fbpx

Pengembalian Modal (Return on Capital – ROC) – Beserta ROIC, CROIC, ROCE – Rumus, Contoh Soal dan Jawaban

Pengembalian Modal

Pengembalian modal adalah rasio profitabilitas. Ini untuk mengukur pengembalian yang dihasilkan investasi untuk kontributor modal, yaitu pemegang obligasi dan pemegang saham. Pengembalian modal menunjukkan seberapa efektif perusahaan dalam mengubah modal menjadi laba.

Pengembalian modal dalam bahasa Inggris Return on Capital (ROC). Rasio pengembalian modal diperkirakan dengan membagi laba usaha setelah pajak (NOPAT: Net Operating Profit After Tax) dengan nilai buku dari modal yang diinvestasikan.

Rumus pengembalian modal:

Ada tiga komponen utama dari pengukuran ini yang patut diperhatikan:

  • Sementara rasio seperti pengembalian atas ekuitas dan pengembalian aset menggunakan laba bersih sebagai pembilang, ROIC menggunakan laba operasi bersih setelah pajak (NOPAT), yang berarti bahwa pendapatan dari kegiatan pendanaan dan pajak dikurangkan dari laba bersih.
  • Sementara banyak perhitungan keuangan menggunakan nilai pasar alih-alih nilai buku (misalnya, menghitung rasio utang terhadap ekuitas atau menghitung bobot untuk biaya modal rata-rata tertimbang (WACC: Weighted Average Cost Of Capital), ROIC menggunakan nilai buku dari modal yang diinvestasikan sebagai penyebut. Prosedur ini dilakukan karena, tidak seperti nilai pasar yang mencerminkan ekspektasi masa depan di pasar yang efisien, nilai buku lebih mencerminkan jumlah modal awal yang diinvestasikan untuk menghasilkan pengembalian.
  • Penyebut mewakili nilai rata-rata dari modal yang diinvestasikan daripada nilai akhir tahun. Ini karena NOPAT (Net Operating Profit After Tax) mewakili sejumlah aliran uang, sementara nilai modal yang diinvestasikan berubah setiap hari (mis., Modal yang diinvestasikan pada tanggal 31 Desember dapat 30% lebih rendah dari modal yang diinvestasikan pada tanggal 30 Desember). Karena rata-rata yang tepat sulit untuk dihitung, sering diperkirakan dengan mengambil rata-rata antara IC pada awal tahun dan IC pada akhir tahun.
    Beberapa praktisi membuat penyesuaian tambahan pada formula untuk menambahkan biaya depresiasi, amortisasi, dan deplesi kembali ke pembilang. Karena biaya ini dianggap “pengeluaran non tunai” yang sering dimasukkan sebagai bagian dari biaya operasional, praktik penambahan ini dikatakan lebih mencerminkan pengembalian uang tunai perusahaan selama periode waktu tertentu. Namun, yang lain mungkin berpendapat bahwa biaya non-tunai ini harus tetap tidak dimasukkan dalam formula karena mencerminkan penurunan masa manfaat aset tertentu dalam penyebut.

Cara Kerja Pengembalian Modal / Contoh Soal Pengembalian Modal

Persamaan umum untuk pengembalian modal adalah:
Pengembalian Modal = (Laba bersih – Dividen) / (Hutang + Ekuitas)

Pengembalian modal juga dikenal sebagai “pengembalian modal yang diinvestasikan (ROIC)” atau “pengembalian modal total.”

Misalnya, Perusahaan Manufaktur MM memiliki $ 100.000 dalam laba bersih, $ 500.000 dalam total utang dan $ 100.000 dalam ekuitas pemegang saham. Operasinya sederhana – MM membuat dan menjual widget.

Kita dapat menghitung pengembalian modal MM menggunakan persamaan di atas:

(Penghasilan bersih – Dividen) / (Hutang + Ekuitas) = ​​(100.000 – 0) / (500.000 + 100.000) = 16,7%

Perhatikan bahwa untuk beberapa perusahaan, laba bersih mungkin bukan ukuran profitabilitas terbaik untuk digunakan. Anda ingin memastikan bahwa metrik laba Anda dalam pembilang memberikan ukuran profitabilitas.

Pengembalian modal paling berguna saat Anda menggunakannya untuk menghitung pengembalian yang dihasilkan oleh operasi bisnis itu sendiri, bukan hasil jangka pendek dari peristiwa satu kali. Keuntungan / kerugian dari fluktuasi mata uang asing dan peristiwa satu kali lainnya berkontribusi pada laba bersih yang terdaftar di garis bawah, tetapi itu bukan hasil dari operasi bisnis. Coba pikirkan apa bisnis Anda.

Sebagai contoh, Konglomerat CC mencantumkan $ 100.000 sebagai laba bersih, total utang $ 500.000, dan $ 100.000 dalam ekuitas pemegang saham. Tetapi ketika Anda melihat laporan laba rugi CC, Anda mendapatkan banyak item tambahan, seperti “keuntungan dari transaksi mata uang asing” dan “keuntungan dari transaksi satu kali.”

Dalam kasus CC, jika Anda menggunakan angka pendapatan bersih, Anda tidak terlalu spesifik. Apakah mereka dari hasil bisnis yang kuat? Apakah mereka dari fluktuasi di pasar mata uang asing? Apakah CC menjual anak perusahaan?

Untuk CC, lebih masuk akal untuk menggunakan ukuran pendapatan yang disebut laba operasi bersih setelah pajak (NOPAT: Net Operating Profit After Tax) sebagai pembilang. Itu tidak ditemukan pada laporan laba rugi, tetapi Anda dapat menghitungnya sendiri menggunakan persamaan berikut:

NOPAT = Penghasilan sebelum Bunga & Pajak * (1 – Tarif Pajak)

Dengan menggunakan NOPAT dalam persamaan, akan memungkinkan bagi perusahaan untuk menghasilkan operasi bisnisnya untuk pemegang obligasi dan pemegang saham.

Mengapa Pengembalian Modal Penting?

Pengembalian modal perusahaan dapat menjadi indikator yang sangat baik dari ukuran dan kekuatan paritnya. Jika sebuah perusahaan mampu menghasilkan pengembalian 15-20% tahun demi tahun, ia memiliki sistem yang hebat untuk mengubah modal investor menjadi keuntungan.

Pengembalian modal sangat berguna bagi perusahaan yang menginvestasikan sejumlah besar modal, seperti perusahaan minyak dan gas, perusahaan perangkat keras komputer, dan bahkan toko kotak besar. Sebagai seorang investor, sangat penting untuk mengetahui bahwa jika sebuah perusahaan menggunakan uang Anda, Anda akan mendapatkan pengembalian investasi Anda yang terhormat.

Ini adalah rasio dan perhitungan ROC yang digunakan analis untuk menentukan perusahaan mana yang berpotensi menjadi kepemilikan jangka panjang:

1. Pengembalian Modal Investasi (ROIC: Return on Invested Capital)

Rasio ROIC mengukur pengembalian yang dicapai atas ekuitas dan modal utang yang diinvestasikan oleh entitas. Untuk investor nilai yang mencari kualitas, ini adalah salah satu metrik paling populer dan berharga:

Pengembalian Modal yang Diinvestasikan (ROIC) = Laba Operasional Bersih Setelah Pajak (NOPAT) / Nilai Buku Modal yang Diinvestasikan

Rumus ROIC

ROIC = (Penghasilan bersih – Dividen) / (Hutang + Ekuitas)

Yang dimana….

Laba Operasional Bersih Setelah Pajak (NOPAT: Net Operating Profit After Tax) = Laba Bersih Setelah Pajak + Beban Bunga Setelah Pajak – Pendapatan Bunga Setelah Pajak + Amortisasi Goodwill (jika ada)

(Catatan: NOPAT sama dengan Penghasilan Bersih untuk perusahaan tanpa hutang dan beban bunga. Dengan kata lain, NOPAT adalah jumlah yang akan mengalir ke pemegang saham jika perusahaan bebas hutang dan karenanya tidak memiliki bunga.)

Modal yang diinvestasikan = Porsi Hutang Saat Ini dan Tidak Lancar (Total Hutang Jangka Panjang) + Ekuitas Pemegang Saham + Minoritas Minoritas (Definisi Y-Charts)

(Catatan: Tidak ada formula standar untuk Modal Investasi. Saya menggunakan definisi Y-Charts di seluruh pos karena saya menggunakannya dan menganggapnya sebagai pengukuran yang baik.)

ATAU

Karena Laba Operasional dan EBIT: Earnings Before Interest and Taxes sama, Anda dapat memperkirakan ROIC dengan EBIT setelah melakukan penyesuaian pajak:

Pengembalian Modal Investasi (ROIC) = EBIT (tarif 1 – pajak) / Modal Investasi

dimana…

EBIT = Penghasilan Sebelum Bunga & Pajak

(1 – tarif pajak) = Ini adalah perkiraan teoritis dari tarif pajak efektif atau marginal. Ini menyesuaikan EBIT ke taksiran pajak setelah.

Modal yang diinvestasikan = Porsi Hutang Saat Ini dan Tidak Lancar (Total Hutang Jangka Panjang) + Ekuitas Pemegang Saham + Minoritas Minoritas (Definisi Y-Charts)

atau

Bagaimana Cara Menghitung ROIC?

Perhitungan ROIC sangatlah sederhana. Misalnya Anda punya uang Rp 10.000.000 untuk diinvestasikan pada sebuah rencana bisnis yang diajukan oleh rekan atau partner Anda.

Jika Anda bertanya kepada rekan Anda, “Sebulan kira-kira untungnya berapa ya?” Rekan Anda menjawab “Ya, kalau investasinya Rp10.000.000 kira-kira sebulan dapat keuntungan bersih Rp1.000.000.” Melalui jawaban tersebut lalu Anda berpikir berarti keuntungan per bulan adalah 10% dari total uang yang ditanamkan pada investasi tersebut. Angka 10% itulah yang disebut ROIC.

Ilustrasi di atas sangatlah mudah kita bayangkan. Oleh karena itu, cukup mudah juga untuk menampilkannya dalam bentuk rumus sebagai berikut.

ROIC = Keuntungan Bersih / Total Investasi

Hubungan ROIC dan Balik Modal

Jika Anda sudah tahu berapa keuntungan yang Anda dapatkan tiap bulannya dari investasi yang Anda tanamkan, Anda dapat dengan mudah menghitung berapa lama akan balik modal. Contoh pada ilustrasi di atas menunjukkan bahwa Anda akan balik modal dalam waktu 10 bulan karena tiap bulannya Anda dapat Rp 1.000.000.

Kenapa ROIC Penting?

Bayangkan jika Anda mendapatkan 100 tawaran investasi? Apakah Anda akan menghitung satu-satu berapa modal yang harus dikeluarkan dan berapa keuntungannya tiap tahun atau bulan untuk setiap masing-masing tawaran investasi? Tentu saja Anda akan capek jika menghitung satu persatu. Oleh karenanya, perlu metode perhitungan ROIC untuk melihat keuntungan investasi secara cepat.

Melalui perhitungan ROIC Anda cukup bertanya “Berapa ROIC-nya?” Anda akan mendapatkan banyak pilihan 5%, 10%, 15%, atau bahkan jauh lebih tinggi. Nilai ROIC yang lebih tinggilah yang seharusnya Anda pilih dalam konteks ini, tidak perlu tanya berapa rupiah keuntungannya atau berapa rupiah modalnya. Demikianlah, ROIC dapat membantu Anda untuk memilih banyaknya tawaran investasi dengan cepat!

2. Pengembalian Uang Tunai dari Modal Investasi (CROIC: Cash Return on Invested Capital)

CROIC: Cash Return on Invested Capital adalah uang yang diperoleh sebagai hasil dari modal yang telah ditanamkan

CROIC terkait dengan ROIC dengan sedikit perubahan. Pembilangnya adalah Arus Kas Bebas (FCF) alih-alih Penghasilan Bersih. Beberapa investor mengganti Arus Kas Gratis dengan Penghasilan Pemilik metrik Warren Buffet karena keduanya serupa:

Pengembalian Tunai atas Modal yang Diinvestasikan (CROIC) = FCF / Modal yang Diinvestasikan

yang dimana….

Free Cash Flow (FCF) = Arus Kas Operasi (OCF) – Pengeluaran Modal

Modal yang diinvestasikan = Porsi Hutang Saat Ini dan Tidak Lancar (Total Hutang Jangka Panjang) + Ekuitas Pemegang Saham + Minoritas Minoritas (Definisi Y-Charts)

CROIC memberi tahu Anda berapa banyak arus kas bebas yang dihasilkan perusahaan untuk setiap dolar yang diinvestasikan dalam modal.

Bagaimana cara menghitung CROIC?

CROIC = Free Cash Flow / Invested Capital

Ada dua komponen yaitu free cash flow dan invested capital.

1. Free Cash Flow

Ada yang sudah pernah mendengar tentang Free Cash Flow (FCF)? Free Cash Flow adalah cash hasil usaha yang diterima perusahaan setelah dikurangi oleh berbagai macam pengeluaran. Cara menghitung free cash flow adalah sebagai berikut:

FCF =  EBIT (1-Tax Rate) + Depreciation/Amortization – Capital expenditure – Change in working capital

Di mana:

EBIT = operating income +non-operating income

Change in working capital = (this year current assets – this year current liabilities) – (last year current assets – last year current liabilities)

2. Invested Capital

Cara menghitung invested capital adalah sbb:

Invested Capital = Equity + Liabilities – Current Liabilities – Excess cash

Excess cash = Cash – MAX(0, Current Liabilities – Currents Assets)

3. Formula Ajaib Pengembalian Modal

Joel Greenblatt membuat Formula Sihir terkenal dalam bukunya “The Little Book That Beats the Market” (Amazon Link). Formula Greenblatt menggabungkan rasio harga dengan rasio kualitas untuk menghasilkan “Formula Ajaib. Setengah kualitas rasionya adalah:

Formula Ajaib Pengembalian Modal = EBIT / (Aktiva Tetap Bersih + Modal Kerja)

dimana…

EBIT = Penghasilan Sebelum Bunga & Pajak

Aktiva Tetap Bersih = Properti, Pabrik & Peralatan – Depresiasi & Amortisasi

Modal Kerja Bersih = Aktiva Lancar – Kewajiban Lancar

Saya merasa menarik bahwa penelitian Tobias Carlisle tentang Formula Sihir menemukan bahwa separuh harga formula sangat mahir dalam menemukan nilai investasi. Namun, ia menemukan bahwa setengah kualitas (pengembalian modal) tidak memberikan manfaat apa pun untuk konsistensi temuan. Anda dapat menemukan analisisnya di Nilai Dalam: Mengapa Investor Aktivis dan Penentang Lainnya Bertempur Untuk Pengendalian Perusahaan “Kehilangan” (Amazon Link) Hal. 54 – 69.

4. Pengembalian Modal yang Digunakan (ROCE: Return on Capital Employed)

Sekali lagi, tidak ada rumus yang ditetapkan untuk ROCE. Anda akan menemukan beberapa deskripsi berbeda jika Anda melakukan pencarian di internet.

Return on Capital Employed atau sering disingkat dengan ROCE adalah rasio profitabilitas yang mengukur seberapa Efisien suatu perusahaan menghasilkan laba dari Modal kerjanya. Dengan kata lain, Return on Capital Employed atau ROCE ini dapat menunjukan kepada investor seberapa banyak keuntungan yang dihasilkan dari setiap Rupiah yang diinvestasikan.

Kami menggunakan definisi yang digunakan oleh Y-Charts:

Return on Capital Employed (ROCE) = Laba operasi bersih / Modal Kerja

atau

Return on Capital Employed (ROCE) = Laba operasi bersih / (Total Aset – Kewajiban)

Pengembalian Modal yang Digunakan (ROCE) = EBIT / Modal yang Digunakan

dimana…

EBIT = Penghasilan Sebelum Bunga & Pajak

Modal yang Digunakan = Total Aset – Kewajiban Lancar

Contoh Perhitungan Rasio Return on Capital Employed (ROCE) atau Rasio Pengembalian Modal Kerja

Sebuah perusahaan yang bergerak di bidang manufakturing memiliki total aset sebanyak Rp. 1 miliar dengan kewajibannya sebesar Rp. 250 juta. Pada tahun yang sama, perusahaan tersebut berhasil memperoleh laba operasi bersih sebesar Rp. 900 juta. Berapakah Rasio ROCE Perusahaan tersebut ?

Diketahui :

Laba operasi bersih = 900.000.000,-
Total Aset = Rp. 1.000.000.000,-
Kewajiban = Rp. 250.000.000
ROCE = ?

Penyelesaiannya :

ROCE = Laba operasi bersih / (Total Aset – Kewajiban)
ROCE = 900.000.000 / (1.000.000.000 – 250.000.000)
ROCE = 900.000.000 / 750.000.000
ROCE = 1,2 kali

Jadi Rasio Pengembalian Modal Kerja atau Return on Capital Employed (ROCE) untuk perusahaan ini adalah sebesar 1,2 kali.

Analisis dan Penilaian Rasio Return on Capital Employed (ROCE) atau Rasio Pengembalian Modal Kerja

Dari contoh atas dapat kita lihat bahwa hasil perhitungan ROCE perusahaan tersebut adalah sebesar 1,2 kali. Ini artinya, setiap Rupiah yang diinvestasikan ke modal kerja akan menghasilkan Rp. 1,2 keuntungan atau Laba operasi bersih.

Rasio Pengembalian Modal Kerja menunjukan berapa banyak laba yang dihasilkan setiap Rupiah dari Modal Kerja. Rasio yang lebih tinggi akan lebih menguntungkan karena lebih banyak laba yang dihasilkan oleh setiap Rupiah modal kerja yang diinvestasikan.

5. Pengembalian Modal Rata-Rata yang Digunakan (ROACE: Return on Average Capital Employed)

Berikut ini adalah definisi Y-Charts dari ROCE, tetapi sebenarnya:

Pengembalian Modal Rata-Rata yang Digunakan (ROACE) = EBIT / Modal Rata-Rata yang Digunakan

dimana…

EBIT = Penghasilan Sebelum Bunga & Pajak (EBIT)

Modal yang Dipekerjakan = Rata-Rata Total Aset (Tahunan) – Rata-Rata Total Kewajiban Lancar (Tahunan)

Bagi sebagian besar investor, itu akan cukup untuk digunakan: Modal yang Dipekerjakan = Total Aset – Kewajiban Lancar (bukan rata-rata). Ini membuat perhitungan mudah jika Anda tidak menggunakan Y-Charts.

(Catatan: Satu kejatuhan ROCE adalah bahwa ia tidak berurusan dengan fakta bahwa depresiasi dan amortisasi akan berbeda untuk setiap entitas. Oleh karena itu perusahaan dengan aset yang sangat terdepresiasi dapat mengalami peningkatan ROCE mereka tanpa peningkatan aktual dalam laba.)

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah untuk berjualan secara gratis 100% di tokoPINTER: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Investopedia, Investing Answers, Old School Value, Educba, The Balance Small Business, Y-charts

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2019-11-15T14:07:03+07:00 November 15th, 2019|Matematika|0 Comments

Leave A Comment