Penyakit Addison | Tubuh tidak cukup memproduksi 2 hormon utama kortisol dan aldosteron

Penyakit Addison

Penyakit Addison menyebabkan insufisiensi adrenal terkait dengan disfungsi adrenal yang dimana kelenjar adrenal tidak cukup memproduksi hormon.

Ini melibatkan defisit kortisol dan aldosteron, hormon yang disekresikan oleh kelenjar ini dan diperlukan untuk berfungsinya tubuh.

Hormon, aldosteron dan kortisol, yang diproduksi oleh kelenjar adrenal sangat penting untuk kehidupan, yang membuat penyakit ini serius.

Kelenjar adrenal terletak di atas ginjal dan menghasilkan hormon yang berguna untuk fungsi berbagai organ seperti hati, sistem saraf, sistem kardiovaskular, dll. Kelenjar adrenal terdiri dari dua bagian: korteks adrenal (bagian luar) dan medula adrenal (bagian dalam). Korteks adrenal bertanggung jawab untuk produksi glukokortikoid (kortisol), mineralokortikoid (aldosteron) dan androgen (testosteron). Medula adrenal mensekresi katekolamin (adrenalin dan norepinefrin).

Pada penyakit Addison, pasien menderita insufisiensi sekresi hormon glukokortikoid, dan terkadang hormon mineralokortikoid.

Kelenjar adrenal memiliki dua area utama, yang meliputi:

  • Korteks luar: menghasilkan hormon steroid (kortisol dan aldosteron)
  • Medulla bagian dalam: menghasilkan adrenalin

Sejarah

Penyakit Addison dinamai Thomas Addison, dokter Inggris yang pertama kali menggambarkan kondisi tersebut dalam publikasi tahun 1855 On the Constitutional and Local Effects of Disease of the Suprarenal Capsules. Dia awalnya menggambarkannya sebagai “melasma suprarenal”, tetapi komunitas ilmiah kemudian memberinya “penyakit Addison” eponymous sebagai pengakuan atas penemuan Addison.

Keenam pasien awal Addison menderita tuberkulosis adrenal, sedangkan enam dari tahun 1855 menderita tuberkulosis adrenal; istilah “penyakit Addison” tidak menyiratkan proses penyakit yang mendasarinya.

Kondisi ini awalnya dianggap sebagai bentuk anemia yang berhubungan dengan kelenjar adrenal. Karena sedikit yang diketahui pada saat itu tentang kelenjar adrenal (kemudian disebut “kapsul supra-renal”), monografi Addison yang menggambarkan kondisi tersebut adalah wawasan yang terisolasi. Ketika fungsi adrenal menjadi lebih dikenal, studi Addison dikenal sebagai kontribusi ilmiah yang penting dan contoh klasik dari pengamatan medis yang cermat.


Penyebab Penyakit Addison

Penyakit Addison sering disebabkan oleh penyakit autoimun atau tuberkulosis.

Dengan demikian dapat diintegrasikan ke dalam beberapa penyakit autoimun:

  • poliendokrinopati autoimun tipe 1 (penyakit genetik), jarang;
  • poliendokrinopati autoimun tipe 2, yang lebih umum dan terkait dengan perubahan beberapa gen yang tidak semuanya diketahui.
  • Penyakit yang terakhir paling sering dikaitkan dengan kerusakan tiroid (hipotiroidisme atau hipertiroidisme), diabetes tipe 1 dan vitiligo.

Ada juga penyebab sekunder dari gagal ginjal ini. Ini bisa menjadi sekunder untuk:

  • metastasis;
  • pendarahan di bawah antioagulan;
  • perdarahan yang terjadi selama penyakit yang memicu trombosis;
  • infeksi yang sangat jarang.

Gejala Penyakit Addison

Gejala penyakit Addison bisa sangat bervariasi dan terjadi secara diam-diam. Ini menjelaskan mengapa diagnosis sering terlambat dan hanya dilakukan jika ada komplikasi serius, insufisiensi adrenal akut, yang memerlukan perawatan darurat.

Gejala utama penyakit ini adalah:

  • kelelahan;
  • kehilangan selera makan;
  • penurunan berat badan;
  • penurunan tekanan darah: pada seseorang yang memiliki hipertensi arteri, tekanan darah akan membutuhkan pengobatan yang semakin sedikit, atau bahkan menghilang, pasien dapat menjadi hipotensi.

Kemudian, dengan gejala gangguan pencernaan seperti:

  • mual;
  • muntah;
  • sakit perut;
  • diare.

Tanda sugestif penyakit Addison adalah melanoderma. Ini adalah pigmentasi kecoklatan pada kulit, lipatan-lipatan kulit yang terdistorsi dan yang memburuk saat adrenal dihancurkan.

Awalnya, gejala ini memberi warna yang bagus pada kulit, tetapi kemudian kulit tampak kusam, keabu-abuan. Lingkaran hitam atau bekas luka mungkin muncul dan lipatan wajah tampak lebih menonjol seperti menghitam.

Semakin sakit pasien, semakin jelas pigmentasinya. Gejala ini terkadang terdengar seperti penyakit Addison pada awalnya, tetapi juga dapat menunda diagnosis karena dokter lebih khawatir melihat pasien yang terlihat buruk daripada orang yang kecokelatan.

Akhirnya, tanda-tanda insufisiensi adrenal akut terjadi dengan:

  • dehidrasi parah;
  • penurunan kekuatan tubuh yang signifikan;
  • demam.

Dalam darah, tes juga menunjukkan kelainan:

  • hiponatremia, yang merupakan penurunan kadar natrium;
  • kelebihan kalium;
  • kecenderungan hipoglikemia.

Tanda-tanda ini muncul cukup terlambat dalam perjalanan penyakit ini.


Diagnostik Penyakit Addison

Setelah evaluasi klinis, diagnosis penyakit Addison biasanya dibuat dengan menggunakan Tes Stimulasi Adrenokortikohormon, yang merupakan tes khusus yang mengukur jumlah kortisol yang ada dalam darah dan / atau urin tubuh setelah dosis stimulasi sintetis hormon Adrenokortikohormon diberikan kepada pasien.

Karena Adrenokortikohormon merangsang produksi kortisol dalam tubuh, hasil tes normal harus menunjukkan sekresi kortisol. Namun, hasil yang menunjukkan penyakit Addison akan berhubungan dengan kegagalan untuk menguji penyebab sekresi kortisol.

Prognosis (harapan hidup)

Orang dengan penyakit Addison saat ini memiliki harapan hidup yang sama dengan orang yang tidak mengidap penyakit Addison.

Pasien harus minum obat seumur hidup. Jika tidak diobati, penyakit Addison selalu berakibat fatal, tetapi jika diobati tidak berpengaruh pada harapan hidup. Namun, pengobatan substitusi meningkatkan risiko penyakit lain, termasuk sistem peredaran darah.

Terjadinya krisis adrenal meningkatkan mortalitas (yang dapat dicegah, misalnya dengan mendidik pasien tentang pemilihan dosis obat jika terjadi trauma dan stres). Jika insufisiensi adrenal disebabkan oleh metastasis neoplastik, prognosisnya buruk, dan jika tuberkulosis adalah penyebabnya, itu tergantung pada luasnya infeksi.


Perawatan dan Pengobatan Penyakit Addison

Penyakit Addison diobati dengan obat-obatan yang berfungsi untuk menggantikan hormon yang tidak dapat diproduksi oleh tubuh. Obat-obatan ini termasuk hidrokortison, yang digunakan untuk meningkatkan kortisol, dan mineralokortikoid, yang digunakan untuk meningkatkan aldosteron. Selain itu, pasien dengan penyakit Addison juga dapat mengambil dosis kortisol saat mengalami penyakit akut atau cedera.

Setelah didiagnosis dan diobati dengan benar, pasien dengan penyakit Addison dapat menjalani kehidupan normal. Namun, jika tidak diobati, kadar kortisol dapat menjadi sangat rendah, yang pada akhirnya dapat menyebabkan krisis adrenal, yang merupakan penurunan gula darah yang parah yang mengarah pada serangkaian komplikasi yang mengancam jiwa lainnya.

Pengobatan

Pengobatan insufisiensi adrenal adalah terapi penggantian hormon berdasarkan kortisol atau hidrokortison (glukokortikoid) dan fludrokortison (mineralokortikoid):

  • Dosis Hidrokortison: Dosis pada orang dewasa adalah antara 20 sampai 30 mg per hari.
  • Dosis fludrokortison: 0,05 hingga 0,1 mg per oral setiap hari, bersama dengan peningkatan asupan garam harian 3 hingga 4 g.
  • Cara pemberian: kortikosteroid harus diberikan dengan makanan, mengambil dua pertiga dari dosis di pagi hari dan sepertiga di sore hari.
  • Pemantauan efek obat: kadar natrium, kalium, ureum dan kreatinin dalam darah harus diketahui, bersamaan dengan pengambilan tekanan darah yang tidak boleh diubah pada perubahan postur, di samping perbaikan semua gejala dan pengendalian berat badan.
  • Pertimbangan khusus: semua pasien dengan insufisiensi adrenal kronis harus membawa kartu identitas yang mengingatkan tenaga medis untuk masuk rumah sakit atau perhatian medis mendesak, karena dalam situasi stres, seperti olahraga, demam, intervensi bedah, jumlahnya harus dua kali lipat atau tiga kali lipat. dosis kortikosteroid, dan jika tidak memungkinkan untuk diberikan secara oral, harus diberikan secara intravena dengan dosis 10 mg / jam atau 250-300 mg / hari, untuk secara bertahap dikurangi 20-30% dari dosis harian, bila situasi stres mereda. Dari hidrokortison 100 mg / hari, fludrokortison tidak perlu diberikan.
  • Efek samping: yang utama adalah gastritis karena keasaman lambung yang berlebihan dan gangguan pada lapisan lambung, yang diselesaikan dengan antasida. Jika insomnia, lekas marah atau kegembiraan mental muncul pada awal pengobatan, dosisnya harus dikurangi.

Pertolongan Pertama dalam Keadaan Darurat lainnya

Pertolongan pertama yang mendasar mengacu pada proses awal menilai dan melayani kebutuhan seseorang yang terluka atau berada dalam tekanan fisiologis karena tercekik, terkena serangan jantung, mengalami reaksi alergi, akibat obat-obatan atau situasi darurat medis lainnya. Klik disini untuk mengetahui pertolongan pertama lainnya (akan membuka layar baru tanpa meninggalkan layar ini).


Daftar Lengkap Nama Penyakit

Berikut adalah daftar nama penyakit. Klik pada setiap nama penyakit yang ingin Anda ketahui (berdasarkan alfabet); untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang: penjelasan, perawatan, penyebab dan lain sebagaianya 👉 Penyakit dari A – Z “Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh”

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Cleverly Smart,

Sumber foto: Madhero88 / Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Acanthosis nigricans (manifestasi kulit yang ditandai dengan daerah hiperpigmentasi, berbatas tegas, yang biasanya muncul di tingkat lipatan kulit, seperti: leher, pusar, selangkangan, ketiak. Kulit menebal dan beludru, warnanya lebih gelap (dari kecoklatan sampai hitam pada daerah sekitarnya) pada orang yang mengidap penyakit Addison.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-10-07T23:40:31+07:00 Oktober 4th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment