikan kepada orang lain tanpa memandang identitas gender atau jenis kelamin), mereka mungkin telah mengembangkan hubungan seksual dengan salah satu jenis kelamin.

Perkawinan kelompok menyiratkan komitmen kuat untuk menjadi “setia” dengan melakukan hubungan seks hanya di dalam kelompok dan berniat untuk tetap bersama untuk waktu yang lama. Grup mungkin terbuka untuk menerima pasangan baru, tetapi hanya jika semua anggota keluarga setuju untuk menerima orang baru sebagai mitra. Orang baru kemudian pindah ke rumah tangga dan menjadi anggota keluarga yang sederajat.

Bentuk pernikahan kelompok yang paling umum tampaknya adalah tiga serangkai perempuan dan satu laki-laki, atau lebih jarang dua laki-laki dan satu perempuan. Ada juga keluarga polyfidelitous yang dibentuk oleh dua pasangan heteroseksual yang menjadi berempat dan hidup bersama sebagai satu keluarga. Baca juga 👉 Orientasi Seksual Aseksual, Biseksual, Heteroseksual, Homoseksual

Ketiga bentuk poligami tersebut ditemukan dalam sejarah, tetapi poligini merupakan bentuk yang paling umum terjadi. Walaupun diperbolehkan dalam beberapa kebudayaan, poligami ditentang oleh sebagian kalangan. Terutama kaum feminis menentang poligini, karena mereka menganggap poligini sebagai bentuk penindasan kepada kaum wanita.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Loving Without Boundaries, National Center for Biotechnology Information (NCBI), Wyzant Resources

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-01-27T01:41:04+07:00 April 17th, 2020|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment